hit counter code Baca novel Abandoned by my Childhood Friend, I Became a War Hero Chapter 105 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Abandoned by my Childhood Friend, I Became a War Hero Chapter 105 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Keputusan untuk Keluar (2) ༻

Malam Pesta Istana Kekaisaran berakhir.

Elizabeth langsung kembali ke asrama.

Karena ada beberapa tugas yang tersisa dan jam terlambat, dia awalnya berencana untuk kembali keesokan harinya. Namun, dia langsung menuju ke asrama, menggunakan efek kejatuhan yang tidak adil sebagai alasan.

Tapi tidak ada tanda-tanda Instruktur Eon.

Dia bahkan tidak ingat bagaimana dia memasuki ruangan itu. Ketika dia sadar, Elizabeth sedang duduk meringkuk di tempat tidur.

“……”

Dia tenggelam dalam pikirannya sepanjang malam.

Di manakah kesalahannya?

Kepalanya masih berkabut, tapi otaknya, hampir di luar kebiasaan, menganalisis akar masalahnya. Merefleksikan kehidupannya yang singkat.

Kehidupan Elizabeth dimulai ketika ia dilahirkan dalam keluarga kerajaan dari kerajaan paling kuat dan terbesar di benua itu.

Kekuatan luar biasa yang membuat semua orang tunduk, garis keturunan naga yang mulia, dan penampilan yang sangat indah.

Semua yang dimilikinya bukanlah hasil usaha yang besar. Hanya dengan terlahir sebagai putri kaisar, dia memiliki semua hal ini sejak dia dilahirkan.

Namun, dia tidak pernah menganggap ini sebagai sebuah keberuntungan, tidak untuk sesaat pun.

Sejak kelahirannya, tugasnya sebagai seorang bangsawan dituntut. Kebahagiaan dan keinginan pribadinya benar-benar diabaikan, dan sebaliknya, dia diberikan pendidikan yang ketat untuk bertahan hidup di papan catur kekuasaan.

Etika kerajaan, pengetahuan politik, bahasa asing untuk diplomasi, dan pembelajaran tentang beragam budaya nasional serta pengetahuan dasar hanyalah beberapa dari banyak mata pelajaran yang dibutuhkan oleh pendidikan kekaisaran. Pada saat yang sama, dia harus memperbaiki semuanya mulai dari suaranya, ucapannya, dan bahkan cara dia berjalan untuk mendapatkan postur seorang putri.

Sebagian besar kehidupan Elizabeth bersifat publik, dan kehidupan pribadinya selalu terekspos ke berbagai subjek dan publik. Setiap tindakan dan perkataannya menjadi sasaran penilaian dan kritik di kalangan sosial, dan jika dengan siapa dia bersosialisasi dan apa yang dia anggap sebagai hobi tidak sesuai dengan citra kerajaan dan bermanfaat bagi kekaisaran, dia harus melepaskannya.

Tentu saja, semua hal ini hanyalah hal mendasar.

Pelajaran terpenting yang dia pelajari di masa kecilnya adalah jangan pernah mempercayai siapa pun dengan tulus.

Hari dimana pelayan, yang paling dia andalkan, alih-alih kaisar yang kejam dan ibunya yang sudah meninggal, menyerahkan tehnya yang dicampur racun.

Hari itu adalah hari pertama Elizabeth membangkitkan darah naganya beserta otoritas Naga.

Melihat pelayan yang memohon untuk menyelamatkan nyawanya sambil menggigil ketakutan dan pengkhianatan karena hampir mati, hati Elizabeth membeku dingin.

Saat itulah dia menyadari bahwa bahkan orang yang paling dia cintai pun bisa mengkhianati dan mencoba membunuhnya, tergantung situasinya.

Lingkungan istana kerajaan yang keras membuat pikiran dan tindakan Elizabeth penuh perhitungan.

Sejak saat itu, dia mulai melihat semua hubungan manusia hanya dari sudut pandang keuntungan dan kegunaan. Dia terus-menerus memikirkan bagaimana dia bisa memanfaatkan orang lain, dan pada saat yang sama, mendapatkan kepercayaan dan kesetiaan mereka.

Yang terpenting, dia selalu menyembunyikan emosinya yang sebenarnya, dan dia terus-menerus memilih citra yang tepat untuk ditunjukkan kepada orang lain, sadar akan pandangan luar.

Tidak ada cinta yang mendalam antara orang tua dan anak.

Tidak ada kesetiaan yang tidak berubah di antara para prajurit.

Jadi, Elizabeth memutuskan untuk tidak terpengaruh oleh emosi atau kebohongan yang berubah-ubah.

Dia memercayai hal-hal yang bisa dia perhitungkan dan kelola, lebih dari cinta dan kesetiaan yang bisa hilang kapan saja.

Dia menawarkan apa yang dia inginkan kepada orang yang dia inginkan, dan sebagai imbalannya, dia menerima sesuatu yang memberikan keuntungan baginya.

Bertindak sesuai dengan perencanaan yang cermat dan strategi yang matang, menganggap semua nilai yang dijunjung tinggi oleh umat manusia tidak berharga… karakter Elizabeth von Galatea diselesaikan dengan cara ini.

Tetapi…

Cara hidup yang demikian adalah sebuah kekeliruan. Itu tidak normal.

Secara alami, hal itu akan terkikis.

Hati seorang manusia.

Kesendirian yang didapatnya bukanlah apa yang diinginkannya. Itu hanyalah sebuah cara hidup yang dia tidak punya pilihan selain memilih karena dia tidak ingin mengalami rasa sakit yang sama dua kali, karena dia tidak ingin mati.

Alhasil, perasaan paradoks pun menguasai hati Elizabeth.

Setelah memutuskan untuk tidak percaya pada apa pun, dia mulai mengharapkan keberadaan seseorang yang bisa dia percayai sepenuhnya tanpa imbalan apa pun.

Saat itu, seorang pria bernama Eon Graham muncul di depan matanya.

Salah satu dari tujuh pahlawan benua dan seorang prajurit dengan keterampilan luar biasa. Pada awalnya, dia hanya menghitung manfaat apa yang bisa dia berikan padanya, dan bagaimana dia bisa memanfaatkannya.

Namun ketika pesawat tersebut jatuh, Eon, tanpa mengharapkan imbalan apa pun, melompat ke dalam api hanya karena muridnya dalam bahaya, dan menyelamatkannya.

Mengalami ini, pikir Elizabeth.

Mungkinkah Instruktur Eon adalah orang yang benar-benar bisa dia percayai, orang yang selama ini dia cari?

Namun seseorang tidak bisa dengan mudah meninggalkan kebiasaan lama. Tentu saja, dia ragu sekali lagi. Dia tidak bisa begitu saja menerima kebaikan yang ditunjukkannya padanya, dan berpikir hubungan antara instruktur dan siswa tidak cukup.

Jadi, dia memikirkan apa yang bisa dia berikan kepada Instruktur Eon.

Hasilnya, dia tidak punya apa pun untuk diberikan.

Uang, kekuasaan, kehormatan, status – semua ini adalah hal-hal yang pernah ditolak oleh Instruktur Eon. Setelah berpikir panjang, tiba-tiba dia sadar. Hanya ada satu hal yang bisa dia tawarkan, sesuatu yang mustahil bagi kaisar dan putra mahkota.

Itu adalah kepuasan balas dendam.

Menurut informasi dari badan intelijen, ada permusuhan yang mendalam antara Instruktur Eon dan putra mahkota. Jika dia dapat merangsang kebencian dan keinginannya untuk membalas dendam, memuaskannya, mungkin Instruktur Eon akan merasakan lebih dari sekadar favoritisme tingkat siswa terhadapnya?

…Setidaknya itulah rencananya.

'Itu salah perhitungan.'

Dia tidak menyangka Instruktur Eon akan begitu marah. Apa masalahnya? Bukankah hinaan saja sudah cukup? Apakah dia memendam kebencian yang begitu dalam hingga dia ingin membunuh Wilhelm dengan tangannya sendiri?

Tidak, bukan itu.

Sama sekali tidak seperti itu.

Mengapa dia tidak menyadari bahwa Instruktur Eon bukanlah tipe orang yang akan senang dengan hal seperti itu? Apakah akulah yang terombang-ambing oleh emosi? Berpikir bahwa apa yang kurindukan sudah ada di hadapanku, aku bertindak tergesa-gesa dan membuat kesalahan.

Tenggelam dalam pikiranku, sebelum aku menyadarinya, beberapa saat telah berlalu sejak fajar. Baru saat itulah aku menyadari bahwa aku lapar dan haus. Tentu saja, karena aku belum makan apa pun sepanjang hari.

Ketika aku membuka pintu untuk mengambil sesuatu untuk dimakan, aku melihat bagian belakang Instruktur Eon menaiki tangga.

“…!!”

Karena terkejut, Elizabeth segera menutup pintu.

Makan tidak penting saat ini. aku perlu meminta maaf kepada Instruktur Eon sesegera mungkin. Hubungan yang buruk hanya akan memburuk seiring berjalannya waktu.

Tapi kemudian, Elizabeth melihat bayangannya di cermin. Rambutnya acak-acakan, kulitnya pucat, dan ada sedikit lingkaran hitam di bawah matanya.

aku tidak bisa bertemu Instruktur Eon dengan penampilan seperti ini!

Dia segera mandi, merias wajah, mengganti pakaian, dan menegakkan tubuh.

Kemudian, dia pergi mencari Instruktur Eon.

Tok tok-

aku gugup.

aku telah memikirkan bagaimana cara meredam kemarahan Instruktur Eon, tetapi pada akhirnya, tidak ada solusi jelas yang terlintas dalam pikiran aku. Jadi, Elizabeth memilih metode yang biasa dia lakukan, karena kebiasaan.

Apa pun yang diminta Instruktur Eon, aku akan mengakomodasi dengan kemampuan terbaik aku. Jika itu belum cukup, aku akan membawa semua yang aku punya untuk memberikan sesuatu yang akan memuaskannya.

Namun, saat aku melihat ruangan kosong dan tas-tas yang penuh sesak, seolah-olah dia akan pergi kapan saja.

Pikiran Elizabeth menjadi kosong sama sekali.

***

Sepertinya aku punya.

Sepertinya aku sedang mengoceh sesuatu dengan panik.

Untuk waktu yang cukup lama.

Saat aku menilai bahwa aku telah kehilangan ketenanganku, aku seharusnya meninggalkan ruangan, tapi aku tidak bisa.

Kemampuanku untuk mengendalikan emosi, menyembunyikan ekspresi, dan berbohong menghilang dalam sekejap.

Elizabeth, yang terhanyut dalam emosinya yang gelisah, menumpahkan segalanya.

Bahwa awalnya dia bermaksud memanfaatkannya, niat di balik undangan pesta, dan bahwa dia telah membuat penilaian yang salah.

Dia mengakui kesalahannya, dan untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dia memohon dengan penuh semangat agar dia ingin memperbaiki kesalahannya.

Namun, reaksi Instruktur Eon selalu sama. Dia hanya diam dengan tatapan gelisah.

Sebaliknya, setelah mendengarkan cerita Elizabeth cukup lama, Eon menjelaskan bahwa dia meninggalkan akademi bukan karena dia, tapi karena dia sepertinya salah paham tentang sesuatu.

Dia berkata bahwa ada masalah penting yang muncul dan dia tidak bisa melanjutkan tugasnya sebagai instruktur. Dia menegaskan tidak ada alasan lain.

Namun, tidak sulit untuk menyadari bahwa perkataannya hanyalah kebohongan yang manis.

Dibanjiri rasa putus asa, Elizabeth meninggalkan kamarnya. Dia menyadari bahwa tidak ada cara untuk mengubah pikirannya.

Dia telah mengacaukan banyak hal, tetapi tidak ada cara untuk membatalkannya.

Dia membutuhkan cara untuk mengubah pikiran Instruktur Eon. Tapi dia tidak punya kartu di lengan bajunya.

Bahkan tidak tahu bagaimana dia bisa kembali ke kamarnya.

Elizabeth terjatuh ke lantai, kehabisan tenaga.

Jadi, semuanya telah berakhir.

Semuanya sudah berakhir.

Kamu bisa menilai seri ini Di Sini.

Bab lanjutan tersedia di genistls.com

Ilustrasi perselisihan kami – discord.gg/genesistls

Kami sedang merekrut!
(Kami mencari Penerjemah Bahasa Korea. Untuk lebih jelasnya silakan bergabung dengan server perselisihan Genesis—)

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar