💞 Gonin Hitoyaku Demo Kimi ga Suki – Chapter 7 – Preparation for the cultural festival Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Gonin Hitoyaku Demo Kimi ga Suki di Sakuranovel.
Daftar Isi

[Makihara Taiga]

Berkat Kaeko-san dan Ai-san, fluku menjadi lebih baik. Beberapa hari kemudian, aku kembali ke sekolah dan berpartisipasi dalam rapat Panitia Persiapan Festival Budaya.

Di sekolah, setiap kelas memilih satu anggota untuk menjadi panitia, total ada delapan orang, dan mereka mempersiapkan acara sendiri dengan bimbingan Noblesse.

Semangat tinggi karena ini adalah kesempatan mereka bagi siswa biasa untuk bekerja dengan Konoe R. Chika yang karismatik. Dan di antara lima bersaudara, yang akan menjadi moderator adalah Mitsuri-san.

—Mari kita mulai festival ini!

-Ayo lakukan!

Semua orang yang hadir berteriak serempak. Kemampuan Mitsuri-san untuk mempengaruhi orang luar biasa. Bagaimanapun, dia adalah influencer. Dia kemudian duduk di sebelahku, menyilangkan kakinya yang panjang, lalu menyilangkan tangannya, membuat payudaranya bergoyang.

Dia gadis yang cukup menarik.

—Jadi, Taiga-kun, ayo lanjutkan pekerjaan kita.

Dengan satu kata itu, suasana di sekitar kami menjadi tegang.

—Taiga-kun…?

—Apakah dia baru saja memanggilnya dengan nama depannya…?

Para siswa mulai bergumam di antara mereka sendiri. Harus aku akui, saat ini aku menemukan diri aku tenggelam dalam perasaan superioritas total. Jika ini adalah reaksi yang aku dapatkan dari orang-orang atas fakta bahwa Konoe-san memanggil aku dengan nama aku, bagaimana reaksi mereka jika mereka mengetahui bahwa dia juga tidur di rumah aku?

Kukukuku, aku tidak berada di posisi yang sama dengan kalian manusia yang malang, aku berada di level yang lebih tinggi. Tetapi untuk menghindari konflik yang tidak perlu, aku terus memasang senyum di wajah aku.

—Mari kita mulai rapatnya. Pertama-tama, apakah ada yang ingin kamu tingkatkan dari tahun lalu?

Seorang anak laki-laki mengangkat tangannya dan mengambil lantai.

—Bagaimana kalau berusaha lebih keras untuk beriklan di luar sekolah? Festival tahun lalu memiliki jumlah pengunjung yang cukup kecil. Tahun ini kami akan meminta distrik perbelanjaan untuk mengizinkan kami memasang poster lagi.

—Apakah itu benar-benar perlu? Kami memiliki media sosial untuk itu.

Mitsuri-san memiliki 30.000 pengikut. aku pikir dia lebih dari mampu menarik banyak pengunjung. Namun salah satu siswa memberikan pendapatnya tentang hal tersebut.

—Tapi seiring bertambahnya jumlah pengunjung, begitu juga masalah keamanan.

—Jangan khawatir, bagaimanapun juga, kamu memilikiku. Tahun lalu aku menghadapi sekelompok penjahat yang mengamuk sendirian, apakah kamu sudah lupa?

aku tidak menyangka hal seperti itu bisa terjadi. Namun, mungkin Kaeko-san yang menentang mereka.

Mata anak laki-laki itu berbinar setelah kata-kata Mitsuri-san.

—Bagaimana aku bisa sekuat dirimu, Konoe-san?

—Aku tidak sekuat itu. Jalan samurai tidak pernah berakhir.

—Itu sangat dalam! kamu harus menjadi sensei kami.

Mitsuri-san, kamu tidak boleh berbohong kepada murid-murid…

—Sekarang saatnya memilih slogan.

Slogan adalah semboyan yang mengungkapkan tujuan dari suatu kegiatan. Setelah banyak diskusi, ini adalah kandidat terbaik.

“kesempatan dalam hidup” =

Itu adalah frasa empat huruf yang sederhana, tapi… Mitsuri-san memasang ekspresi bingung di wajahnya. Oh tidak, dia tidak tahu apa artinya?

Para Konoe bersaudari tinggal di Seattle sampai sekolah menengah. Sejauh yang aku bisa mengerti, tidak mungkin baginya untuk mengetahui artinya …

Fakta bahwa Konoe R. Chika adalah salah satu dari lima siswa dengan nilai akademik tertinggi di seluruh negeri, itu akan memberinya reputasi buruk jika dia tidak tahu ungkapan seperti itu. Salah satu siswa melanjutkan untuk mengangkat tangannya.

—Bagaimana menurutmu, Presiden?

-Itu tidak cukup. aku merasa ada sesuatu yang hilang.

—Mungkin yang kurang adalah kemampuan akademis.

Salah satu siswa bercanda mengatakan.

—Presiden, kamu mungkin tidak mengerti apa artinya itu.

Apa yang kamu katakan? Presiden adalah salah satu dari lima jenius Jepang. Bahkan orang bodoh pun bisa mengerti kalimat itu. Aku segera mengalihkan pandanganku ke Mitsuri-san. Dia gemetar dan berlinang air mata.

Meskipun dia terlihat terlalu manis, aku berpura-pura memperhatikannya, dan kemudian melanjutkan untuk memanggil Mitsuri-san dengan diam-diam, pada saat itu aku menunjukkan padanya arti dari kalimat itu di selembar kertas.

Seperti ikan yang keluar dari air, Mitsuri-san menatap semua orang dengan penuh percaya diri dan berkata;

-Tentu saja aku tahu. Moto itu berarti; Iki….

Ini tidak baik, dia salah memahami kanji sepenuhnya. Menggunakan refleks bisbolku, aku berteriak pada Mitsuri-san sebelum dia bisa menyelesaikan kata itu.

—Ikki Ikkai, kan?

Setelah kata-kata itu, ruangan itu meledak dengan cemoohan.

-Apa yang kamu katakan? Ini adalah “Ichigo Ichie!”

-kamu idiot!

—Benar, maafkan ketidaktahuanku, bagaimanapun juga, aku hanyalah atlet yang gagal.

Mitsuri-san menatapku dengan pipi yang diwarnai saat mereka menertawakanku seperti aku badut.

Setelah rapat, aku meninggalkan kelas dan berjalan menyusuri lorong bersama Mitsuri-san. Di tangan aku, aku memiliki tas penuh poster yang mengiklankan festival. Kami akan menempatkan mereka di distrik perbelanjaan.

—Taiga-kun, terima kasih atas bantuanmu sebelumnya.

Mitsuri-san menempel padaku. Lenganku terjepit di antara dadanya yang besar.

—Tidakkah menurutmu mereka berjalan sangat dekat?

—Aku tahu itu, presiden berkencan dengan bocah itu….

Tatapan anggota komite tertuju pada kami. Rumor bahwa “Konoe R. Chika mulai berkencan dengan Makihara Taiga” mungkin akan menyebar ke seluruh sekolah… Sejujurnya, itu hal yang sangat bagus.

Biarkan rumor menyebar ke setiap sudut! Dengan cara ini, lebih sedikit orang yang akan mencoba mendekati presiden. Sejujurnya, aku bukan orang yang mendukung dan mempercayai rumor, tetapi dalam kasus khusus ini, itu tidak mengganggu aku sama sekali.

Mitsuri-san menganggukkan kepalanya dan berkata;

—Omong-omong, Taiga-kun, kamu terlihat hebat dengan kacamata. Aku tidak tahu kau memakai lensa kontak.

-Oh ya. Penglihatan aku menjadi sangat kabur tanpa hal-hal ini di wajah aku.

Kebohongan kecil lainnya di pihak aku. Penglihatan aku sempurna di kedua mata. Tapi alasan aku mulai memakai kacamata adalah untuk mencegah segala jenis kecelakaan. aku harus siap dengan situasi apa pun.

—Saat aku mabuk, Taiga-kun banyak membantuku. Walaupun aku lebih tua darimu, kamu selalu ada untukku.

Mitsuri-san menatapku dengan nakal.

—Apakah kamu tidak merasa seperti Hentai ketika kamu melihatku tidur di kamarmu?

Tentu saja. Bahkan setelah Mitsuri-san pergi, aku masih bisa mencium aroma manisnya di tempat tidurku. Kepalaku berputar selama berjam-jam.

—Ya, bagaimanapun juga, aku adalah seorang pria.

Mitsuri-san menganggukkan kepalanya dengan puas. Lalu dia meraih daguku dan memaksaku untuk menatap matanya.

—Kalau begitu, aku akan pergi ke tempatmu lagi.

Rumahku…? Apakah kamu serius?

—Aku ingin sup krim kerang.

aku tahu ada tangkapan, jadi aku memutuskan untuk menjaga kegembiraan aku di pinggir lapangan sehingga dia tidak akan mengambil keuntungan dari situasi itu lagi.

-Dan kamu juga.

Dia berkata, berbisik padaku. Kata-kata itu cukup kuat untuk membuatku gugup.

aku terlalu terbuka, lebih baik aku mengubah topik pembicaraan.

—Ngomong-ngomong, apa kamu akan pergi ke distrik perbelanjaan dengan kepribadian Mitsuri-san?

-Kepribadian?

Mitsuri-san bingung dengan pertanyaan itu…

—Oh, kepribadian, kepribadian! Tidak, Ai akan menggantikanku!

Gadis ini masih belum sepenuhnya mencerna lima lingkungan kepribadian. Sesampainya di depan kantor presiden, Mitsuri-san membuka pintu dan menciumku.

-Sampai ketemu lagi. aku akan mengubah kepribadian aku ~

Apakah mungkin untuk mengubah kepribadian kamu seolah-olah itu adalah perubahan?

Yah, aku tahu itu bohong dan sebagainya. Tapi setidaknya harus sedikit lebih bisa dipercaya. Tanpa memikirkan masalah itu lagi, aku mengeluarkan buku kosakata bahasa Arab dari sakuku dan mulai belajar… Hmm, Ai-san…

Ai-san telah memutuskan untuk memperlakukanku seolah-olah aku adalah adiknya. Dia telah mengambil langkah mundur dalam pertempuran untukku di antara saudara perempuannya. Aku harus melakukan sesuatu untuk membuatnya mengubah cara berpikirnya.


[Ai – Kakak Kelima]

Aku tidak pandai berkelahi dengan orang lain. Saat makan siang di sekolah, jika ada sisa Jell-O oranye, yang merupakan makanan favorit aku, aku akan memutuskan kepada siapa aku akan memberikannya. Dan jika aku berada di kereta yang penuh sesak, dan ada orang yang membutuhkan kursi, aku akan dengan senang hati memberikannya kepada mereka.

aku tidak bisa bertengkar dengan saudara perempuan aku karena hubungan cinta. Jadi, aku memutuskan untuk menjadi “Onee-san” Taiga-kun.

Dia merindukan saudara perempuannya juga, jadi ini adalah situasi yang saling menguntungkan. Aku berjalan keluar dari kantor presiden dan melihat Taiga-kun sedang melihat kamusnya. Ini bahkan bukan waktu ujian dan dia masih belajar.

Saat dia menyadari kehadiranku, dia tersenyum cerah dan menoleh ke arahku.

—Ai Onee-chan.

Dia tampak seperti anak anjing kecil yang bersemangat untuk tuannya. Dia sangat imut. Dia adikku.

—Ayo pergi ke jalan perbelanjaan.

-Ya.

Taiga-kun menjawab sambil memegang tanganku. Oh tidak, ini buruk, tidak peduli bagaimana aku memikirkannya, kami pasti terlihat seperti pasangan.

Semua siswa akan melihat kita bersama, dan tangan Taiga-kun, meskipun kecil, sangat kuat. aku khawatir menjadi gugup dan mulai berkeringat.

Kami berjalan keluar dari gedung sekolah dan menuju ke jalan utama menuju pusat perbelanjaan. Tapi tiba-tiba, kata-kata Taiga-kun berangsur-angsur berkurang. Wajahnya pucat, dan dia bertingkah aneh.

—Ada apa, apakah dinginnya kembali?

Taiga-kun menggelengkan kepalanya. Dan begitu sebuah truk lewat, dia memelukku erat-erat.

—?

Begitu… Taiga-kun tertabrak truk dan sekarang dia tidak bisa bermain baseball. Dia masih mengalami trauma itu.

Ketika dia memeluk aku, aku menemukan bahwa dia kurus, tetapi sangat berotot. Jadi, begini rasanya memeluk seorang pria.

Dan Taiga-kun semakin cantik jika dilihat dari dekat. Dan dia sangat harum! Aku tetap tenang dan membelai rambutnya yang lembut.

—Jangan khawatir, Taiga-kun. Onee-san kamu akan bersama kamu.

—Onee-san…?

-Ya?

—Kenapa kamu memerah?

Dia menangkapku, itulah akhirnya. Perasaanku padanya tidak layak untuk seorang kakak perempuan.

—Lagi pula, aku tidak menganggapmu sebagai saudara perempuanku, dan kamu tidak menganggapku sebagai saudaramu, bukan?

Itu benar, aku membohongi diriku sendiri. Kepribadian aku tidak ingin berkelahi. Mungkin itu sebabnya aku tidak ingin terlibat dalam pertarungan untuk Taiga-kun, jadi aku membuat alasan.

—Maaf jika itu mengganggumu, tapi… Ai-san baru saja memilih jalan keluar yang mudah, bukan?

Dia memukul paku di kepala lagi. Tidak ingin bertarung jelas merupakan cara yang mudah. Tak perlu menang atau kalah untuk menyakiti seseorang…

—Aku… Aku tidak akan mengambil jalan yang mudah, aku akan mengambil jalan yang sulit, dan aku bertekad untuk mencapai impianku.

—Mimpimu… Mungkin itu sebabnya kamu melihat buku kata sebelumnya?

Taiga-kun mengangguk pada kata-kataku.

—aku bersedia mempertaruhkan hidup aku untuk mimpi ini.

Anak ini memiliki banyak tekad!

Dari apa yang kudengar dari Chika-neesan, mimpi Taiga-kun adalah menjadi seorang dokter. Bahkan setelah kecelakaan tanpa alasan, dia tidak berkubang dalam penyesalan, melainkan berusaha untuk mencapai mimpi baru.

I-Ini sangat indah…! Jantungku berdetak begitu cepat. Anak ini layak berada dalam pedoman moral.

Itu benar, aku tidak akan mengambil jalan keluar yang mudah. Aku harus menghadapi perasaanku. Setidaknya, aku tidak akan punya alasan untuk memperlakukan Taiga-kun seperti adikku lagi.

—Terima kasih telah berbicara denganku, Taiga-kun… Baiklah, mari kita lakukan yang terbaik untuk mendistribusikan poster-poster ini.

-Ya

aku mendengar bahwa distrik komersial memiliki masalah di seluruh negeri, tetapi di sini ada banyak orang yang berjalan di jalan pejalan kaki. aku pergi untuk menyapa wajah yang aku kenal, seorang pegawai toko CD.

Ketika aku memberi tahu dia apa yang sedang terjadi, dia setuju untuk memasang poster di tokonya. Dan itu di tempat terbaik. Itu di sebelah poster CD dari idola populer. Tono Mika.

Dia secantik julukannya, “Satu dalam seribu”, dan dia memiliki penggemar berat di keluargaku. Setelah itu, aku mengunjungi banyak toko lain, dan mereka menerima permintaan aku. Banyak orang yang lewat juga mendekati aku dan aku membagikan brosur.

Dalam perjalanan kami berhenti di sebuah toko daging dan membeli enam kroket.

—kamu membeli banyak.

—Ya, ini untuk makan malam.

Huh, aku seharusnya hidup sendiri. Aku harus berbohong sekarang.

—Jika kamu membekukannya, itu akan bertahan untuk sementara waktu.

Taiga-kun mengangguk sambil berkata; “Jadi begitu.”

—Ngomong-ngomong, Ai-san, apa kamu kenal semua orang itu?

—Ya, pemilik toko ini adalah orang yang sangat baik. Mereka sering mengunjungi rumah sakit anak-anak dan bercerita kepada mereka, mereka juga pergi ke dapur umum dan membantu yang membutuhkan.

Oh, dan berbicara tentang dapur umum.

—Taiga-kun, terakhir kali kamu melihat Maihime dia memainkan peran seorang tunawisma, dan kamu membantunya meskipun kamu tidak tahu siapa dia. Terima kasih banyak untuk itu.

Apa anak yang manis. aku menjadi semakin tertarik padanya sebagai anggota lawan jenis.

Saat aku tenggelam dalam perasaan manis itu, aku menerima panggilan masuk di ponsel aku. Ini Maihime-neesan. Jadi, aku mundur sedikit dan menjawab panggilan itu.

-Apa yang salah?

—Akan ada latihan teater secara keseluruhan di gym. aku harus berada di sana, jadi aku ingin kamu kembali.

Haah, betapa sulitnya harus memainkan peran ini. aku mendekati Taiga-kun dan mengatakan kepadanya bahwa aku harus kembali karena situasi yang mendesak.

—Yah, aku masih punya beberapa selebaran, jadi aku akan selesai membagikannya dan kembali.

—Terima kasih, maaf!

Aku mulai berlari menuju Akademi. Aku belum berpisah dari Taiga-kun bahkan satu menit pun dan aku sudah merindukannya.


[Makihara Taiga]

Misi terselesaikan; membuat Ai-san berhenti melihatku sebagai adik laki-lakinya. Memegang tangannya dan menggunakan trauma aku dari truk untuk memeluknya berhasil.

Ai-san adalah wanita dewasa. Jika dia berhubungan dengan pria kurus, macho, tampan seperti aku, wajar jika citra “lawan jenis” mengalahkan citra “adik”.

Penampilanku tempo hari dengan Maihime-san sepertinya berhasil. Rencana aku untuk memiliki harem semakin baik.

Tapi Ai-san, kamu telah membuat kesalahan besar. Enam kroket untuk makan malam saat kamu tinggal sendiri!? Itu banyak untuk satu orang, tapi Kaeko-san mungkin akan makan dua.

Kembali ke akademi… Aku mendengar suara Maihime-san datang dari gym. Dia sedang berlatih untuk drama itu. Begitu, alasan Ai-san kembali adalah untuk berganti peran.

Setelah membeli beberapa minuman dari mesin penjual otomatis, aku memasuki gym. Maihime-san sendirian. Dia sedang menari flamingo cantik dalam gaun merah.

—Ah, Taiga-kun.

Maihime-san datang berlari. Dia berkeringat deras, mencerminkan intensitas latihan.

—aku melihat bahwa kamu sangat bersemangat.

—Itu alami. Selama aku tampil, aku harus menunjukkan yang terbaik.

Sebagai profesional seperti biasa. aku menawarinya minuman Cola saat aku jatuh cinta padanya lagi.

—Betapa imutnya kamu, Taiga-kun.

Sangat lucu bagaimana dia mengambil botol dengan kedua tangan dan meminumnya.

—Ngomong-ngomong, Taiga-kun, apakah pelajaran akting yang kuberikan padamu terakhir kali berguna?

-Oh ya.

aku selalu bisa memanfaatkannya dalam berurusan dengan lima saudara perempuan aku.

—aku senang kamu tertarik dengan teater!

Maihime-san sangat senang. Kepolosannya membuatku merasa bersalah karena telah menipu mereka. Yah, selama semua orang senang, semuanya baik-baik saja.

Seorang caster yang baik harus mampu mengendalikan sikap mentalnya secara positif. Secara keseluruhan, kerja keras aku dalam bisbol membantu aku membangun harem.

—Itu sudah cukup latihan untuk saat ini. Aku akan berganti pakaian di kantor, jadi datanglah sebentar lagi.

Setelah lama mempelajari kosakata bahasa Arab, aku pergi ke kantor presiden dan mengetuk pintu.

—kamu bisa masuk.

Nada suara itu, apakah itu Kaeko-san? Saat aku membuka pintu, Kaeko-san sedang duduk di lantai menjahit. Kakinya disilangkan dan aku bisa dengan mudah melihat pahanya yang besar.

Apakah itu tirai buram yang kamu jahit?

—Klub peramal akan menggunakan ini untuk festival, tapi sudah robek, dan aku sedang memperbaikinya… Hm? Apakah kamu terkejut bahwa aku penjahit yang baik?

—Yah, jujur ​​saja… ya.

-Ha ha ha. Tahukah kamu bahwa aku membuat kostum Carmen? Aku cukup berguna.

Gadis itu menyipitkan mata sedih saat dia dengan cekatan menggerakkan jarumnya.

—Kepribadianku dulu sering bermain di luar ruangan dan sering merobek pakaian. Setiap kali aku melakukannya, ibu aku yang sibuk akan memperbaikinya untuk aku, tetapi aku merasa tidak enak karenanya.

Dia menggigit benang dengan giginya dan terus berbicara.

—Itulah sebabnya aku belajar menjahit sendiri.

Saat aku membayangkan situasi itu di kepalaku, Kaeko-san berbicara lagi.

—Aku punya permintaan untukmu, Taiga-kun. Apakah kamu bersedia memakai pakaian yang aku buat untuk kamu?

—Tentu saja.

Itu harga kecil yang harus dibayar untuk membuat Kaeko-san bahagia. Setidaknya itulah yang kupikirkan, sampai dia menunjukkan padaku pakaian gothic lolita, pakaian maid, dan pakaian kelinci…

Kaeko-san sepertinya tipe orang yang terangsang oleh pria yang berpakaian seperti wanita. Yah, aku tidak keberatan memakainya sama sekali. aku dulu berdandan sebagai wanita dan sebagainya ketika aku masih di sekolah menengah.

aku sudah menyebutkan bahwa rekan tim aku adalah klien aku, dan ketika pelatih meminta aku untuk berpakaian seperti wanita, aku mengenakan seragam pelayan. Ini adalah bagian gelap dari masa laluku.

Jadi, aku bisa melakukannya tanpa keberatan. Tapi apa yang aku saksikan sekarang melebihi semua harapan aku. Kaeko-san meletakkan tangannya ke mulutnya dan napasnya gelisah.

—Kamu akan terlihat… Lucu.

—!

Kaeko-san memasang ekspresi gembira saat dia mendekatiku seperti orang cabul.

—kamu tidak punya jalan keluar.

Aku mundur selangkah dan menyandarkan punggungku ke dinding. Setelah serangkaian balasan terhadap Konoe-san, sesuatu yang tidak terduga terjadi.

—Kyaa!!!

Aku mendengar teriakan dari atas. Melihatnya secara refleks, bagian dari langit-langit terbuka. Hei, akankah salah satu saudari keluar?

Segera, Kaeko-san datang dan melepas kacamataku. Tapi aku bisa melihat dengan jelas, karena aku tidak terlalu membutuhkan kacamata.

—Hei, berikan kacamataku.

Aku berpura-pura mencari mereka di sekitar tempat itu, sambil memperhatikan semuanya dengan cermat. Sebuah tangga keluar dari lubang di langit-langit. Chika-san menaiki mereka dan mendekati Konoe-san tanpa membuat suara apapun dan berbicara dengannya dengan suara rendah.

-Apa…? Kecoa?

Itu mungkin mengapa Chika-san turun tanpa peduli di dunia. Sebuah bayangan hitam terbang dari lubang di langit-langit. Itu adalah seekor kecoa.

—Gyaa, kamu benar!

Kaeko-san berteriak. Chika-san mencoba melarikan diri, tapi dia bertabrakan denganku dan kami terjerat… Aku tetap di atas Chika-san dan meraih dadanya yang besar dengan kedua tangan.

Ini adalah kecelakaan anime klasik!

—!!!!!!

Tapi Chika-san, yang seharusnya tidak ada di sini, tidak bisa berteriak. Dia hanya bisa memerah.

—Taiga-kun, berhenti. Tidak ada…

Kaeko berbicara kepadaku seolah-olah dialah yang berada di bawahku. Sial, penampilan yang buruk dari gadis-gadis ini. Aku segera berdiri dan melangkah ke samping.

Perasaan itu… Mereka sangat besar… Mereka seperti dua balon air – sangat lembut, sangat lentur! aku selalu tahu mereka besar, tetapi begitu aku menyentuhnya, mereka terasa lebih besar dari yang aku bayangkan… aku sangat senang sampai aku pikir pembuluh darah aku akan pecah.

—Hah, Kaeko-san, silakan tinggalkan ruangan. Aku akan menyingkirkan kecoa… Tapi pertama-tama, kembalikan kacamataku.

-Oke.

Kaeko-san membantu adiknya, yang masih menutupi dadanya, bangkit dari lantai. Lalu dia menyerahkan kacamataku dan meninggalkan ruangan.

Itu luar biasa… Dan untuk alasan ini, aku mulai memakai kacamata. Jika salah satu saudari muncul pada saat yang sama, aku dapat membuangnya dan kemudian berkata; “oh, aku tidak bisa melihat, aku menjatuhkan kacamata aku.”

Ini adalah penyelamat hidup. Itu selalu baik untuk bersiap untuk apa pun … aku tahu ada ruang tersembunyi di langit-langit. hm? Tangga dan lubangnya hilang. Ini mungkin dikendalikan dari jarak jauh.

Kurasa mereka menyimpannya karena takut aku melihatnya. Namun, mekanisme seperti itu… Apakah mereka berlima benar-benar mampu melakukan hal seperti ini? aku pikir ini di luar apa yang aku pikirkan.

Tampaknya itu juga terkait dengan fakta bahwa mereka kembali ke Jepang. Dan karena alasan itu, mereka memutuskan untuk memainkan satu saudara perempuan dalam peran yang berbeda.

Nah, ini bukan waktunya untuk ide-ide absurd, lebih baik aku singkirkan kecoa.

Aku mengambil secarik kertas dan menginjak binatang itu.

—kamu aman sekarang.

Aku menelepon Kaeko-san dan dia memasuki ruangan sambil menggaruk kepalanya dengan menyedihkan.

—Terima kasih, Taiga. aku tidak suka kecoa.

—Tidak, aku minta maaf karena menyentuh dadamu.

Sebenarnya, payudara Chika-san yang aku sentuh. Tapi sejujurnya, aku pikir Kaeko-san akan mengatakan; “jangan khawatir…” Dan untuk beberapa alasan, Kaeko-san menundukkan kepalanya sambil meneteskan air liur.

—Ah, masih sakit…. Jadi.

Dengan mata kusam, dia mengangkat kepalanya, dan menyiapkan kameranya.

—Kamu harus berpakaian sebagai wanita sebagai hukuman.

aku tidak bisa mengatakan tidak untuk ini. aku secara resmi menerima dan kemudian mengenakan gaun gothic lolita.

Yah, aku akan menganggapnya sebagai percobaan untuk mendapatkan uang secara online dengan berdandan sebagai wanita. Ini satu-satunya cara untuk mendanai harem ini.

aku melanjutkan untuk berpose dengan berbagai cara dan difoto berkali-kali oleh Kaeko-san. Dia tampak seperti akan mendapatkan mimisan. Sesi foto sudah berakhir setelah satu jam.

aku pergi ke ruang resepsionis di sebelah, dan berganti pakaian untuk mengenakan seragam aku. Setelah selesai, aku kembali ke kantor.

—Taiga-kun, aku minta maaf karena kepribadian Kaeko telah membuatmu begitu banyak masalah. Mari terus bekerja.

Oh, sekarang dia beralih ke Chika-san. Wajahnya sedikit memerah, mungkin karena aku menyentuh dadanya. Aku duduk di depan Chika-san dan mulai memilah semua dokumen.

Setelah satu jam, aku mulai merasa lelah, jadi aku meregangkan tubuh, dan Chika-san melakukan hal yang sama. Dadanya yang besar kencang dan seragamnya memiliki kerutan besar.

Lalu aku memutar bahu kiriku dan Chika-san melakukan gerakan yang sama… Hm? Apakah dia meniru gerakanku…? Mungkin dia mencoba membuat efek cermin?

Ini adalah fenomena yang aku pelajari baru-baru ini. Dalam psikologi, efek cermin dilakukan oleh seorang individu untuk meniru gerakan yang sama dengan minat romantisnya untuk merasakan keselarasan yang konstan dengannya.

Dan anehnya, Chika-san melakukannya denganku. Aku meletakkan tanganku di pipiku, begitu juga dia.

Sekarang aku mencoba mengulurkan tanganku seperti tangan kucing… Oh, dia juga melakukannya! Betapa lucunya dia dalam pose itu.

Hal berikutnya yang aku lakukan adalah mengedipkan mata, tetapi dia tidak menyalinnya, sebaliknya, Chika-san berbicara dengan suara serius dan dingin.

—…Apa yang kamu lakukan, Taiga-kun?

—Chika-san, kamu meminjam buku dari perpustakaan tempo hari yang berjudul “Belajar tentang psikologi cinta”. aku bertanya-tanya apakah kamu melakukan “efek cermin” yang dijelaskan di sana …?

—Sudahkah kamu membacanya juga, Taiga-kun?

aku meminjam buku itu karena aku ingin tahu tentang apa itu. Chika-san menjadi merah sampai ke telinganya dan menggosok paha bagian dalamnya. Akan sangat disayangkan jika dia mengetahui bahwa aku telah membaca buku tentang cinta, bukan?

Mari kita saling menggoda sedikit.

—Apakah kamu meminjam buku itu untuk bergaul denganku?

—Tidak, itu hanya kepentingan akademis.

-Jadi begitu. Aku meminjamnya karena aku ingin bergaul denganmu.

Chika-san sedang memainkan rambutnya. Ini terlalu manis… Mari kita ajukan pertanyaan nakal lagi.

—Keluarga seperti apa yang ingin dimiliki Chika-san di masa depan?

-Apa…? Umm… Ayahku ceroboh di rumahku dan ibuku sering memasang wajah sedih…

Kata-kata sedih seperti itu.

—aku ingin keluarga yang selalu ceria dan tersenyum.

Jadi begitu. Seperti itulah haremku jika sudah selesai. Meskipun aku yakin itu tidak akan persis seperti yang dibayangkan Chika-san.

—Dan… Seperti apa keluarga ideal Taiga-kun?

—aku ingin memiliki cukup banyak anak untuk membentuk tim bisbol.

—Orang sering mengatakan itu, tapi bukankah itu tidak mungkin?

Dengan harem lima wanita, itu akan sangat mungkin. aku bahkan mungkin bisa bermain dengan semua putra aku pada saat yang bersamaan.

Setelah itu, hampir setiap hari, aku dan lima saudari mempersiapkan festival agar berjalan dengan sempurna.

Kaeko-san membuat lengkungan besar di pintu masuk, mengatur api unggun dan memasang kamera keamanan. Mitsuri-san beriklan di media sosial dan membagikan brosur.

Maihime-san sedang berlatih untuk permainannya. Dan Ai-san telah mendekorasi sekolah dan merawat taman.

aku membantu mereka masing-masing, tetapi aku juga belajar dan melanjutkan pelatihan aku. Ini adalah pekerjaan yang intens, tetapi sangat bermanfaat.

aku juga senang Chika-san membantu aku belajar seperti yang dia janjikan di perpustakaan. Segera, hari festival tiba …


 

———–Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id———–

Daftar Isi

Komentar