hit counter code Baca novel Academy’s Second Seat Ch 75 - Responsibility (8) Ch 75 - Responsibility (8) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Academy’s Second Seat Ch 75 – Responsibility (8) Ch 75 – Responsibility (8) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Di asrama, Locke muncul dari kamarnya, ekspresi bingung terukir di wajahnya.

"Api?"

Dia tidak bisa mempercayainya.

Gagasan bahwa semua siswa berhamburan hanya karena api tampak tidak masuk akal.

Keberadaan api itu sendiri tampak baginya sebagai sesuatu yang tidak masuk akal.

Dengan setengah menyeringai, Locke dengan santai mulai berjalan-jalan.

Namun, jalannya menyimpang dari yang lain.

Dia maju ke arah api.

Saat dia mendekati area yang terbakar, tontonan aneh memenuhi pandangannya.

"Apa ini?"

Ada abu yang membara.

Namun mereka hampir tidak menghasilkan lebih dari gumpalan asap; itu tidak terasa seperti api yang sebenarnya.

Melihat ini, Locke yakin.

Seseorang sengaja menciptakan situasi ini.

Tapi siapa? Dan mengapa semua orang pergi?

Bahkan tanpa menyelidiki dengan benar?

Locke tidak punya jawabannya, belum.

"Aku akan mencari tahu ketika aku sampai di sana."

Itulah pemikirannya saat dia melanjutkan langkahnya.

Lambat laun, jawabannya mulai terungkap dengan sendirinya.

"Apa yang dilakukannya?"

Para tentara bayaran yang sedang bersantai terkejut melihat Locke.

Locke menghunus pedangnya.

Ini adalah hasil yang agak dia antisipasi.

Tanpa ragu sedikit pun, Locke meluncurkan serangannya.

"Batuk!"

Pedangnya, berkilau di bawah cahaya, menjatuhkan tentara bayaran satu demi satu.

Tertangkap lengah, senjata mereka dikesampingkan.

Mereka tidak memiliki peluang melawan Locke tanpa senjata.

Jadi, dalam sekejap,

"Wah…"

Locke membersihkan darah dari pedangnya.

Sebagian besar tentara bayaran sekarang tergeletak di lantai, menjadi korban pedangnya.

"Dua dari mereka, ya …"

Ada orang yang meninggalkan rekannya dan melarikan diri.

Dua dari mereka.

Mencengkeram luka mereka, mereka berjalan menaiki tangga.

"Ada lagi, apakah itu …"

Seandainya mereka turun, itu berarti mereka mundur.

Kemudian, erangan terpancar dari tentara bayaran yang jatuh.

"Ugh… selamatkan aku…"

Locke berjalan ke arahnya dan berjongkok.

Dia menatap mata tentara bayaran itu.

Melihat Locke, pria itu gemetar ketakutan.

"T-Tolong, biarkan aku hidup …"

Locke menahan pandangannya, lalu bertanya,

"Siapa yang memberi perintah?"

Tentara bayaran itu ragu-ragu, gemetar.

Jika dia mengungkap dalangnya, dia akan hancur.

Dia memiliki orang-orang terkasih yang harus dia jaga.

Tapi itu adalah kekhawatiran untuk masa depan.

Saat ini menuntut kelangsungan hidup.

Akhirnya, tentara bayaran itu berbicara dengan nada pelan.

"Itu… itu keluarga Fred."

Mengangguk, Locke tampak senang dan melanjutkan interogasinya.

"Berapa banyak dari kalian yang ada di sini, dan siapa yang paling tangguh di antara kalian?" Lock ditekan.

Tentara bayaran itu bergidik ketika dia menjawab, "Ada 13 dari kita … Yang paling tangguh … dia bisa mengalahkan enam sampai tujuh tentara bayaran dengan mudah …"

Locke bangkit dari posisi berjongkok saat tentara bayaran itu selesai berbicara.

"H-huh…! Jangan…jangan sakiti aku!"

Seorang lelaki yang jatuh merintih, mundur dari gerakan Locke yang tiba-tiba.

Locke bahkan tidak mengakuinya.

'Empat kalah…dua terluka…dan yang terkuat membutuhkan waktu enam sampai tujuh…'

Proses berpikir Locke terganggu oleh suara langkah kaki yang mendekat.

Suara itu semakin keras, dan bayangan mulai terbentuk.

Memimpin mereka adalah pria kekar, jelas ketua kelompok.

"Ada tamu," cibirnya puas.

Locke memecatnya, melanjutkan pemikirannya.

'Berapa banyak yang tersisa?'

Meskipun dia mempelajari konsep matematika yang rumit seperti diferensiasi dan integrasi di akademi, Locke hampir tidak pernah mengikuti kelas ini.

Melakukan perhitungan di kepalanya adalah di luar dirinya.

Dia adalah seorang pejuang, bukan seorang akademisi.

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

tanya sang pemimpin, kekesalan merayapi nadanya.

Dengan acuh tak acuh, Locke menjawab. "Dan siapa kamu?"

Tampak frustrasi, pemimpin itu menggeram, "Ugh…! Menjengkelkan."

Wajahnya berubah menjadi seringai.

"Baiklah, karena kamu bertanya, izinkan aku memperkenalkan diri. Aku adalah simbol kebebasan, bahkan dikagumi oleh para ksatria. Aku adalah Mercenary King, Cedric!"

Proklamasinya mengejutkan tentara bayaran lainnya.

"Ce, Cedric?"

"Apakah … apakah dia benar-benar Cedric?"

Bisikan mereka segera ditelan oleh tawa puas diri Cedric.

"Saatnya menyerah—"

"Pfft."

Locke tiba-tiba mulai tertawa, memancing kemarahan Cedric.

"Apakah kamu mengejekku?"

Yang dilakukan Locke hanyalah terkekeh.

Akhirnya, tawanya mereda.

"Aku tidak yakin siapa menurutmu Mercenary King itu, tapi …."

Locke menghunus pedangnya, mengarahkannya ke arah Cedric.

"The Mercenary King itu bodoh. Dia hanya orang yang berbicara tentang kebebasan. Dia bukan seseorang yang patut dikagumi."

Kata-kata Locke membuat tentara bayaran tercengang.

"Kurasa aku harus mengurus kalian semua kalau begitu."

Angka-angka itu tidak relevan.

Yang perlu dia lakukan hanyalah memotong semua orang.


Terjemahan Raei

"Huff…hufft…"

Aku berlari secepat mungkin, memfokuskan mana ke kakiku untuk kecepatan.

Dia tidak mungkin pergi terlalu jauh.

Segera, aku melihat sebuah kereta melesat jauh di kejauhan.

"Luna…!"

Namanya meluncur dari bibirku saat aku terus mengejar kereta.

Kereta menambah kecepatan saat aku semakin dekat.

Aku bisa dengan mudah menghentikannya dengan pukulan atau mantra, tapi aku menahannya.

Luna mungkin ada di dalam.

Jika aku menyerang kereta, Luna bisa terluka bersama musuh.

"Pertama, aku harus menghentikannya…"

Dengan tekad baru, aku melanjutkan pengejaran kereta.

Kesenjangan kami di antara kami berkurang dengan cepat, dan tak lama kemudian, aku berada di atasnya.

"Mempercepatkan!"

Dengan lompatan cepat, aku menemukan diri aku di atas kereta.

"Uh…"

Angin menerpa wajahku saat kereta terus melaju dengan cepat.

Aku berpegangan erat pada kereta.

Pengemudi, merasakan keganjilan, berputar untuk melihat aku di atap.

"Apa…apa!"

Dia berseru, terkejut.

"Hentikan kereta," perintahku.

Karena lengah, pengemudi tersandung dan tergagap.

Aku berteriak padanya sekali lagi.

"Hentikan keretanya… ugh!"

-Mendera!

Tiba-tiba, sebilah pedang mengiris atap gerbong.

Pedang itu melewati pipiku.

Seandainya sedikit lebih dekat, itu akan menembus rahangku.

Sebuah suara menggema dari dalam gerbong.

"Tetap berlari."

Itu adalah suara yang aku kenali – itu adalah Carol, kepala pelayan.

"Ya, ya!" Sopir itu menjawab dengan gugup.

"Huff…"

Aku menarik napas dalam-dalam.

"Siap untuk putaran?"

Aku mengangkat tinjuku, membantingnya ke atap gerbong dengan pukulan mana.

Atap runtuh, memperlihatkan pedang Carol di dalam gerbong, mengarah langsung ke leherku.

Tampaknya dia memperkirakan kejatuhanku dari atap.

Aku menyeringai, mengangkat tangan kiriku.

-Dentang!

"Apa?"

Saat lenganku bertabrakan dengan bilahnya, benturan logam memenuhi udara.

Pedang Carol tidak bisa menembus lenganku.

Merasa bangga, aku mengerahkan kekuatan di tangan kananku.

"Sekarang giliranku?"

Sebelum Carol bisa menjawab, pukulanku mengenai.

-Bang!!!

"Ughhh!"

Pukulanku mengenai perut Carol.

Benturan itu membuatnya terlempar ke belakang, menabrak dinding belakang kereta.

"Fiuh!"

Sebuah suara bergema di pikiranku.

(Ugh, 'Guardian Spirit' berarti aku malah menyerap pukulannya. Hati-hati.)

Itu adalah Priscilla, mengeluh tentang tabrakan itu.

"Maaf, tahan sebentar."

aku berbicara dengan Priscilla, lalu mengalihkan fokus aku ke Luna.

"Lun, kamu baik-baik saja?"

Dia tampak tidak sadarkan diri.

Pertama, aku harus mengeluarkannya dari gerbong ini.

Membawa Luna, aku melompat dari gerbong yang bergerak.

Setelah mendarat, aku melihat sosok bergerak ke arah aku.

Itu adalah Carol.

Meskipun langsung terkena aku, dia tampaknya telah pulih.

Mungkin, peningkatan fisik.

Mengingat dia kemungkinan besar adalah seorang pendekar pedang, kemungkinannya tinggi.

Sambil menggertakkan giginya, Carol mendekatiku.

"Kamu bocah sialan …"

Aku dengan lembut menempatkan Luna di tanah di belakangku.

Kemudian, sambil menahan diri, aku bertatapan dengan Carol.

"Aku tidak menyukaimu sejak aku melihatmu."

Aku memutar bahuku beberapa kali, mencoba meredakan ketegangan, lalu bergerak maju.

"Mari kita selesaikan ini dengan."

Carol, tatapannya dipenuhi racun, berlari ke arahku.

"Aku akan menghancurkanmu!"

Tapi sebelum dia bisa menghubungiku, sebuah suara yang dikenal menggema.

"Sylph. Tembak!"

"Hah?"

Aku menghentikan langkahku mendengar suara itu.

Sebuah suara yang aku kenal mengucapkan kata-kata yang akrab.

-Bang!

Setelah itu, suara angin kencang memenuhi udara dan nyala api kecil meluncur ke arah Carol.

"Ah."

Carol terkesiap kaget saat dia melihat nyala api menimpanya.

-Kwaaaaaaang!

Nyala api menjamur menjadi kobaran api, melebihi sihir yang telah dilontarkan anton sebelumnya.

Sihir ledakan.

Api ganas menelan Carol.

"Haah…Haah…"

Terengah-engah berat bergema dari belakangku.

Aku berputar.

Sebuah wajah terkenal menyapaku.

"Rie?"

Saat namanya meluncur dari bibirku, Rie menghela napas dan menyeringai kecil.

"Huff… Huff… aku… datang duluan, kan?"

Meskipun Rie sedang berjuang untuk bernapas, dia masih menemukan energi untuk tertawa.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List