hit counter code Baca novel Bamboo Forest Manager Chapter 10: Running Mate Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Bamboo Forest Manager Chapter 10: Running Mate Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

"Hmmm."

Aku merasakan sedikit perasaan déjà vu yang aneh ketika aku melihat ponselku.

Secara khusus, itu adalah tampilan aneh pada situs Hutan Bambu yang muncul di layar ponsel aku.

“Kenapa aku belum melihatnya akhir-akhir ini?”

Anonim69.

Dengan kata lain, Seo Yerin belum memposting di papan buletin akhir-akhir ini.

Ada saat ketika dia bertingkah seolah dia akan mati jika dia tidak mempostingnya, jadi agak mengkhawatirkan kalau dia tiba-tiba menghilang.

'Apakah aku terlalu memikirkan hal ini?'

Menurutku, Seo Yerin sepertinya menghilangkan stres yang dia hadapi di dunia nyata dengan mengatakan hal-hal yang tidak pernah dia lakukan di kehidupan nyata sebagai Anonymous69.

Meski begitu, jika dia memutuskan hal itu dalam kenyataan, tidak ada alasan untuk pergi ke Hutan Bambu.

'Apakah dia punya pacar?'

Itu semua terjadi dalam kegelapan, tapi mungkin itu tidak terlalu aneh.

Untunglah Hutan Bambu menjadi lebih bersih dengan hilangnya satu spammer.

Sebenarnya, beberapa pengguna juga mengatakan bahwa bagus sekali postingan terus-menerus dari Anonymous69 telah menghilang.

Masalahnya adalah.

Haruskah ini disebut konservasi orang bodoh?

Segera setelah Anonymous69 menghilang, ada satu lagi yang menonjol.

Itu tidak lain adalah Anonymous287.

Itu adalah Ahn Hyeon-ho, seorang mahasiswa di Jurusan Bahasa dan Sastra Inggris.

-Anonymous287: Bagaimana kalau menabrak bahu seseorang saja sebagai permulaan? Jika kamu tidak meminta maaf dan menyeringai saat lewat, bukankah itu akan membuat orang lain kesal?

Hampir setiap hari dia bertanya di Hutan Bambu tentang cara berkelahi dengan orang lain tanpa membuat orang lain merasa terlalu buruk.

Yang penting menurutnya ini bermanfaat, dan di antara para pengguna Forest, komentar tersebut sering dilontarkan.

-Anonymous209: Itu jelas-jelas tidak sopan. Bukankah lebih baik membuat mereka merasa tidak enak secara halus?

-Anonymous11: Tidak, tidak, orang ini hanya sengaja ingin membuat keributan. Tapi karena lawannya benar-benar pengecut, mereka terang-terangan berkelahi.

-Anonymous209: Ah, sungguh?

-Anonymous11: Orang ini selalu menggunakan caranya sendiri untuk memilih perkelahian yang mereka pikirkan. Agak menarik untuk ditonton. Itu berguna.

-Anonymous75: Setuju, ada banyak yang terang-terangan. aku mencoba apa yang disarankan orang ini terakhir kali dan ternyata berhasil. Sungguh memuaskan melihat mereka marah atas sesuatu yang bahkan tidak bisa mereka keluhkan.

-Anonymous287: Ha, aku hanya berharap mereka melakukan pukulan pertama sehingga aku tidak menyesal. aku yakin aku bisa mengalahkan mereka dengan senyuman dengan kedok membela diri.

-Anoymous287: Terlebih lagi, sepertinya mereka berkencan dengan senior dari departemen kami. Sial, kenapa mereka mengincar gadis orang lain.

'Mereka bukan anak sekolah dasar.'

Memanggil polisi hanya akan memperburuk situasi, berpotensi mengarah pada penyelesaian dan jika terjadi kesalahan, bahkan catatan kriminal.

Rasanya benar-benar seperti berhadapan dengan seorang anak kecil, berharap aku yang memulai pertarungannya terlebih dahulu.

Ahn Hyeon-ho baru-baru ini melontarkan komentar yang menjengkelkan, atau cenderung memukul dan melarikan diri.

“Melihat ini sebenarnya membuatku tidak terlalu memikirkannya.”

Karena dia sepenuhnya mengungkapkan pikirannya di sini, itu membuatku tidak merasakan apa-apa.

Bahkan jika dia berkelahi denganku, dialah yang pada akhirnya merasa cemas karenanya.

-Anonymous90: Kapan S3ksnya datang? Mengapa aku tidak melihatnya lagi?

-Anonymous11: kamu ingin bertemu dengannya?

-Anonymous90: Mereka menyenangkan.

-Anonymous11: Brengsek, perawan.

-Anonim90: ? kenapa kamu malah berkelahi?

-Anonim11: Menyenangkan.

-Anonymous243: Sejujurnya, bukankah saudara tiriku bisa dibilang pacarku?

-Anonim65: Omong kosong.

“Euh.”

Semua postingan ini akan muncul.

Berharap anggota Hutan Bambu akan membantu aku. Aku ingin tahu apakah Ahn Hyeon-ho benar-benar bisa membuatku marah.

Ding dong!

Saat aku sedang mengelola Hutan Bambu, bel pintu berbunyi. Itu bukan pengunjung, tapi sepertinya kiriman telah tiba.

Segera setelah aku menerima paket dan membukanya, di dalamnya ada sepasang sepatu lari hitam yang direkomendasikan Choi Yiseo kepada aku terakhir kali.

“Hmm, lumayan?”

Mereka terlihat bagus di gambar, dan aku cukup menyukainya. Mencobanya dan melompat di tempat, tiba-tiba aku merasakan keinginan untuk berlari.

"Ah. Dia meminta foto.”

Choi Yiseo meminta aku untuk mengirimkan foto melalui Kakaotalk setelah sepatu larinya tiba. aku mengirim foto aku memakainya dan beberapa menit kemudian, balasan datang kembali.

Ketua kelas: Keluarlah

Kim Woojin:?

Tiba-tiba?

Ketua kelas: Jika kamu mempunyai sepatu lari, kamu harus mencoba berlari dengan sepatu tersebut. Cepat datang. Aku akan lari bersamamu.

Apakah dia benar-benar mencoba menjadikanku teman olahraganya?

Apakah aku baru saja menangkap umpan yang dia lemparkan?

"Aku tidak membencinya."

Jujur saja, karena ada dorongan dalam diri aku ingin mencoba sepatu lari baru yang baru aku beli, aku tidak bisa menolaknya.

'Ssst.'

Karena dia juga mencoba membantuku mengenai mantan pacarnya, Oh Yoon-ji.

Kim Woojin: Dimana?

Ketua kelas: Mari kita bertemu 10 menit lagi di titik awal aliran sungai dan pergi.

Kim Woojin: Tidak, tidak, 20.

Ketua kelas: Jika kamu menjawab seperti itu sekali lagi, kamu akan menyesal ketika kita bertemu.

Kim Woojin: Terlalu jauh.

Mau tak mau aku tiba-tiba menjadi sopan, memikirkan Choi Yiseo yang menatap telepon dengan dingin.

Ketua kelas: Berapa lama waktu yang dibutuhkan?

Kim Woojin: 20 menit.

Ketua kelas: Lalu kalau lari, itu akan memakan waktu 5 menit. Ayo bertemu jam 10. Kalau terlambat, beli makan malam.

Kim Woojin: Berhentilah bersikap tidak masuk akal

Tapi nomor 1 di pesan terakhirku tidak pernah hilang. Sepertinya Choi Yiseo sudah mulai bersiap untuk berangkat.

“Ah, serius.”

aku merasakan keinginan untuk memakai sepatu dan berlari tetapi aku tidak pernah menyangka bahwa situasi yang tiba-tiba seperti itu akan muncul.

Meskipun aku terkejut, aku segera mengganti pakaian olahraga aku dan keluar ke jalan setapak.

“Oh, 9 menit.”

“Hah! Rasanya aku sudah menjalankan segalanya, kan?”

"Apa sekarang?"

aku berhasil berlari ke sini hanya dalam waktu kurang dari 10 menit tetapi jujur, aku merasa lelah. aku merasakan keinginan untuk berhenti tetapi Choi Yiseo memainkan jam tangan pintarnya dan menjelaskan.

“Mari kita berlari sekitar 10 menit saja untuk saat ini. Kami tidak akan melaju terlalu cepat dan berlari dengan kecepatan yang cocok untuk kamu.”

“Aku sudah berlari selama 10 menit.”

Butuh waktu 9 menit, tapi kenapa tidak dihitung kalau aku harus lari jauh-jauh ke sini?

“Itu tadi pemanasan.”

“Bukankah pemanasan juga merupakan bagian dari olah raga? aku pikir aku berlari sangat keras.”

“Baik, baiklah, ayo pergi.”

Mengatakan demikian, dia menepuk punggungku membuatku bertanya-tanya mengapa dia begitu akrab denganku, tapi akhirnya aku didorong dan mulai berlari.

“Kamu terlalu memaksa.”

“Ini untuk kesehatanmu. kamu makan perut babi, potongan daging babi, dan ramen, jadi kamu perlu berolahraga.”

aku setuju bahwa aku harus berolahraga.

“…Apakah kamu masih memikirkan tentang apa yang kamu makan terakhir kali?”

"Seolah olah."

Sambil terus mendorong punggungku, Choi Yiseo mengertakkan gigi.

“Bukan aku, tapi pihak PT yang marah. Menanyakan apa yang aku makan untuk menambah berat badan hanya dalam satu hari.”

“……”

"Pergi pergi!"

Choi Yiseo, yang tampak lebih energik karena memikirkan untuk berolahraga, menjadi lebih bersemangat. Dilihat dari tawa dalam suaranya, dia tampak menikmati dirinya sendiri.

Rasanya lebih seperti kegembiraan berlari dengan bebas daripada sekadar kesenangan menyulitkanku.

Setelah berjalan beberapa saat.

“Aha, sudah berapa lama kita berlari?”

"20 menit? Tapi kami tidak banyak berlari.”

Di seberangku, yang terengah-engah dan berusaha mengatur napas, Choi Yiseo meregangkan tubuhnya seolah dia baik-baik saja.

“Kamu harus terus berolahraga. Staminamu sangat buruk.”

“Hah! Hah!”

“Bagaimana kalau berlari bersamaku setiap pagi? Bagaimana menurutmu? Kami bisa jogging di pagi hari dan kemudian pergi ke kelas pagi bersama. Kamu ada kelas jam 9 pagi pada hari Selasa, kan?”

“Apakah kamu tidak punya teman?”

“Apakah kamu benar-benar yang menanyakan hal itu padaku?”

“…Kamu bilang kamu tinggal bersama seorang teman. Kamu bisa melakukannya dengan mereka?”

aku memutuskan untuk mengubah topik karena itu akan merugikan aku tetapi tanggapannya agak aneh.

'Hmm?'

Ekspresi Choi Yiseo menjadi gelap dengan cepat.

Rasanya dia tidak ingin menyebut temannya yang serumah dengannya.

'Apakah urusan dengan teman SMA itu tidak sehebat yang kubayangkan?'

Meski terasa aneh, Choi Yiseo melirikku dan bertanya.

“Apakah kamu memeriksa papan Hutan Bambu?”

"Ah iya. aku memeriksanya dari waktu ke waktu.”

Kenyataannya, aku memeriksanya setiap hari.

Hampir setiap jam pada saat itu juga.

“…Aku akan mengirimimu pesan nanti.”

Tidak perlu bertanya apa pesannya. Itu pasti tentang mengirimiku pesan yang waktunya bertepatan dengan kapan teman SMA Oh Yoon-ji akan mengincarku.

“Apakah itu baik-baik saja?”

Karena kita sudah membahas topik sejauh ini, aku pikir aku harus bertanya, merasa sedikit ragu. Ini hampir seperti mengkhianati teman-temannya.

“Itu bukan karena kamu.”

Atas pertanyaanku, dia menggosok tangannya dan bergumam.

“Melihat apa yang mereka lakukan, rasanya seperti menonton gerakan sesat. Yoon-ji, orang yang terlibat, tidak mengatakan apa-apa, namun mereka terus menyalahkan dan menjelek-jelekkanmu.”

“……”

"Itu tidak benar. Begitu masalah ini terungkap, aku akan mengumpulkan semua orang dan membicarakannya dengan mereka. Aku akan memastikan kamu tidak terluka.”

Sulit memiliki teman yang salah.

Choi Yiseo berada dalam situasi itu sekarang.

"Mendesah."

Merasa kasihan padanya, aku menepuk pundaknya dan rambut birunya yang basah kuyup mengeluarkan aroma yang menyegarkan bagiku.

“…?!”

Terkejut, dia menarik diri. Dia tampak bingung, bertanya-tanya apa yang aku lakukan tetapi aku memutuskan untuk mengubah topik.

“Apa yang akan kamu makan untuk makan malam? aku akan membeli."

“…Kalau begitu, giliranku untuk memutuskan?”

“Haruskah kita menggunakan batu-gunting-kertas?”

“Tidak, aku akan memutuskan.”

Saat aku mengulurkan tanganku, dia sepertinya mengingat dua kekalahan sebelumnya yang membuatnya memakan daging babi berminyak, jadi dia mundur.

Dan senyuman licik pun muncul.

“Ada tempat salad yang enak sekali di sekitar sini. Ayo makan di sana.”

“…Tempat salad yang rasanya enak?”

Aku mengerutkan kening melihat ekspresi lucunya karena dia tahu betapa aku membenci makanan seperti itu, jadi aku mengulurkan tanganku.

“Ayo kita lakukan batu-gunting-kertas.”

"TIDAK. Cepat ikuti aku.”

Karena kehilangan kekuatan untuk memutuskan, aku tidak punya pilihan selain berjalan dengan susah payah di belakang Choi Yiseo.

“Ugh, kalau begitu aku akan membelinya.”

Melihat ketidaksenanganku, dia menepuk pundakku dan aku membalasnya dengan senyuman cerah.

“Cepatlah sekarang, noona (kakak perempuan).”

“Uh.”

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar