hit counter code Baca novel Bamboo Forest Manager Chapter 13: A Good Day Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Bamboo Forest Manager Chapter 13: A Good Day Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Suasana di ruang karaoke berubah menjadi dingin dalam sekejap.

Biasanya, tidak ada niat untuk meningkatkan masalah ini dengan kasar, tapi itu karena Ahn Hyeon-ho dan anak laki-laki lainnya terus-menerus bergumam, mencari waktu untuk campur tangan dalam hal ini.

Dan karena senior Han-kang di depan entah bagaimana secara provokatif telah menggerakkan sesuatu di dalam.

“……”

Sambil memegang ponselku, senior itu berpikir keras. Saat dia memeriksanya, tidak ada jalan untuk kembali.

Melewati batas untuk memastikan melampaui titik ini berarti harus menyelesaikannya sampai akhir.

Senior Han-kang menatap mataku.

Senyuman telah lenyap dari bibirnya dan dia menatapku tanpa ekspresi, seolah mencoba membaca pikiranku.

Apakah aku berani tanpa dasar atau benar-benar tidak perlu takut.

"Buka."

Mendesaknya seperti itu, senior Han-kang akhirnya tertawa kecil dan kemudian dengan lembut menepuk bahuku.

“Eh, aku bercanda. Lelucon. Jangan sampai kita melakukan hal-hal aneh dan merusak suasana.”

Apakah dia memilih untuk mundur?

Yah, aku tahu dia akan melakukannya, tentu saja, jika dia benar-benar melakukannya di sini, dia akan mengalami banyak kerugian. Dan dia tidak ingin dipermalukan di depan Seo Yerin.

“Benar, Woojin. Ada apa dengan mengutuk senior?”

"Ha ha! Tidak mungkin, senior, kamu apa? Sherlock? Bagaimana kamu menangkapnya? Pengamatanmu luar biasa!”

Siswa lain bereaksi dari belakang seperti penonton di stasiun siaran.

Rasanya momen itu berlalu begitu saja seolah-olah bisa diabaikan begitu saja dan aku menoleh sedikit ke samping.

Choi Yiseo mencoba menengahi dengan meraih dan menarik lengan bajuku dengan kuat, menyuruhku untuk menoleransinya dan Seo Yerin hanya menundukkan kepalanya, ekspresinya tidak terlihat.

Tapi, bahunya terlihat bergetar.

Apa itu?

Itu agak…

Tidak menyenangkan melihatnya.

aku tidak punya perasaan terhadap Seo Yerin.

Tapi aku punya perasaan terhadap Anonymous69. Orang yang paling banyak menimbulkan masalah, mengirim spam, dan menyebarkan foto-foto aneh.

Bisa dibilang dia adalah troll yang pantas untuk diabaikan. Tapi siapa yang tidak punya cerita jika mereka manusia?

Sekarang aku agak bersimpati dengan bagaimana Seo Yerin, seorang gadis yang dicintai oleh semua orang, berubah menjadi Anonymous69, dan mengapa dia tidak punya pilihan selain didorong ke sudut seperti itu.

Dan karena itu.

Mengetuk.

Aku menepis tangan senior Han-kang di bahuku dan berkata,

“Aku mengerti bahwa kamu mencoba untuk mendekati seorang gadis cantik tetapi tidak menimbulkan masalah bagi orang lain.”

“…Woojin, kamu melewati batas di sini.”

Ekspresi Senior Han-kang menegang. Sambil tersenyum, dia berusaha menahan situasi dan mundur, tapi aku dengan paksa menyudutkannya.

"Apakah dia pacarmu? Apakah kamu berkencan? Jika tidak, ada apa dengan rasa cemburu ini? Sejujurnya, apa yang akan kamu lakukan jika aku memanggilnya secara terpisah?”

“Apakah Woojin kita memiliki perasaan khusus terhadap Yerin? Kamu benar-benar berusaha, ya?”

“Jangan mengubah topik pembicaraan di sini, brengsek, kecuali kamu ingin aku membuka mulutmu.”

“……”

“Perasaan khusus, pantatku. Sepertinya aku belum terlalu banyak berbicara dengannya. Itu semua karena kamu terlihat menyedihkan. Seperti anjing yang mencoba bercinta, mengibaskan ekornya dan menyentak.”

“Haa, kamu tidak mengerti hubungan kita…”

"aku tidak peduli. Terus?"

Huu.

Aku menarik napas dalam-dalam.

Seandainya ada rokok, aku pasti ingin menghisapnya, pikiran untuk memukulnya begitu kuat di pikiran aku.

Ya, dia bukan perokok.

“Menggunakan posisi seniormu untuk memanggil junior dan kemudian bertindak tinggi dan perkasa. Berencana untuk memberi mereka minuman sampai mereka pingsan karena semua minuman dan kemudian membawa mereka ke motel?”

Kata-kata apa yang bisa mewakili perasaan Seo Yerin tanpa menyakitinya?

“Pria yang menyedihkan.”

Aku memilih kata-kataku dengan hati-hati, seolah-olah sedang membuang kotoran di bagian kanan sungai.

“Sebagai seorang laki-laki, betapa memalukan melihatnya, bajingan.”

Kwang!

Sambil melewatinya, aku bergegas keluar dari ruang karaoke.

Tentu saja ini bukan suasana yang bagus. Sekarang setelah aku pergi, mereka semua akan mulai menjelek-jelekkanku juga.

Rumor akan berkembang dan orang-orang di departemen akan mulai berbisik.

Tapi apa bedanya?

'Lagi pula, aku tidak punya teman.'

Rumor hanya penting jika kamu memiliki orang-orang yang dekat dengan kamu.

Tidak punya teman membuatku tak terkalahkan.

….

Brengsek.


"Hah."

Ruang karaoke yang baru saja ditinggalkan Kim Woojin.

Suara-suara terdengar melalui mikrofon, dan suara berikutnya mengeluh tentang perkelahian itu.

"Absurd. Lihatlah betapa delusinya dia sendirian.”

“Kak, menurutmu sebaiknya aku menangkap si brengsek itu saja?”

“Jangan biarkan hal itu mempengaruhimu, senior Han-kang. Anak itu penyendiri jadi dia tidak bisa membaca ruangan.”

Siswa menghiburnya. Tapi dia bahkan tidak bisa tersenyum.

Mengapa?

'Haa, aku merasa seperti orang bodoh.'

Sejujurnya.

Itu tepat sekali.

Dia tahu bahwa Seo Yerin baik terhadap orang lain, tetapi agak pemalu terhadap laki-laki.

Itu sebabnya dia memanggilnya seperti ini sesekali, mengikuti arus dan akhirnya minum bersama.

Dan ketika dia mabuk, jelas dia berencana membawanya ke motel.

Mengingat dia bilang dia berolahraga, dia pasti lebih lelah. Dan dia pikir dia akhirnya akan tertidur dengan cepat setelah beberapa minuman dan dia menilai itu sebagai saat yang tepat.

“……”

Mata Kim Woojin, yang telah melihatnya, masih melekat di pikirannya.

Keinginan, yang tersembunyi di dalam senyuman, dan kebaikan yang berlebihan terekspos secara terang-terangan kepada siswa kelas satu junior.

Memalukan.

Bagi Han-kang, sudah lama sekali dia tidak merasa malu.

“Haha, sejujurnya, aku merasa sedikit pusing.”

Dia menatap Seo Yerin dengan canggung, yang tidak mampu membentuk senyuman biasanya dengan benar.

Dia menatap kosong ke pintu ruang karaoke yang baru saja keluar dari Kim Woojin, dan itu entah bagaimana membuatnya merasa aneh dan tidak menyenangkan.

“Yerin, kamu tahu dia salah paham kan? Aku hanya ingin dekat denganmu dan tidak lebih.”

"Ah iya…."

'Setidaknya dia tidak keberatan.'

Seo Yerin tidak dapat sepenuhnya memahami situasi yang terjadi. Dan dia tahu jika dia mendorongnya lebih keras, hal lain akan terjadi.

'Mendesah.'

Mata Kim Woojin yang menembus dirinya tidak meninggalkan pikirannya.

Apalagi saat melihat Seo Yerin, rasanya seperti suara seseorang yang secara paksa membeberkan kekurangannya kepada orang lain bergema.

“Teman-teman, aku minta maaf tapi aku akan pergi.”

Han-kang melepaskan siswa lain yang memeganginya dan melangkah keluar.

“Suasananya benar-benar hancur.”

“Kim Woojin, hanya karena dia terlibat dalam satu hal itu, apa ini?”

“Haa, konyol sekali.”

Ini bukan situasi untuk bernyanyi lagi. Pada akhirnya, ketika suasana mulai tenang, semua orang menambahkan beberapa kata untuk mengutuk Kim Woojin.

“Apakah ini benar-benar kesalahan Woojin?”

Choi Yiseo menyilangkan tangannya dengan ekspresi enggan.

“Tentu saja, kata-kata Woojin kasar, tapi dari apa yang kulihat, bukankah senior itu secara paksa mendekati Yerin? Dan bukankah senior yang pertama kali mendorong Woojin membuatnya terlihat aneh?”

“Ada apa denganmu, Yiseo?”

“Apakah Yiseo kita mabuk?”

Semua siswi menempel padanya, mencoba menghentikannya tetapi dia menolak untuk mundur.

“aku bahkan tidak minum, jadi bagaimana aku bisa mabuk? Dan aku tidak salah dalam hal ini. Bukannya Woojin yang melakukan itu, tapi sepertinya senior Han-kang juga bukan korbannya.”

“Yah, Choi Yiseo.”

Ahn Hyeon-ho memelototinya dengan tatapan dingin.

Kata-kata Kim Woojin bukan hanya untuk Han-kang. Selama caciannya, Kim Woojin juga akan menoleh ke arah Ahn Hyeon-ho.

Seolah-olah dia sedang berbicara kepada mereka.

“Apakah kamu berkencan dengannya atau apa? Mengapa kamu memihaknya? Seseorang yang mengumpat senior dan merusak suasana sepenuhnya.”

"Mendesah."

Choi Yiseo menyilangkan tangannya sambil menghela nafas. Dia tidak bisa melakukannya saat itu di sekolah menengah.

Kesalahan itu masih membekas di pergelangan kaki Choi Yiseo.

Jadi.

Mereka akan bertindak berbeda sekarang di perguruan tinggi.

“Ini tentang melihat situasi dengan jelas. Bukan hanya sekedar tersapu ke bawah karpet, tapi untuk menghakimi orang.”

Choi Yiseo menjawab dengan tenang, lalu menepis teman-temannya yang lain dan memegang tangan Seo Yerin.

Masih hanya melihat sekeliling sambil bertanya-tanya bagaimana dia harus bereaksi, Seo Yerin tidak punya pilihan selain mengikuti Choi Yiseo yang membawanya keluar.


“……”

Setelah meninggalkan karaoke dan menerima kiriman dari Choi Yiseo, Seo Yerin menjatuhkan diri ke tempat tidurnya segera setelah dia sampai di rumah.

Banyak hal telah terjadi hari ini.

Dia harus mandi, tapi dia tidak ingin mandi.

Dia hanya ingin berbaring, tertidur, dan berharap hari ini segera berakhir.

Tapi itu jelas merupakan hari yang menyenangkan.

Ceramahnya mudah dipahami, ia belajar workout di PT, mendapat gelar Dewa S3ks di Hutan Bambu, dan ngobrol asyik dengan admin.

Ah, ini benar-benar hari yang baik.

Namun pada akhirnya, semuanya hancur.

Dia masih ingat dengan jelas saat Han-kang dan Kim Woojin berkelahi.

Dia tidak ingin melihat mereka saling mengejek dan mengumpat di kehidupan nyata, meskipun hal itu biasa terjadi di internet.

Kepalanya berputar.

Kesalahan apa yang dia lakukan?

Sambil memikirkannya,

Woong!

Teleponnya berdering.

Mungkinkah itu senior Han-kang? Atau Yiseo yang mengantarnya pergi?

Atau orang lain dari departemen?

Dia tidak tahu.

Dia tidak ingin memeriksanya tetapi tangannya meraih ponsel yang layarnya menerangi ruangan gelap itu.

-Admin: Tidur?

Seseorang yang sama sekali tak terduga menghubunginya.

“Eh?”

Seo Yerin sedang menulis balasan saat dia berseru.

-Anonim69: ? Apa itu?

Tidak ada alasan bagi admin untuk menghubunginya secara langsung, karena mereka memutuskan untuk memaafkannya atas apa yang dia posting.

-Admin : Apa pendapat kamu tentang Hutan Bambu?

Mengapa?

Nada suara mereka terdengar sangat lembut. Mungkin itu sebabnya, pada titik tertentu, dia tidak menjawab sebagai Anonymous69 tapi sebagai Seo Yerin.

-Anonim69: Menyenangkan. kamu dapat melakukan apapun yang kamu inginkan tanpa ada yang mengetahui siapa kamu.

-Admin: Benar. Meskipun beberapa orang menggunakannya dengan cara yang buruk, aku juga menyukai aspek itu.

-Anonymous69: Apakah terjadi sesuatu hari ini?

Sebab, kenapa tiba-tiba?

Mengapa pria ini mengiriminya SMS seperti itu, dan itu juga dalam format 1:1?

Namun meski begitu, Seo Yerin asyik berbincang dengan admin.

Di ruangan gelap.

Dengan percakapan di telepon sebagai satu-satunya sumber penerangan.

Itu datang kepadanya seperti seberkas cahaya di keremangan hari.

-Admin: aku sedikit mengeluh karena menjadi admin itu berat. Kamu adalah orang yang paling sering aku ajak bicara dalam rasio 1:1, dan orang yang memberikanku waktu tersulit.

-Anonim69: Maaf.

-Admin: Tapi, tahukah kamu. kamu juga pengguna favorit aku.

"Hah?!"

Ponsel itu secara tidak sengaja terlepas dari tangannya. Hidungnya mati rasa saat disentuh tetapi dia buru-buru memeriksa ponselnya lagi.

-Admin: Terkadang kamu melewati batas, tetapi kamu adalah salah satu orang yang paling menikmati komunitas dan merupakan suatu kebanggaan bagi aku untuk mengatakannya sebagai admin.

-Anonim69:…

-Admin: aku tidak tahu siapa kamu.

-Anonymous69: aku juga tidak tahu siapa kamu.

-Admin: Ya, itu benar.

Kita bisa menjadi teman.

Satu kalimat itu.

Mengapa hal itu menyentuh hatinya?

Tanpa melihat penampilan, kualifikasi, atau kepribadian gadis bernama Seo Yerin itu.

Hanya bersembunyi di balik anonimitas.

Namun, itu asli karena hal itu. Itu adalah pengalaman yang benar-benar misterius. Dan momen yang menyentuh.

Sepertinya mereka menawarkan kenyamanan, tapi pada titik tertentu, dialah yang dihibur.

-Admin: Maaf, aku terlalu banyak minum dan akhirnya menjadi emosional. aku akan kembali normal besok jadi jangan memposting foto aneh apa pun.

-Anonim69: aku akan mencoba.

-Admin: haha

-Admin: Selamat malam.

Dengan begitu, pembicaraan dengan admin pun berakhir. Dia ingin mengucapkan selamat malam pada mereka juga, tapi entah kenapa itu sulit.

Air mata menggenang, dan pandangannya kabur sehingga dia tidak bisa melihat keyboard.

"Ah."

Setelah menyeka matanya dengan tangan, Seo Yerin dengan tenang menutup matanya.

Akhir dari hari yang tidak terlalu baik.

Tiba-tiba rasanya berubah menjadi lebih baik, sekaligus membawa kembali bagian yang terlupakan.

“aku harus meminta maaf.”

Kepada Kim Woojin, yang disalahpahami karena dia.

'aku juga harus mengucapkan terima kasih.'

Meski hanya meluapkan emosinya sendiri, ia tetap ingin mengungkapkan rasa terima kasihnya.

Dia ingin melakukan itu untuk Kim Woojin.

Dia ingin segera melakukannya; dia sangat merasakan hal itu.

'Periksa apakah aku punya nomor Seo Yerin atau bahkan pesan Kakaotalk.'

Dia mengingat kata-kata Kim Woojin.

Benar.

Dia tidak memiliki nomor telepon Kim Woojin dan dia juga tidak memasang ruang obrolan dengannya di dalamnya.

Dia berpikir untuk segera menambahkannya sebagai teman di obrolan grup. Tapi dia menghentikan dirinya sendiri.

'Besok.'

Benar, besok, saat dia masuk kelas.

"Aku akan menanyakan nomor teleponnya."

Dia akan mencoba melakukan itu.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar