Bab 1877 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel ATG – RAW di Sakuranovel.
Daftar Isi

ATG Against the Gods Bab 1877 – Simpul di Hati

 

Setelah beberapa hari di Glazed Light Realm, Yun Che mengucapkan selamat tinggal kepada Shui Qianheng dan istrinya dan bersiap untuk pergi ke Snow Song Realm.

Yang mengejutkan Yun Che, Shui Meiyin tidak berniat menemaninya. Lagipula, selain Qianye Ying’er, Shui Meiyin adalah orang yang paling melekat padanya.

“Debu baru saja mereda, dan ada banyak hal yang harus dilakukan oleh Glazed Light Realm untuk Upacara Penobatan Kaisar dalam beberapa bulan, dan Ratu Iblis telah secara khusus menjelaskan banyak hal kepadaku, jadi sebaiknya aku tinggal di sini untuk membantu ayah dan kakakku untuk periode waktu berikutnya.”

Shui Meiyin menatap Yun Che dengan sayang.

Yun Che menangkup dan membelai pipi Shui Meiyin dengan penuh kasih sayang: “Jelas ini adalah Upacara Penobatan Kaisarku, tetapi tampaknya seolah aku tidak ada hubungannya dengan ini.”

“Hehehe, itu karena kakak Ratu Iblis tidak ingin membuatmu bekerja keras.” Shui Meiyin berkata sambil tersenyum.

Pembersihan sisa-sisa Southern Sea masih berlangsung, pembersihan dan kontrol Dragon God Realm juga berlanjut, dan membentuk kontrol global dari tiga wilayah ilahi di timur, barat dan selatan dalam waktu singkat, itu tugas yang bahkan lebih sangat sulit …… dan semua itu, Chi Wuyao melakukannya secara pribadi, tidak membiarkannya bekerja sama sekali.

Di masa lalu, dia menyimpan dendam terhadap Chi Wuyao. Tapi Chi Wuyao menebusnya sampai titik dimana …… dia tidak memiliki apa-apa selain rasa bersalah.

Setelah melihat Yun Che terbang ke arah Snow Song Realm, Shui Meiyin berbalik, tetapi bukannya mendarat kembali di Glazed Light Realm, dia melihat ke arah tenggara, matanya terpejam, dan dia hanya berdiri di sana, di dunia bintang yang sunyi…… dengan tangan tertutup di depan dadanya, dan di telapak tangannya, dia dengan ringan memegang World Piercer merah samar.

Dalam keheningan, dia berdiri untuk waktu yang lama dengan mata tertutup.

Akhirnya, tidak ada seorang pun di dunia ini yang bisa menyakitinya.

Terutama karena para wanita di sekitarnya, yang telah melalui bencana ini bersama-sama, tidak menginginkan apa pun selain memanjakannya dan tidak ingin dia menderita rasa sakit lebih lanjut …… Wilayah Ilahi Utara yang luas akan memberinya kesetiaan mutlak untuk jumlah generasi yang tidak diketahui.

Semuanya telah berubah seperti yang kau inginkan.

Hanya saja …… masih, sampai hari ini, aku tidak bisa mengerti alasan pilihanmu.

Ini bisa memiliki akhir sempurna …… akhir yang paling sempurna ……

Tapi kau malah ……

Sebenarnya mengapa …… mengapa ……

Melihat akhir yang kau inginkan ini dari langit yang jauh, akankah kau benar-benar …… tidak menyesal seperti yang kau katakan ……

—-

Wilayah Ilahi Timur, Snow Song Realm

Ketika dia kembali ke Snow Song Realm, Yun Che menarik napas dalam-dalam dari udara dingin di tempat itu, tatapannya tenang, tetapi sedikit riak di hatinya bertahan untuk waktu yang sangat lama.

Saat itu, dia mengikuti Mu Bingyun, dan dengan delapan poin obsesi dan dua poin ketidaktahuan, dia tiba di Snow Song Realm dari Blue Pole Star …… Kemudian, di bawah tatapan khawatir Mu Bingyun, dia pergi meninggalkan tempat ini dengan kebencian pahit dan bekas luka di sekujur tubuh dan hatinya, dan menuju Wilayah Ilahi Utara yang gelap.

Sekarang dia telah kembali, seolah-olah kabut malapetaka telah terangkat dan dia telah kembali ke mimpi salju yang murni.

Untuk menghindari ketakutan dan menunjukkan rasa hormatnya sebagai mantan murid Ice Phoenix, dia telah mengirim transmisi ke Ice Phoenix Realm sebelumnya dari kejauhan.

Namun, jelas bahwa dia telah salah menilai pengaruh status “Master Iblis” miliknya.

Saat dia mendekati Ice Phoenix Realm, dia merasakan bahwa sejumlah besar aura sudah menunggu di sana, dan bahwa hampir semua anggota garis keturunan Ice Phoenix dari sekte keluar.

Ketika dia muncul di langit di atas Sekte Divine Ice Phoenix, langit dan bumi yang sedingin es tampak membeku dalam sekejap, saat Mu Huanzhi dan Mu Tanzhi bergegas menyambutnya dari jauh, melakukan penghormatan berlutut dengan bagian atas tubuh mereka yang berjongkok: “Sekte Divine Ice Phoenix dari Snow Song Realm menyapa Master Iblis dengan hormat.”

Di belakang mereka, para Tetua, Kepala Istana, Kepala Aula dan murid-murid membungkuk hormat, tidak ada dari mereka yang berani bersikap kasar, bahkan napas mereka tetap tenang, udara benar-benar berhenti mengalir, seluruh Sekte Divine Ice Phoenix tampaknya ditutupi oleh tekanan tak terlihat, sangat tegang dan menindas.

Reputasi sengit Master Iblis sekarang terbukti.

“Ugh.” Yun Che menghela napas dan mengatakan sesuatu dengan lemah: “Kedua tetua tidak perlu seperti ini. Sekte Divine Ice Phoenix pernah menjadi sekteku, ini tidak akan pernah berubah, berdirilah.”

“Ya”.

Mu Huanzhi dan Mu Tanzhi berdiri serempak, tetapi keduanya berdiri dengan tubuh kaku, tidak berani berbicara.

“Dimana ketua sekte?” Tanya Yun Che.

“Menanggapi …… Master Iblis,” kata Mu Huanzhi buru-buru, “Ketua sekte saat ini berada di Aula Suci dan akan segera keluar menemui anda.”

“Tidak perlu, aku akan pergi menemuinya, kalian pergi.”

Tanpa basa-basi lagi, Yun Che terbang ke bawah, sosoknya menembus angin dan salju saat dia terbang menuju tempat yang sangat familiar di dunia ini.

Di depan Aula Suci Ice Phoenix, mata seorang wanita perlahan tenggelam dengan siluetnya. Dia memandang Yun Che, yang pada waktu itu berpakaian hitam dengan aura jahat, dan tidak membungkuk ketakutan seperti murid Ice Phoenix lainnya, tetapi malah berbisik, “Apa kau Master Iblis, atau …… Kakak Senior Yun?”

“……” Tatapan Yun Che terpaku pada Mu Feixue untuk beberapa saat, melihatnya selalu menimbulkan gejolak halus dan jelas dalam dirinya setiap kali.

Dia berkata dengan ringan, “Bagaimana rasanya memiliki Master Iblis sebagai kakak seniormu?”

Mu Feixue sedikit menggelengkan kepalanya dan menatapnya: “Tidak masalah, selama itu kau.”

Sedikit tertegun, Yun Che tersenyum: “Apakah ketua sekte ada di dalam?”

“Ya,” Mu Feixue mengangguk pelan, “Silakan masuk, kakak senior.”

Yun Che mempercepat langkahnya dan, saat dia melewatinya, dia tiba-tiba berkata, “Feixue, aku tidak lagi melihat bayangan dia dalam dirimu sekarang.”

“……” Mu Feixue tertegun untuk waktu yang sangat lama.

Namun, saat memasuki Aula Suci Ice Phoenix, Yun Che hanya melihat sosok Mu Bingyun dan bukan sosok Mu Xuanyin.

“Ketua Sekte Bingyun.” Yun Che maju selangkah dan memberi hormat dengan lembut.

Sepasang mata dingin membawa sinar dingin yang sangat akrab dengan Yun Che, dan dia melihat ke atas dan ke bawah untuk beberapa saat sebelum berkata, “Master Iblis yang akan segera menjadi makhluk paling kuat di dunia, tetapi kau malah memberi hormat padaku, apa kau ingin membuat Realm King bintang tengah sepertiku ketakutan?”

Yun Che tersenyum dan berkata: “Tidak peduli apakah aku Master Iblis atau Kaisar Yun masa depan, di depanmu, aku akan selalu menjadi pemuda yang bersembunyi di bawah sayapmu saat itu sebagai kec ……”

Kata “kecil” akan keluar ketika dia tiba-tiba memikirkan sesuatu dan berhenti, mengucapkan dua kata dengan kepala kaku: “…… Yun Che”.

Tiba-tiba terpikir olehnya bahwa setelah menikah dengan Mu Xuanyin, Mu Bingyun akan menjadi adik iparnya …… dan tidak pantas menyebut dirinya kecil.

“Yun Che kecil?” Mu Bingyun sedikit tercengang, lalu sudut mulutnya sedikit terangkat dan dia tersenyum sedikit, “Kalau Master iblis mengatakan itu aku yakin akan membuat rahang banyak orang di dunia jatuh.”

Yun Che: “Eh ……”

“Kakakku mengatakan bahwa setelah kau menghancurkan Dragon God Realm, pikiran sengit di hatimu dengan cepat menghilang, dan sekarang ini tampaknya benar, aku tidak perlu terlalu khawatir tentang apa pun lagi.”

Suara Mu Bingyun membawa nada kelegaan, karena dia sekarang begitu dekat dengan Yun Che sehingga dia bisa merasakan bahwa Yun Che masih Yun Che, atau setidaknya dia belum menjadi iblis sejati, meskipun dia telah menodai dunia dengan darah.

“Aku hanya tidak menyangka pemikiran sesaat saat itu telah sepenuhnya membalikkan nasib Alam Dewa …… dan bahkan seluruh Dimensi Primal Chaos.” Dia menghela nafas dengan lembut dengan emosi yang tak ada habisnya, dan kemudian berkata, “Kakakku berada di Danau Surgawi Netherfrost, berkonsentrasi untuk menyembah almarhum Dewa Ice Phoenix, jadi mungkin dia belum menyadari kedatanganmu.”

Yun Che mengangguk, “Terima kasih telah memberitahuku, Ketua Sekte Bingyun, aku akan pergi ke sana sekarang.”

“Tunggu”. Yun Che hendak berbalik ketika Mu Bingyun berteriak, “Kakak berkata bahwa kau akan menjadikan Snow Song Realm sebagai Dunia Raja baru di Wilayah Ilahi Timur?”

“Ya”. Yun Che berkata, berpikir bahwa Mu Bingyun khawatir tentang penentuan nasib yang tiba-tiba ini, dan berkata, “Kau tidak perlu khawatir, aku tidak akan membiarkan bahaya apa pun terjadi pada Snow Song Realm, apa pun situasinya.”

Mu Bingyun dengan lembut menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku tidak khawatir, ini adalah kehormatan besar bagi Snow Song Realm, suatu kehormatan besar bagi sekte dan generasi mendatang. Lebih jauh lagi, fakta bahwa kakakku membunuh Dewa Naga Merah Penghancur dengan satu serangan pedang telah lama menyebar ke seluruh dunia, dan kekuatan ini saja sudah cukup untuk mengatasi banyak suara dan keraguan.”

“Aku hanay ingin mengatakan ……” Mata dingin yang telah menatap Yun Che tiba-tiba perlahan menjauh, dan tubuhnya yang sedikit tertutup oleh selubung es juga berbalik: “Snow Song Realm menganggap dia sebagai Realm King, tapi dia tidak perlu lagi tinggal di Snow Song Realm karena aku cukup mampu.”

“Sudah waktunya dia hidup untuk dirinya sendiri. Kau pasti menginginkannya juga, kan?”

Yun Che menatap punggung Mu Bingyun……. Dia dan Mu Xuanyin memiliki aura dan mata yang sangat berbeda, tetapi jauh di lubuk hati mereka, mereka sangat mirip.

“KEtua Sekte Bingyun,” dia tidak menjawab dan berkata dengan lembut, “Apa kau masih ingat tamparan yang kau berikan padaku lima tahun lalu di Danau Surgawi Netherfrost ……?”.

Tubuh Mu Bingyun sedikit gemetar.

Bibirnya bergerak sedikit dan dia ingin mengatakan sesuatu, tapi suara Yun Che, yang menjadi sangat lembut, telah mencapai telinganya, “Aku ingin memberitahumu bahwa ada beberapa orang yang tidak bisa memuaskan kebencian di hatiku bahkan jika aku membunuh mereka seratus kali. Dan ada beberapa orang… Bahkan jika mereka menamparku sepuluh ribu kali, mereka tidak akan mampu menghasilkan sedikit pun kebencian di hati mereka.”

“……” Mu Bingyun membeku di tempat, seolah-olah sesuatu di dalam dirinya menyebar diam-diam, dan lamunan tiba-tiba dan tak bisa dijelaskan menangkap matanya.

Setelah waktu yang tidak diketahui, dia tiba-tiba berbalik, tetapi Yun Che tidak lagi terlihat.

Mu Feixue telah masuk ke sini, tetapi Mu Bingyun memiliki tatapan yang belum pernah dilihatnya sebelumnya, menatap selimut salju dan angin di luar aula suci, seolah-olah dia tidak menyadari kehadirannya.

…………

Danau Surgawi Netherfrost.

“Apa yang membawamu kemari?”

Begitu Yun Che masuk, sosok di tepi kolam telah bangkit, dengan sepasang mata es menatapnya dengan kecemerlangan yang bahkan lebih cemerlang daripada Danau Surgawi Netherfrost.

“Tentu saja karena aku sangat merindukanmu” Yun Che dengan cepat berjalan mendekat dan berkata sambil tersenyum.

Mata dingin Mu Xuanyin bergelombang dan dia secara tidak sadar mengelak sedikit, tetapi wajah dan suaranya masih dingin: “Upacara Penobatan Kaisar tinggal beberapa bulan lagi, dan kau masih punya waktu untuk datang ke sini.”

Yun Che tampak tak berdaya: “Ratu iblis mengurus semuanya kecuali meminta pendapatku tentang penggantian nama Universal Dragon City, aku tidak perlu ikut campur, tinggal bersamanya lebih merupakan hambatan, jadi aku tidak sabar untuk …… aduh sakit!”

Mu Xuanyin membuka telapak tangannya yang dengan tenang mencubit pinggangnya dan berkata dengan suara dingin, “Hmph! Dia terlalu memanjakanmu! Apa dia tidak takut memanjakanmu sampai membuatmu tidak berguna.”

Yun Che melihat ekspresinya dan ragu-ragu sejenak sebelum bertanya, “Xuanyin, apa kau … masih membencinya?”

Tidak ada sedikit pun perubahan dalam ekspresi Mu Xuanyin seperti yang diperkirakan Yun Che. Bahkan suaranya tenang tanpa riak sedikit pun. “Aku dulu membencinya. Tapi setelah aku menikamnya dengan pedangku, keluhan di antara kami benar-benar hilang, dan aku tidak lagi membencinya.”

Sudut alis Yun Che melonjak saat dia berkata dengan terkejut, “Kau menikamnya? Kapan!?”

“Sebelum kau pergi ke Wilayah Ilahi Selatan,” jawab Mu Xuanyin.

“…” Sudut mulut Yun Che berkedut sedikit, “Seperti yang diharapkan! Tidak hanya Caizhi, bahkan Ratu Iblis pun tahu bahwa kau masih hidup.”

“Pada saat itu, Bingyun diculik oleh Brahma Monarch God Realm, jadi aku tidak punya pilihan selain menunjukkan diriku sendiri,” kata Mu Xuanyin. “Selanjutnya, sebelum aku menghadapi musuh terakhir dan paling menakutkan, aku harus… menyelesaikan rintangan di hatiku dengan Chi Wuyao.”

“Benarkah… kau tidak membencinya sama sekali?” Suara Yun Che sedikit menurun, dan tatapannya menjadi sedikit cepat berlalu.

Mu Xuanyin meliriknya dan berkata, “Saat itu, sebelum aku mati, aku mengetahui keberadaan Chi Wuyao. Aku menemukan bahwa kehendakku telah diam-diam disandera olehnya selama sepuluh ribu tahun. Aku hanya bisa membencinya.”

Tidak mungkin bagi siapa pun untuk tidak membencinya.

“Namun, ketika kesadaranku benar-benar tersebar, aku mendengar suara yang dia tinggalkan untukku.” Dia berhenti sejenak sebelum dengan lembut menceritakan kata-kata Chi Wuyao bertahun-tahun yang lalu. “Pergilah dengan damai. Aku akan melindunginya untukmu sampai hari aku mati juga.”

Yun Che, “…”

“Dia tidak berbohong padaku,” kata Mu Xuanyin dengan lembut. “Jadi aku tidak membencinya lagi.”

Dia tiba-tiba berbalik dan menatap mata Yun Che. “Aku tahu itu karena aku … tidak peduli apakah aku hidup atau mati, kau tidak dapat sepenuhnya membuka hatimu untuknya.”

Yun Che, “…”

“Sekarang aku aman dan sehat, apalagi memiliki kebencian padanya. Sebaliknya, karena fusi jiwa selama sepuluh ribu tahun, aku dapat dengan mudah terhubung dengan pikiranmu. Simpul di hatimu yang ada karena aku sama sekali tidak perlu.”

“Juga… ada satu hal lagi. Jangan membohongi dirimu sendiri lagi, ”lanjut Mu Xuanyin. “Mu Xuanyin yang membawamu masuk dan mengajarimu saat itu, yang dilanggar olehmu di Flame God Realm, dan yang dengan tegas bergegas ke Blue Pole Star untukmu, hanya setengah dari dirinya adalah aku, dan setengah lainnya adalah dia. … Terutama ketika dia terbang ke Blue Pole Star pada akhirnya, keinginannya tidak kalah dengan keinginanku.”

“Kau memiliki simpul di hatimu karena aku, dan simpulnya bahkan lebih berat darimu. Bisakah kau tahan untuk terus membiarkan rasa bersalah yang telah dibuat ribuan kali terus menyiksanya?”

Daftar Isi

Komentar