💞 Gonin Hitoyaku Demo Kimi ga Suki – Chapter 2 – Sisters changing places Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Gonin Hitoyaku Demo Kimi ga Suki di Sakuranovel.
Daftar Isi

(Ai – Kakak kelima)

aku Ai, putri kelima dari keluarga Konoe, dan aku memainkan salah satu dari lima peran Konoe R. Chika. aku bertanggung jawab atas kegiatan sukarelawan, pemeliharaan taman, dan kadang-kadang, seperti hari ini, aku harus mendukung kegiatan klub.

aku berada di regu pemandu sorak di Seattle, tempat aku bersekolah di SMA, jadi aku cukup pandai dalam hal itu. aku bahkan memenangkan kompetisi tim di kompetisi negara bagian.

Setelah kelas, aku pergi ke loteng kantor presiden, dan mengenakan pakaian pemandu sorak aku. Saudari kedua, Kaeko, berdiri di atas bola keseimbangan. aku selalu percaya diri dengan kemampuan atletik aku, tetapi gadis ini ada di level lain.

Adikku Chika, yang datang dari kelas, menaiki tangga.

-Ai, terima kasih atas kerja kerasmu.

-Serahkan padaku.

aku mengambil kamera dan meletakkannya di rambut aku, lalu pergi ke kantor. Saat aku mendekati gym, aku melihat seorang anak laki-laki pendek di kejauhan. Taiga-kun, dia sedang membaca apa yang tampak seperti buku dari beberapa mata pelajaran kelas. Apakah dia akan belajar untuk mempertahankan posisinya di Noblesse?

Pada saat itu, beberapa anggota tim bisbol lewat di depan Taiga, memberinya tatapan jijik sambil berbisik satu sama lain.

Taiga mengerutkan bibirnya dengan frustrasi setelah situasi seperti itu, tetapi kemudian mengalihkan perhatiannya kembali ke buku. Ini cukup memilukan… Dia berhasil masuk ke tim nasional, tapi bahunya patah. Tentunya tim baseball pasti sangat penasaran dengannya.

Itu pasti bukan hal yang menyenangkan untuk dia alami… Aku akan mencoba menghiburnya sedikit.

-Halo, Taiga-kun!

-Hai, Konoe-sa… Eeeh!?

Ketika Taiga-kun melihatku, pipinya memerah, dan dia dengan cepat membuang muka.

-AA pemandu sorak… Seragam?

Aku mulai bergerak ke garis pandangnya sehingga dia akan memfokuskan pandangannya padaku.

-Apa yang kamu katakan, apakah itu cocok untuk aku?

Taiga-kun panik dan mulai gagap.

-K-Kamu terlihat luar biasa tidak peduli apa yang kamu kenakan.

Pipiku menjadi sedikit panas, aku pasti sedikit merona. Meskipun itu pujian tidak langsung ke arahku, tapi ke arah Chika-neesan.

Hmm, Taiga-kun adalah anak yang sangat imut, dan pada saat yang sama cukup destruktif. Dia bisa berbahaya jika aku tidak hati-hati.

-Itu sangat langsung…! Ah…

Aku segera menutup mulutku. aku hanya menggunakan nada suara yang aku gunakan dengan saudara perempuan aku ketika aku sedang marah.

Saat pipiku memerah karena malu, Taiga-kun, dengan nada suara yang jauh lebih keras berbicara kepadaku.

-Kamu tidak perlu malu, aku dulu berbicara dengan cara yang sama, tetapi anak-anak di sekolah menertawakanku karena itu. Jadi, aku harus belajar memoderasi cara aku berkomunikasi.

Dia peduli membuat aku merasa baik, ditambah lagi, dia sangat baik. Aku berjalan ke arah Taiga-kun dan menepuk kepalanya sambil berkata, «Anak baik, anak baik.» Dengan nada suara yang sama seperti beberapa saat yang lalu… Jika aku bersama dengan Taiga, aku tidak akan merasa canggung sama sekali untuk mengekspresikan diriku seperti itu.

Taiga tampak senang dan sedikit kecewa diperlakukan seperti anak kecil.

-Ngomong-ngomong, Konoe-san, kamu terlihat berbeda. Kamu bukan dirimu yang pendiam seperti biasanya, dan kamu bukan gadis girly tempo hari.

-Ketika kamu bersorak atau menjadi sukarelawan, kamu harus membalik tombolnya. Jadi hari ini kita akan bersorak untuk tim basket putri. Pernahkah kamu bersorak sebelumnya?

-Ya. Sering kali, di tim bisbol.

-Keren, aku mengandalkanmu.

Taiga sangat senang mendengar kata-kata aku. Dia tampaknya sangat mencintai Chika-neesan. Kami berdua melanjutkan untuk memasuki gym dengan senyum di wajah kami.

Tetapi saat kami memasuki tempat itu, Taiga-kun tampak sangat bingung, karena dia tidak tahu bagaimana menuju ke bangku atas, nah itu adalah tempat yang tidak banyak kami gunakan, kecuali untuk bersorak.

-Ayo, ikuti Onee-san-mu.

Saat aku mengucapkan kata-kata itu, aku menarik tangannya. aku biasanya memegang tangan anak-anak ketika aku menjadi sukarelawan. Taiga terlihat terkejut sesaat, tapi kemudian mulutnya berubah menjadi senyuman. Ia sangat senang bisa menggenggam tangan orang yang ia sukai.

Dia anak yang sangat lucu…

-Siapa yang berpegangan tangan dengan Konoe-san?

-Bukankah dia kartu as yang beruntung?

-Sekarang aku bisa mengerti mengapa dia memasuki Noblesse; sasarannya adalah presiden.

Beberapa siswa yang juga datang untuk mendukung tim iri pada Taiga-kun. Konoe R. Chika sangat populer.

Ketika kami tiba di tempat kami, kami mengarahkan pandangan kami ke lapangan, para pemain sekolah kami memperhatikan kami, lalu berbaris dan menundukkan kepala mereka sambil berkata serempak, «Terima kasih atas dukungan kamu!» Yah, aku harus menjawab dengan tegas.

aku menegakkan punggung aku, melambaikan pom-pom aku di depan dada aku dan berteriak: “Kamu bisa melakukannya, tim! PERGI bertarung menang! ”

Aku merentangkan tanganku sambil mengangkat kakiku setinggi valet dancer. Taiga-kun, yang juga memiliki pengalaman di klub olahraga, sering mengatakan hal-hal yang membangkitkan semangat aku.

Dia sepertinya suka menghibur orang. Belum lagi betapa luar biasanya hatinya karena memaafkan Misaki Horai. aku ingin sekali bisa mendukung kehidupan cinta Taiga-kun. Tapi tentu saja, perasaan kakakku Chika-neesan lebih dulu.

Di sisi lain, tim basket kita kalah. Klub ini hanya memiliki empat pemain, dan untuk mengisi kuota yang hilang, kami harus meminta bantuan dari klub lain. Di akhir babak pertama, kami tertinggal 20 poin, jadi itu hasil yang bagus.

Saat istirahat, kami keluar dari gym dan duduk di dekat dinding. Panas di Jepang tak terkendali. Ini sudah melewati musim panas, dan hampir 30 derajat di bulan September.

aku membeli dua kaleng minuman energi, dan memberikan satu kepada Taiga-kun. Dia berterima kasih padaku saat dia menerimanya, dan membuka kaleng dengan tangan kirinya.

-Hm? Taiga-kun tidak kidal?

-Ya… Tapi ketika aku seorang pelempar, aku biasa membuka kaleng dengan tangan kiri aku, sebagai tindakan pencegahan agar jari aku tidak terluka.

Setelah kata-kata itu, Taiga merasakan sedikit rasa sakit saat dia menyesap minumannya…

-Aku tidak bisa menghilangkan kebiasaan itu. Bodohnya aku masih memilikinya karena aku tidak bisa bermain baseball.

Hatiku mulai sakit setelah mendengar kata-kata itu. Baseball adalah alasannya untuk hidup. Dan dia kehilangan segalanya ketika dia ingin melindungi salah satu rekan satu timnya.

Dan meskipun begitu, dia tidak membiarkan pendapat orang-orang di sekitarnya memengaruhinya. Dia bekerja keras untuk menaikkan nilainya dan masuk ke Noblesse. Dia anak yang baik.

Dengan lembut aku meraih kepala Taiga dengan kedua tangan dan meletakkannya di pangkuanku. Mata Taiga menjadi kosong setelah itu.

-A-Apa yang terjadi…?

-kamu melakukannya dengan sangat baik.

Saat aku membelai rambutnya dengan lembut, dorongan untuk mendukungnya, dan Chika-neesan semakin tumbuh di dalam diriku.

Oke, ini dia…

-Taiga-kun, ada yang ingin aku tanyakan padamu.

-Y-Ya.

-Apa yang membuatmu menyukaiku?

Chika-neechan akan mengawasi semuanya. Ini adalah kesempatan kamu untuk memberi tahu dia apa yang kamu sukai darinya. Pipi Taiga-kun memerah saat dia menatap lurus ke arahku.

-kamu adalah seseorang yang sangat pekerja keras dan berdedikasi pada orang lain. Sama seperti yang kamu lakukan sekarang.

Hei, jangan hanya fokus pada hari ini. kamu harus mengatakan poin yang kuat dan bagus tentang Chika-neesan.

-Apakah ada hal lain yang kamu sukai dari aku?

-aku suka cara kamu bertindak sebagai pemandu sorak, kamu terlihat seperti peri.

Bukan itu yang aku bicarakan! Berhenti berbicara tentang aku dan berbicara tentang kepribadian Chika-neesan. Taiga-kun terus memuji aku atas apa yang aku lakukan hari ini. Jadi, aku mengalihkan pandanganku sambil menyatukan bibirku.

-Selain hari ini, apa yang kamu suka dariku?

-kamu memberikan nasihat yang baik tentang cinta dan hubungan?

Sekarang kamu sedang berbicara tentang Mitsuri! Ini tidak bagus, tidak ada yang disukai dari Chika-neesan. Aku mulai panik setelah melihat semuanya berjalan salah, tapi Taiga-kun mengatakan satu hal terakhir yang membuatku terkejut.

-Dari miliaran wanita di planet ini. aku sangat senang telah menemukan kamu.

Itu yang harus kau katakan pada Chika! Yah, meskipun dia mengatakan itu mengacu pada aku … Mengapa aku mulai merasa aneh? Hatiku sakit. Ini tidak benar… Hm?

Ponselku mulai berdering. Telepon itu datang dari… Rumah Sakit? Kadang-kadang aku menjadi sukarelawan untuk membacakan cerita kepada anak-anak yang sakit.

Sekarang aku ingat, salah satu anak yang biasanya aku kenal sedang menjalani operasi hari ini.

aku melanjutkan untuk menjawab panggilan. Perawat menjelaskan bahwa anak laki-laki itu mulai merasa gugup kepadaku, pada saat yang sama meneriakkan hal-hal seperti, «Aku tidak akan menjalani operasi jika Konoe-neechan tidak ada di sana.» Untungnya, ini bukan operasi yang mengancam jiwa. Jika memungkinkan, aku ingin pergi ke sana dan menghiburnya.

Untungnya, kami berlima bermain Chika-neesan. aku akan meminta Kaeko-neesan untuk mengurus ini.

-Taiga-kun, ada sesuatu yang harus kulakukan, aku akan kembali sebentar lagi.

Aku berlari ke gedung sekolah dan menuju kantor. aku menaiki tangga ke atap dan menemukan Chika-neesan bekerja sendirian di loteng. Di monitor di sana, dia bisa melihat semua yang aku lakukan melalui kamera.

-Dimana Kaeko-neesan?

-Dia sudah pulang.

Karena kami berlima bermain sebagai satu. Kami terpaksa meninggalkan sekolah melalui tempat rahasia, tetapi aku akan menjelaskannya nanti.

-…Ngomong-ngomong, Ai, apa yang bisa kulakukan untukmu?

Hm? Mengapa Chika-neesan memiliki nada suara seperti itu? Apakah dia dalam suasana hati yang buruk …? Ah, aku tahu kenapa…

-Apakah kamu marah karena Taiga-kun tidak memujimu?

Chika-neesan tersentak setelah kata-kataku, jojo, jadi begitulah…

-Aku tidak punya apa-apa untuk dikatakan, dia bilang dia menyukaiku, tapi dia hanya berbicara baik tentang Ai dan Mitsuri… Ini salah kami karena kami berlima memainkan peran satu orang. Tidak dapat dihindari bahwa dia merasa bingung.

-Jeje

Aku tidak bisa berhenti tersenyum. aku menyaksikan sisi baru Chika-neesan.

-Ngomong-ngomong, Chika-neesan, aku punya permintaan untukmu.

-Ya?

-aku memiliki masalah yang mendesak untuk diperhatikan. Bisakah kamu bertanggung jawab untuk menyemangati tim di babak kedua?

Chika-neesan menggelengkan kepalanya atas permintaanku.

-Mustahil! aku tidak bisa melakukannya!

Ketika aku pertama kali mulai menjadi pemandu sorak, aku sangat malu dan gugup, tetapi seiring waktu aku bisa terbiasa…. aku kira tugas ini pasti lebih sulit bagi Chika-neesan yang pemalu. Setelah menceritakan apa yang sedang terjadi, dia dengan enggan setuju untuk melakukannya.

-Baiklah, aku akan melakukannya, tapi pertama-tama…


(Chika – Kakak perempuan)

Kali ini aku yang akan memakai seragam pemandu sorak. Apa yang salah dengan rok ini? Ini terlalu pendek. Dan kemeja ini tidak memiliki lengan, belum lagi keringat di bagian samping. Aku tidak suka ini…! Yang terburuk dari semuanya…

Selama aku mendukung tim, aku harus melepas kaus kaki aku. Dibandingkan dengan saudara perempuan aku. Kakiku… Agak gemuk. Itu sebabnya aku selalu memakainya, untuk menyembunyikan efek pengencangan… Yah, aku tidak punya pilihan selain mengambil risiko.

Aku pergi ke lorong dan berjalan diam-diam seperti ninja. Aku tidak pandai tampil di depan umum. Untuk alasan itu, ketika aku harus memberikan pidato di depan seluruh akademi, Maihime mengambil alih peran itu, sementara aku menuliskan semua yang akan dia katakan. Bagaimanapun, dia adalah aktrisnya.

Ketika aku tiba di gym, ada Makiha… Taiga-kun di dekat dinding. aku ingat kata-kata yang aku katakan kepada Ai dan merasa marah lagi … Tidak, ini salah saudara perempuan aku, aku tidak punya hak untuk marah padanya. Mereka hanya membingungkannya.

Aku mendapatkan kembali ketenanganku dan mulai mendekati Taiga-kun.

Saat aku mencoba memanggilnya, aku ingat bahwa aku harus berperilaku seperti Ai. Ini agak rumit bagiku, meskipun kami bersaudara. Karakter bervariasi dalam pakaian dan gaya rambut. Oleh karena itu, dalam situasi di mana aku berpakaian sebagai pemandu sorak, aku harus menjadi seseorang yang ceria dan cakap. Bahkan jika aku tidak memiliki nada suara yang sama dengan Ai.

Aku mendekati Taiga-kun dan melompat-lompat.

-Ayo lakukan yang terbaik untuk babak kedua!

Saat dia memutar matanya saat melihatku. Keringat dingin mengalir di dahinya? Apa aku sudah pergi terlalu jauh? Yah, itu tidak penting sekarang. Jadi, aku melanjutkan untuk mengambil tangan Taiga-kun, dan membawanya ke bangku gym.

Ini adalah awal babak kedua. aku tahu sampai batas tertentu dari rekaman kamera bagaimana Ai menganimasikan mereka. Yang harus aku lakukan adalah menirunya, jadi aku melanjutkan untuk meniru semua gerakan dan kata-kata yang dia katakan, sambil menggoyangkan pom-pom aku.

Aku akan melakukan yang terbaik. Aku akan membuat Taiga-kun memujiku seperti yang dia lakukan pada Ai, ini waktunya untuk menunjukkan kekuatanku sebagai kakak perempuan.

-Kamu bisa melakukannya, tim! PERGI berjuang menang!

Setelah menyelesaikan rutinitas aku, aku mulai ragu apakah yang aku lakukan itu benar, meskipun sampai batas tertentu, aku merasa puas dengan kinerja aku. Tepat setelah itu, Taiga-kun bergegas untuk berbicara denganku.

-Konoe-san, apa kamu merasa sakit?

-?

-Kamu tidak dalam suasana hati yang sama seperti sebelumnya, dan tariannya juga tidak sebagus babak pertama, itu setara dengan tarian yang didedikasikan untuk dewa jahat.

aku pikir aku telah melakukannya dengan baik sampai titik tertentu, tapi … Apakah perlu menggunakan metafora yang kejam seperti itu?

-Selain itu, Konoe-san, apa kamu lelah?

-Mengapa?

Taiga-kun tampaknya sangat khawatir.

-Kakimu terlihat sangat bengkak dibandingkan beberapa waktu lalu.

Rasanya pengen tampar mukanya pake pompom… Omong-omong, memang benar, kakiku besar… Tidak, aku harus tenang. Tidak ada yang salah dengan mereka, jadi aku segera mencoba mencari alasan.

-Mungkin aku sedikit lelah dari semua usaha hari ini.

-Itu tidak baik. Kamu harus istirahat, Konoe-san, aku akan mengurus semuanya.

Hmm, sepertinya dia anak yang sangat perhatian. Taiga-kun duduk di sebelahku, lalu menatapku dengan serius.

-Cobalah menggosok betis kamu dengan lembut. Ini akan membantu mengurangi pembengkakan.

aku tidak bisa melakukan itu! Itu nilai default! Kata-kata itu menghabisiku, aku duduk di sana menderita penghinaan seperti itu sambil memijat kakiku dengan sia-sia.

Sementara itu, Taiga-kun bertepuk tangan dan melakukan yang terbaik untuk menjaga semangat tim.

Seperti yang kamu harapkan dari anak laki-laki seperti dia, selain menjadi olahragawan, dia tahu apa yang harus dikatakan dan apa yang harus dilakukan untuk menyemangati tim. aku tidak sebaik dia, tapi aku sangat terharu melihat wajahnya berteriak dan berusaha sebaik mungkin untuk melakukan pekerjaannya.

aku pikir aku menyukainya. Dia sepertinya seseorang yang bisa dipercaya dalam beberapa hal… Dan, ini akan menjadi pengingat untuk tidak pernah melepas kaus kakiku di akademi lagi.

Terlepas dari semua upaya untuk mencoba mendorong tim, kami masih tertinggal lebih jauh, berjarak 30 poin dari tim lawan. Dan seolah-olah semuanya terhubung untuk berubah dari buruk menjadi lebih buruk, tim lawan bermain sangat agresif, menyebabkan salah satu pemain kami terkena pukulan keras dan kakinya terluka.

Dia mungkin tidak akan bisa melanjutkan… Hah? Apa ini… Kenapa semua orang di tim menatapku?

Dihadapkan dengan situasi yang tidak biasa seperti itu, seorang anggota tim menatapku dan berkata;

-Presiden Konoe! Kami kekurangan satu anggota untuk tim, kami membutuhkan bantuan kamu, tolong!

Keringat dingin mengalir di pipiku. Memang benar bahwa «Konoe R. Chika» yang sempurna telah dibantu di banyak klub olahraga. Tapi itulah peran yang dimiliki Kaeko. aku tidak pandai olahraga, tetapi jika aku menolak atau mencoba melarikan diri dari tempat itu. Itu akan membuatku terlihat sangat buruk. aku ingin mengatakan tidak, tetapi semua anggota tim mulai memanggil nama aku secara bersamaan berulang-ulang.

-Tunggu!

Satu-satunya suara yang melawan arus adalah suara Taiga-kun.

-Presiden lelah dari semua sorak-sorai. Dia tidak dalam kondisi untuk bermain basket …

-Tapi itu tidak akan lama, dia bisa melakukannya.

-Tutup mulutmu! kamu karung kotoran!

Bukan hanya komentar gadis-gadis itu yang dingin dan tidak tertarik. Mereka juga menjadi kasar. Meski begitu, Taiga bersikeras menolak permintaan tersebut. Dia mencoba yang terbaik untuk melindungiku….

-Jangan khawatir, Taiga-kun, aku akan melakukannya.

-Tetapi…

Saat dia melihat kakiku, Taiga-kun menatapku seolah aku kesakitan.

-Bengkaknya belum berkurang sama sekali… Tapi aku akan melakukannya…

aku sangat menghargai perhatian Taiga-kun, meskipun itu menyakitkan. Pelatih tim melanjutkan untuk menemani aku dan Takushi ke ruang ganti untuk mengganti seragam kami.

Taiga-kun melambaikan tangan kepada aku, dia tampak khawatir tentang apa yang akan aku lakukan, aku bisa merasakan pengabdiannya kepada aku di balik tatapan itu.

Ketika kami tiba di ruang ganti wanita, aku menerima seragam Takushi dan melanjutkan untuk masuk sendiri, setelah bersikeras kepada pelatih untuk tidak melakukannya, karena seseorang akan menunggu di tempat itu.

Dari balik loker, keluarlah seorang gadis dengan potongan rambut pendek, yang persis sepertiku. Yang ternyata adalah Kaeko, dan dia mengangkat tangannya berkata «halo!»

-kamu tepat waktu.

Kaeko sudah pulang, tapi aku telah meminta Ai untuk menghubunginya, dan segera datang ke akademi untuk bersembunyi di ruang ganti. Sangat mungkin bahwa aku akan diminta untuk membantu menjadi bagian dari tim di beberapa titik karena keterbatasan jumlah pemain.

Ini adalah salah satu komplikasi dari lima orang bermain satu orang, jika kamu tidak berpikir ke depan untuk semua masalah dan situasi, kamu mati.

Kaeko dulu bermain basket di Seattle, tempat aku tinggal sampai tahun lalu. Selain kegiatan klub, dia terus-menerus bertengkar dengan ibu aku karena dia suka berjudi dan bermain dengan pria dewasa di jalanan.

Dan di sanalah dia, tepat di depanku. Di layar smartphone-nya ada gambar kamera yang dia kenakan di rambutnya. Selain monitor di loteng, kita juga bisa streaming video melalui smartphone kita berlima masing-masing.

-Aku sudah mengawasi mereka selama ini. Tidak diragukan lagi Taiga-kun adalah pria yang sangat jantan, bertindak lebih jauh untuk melindungi adik perempuanku yang cantik.

-Hah.

-Dia benar-benar sangat mencintaimu.

Pipiku memerah dan aku hanya bisa menutupi wajahku dengan pom-pom.

-Hoho, kakak perempuanku malu.

Setelah Kaeko membuat lelucon, dia mulai melepas seragamnya dan memakai seragam basketnya. Dia mengenakan wig dengan kuncir kuda. Karena rambutnya yang pendek, dan panjang wignya, tidak akan ada korelasinya dengan milikku. Oleh karena itu, itu akan menjadi cara terbaik untuk sedikit menyamarkan tampilan.

Setelah beberapa peregangan ringan, dia tersenyum dan berkata, «Oke, mari kita selesaikan ini!»


(Makihara Taiga)

Konoe-san pergi ke ruang ganti, dan menghabiskan sekitar lima menit di sana. Sementara itu, tim basket kami terus bermain dengan satu pemain lebih sedikit, dan selisih poin sudah empat puluh poin.

Dengan suasana kekalahan di udara, pintu gym terbuka dan Konoe-san berjalan keluar ke lapangan. Aku ingin tahu apakah dia sudah merasa lebih baik? Meskipun dia terlihat lebih percaya diri dari beberapa saat yang lalu. Dia tampak ketakutan seperti binatang kecil yang tak berdaya.

Sekarang dia memiliki seringai tajam di wajahnya. Kurasa mengenakan seragam basket dan memakai kuncir kuda memicu «switch flip.”

Konoe-san bergabung dengan tim dan permainan dilanjutkan. Dia kemudian menerima umpan dan mulai menggiring bola dengan santai. Tiba-tiba, dia meningkatkan kecepatan gerakannya dan menyalip dua orang. Pertahanan musuh juga tidak bungkuk.

Namun, dihadapkan dengan kemampuan menggiring bola Konoe-san, putaran kecepatan tinggi dan passing di antara kedua kaki, dia berhasil melawan mereka. Meskipun, bek musuh setinggi 6 kaki melompat dan menghentikan bola sebelum masuk ke keranjang.

Tapi Konoe-san benar-benar berbelok ke samping di udara, menghindari pertahanan musuh dan menembak bola dari bawah… Apa hal seperti itu mungkin?

Bola masuk ke keranjang dan ada tepuk tangan meriah.

-Apa yang baru saja terjadi! Apakah dia orang Jepang Michael Jordan?

-Presiden luar biasa!

Tim musuh tercengang. Sejak saat itu, Konoe-san adalah satu-satunya yang bisa melawan mereka. Dia mencegat bola mereka berulang-ulang, membuat tiga angka dan bahkan melakukan slam dunk.

Aku bertepuk tangan dengan sekuat tenaga. Para siswa di antara penonton sangat senang dengan setiap gerakannya. Di lapangan, Konoe-san adalah wanita yang luar biasa dan berbakat.

Ketika aku bermain bisbol, aku melihat beberapa pemain yang kemudian menjadi profesional. Keterampilan Konoe-san jauh melampaui itu. Dia dinamis, tetapi tekniknya halus. Dan senyum yang dia berikan setiap kali dia mencetak poin membuatnya terlihat sangat polos dan cantik.

Saat dia menyeka keringat dari wajahnya dengan ujung seragamnya, aku bisa melihat perutnya yang ramping dan itu sangat seksi… Jadi Konoe-san juga memiliki sisi itu.

Jantungku berdebar lagi melihat sisi barunya ini. Dia pasti wanita yang luar biasa.

Tim kami mampu bangkit dari ketertinggalan empat puluh poin, memenangkan pertandingan. Konoe-san adalah tokoh utama acara tersebut, menyebabkan semua anggota tim mengelilinginya untuk memberi selamat padanya atas penampilannya yang luar biasa…. Tapi dia berbalik dari mereka dan melarikan diri.

Eh? Mengapa kamu datang ke sini?

-Terima kasih banyak, Taiga-kun! aku sangat menghargai semua dukungan kamu.

Aku mendapat banyak tatapan iri dari para siswa… Anehnya, suara Konoe-san berubah lagi. Dia tampaknya sedikit maskulin ketika dia dalam karakter ini.

Konoe-san meletakkan tangannya di kedua pipiku dan mendekatkan dahinya ke dahiku. Wow, wajahnya sangat dekat!

-Terima kasih telah membela aku sebelumnya. kamu seorang pria jantan, kamu tahu itu?

Aku merasa jantungku akan meledak.

-Itu bukan apa-apa, Konoe-san, untukmu aku akan melakukan apapun.

-!!!

Mata Konoe-san bersinar. Seolah-olah dia semacam predator yang menunggu untuk memakan mangsanya.

-Hei, kamu terlihat sangat imut dari dekat… Itu yang aku butuhkan.

Dia baru saja memberitahuku sesuatu yang sangat tidak terduga. Kemungkinan berkencan dengannya mungkin telah lahir. Kali ini, yang membuatku terkejut, Konoe-san mendekatiku dan memelukku, aku bisa merasakan bagaimana payudaranya yang besar mendekat ke tubuhku. Bau apa itu…? aku tidak tahu apakah itu karena keringat, tetapi baunya sangat menggoda.

-Dengarkan semuanya, aku punya sesuatu yang sangat penting untuk dikatakan.

Konoe-san berteriak dan menatap semua siswa di gym.

-Makihara Taiga adalah seseorang yang spesial bagiku! Jika kamu pernah mengolok-oloknya atau memanggilnya «karung kotoran» lagi, aku tidak akan pernah memaafkanmu!

-….

aku pikir aku akan menangis … aku telah jatuh cinta dengan wanita ini lagi.

 

———–Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id———–

Daftar Isi

Komentar