hit counter code Baca novel Bamboo Forest Manager Chapter 0: Prologue Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Bamboo Forest Manager Chapter 0: Prologue Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Hutan Bambu.

Berasal dari kisah klasik namun paling terkenal 'The King has Donkey Ears'.

Tempat dimana rahasia orang terbongkar.

Bahkan di zaman modern ini, selalu ada Hutan Bambu.

Ini mengacu pada komunitas universitas yang dijalankan secara anonim ketika kata benda digunakan.

Kekhawatiran tentang kehidupan universitas, kejadian yang terjadi, kehilangan dan penemuan, cerita menghibur, kutipan hari ini, dll.

Meski merupakan tempat di mana banyak cerita diceritakan, tidak banyak yang dikelola secara aktif.

Diantaranya, Universitas Gahyeon terkenal dengan komunitas Hutan Bambu yang berkembang pesat.

-Anonymous33: Siapa yang menimbun semua roti sosis di toserba hari ini?

↳Anonymous12: Melihat seseorang memakannya di bangku depan pintu masuk utama.

↳Anonymous60: Orang dari Departemen Teknik Konstruksi itulah yang menyukai penyiaran: mengatakan itu yang terakhir.

↳Anonim33: Persetan.

Berawal dari cerita sederhana seperti itu.

-Anonymous21: Ada beberapa siswa SMA yang merokok di gang sebelah Pump Chicken, adakah dari jurusan pendidikan jasmani yang bisa membantu aku?

↳Anonymous11: aku mahasiswa baru dari departemen layanan perlindungan, aku sedang dalam perjalanan sekarang.

↳Anonymous90: Terapi fisik kuno juga akan hadir. aku akan memberi mereka hadiah yang bagus.

↳Anonymous54: aku akan pergi dan membawa buku hukum dari sekolah juga.

↳Anonymous12: Haruskah aku membawa hewan dari departemen kedokteran hewan?

↳Anonymous85: aku mengambil jurusan seni video, bolehkah aku datang dan memfilmkannya sebentar? Ini untuk sebuah tugas.

Mereka juga dapat menghubungkan orang-orang yang memerlukan bantuan dengan orang-orang yang dapat membantu.

-Anonymous67: Pernahkah kamu melihat 'Love at the Top' yang baru? Wah, kuharap Miu setidaknya berusaha menyembunyikan operasi plastiknya, haha.

↳Anonymous19: Jurusan keperawatan merasa terpanggil dengan hal ini, jika kamu akan mulai mengoceh tentang sesuatu yang tidak dapat kamu tangani, maka jangan repot-repot memperhatikannya, haha.

Tentu saja hal itu juga menjadi sarana bagi seseorang untuk melepaskan stresnya atau mengumpat orang lain.

-Anonymous69: Aku sangat ingin bercinta!!

Atau menjadi alat untuk mengungkapkan keinginan terdalam seseorang.

Bagaimanapun.

Oleh karena itu, Universitas Gahyeon menjadi aktif terlibat dengan postingan anonimnya, yang sering kali ditampilkan di komunitas dan media lain.

Dan aku adalah administrator yang bertanggung jawab mengelola Hutan Bambu ini (sebuah metafora dari budaya posting anonim di Korea).

"Menguap."

Aku menghela nafas saat melihat postingan yang terus menerus muncul di Hutan Bambu di ponselku.

Makro secara otomatis menghapus postingan yang berisi kata-kata terlarang, tetapi aku harus memeriksa secara manual setiap postingan yang menyertakan gambar.

-Anonymous69: aku sedang masturbasi (foto)

Melihat postingan dengan foto seorang wanita Barat yang membuka kakinya lebar-lebar untuk memperlihatkan celana dalamnya, aku langsung menekan tombol 'hapus'.

“Pelacur gila.”

Orang-orang sering kali mencoba meneror forum dengan foto, dan sangat disayangkan mereka memilih untuk berperilaku seperti itu.

'Kalian yang lajang, tolong tahan diri kalian.'

Menjadi administrator tidak berarti aku ingin mengakses informasi pribadi pengguna.

Peran aku sangat jelas: menjaga papan buletin tetap bersih, dan aku tidak tahu siapa pembuat onar tersebut.

Orang-orang seperti itu mungkin tidak punya teman dan kemungkinan besar makan sendirian.

'Seperti aku.'

Mengapa itu menyakitiku, padahal aku baru saja menghina para pembuat onar itu? aku segera melahap sandwich yang aku beli dari toko serba ada dalam perjalanan menuju kuliah berikutnya.

Karena aku tidak punya tempat lain untuk pergi, sebaiknya aku bermain game seluler atau membersihkan papan buletin.

Seperti yang diharapkan, ruang kelas itu kosong.

Beberapa orang datang lebih awal, seperti aku, tetapi semuanya sama-sama tidak peduli satu sama lain.

aku memilih kursi sudut dan duduk untuk memainkan permainan aku.

"Hai! Apakah itu masuk akal?"

“Sudah kubilang, kan? Itu benar. Itu sebabnya aku bilang kita harus segera putus.”

“Bukankah kamu seorang psikopat?”

Sekelompok mahasiswi bergegas masuk dengan membawa kopi di tangan mereka, semuanya tampak menjalani hari-hari dengan susah payah.

'Hmmm.'

Di tengah-tengah mereka ada wajah yang familier, seorang gadis dengan rambut hitam, polos dan tanpa hiasan dibandingkan dengan orang-orang yang masuk bersamanya, namun dia menonjol.

Dia adalah Seo Yerin, yang sama seperti aku, adalah mahasiswa Bahasa dan Sastra Inggris.

Bahkan di departemen dengan rasio perempuan dan laki-laki yang tinggi, penampilannya telah memicu begitu banyak rumor sehingga tidak hanya teman sekelas laki-lakinya tetapi juga para senior pun memperhatikannya.

'Yah, orang-orang seperti itu harus memilih dengan hati-hati.'

Aku tidak terlalu yakin dengan yang lain, tapi kepolosannya pasti menjadikannya cinta pertama banyak pria.

“Hei, jangan membicarakan pacar di depan Yerin, oke?”

“Serius, apakah sudah dua puluh tahun menjadi lajang?”

“Ehem! Jika aku mempunyai wajah seperti Yerin, aku akan berganti-ganti pria setiap hari.”

"Hai! Cukup sekarang! Berhenti!"

Dengan wajah memerah, dia menangkis teman-temannya dengan sedikit merengek dan mendorong, lalu bergegas menuju tempat duduk di depanku.

Sepertinya mereka duduk di dekatku bukan karena mereka menaruh perhatian padaku, tapi karena mereka terlalu banyak bicara satu sama lain sehingga mereka akhirnya memilih tempat duduk itu.

Sebenarnya, beberapa teman Seo Yerin sepertinya mengenaliku, memberiku kesan bahwa mereka ingin pindah ke kursi lain.

Tak sadar akan semua itu, Seo Yerin yang sudah duduk di kursinya langsung mengeluarkan ponselnya.

Dia memeriksa ponselnya untuk melihat apakah dia menerima peringatan, lalu meletakkan dagunya di tangannya saat dia mulai mengetuk sesuatu yang tampaknya penting.

'Aku akhirnya menemuinya bahkan ketika aku tidak menginginkannya.'

Saat bermain game di ponselku, aku melihat sekilas apa yang dilakukan Seo Yerin di depanku.

'Hutan bambu?'

Seo Yerin sedang sibuk di lokasi Hutan Bambu universitas.

'Nah, ini menyenangkan.'

Seo Yerin sepertinya mempertimbangkan untuk memposting sesuatu. Meski aku tidak bisa melihat isi tulisannya, aku bisa sedikit melihat bagaimana dia menekan tombol 'posting'.

Sebuah peringatan muncul.

Sebagai administrator Hutan Bambu, aku harus menjaga anonimitas.

'Dan sepertinya aku juga tidak terlalu tertarik.'

Karena aku sama sekali tidak penasaran dengan apa yang diposting Seo Yerin.

aku mematikan permainan dan meluncurkan aplikasi Bamboo Forest.

"Oh?"

aku akhirnya berseru tanpa menyadarinya.

Mata gadis-gadis di depanku langsung tertuju padaku, termasuk Seo Yerin.

Tidak yakin apakah dia tahu kami berada di departemen yang sama atau tidak, aku mendapati diriku menatap tajam ke mata gelap Seo Yerin tanpa menyadarinya.

Karena.

Postingan anonim Seo Yerin adalah entri satu baris.

-Anonymous69: Ah, aku sangat ingin berhubungan S3ks!

Itu tidak lain adalah Anonymous69, tetap setia pada keinginan mereka.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar