A Harem in the Fantasy World Dungeon Volume 3 Chapter 4 Part 14 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Isekai Meikyuu De Dorei Harem wo di Sakuranovel.
Daftar Isi

 


Penerjemah: DarkHeartedAlchemist


“Sayangnya kami tidak memiliki seratus, jadi kami harus mengumpulkan lebih banyak dan kembali untuk menjualnya nanti. Sementara itu, mengapa kita tidak berjalan-jalan sebentar di sekitar distrik perbelanjaan sebelum kita kembali ke rumah ?”

“Baiklah. Kemana kamu ingin pergi?”

“Mari kita periksa apa yang ada di sana dan lihat ke mana jalan akan membawa kita dari sana.”

Kami bisa saja mundur ke Guild Petualang dan melihat hal-hal lain apa yang ditawarkan jalan utama, tapi firasat aku mengatakan bahwa mungkin lebih bermanfaat bagi kami untuk pergi dan menjelajahi tempat-tempat yang terpencil kali ini. Siapa tahu, mungkin kita akan menemukan sesuatu yang bagus di sana? Pada saat-saat seperti ini, lebih baik untuk mempercayai rasa ingin tahu kamu sendiri dan mengikuti arus dan melihat ke mana ia akan membawa kamu.

Meski sudah memasuki pinggir jalan, masih dipenuhi sejumlah toko kecil. Seperti yang diharapkan dari Kota Kekaisaran. Tempat ini benar-benar berada pada tingkat yang sama sekali berbeda dibandingkan dengan kota-kota lain.

“Apa itu di sana?”

“Apa yang kamu lihat, tuan?”

“Toko di sana itu, yang memiliki semua… jamur… dan tanaman dan semuanya… apakah ini toko bahan makanan? Atau mungkin toko makanan?”

Toko yang aku bicarakan memiliki banyak jamur dan tanaman aneh lainnya di pajangannya. Dan juga kerangka ikan dan toples dengan cairan berbagai warna dan kepadatan.

“Mungkin ini toko obat? Atau mungkin apotek yang juga menjual barang dan bahan ramuan?”

“Tidak. Sepertinya tidak demikian. Lihat.”

Melihat ke belakang toko dari pintu masuk, ada juga kadal dan katak kering, dan bahkan kelelawar yang tergantung terbalik. Secara keseluruhan, aku katakan itu cukup menjijikkan.

Kami tidak membutuhkan barang-barang yang jelas-jelas meragukan itu, dan sejujurnya, aku tidak tahu apakah aku akan mendapatkannya bahkan jika seseorang membayar aku untuk itu, jadi kami hanya berjalan melewatinya tanpa pernah melihat ke belakang. Akan menjadi pembicaraan yang sangat berbeda jika tempat itu juga menjual ramuan atau budak obat, tapi tidak, itu tidak terlihat seperti itu sedikit pun. Satu-satunya tujuan dari semua hal yang tampak menyeramkan itu adalah untuk digunakan dalam beberapa ritual yang pasti samar, dan jika itu satu-satunya hal yang ditawarkan tempat ini, maka adalah kepentingan terbaik kami untuk menjauh sejauh mungkin darinya. .

Yah, bahkan di Jepang modern, masih ada orang yang mau membeli barang gaib seperti itu, jadi permintaan akan hal-hal seperti itu pasti lebih besar di dunia abad pertengahan ini, tapi aku tidak menghitung diri aku di antara jajaran orang aneh yang menikmatinya. hal-hal seperti itu. Bahkan jika toko itu menjual sesuatu yang sederhana seperti obat flu, aku masih tidak tahu apakah aku mau meminumnya karena takut sesuatu yang beracun mungkin telah ditambahkan di sana tanpa sepengetahuan aku.

Melanjutkan perjalanan kami, kami melewati toko tertentu di mana aku secara naluriah berhenti di jalur aku ketika aroma yang keluar darinya mencapai hidung aku. Hmm, bau ini, aku merasa seperti pernah menciumnya sebelumnya, tapi di mana tepatnya… tidak… tidak mungkin… mungkinkah ini… tidak, Michio, simpan saja. kamu tidak tahu apakah asumsi kamu itu tepat atau tidak, jadi mari kita mulai dengan mengkonfirmasinya terlebih dahulu.

“Hah? Tempat apa ini? Toko toples?”

aku mencoba yang terbaik untuk menyembunyikan harapan aku dan jantung berdebar dengan kedok kejutan yang tulus ketika aku melemparkan pertanyaan itu ke udara.

“aku pikir itu mungkin toko yang menjual bumbu.”

Dari kelihatannya saja, sama sekali tidak jelas bahwa toko ini, yang terletak cukup jauh dari toko sebelumnya, yang tampak samar mungkin adalah toko yang menjual bumbu, dan aku pasti tidak akan bisa mengetahuinya tanpa melihat lebih dekat. lihat dulu, namun, bau beberapa cairan yang dikocok pasti mengingatkan aku pada Jepang! Meski terdengar aneh.

“Selamat datang. Kami menjual berbagai saus ikan di toko ini.”

Wanita tua itu menyapa kami dan menjelaskan apa tujuan tokonya tanpa kami bertanya, artinya dia pasti mendengarkan percakapan antara aku dan Roxanne.

“Saus ikan, ya?”

Tidak heran jika itu mengingatkan aku pada rumah saat itu. Ini mungkin saja berubah menjadi penemuan hari ini!

“Apakah itu berarti kamu juga menjual Shoyu (TL Note: jenis kecap asin Jepang yang paling dasar yang menggunakan gandum sebagai bahan utamanya) di sini?”

“Shoyu? aku khawatir aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan, Nak. Apa “Shoyu” yang kamu bicarakan ini?

“Tidak, tidak apa-apa, tidak apa-apa. Katakan saja apa sausmu yang paling populer.”

Ketika aku mengucapkan kata “shoyu”, aku perhatikan bahwa itu tidak diterjemahkan ke dalam bahasa Brahim, jadi mungkin kecap seperti yang aku kenal dari rumah tidak ada di sini? Itu akan sangat memalukan, karena aku benar-benar berharap suatu hari nanti aku bisa mendapatkannya di sini. Apa yang mengecewakan. Tapi aku tidak bisa kehilangan harapan dulu. Jadi bagaimana jika mereka tidak memiliki shoyu atau apapun yang mirip dengannya? Mungkin mereka memiliki stok saus ikan lain yang akan persis sama atau mirip dengan yang aku kenal?

“Hmm. Kamu bilang memberimu saus kami yang paling populer, tapi sejujurnya, semua produk yang kami jual di sini cukup populer di kalangan penduduk ibukota.”

Oh untuk menangis sekeras-kerasnya! kamu melihat ini, orang?! Itulah mengapa di zaman modern kita memiliki hal kecil yang nyaman ini yang disebut peringkat penjualan! Terima kasih kepada mereka, tidak masalah jika semua produk yang ditawarkan oleh toko menjual “bagus”, karena peringkat akan selalu memberi tahu kamu produk “baik” mana yang akan terjual lebih baik daripada yang lain dan membentuk hierarki yang bagus dari yang paling rendah. menjual produk “baik” ke produk “baik” yang paling laris. Dengan begitu, kamu tidak akan pernah ditipu untuk membeli produk “baik” yang pada akhirnya hanya akan menjadi di bawah standar dan dengan biaya lebih dari yang sebenarnya kamu mampu. Popularitas, bukan satu-satunya kualitas yang penting dalam bisnis, tetapi aku dapat melihat bahwa orang-orang yang hidup di zaman ini belum menyadari fakta sederhana itu. Sayangnya itu adalah sesuatu yang tidak bisa aku katakan kepada penjaga toko yang baru aku temui, jadi aku tidak punya pilihan selain tetap diam tentang hal itu, dan satu-satunya hal yang bisa aku balas adalah…

“Apakah begitu?”

“Jika kamu masih bersikeras, mengapa tidak mencoba yang ini?”

Wanita tua itu menuangkan beberapa saus di piring dangkal dan menyerahkannya kepadaku, dan aku mengambil setetes sedikit dengan jariku untuk memeriksanya dengan cermat sebelum mencobanya.

“*Mengendus*… !!!!!!”

Ini memiliki bau yang sangat kuat dan tidak menyenangkan yang membuat aku mual dalam sedetik aku menciumnya. Lalu bagaimana dengan rasanya?

“. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . *jilat*. . . ugh . . . ya Dewa … ”

Tidak hanya baunya sangat buruk sehingga kamu merasa seolah-olah bukannya masuk melalui hidung, tetapi malah menempel di hidung, tetapi juga sangat pahit dan pedas. Apa omong kosong ini? Natto busuk atau funazushi?! (TL Note: Natto: hidangan kedelai yang difermentasi dengan rasa yang sangat pedas dan tekstur lengket yang dimakan terutama di Jepang dan biasanya disajikan di atas nasi. Natto dibuat dengan memfermentasi kedelai kukus atau rebus dengan bakteri, terutama Bacillus subtilis natto. Funazushi: Suatu bentuk sushi yang dibuat dengan ikan mas yang dikemas dalam garam dan nasi dan berumur beberapa tahun.) Menurut pendapat jujur ​​aku, ini hampir tidak bisa disebut saus, atau bahkan makanan! Lihat saja Roxanne! Dia bahkan belum mencobanya dan dia sudah membuat wajah seolah-olah harus menciumnya adalah semacam siksaan baginya! Tidak mengherankan, karena hidungnya jauh lebih sensitif daripada hidungku. Tidak apa-apa, Roxanne, kamu tidak perlu memaksakan diri untuk melakukannya, cukup aku harus melewatinya. Aku tidak ingin melihatmu menderita lagi!

“Apakah kamu tidak memiliki sesuatu yang sedikit lebih … stok normal? Karena benda ini di sini sedikit …”

“Hee hee hee. Sepertinya itu kombinasi yang mustahil, seperti yang kuduga.”


—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar