hit counter code Baca novel 6 Main Heroines Who Absolutely Want to Monopolize Me Volume 1 Chapter 4.5 - Ex-Girlfriend, Childhood Friend, and Stepsister Bahasa Indonesia - Sakuranovel

6 Main Heroines Who Absolutely Want to Monopolize Me Volume 1 Chapter 4.5 – Ex-Girlfriend, Childhood Friend, and Stepsister Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Mantan Pacar, Teman Masa Kecil, dan Saudara Tiri 5

Kami menunggu Sakiho dengan sepedanya dengan berhenti berkali-kali, dan kami bertiga akhirnya kembali ke rumah kayu bersama.

“Selamat datang kembali, Hirakawa-kun.”

Di pintu masuk, Osaki menunggu dengan ekspresi lembut yang aneh.

“Kamu terlambat, ya? Aku sudah menunggu selama ini. Aku baru saja menyeduh teh herbal dengan efek relaksasi, Hirakawa-kun. Ingin beberapa?"

“Tunggu sebentar, Osaki Sumire. Itu tidak adil."

“Shinagawa-san, aku ingin tahu orang mana yang harus mengatakan hal seperti itu?”

“Sumire-san, kenapa kamu menjawab sambil tersenyum…?”

Seperti yang ditunjukkan Maion, Osaki tersenyum.

Kata-kata dan ekspresinya tidak cocok.

Mungkin dia perhatian, berpikir aku akan gugup jika dia menunjukkan wajah marah. Tapi memikirkan tentang apa yang mendidih di dalam senyuman itu entah bagaimana lebih menakutkan.

“Sekarang, duduklah di meja. Hirakawa-kun, duduklah di sini.”

"Dipahami."

aku dipandu ke kursi depan Osaki.

Dia mungkin melakukannya agar aku bisa melihatnya sambil minum teh herbal.

Mengingat tipu daya Sakiho, tidak terlalu menjadi beban bagiku untuk menuruti permintaannya.

Osaki menuangkan teh herbal ke dalam empat cangkir dari teko dan menyerahkannya kepada kami. Sepertinya dia mempersiapkan tidak hanya untukku tapi juga untuk Sakiho dan Maion.

Lalu, Sakiho mengangkat tangannya.

“Tunggu sebentar, Osaki Sumire. Bukankah di dalamnya ada obat tidur atau racun?”

"Itu tidak mungkin. Itu dituangkan dari teko yang sama.”

Osaki menyesap cangkirnya dan menunjukkannya pada kami.

“Lihat, tidak ada yang salah. Dan jika kamu tidak ingin meminumnya, tidak apa-apa.”

"Apa kamu yakin? Tapi ada kemungkinan hanya dioleskan di dasar cangkir Shinichi… Ayo minum milik Shinichi.”

“Baiklah… Bagaimana dengan ini?”

Sesuai instruksi, Osaki menyesapnya dan menunjukkan cangkir itu kepada Sakiho dengan tatapan tercengang.

“Belum bagus. Mungkin hanya dioleskan pada satu titik saja pada pinggirannya, sementara sisanya ditutupi. Jilat di sekeliling tepinya.”

“Kamu sangat mencurigakan…”

Kemudian, Osaki menggunakan lidahnya yang mempesona dan menjilat pinggirannya dengan satu gerakan halus.

“…apakah kamu menyukainya?”

Saat itu, Sakiho menyeringai nakal.

"Apa yang salah?"

“Ayolah, Shinichi? Itu adalah cangkir yang Osaki Sumire pakai di bibirnya.”

"kamu…!"

Ya, seperti yang diketahui Osaki, menggunakan rayuan dalam pertarungan ini adalah hal yang tidak boleh dilakukan.

Meskipun dia tidak bermaksud melakukan itu sebagai rayuan, hal itu berdampak kuat padaku, seorang anak laki-laki dari sekolah khusus laki-laki.

“H-Hirakawa-kun, kamu tidak terlalu peduli dengan hal itu, kan?”

“Ah, ya. Tentu saja, aku tidak peduli sama sekali.”

Dan di sini, kebiasaan buruk Shinichi Hirakawa sebagai seorang perawan muncul.

Dia adalah tipe orang yang bertindak seolah-olah dia tidak peduli meskipun sebenarnya dia peduli. Dia sendiri yang mengetahuinya—

“L-Kalau begitu, silakan minum. Ayo."

“Ya, terima kasih…panas!?”

“A-aku minta maaf!”

Anehnya, Osaki terpeleset dan menumpahkan teh herbal tersebut ke pahaku.

Bahkan Sakiho, yang memprovokasi, tidak menyangka akan menjadi seperti ini dan menatapku dengan ekspresi menyesal di wajahnya.

Maion memiliki ekspresi serupa di wajahnya.

Dengan suhu yang panas, akhirnya aku teringat.

Gadis yang terlihat sempurna dalam penampilan dan kecerdasan ini sebenarnya cukup canggung.

Kalau dipikir-pikir, itu terlihat dari tindakan dan perkataannya.

Setelah itu, dia terus menunjukkan kecanggungannya sebagai seorang wanita muda kelas atas.

Setelah mengompol, aku meminjam kamar Osaki dan mengganti celana yang kubawa untuk piyama (agar tidak dikurung oleh Osaki, Sakiho dan Maion menemaniku).

Ketika aku keluar dari ruang ganti, bau terbakar menyengat hidung aku.

“Hirakawa-kun, bagaimana dengan ini? Dupa dikatakan memiliki efek relaksasi.”

“Dupa yang cukup bagus… tunggu, Osaki, tembak!”

Yang mengejutkan aku, meja samping tempat tidur tempat pembakaran dupa telah sedikit hangus.

aku kaget dan ngeri, mungkin minus poin untuknya.

Setelah mengatasi insiden kebakaran kecil, Osaki mengeluarkan matras yoga.

“Melalui yoga dan peregangan, efek relaksasi akan meningkat… um, Hirakawa-kun, kamu benar-benar tidak aktif, turunkan pinggul dan rentangkan kakimu lebih lebar.”

“Sakit, sakit, sakit, sakit!”

Dalam pergolakan penderitaan, dia mengumpulkan lebih banyak lagi poin minus.

Setelah mengulangi hal seperti itu beberapa kali, Sakiho dan Maion sepertinya menilai sesuatu.

“Mungkin lebih baik membiarkan Osaki Sumire melakukan ini… dialah yang dirugikan.”

"BENAR…"

Tampaknya mereka sudah menyimpulkan, dan mereka membiarkannya melakukan apa pun yang diinginkannya di bawah pengawasan ketat mereka.

“Huh… Hirakawa-kun, tolong, izinkan aku memijatmu.”

Osaki yang sudah berkali-kali gagal, nampaknya cukup terpojok dan akhirnya terpaksa menggunakan kata-kata seperti 'tolong' padaku, yang sama sekali tidak cocok untuknya.

Tampaknya ini adalah langkah terakhirnya.

“Bisakah kamu berbaring telungkup di tempat tidur?”

Merasa sedikit kasihan pada Osaki, aku menurutinya dengan patuh, meski aku menoleh ke samping agar tidak merasa tercekik dengan wajah terkubur di bantal.

“Aku sangat menyukai wajahmu, Shinichi…”

Sakiho menatapku dengan ekspresi bahagia saat dia meletakkan dagunya di tepi tempat tidur.

Saat aku menoleh ke sisi lain, Maion, dengan ekspresi serius seperti binatang kecil, berkata, 'Hmm, begitu…' sambil mengamatiku.

“Hei, Osaki…”

“…Jangan katakan itu, aku tahu.”

Dengan kata lain, saat Osaki sedang memijat punggungku, aku tidak bisa melihat wajahnya, sehingga titik relaksasi yang dihasilkan oleh pijatan ini akan diklaim oleh kedua gadis yang berdiri di sampingku.

Tapi ini tidak bisa diterima.

Sebagai seseorang yang ingin mengetahui secara adil nilai relaksasi yang dapat aku peroleh dari mereka masing-masing, situasi ini tidak disambut baik.

“Hirakawa-kun?”

Jadi, aku membenamkan wajahku ke bantal.

“Jika seperti ini, aku tidak akan melihat siapa pun.”

“Hirakawa-kun…!”

Saat aku bergumam, tangan yang memijatku menambah kekuatan lembut.

Meskipun aku tidak dapat melihatnya meskipun dia memijat aku, anehnya dia sangat berhati-hati dalam melakukan pijatan.

aku merasa sangat nyaman sehingga aku mulai tertidur dan akhirnya tertidur.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi

Komentar

Chapter List