hit counter code Baca novel Bamboo Forest Manager Chapter 17: Sniper Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Bamboo Forest Manager Chapter 17: Sniper Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

"Mendesah."

Choi Yiseo menghela nafas, ekspresinya rumit. Dia jelas-jelas datang untuk berolahraga, tapi dia tidak mengerti kenapa dia malah duduk di kursi kafe PC yang nyaman.

Semula ia berencana pergi ke restoran yang membuat berbagai masakan dada ayam yang direkomendasikan oleh PT-nya, setelah selesai berolahraga.

Namun yang sebenarnya ada di hadapannya kini hanyalah keyboard, mouse, dan makanan kafe PC berkalori tinggi yang tersebar di depan monitor.

“Apa yang akan kamu makan?”

“Eh, ya, aku…”

Melihat Kim Woojin memilih menu dengan Seo Yerin di sampingnya, Choi Yiseo secara impulsif menepuk kursi dengan telapak tangannya karena kesal.

"Mengapa? Aku bilang aku minta maaf, itu sebabnya aku membeli makanan.”

“Ini kafe PC?”

“Saat ini, kafe PC mempunyai menu yang bervariasi, jadi jangan meremehkan kafe.”

Melihatnya berbicara dengan penuh percaya diri membuatnya terdiam dan terkejut. Dia yakin dia akan meninggalkan kafe PC saat dia menemukannya, tapi, seperti tersedot ke dalam rawa, dia mendapati dirinya ditarik ke dalam dan duduk bersama keduanya.

“Haa, sungguh sangat beragam di sini.”

Dia tidak pernah membayangkan akan ada hidangan seperti belut di atas nasi dan sushi. Tapi Choi Yiseo, yang lebih suka makan makanan seperti itu di restoran biasa, tidak tertarik padanya.

“Pesankan saja aku kopi.”

"Itu saja? aku menawarkan untuk membeli. Jadi makanlah lebih banyak.”

"TIDAK."

Kim Woojin yang membayar, tapi dia tidak ingin makan apa pun di kafe PC.

Ini adalah pertama kalinya Choi Yiseo menetap di kafe PC, jadi dia merasa sedikit tidak nyaman.

Satu-satunya permainan yang dia mainkan hanyalah permainan papan dengan anak-anak atau permainan kartu seperti poker.

Dia telah mencoba beberapa permainan puzzle di ponselnya tetapi pada dasarnya, Choi Yiseo bukanlah seorang gamer.

"Hmm."

Kim Woojin, yang harus menghitung, mengisi cangkirnya dengan Americano dan menambahkan beberapa hidangan lagi.

'Kita bisa memesan dengan komputer.'

Mengira ini adalah penemuan baru, Choi Yiseo terkejut ketika Kim Woojin dan Seo Yerin selesai memesan makanan dan segera mulai bermain game.

Lagi pula, karena mereka telah membatalkan rencana mereka, keduanya memutuskan untuk menikmatinya sebanyak yang mereka bisa.

Sambil menikmati permainan tanpa headset sejak Choi Yiseo ada di sana, makanan pun datang.

"Dia memesan begitu banyak."

Jajang ramen, nasi goreng keju kimchi, pangsit, hot bar, Americano, dan bahkan sup miso.

Tampaknya ini merupakan pilihan yang menyeluruh.

Sebagai referensi, Seo Yerin memesan mie bibim dengan topping perut babi, kue beras goreng, dan kopi.

“Di sana- tidak ada ruang untuk menaruhnya.”

Choi Yiseo mengambil makanan Kim Woojin, tapi tidak ada tempat untuk meletakkannya.

Menggerutu tanpa alasan, Kim Woojin melirik ke kursi Choi Yiseo lalu memberi isyarat dengan dagunya.

“Ambillah beberapa untuk dirimu sendiri.”

“……”

Sambil menghela nafas, Choi Yiseo akhirnya mengatur makanan di kursinya seperti olesan.

'Kualitasnya sangat bagus.'

Dimulai dengan jajang ramen, di atasnya diberi telur goreng, aroma gurihnya menggugah selera.

Saat dia sedang menyesap es Americano, yang ditinggalkan begitu saja. Kim Woojin dengan cepat mengulurkan tangan dan hanya mengambil nasi goreng, hot bar, dan sup miso.

“Yah, aku sibuk, jadi kamu bisa mengambil sisanya.”

"Apa?"

Pembicaraan tidak masuk akal macam apa itu?

“Kalau tidak dimakan sekarang, rasanya tidak enak. Kombinasi dengan pangsitnya enak, jadi cobalah memakannya seperti itu.”

“……”

Choi Yiseo cemberut, tapi dia sudah kembali fokus pada permainan.

Sejujurnya, aroma jajang ramen yang kaya memang menggugah selera makannya. Dia melihat orang lain di sekitar memesan ramen Jajang juga.

'Apakah aku ditipu?'

Apakah mereka sengaja memesan banyak dengan maksud untuk memberinya makan?

Merasa diperhatikan dengan cara yang aneh, Choi Yiseo hendak makan jajang ramen, dan melihat sesuatu di komputer, tapi.

Dia hanya memutar kursinya ke samping dan memutuskan untuk menonton Kim Woojin bermain.

Mencucup.

'Enak sekali.'

Agak terlalu enak.

Pekerja paruh waktu di tempat ini pastilah ahli dalam membuat ramen.

Sudah lama sekali dia tidak makan jajang ramen. Telur mata sapi dimasak dengan sempurna hingga lunak, membuatnya semakin enak.

Terlebih lagi, memakannya dengan pangsit seperti yang dikatakan Kim Woojin, itu benar-benar yang terbaik dari yang terbaik.

Jajang ramen ibarat seekor harimau yang diberi sayap berbentuk siomay.

'Tempat ini indah sekali.'

Berpikir demikian, Choi Yiseo terus menonton Kim Woojin bermain, membuat suara ‘Horoor’.

Dia tidak mengerti apa yang sedang terjadi, tapi dia tahu bahwa Kim Woojin tidak melakukannya dengan baik. Karena layar terus berubah menjadi abu-abu.

“Kenapa kamu sering mati?”

Saat dia bertanya sambil memasukkan pangsit ke dalam mulutnya, Kim Woojin menghela nafas dan menjawab.

“Karena aku bertarung 4 lawan 5.”

“Mengapa kamu bertarung 4 lawan 5?”

Saat itu, Kim Woojin mendekatkan wajahnya ke Choi Yiseo, seolah ingin mengatakan sesuatu. Kelihatannya aneh, tapi dia berbisik sehingga Seo yerin yang duduk di sebelah mereka tidak bisa mendengarnya.

“Ada pengacau besar di tim.”

“……”

“Kalau militer, mereka akan berbaris di depan regu tembak.”

Mencucup.

Alih-alih menjawab, Choi Yiseo terus menyeruput mie tersebut sehingga menyebabkan Kim Woojin meliriknya.

Menelan ludahnya, dia berkata sambil tersenyum.

"Satu gigitan…"

“Semuanya sudah selesai.”

Choi Yiseo menunjukkan wadah kosong ramen Jajang. Ia sengaja mengunyah makanan tersebut dengan keras untuk membesar-besarkan emosi saat ia makan.

“Um.”

Setelah mengambil nafas yang tidak perlu, Kim Woojin kembali ke permainannya. Sebenarnya, tidak ada alasan lagi bagi Choi Yiseo untuk berada di sini.

Dia berpikir untuk kembali.

Woong! Woong! Woong!

Telepon berdering terus menerus.

Saat memeriksa pesannya, itu dari Minji, teman sekamar dan teman SMA-nya.

Dia belum memeriksa pesannya, tapi dia melihat seluruh isinya sekilas.

Tuk.

Choi Yiseo menutup teleponnya, pura-pura tidak melihat, dan terus menonton permainan Kim Woojin dan Seo Yerin.

Itu sama sekali tidak menarik. Dia bahkan tidak mengerti apa yang mereka lakukan.

Tetapi.

Itu lebih baik daripada pulang ke rumah.


“Ada apa, dari mana saja kamu?”

Sekembalinya ke rumah, Choi Yiseo merasakan suasana gembiranya berkurang saat mendengar suara teman sekamarnya.

Apa yang harus dia katakan?

Tadinya dia mengira tinggal bersama teman dekat akan menyenangkan, namun kini rasanya menyesakkan.

“Baru saja, aku keluar dengan beberapa teman universitas.”

Mendengar jawaban Choi Yiseo, Minji terus mengetuk laptopnya, mengeluarkan suara melalui hidungnya. Meskipun mereka kuliah di universitas yang berbeda dan Minji dikenal memiliki kehidupan sosial yang baik, akhir-akhir ini dia terkurung di rumah.

“Kamu juga harus mencari udara segar.”

“Seperti kamu, kamu ingin aku berolahraga? Mustahil. Bagaimana kamu bisa berolahraga sebanyak itu setiap hari?”

Minji menggerutu karena muak melihat Choi Yiseo berolahraga tiga kali sehari.

'Itu…'

Tidak dapat memaksa dirinya untuk mengatakan bahwa dia menghabiskan waktu bersamanya, Choi Yiseo mulai membersihkan tumpukan piring.

“Yiseo.”

"Ya? Apa?"

“Ada seseorang bernama Ahn Hyeon-ho di departemenmu, kan?”

Hatinya tenggelam saat itu. Kenapa orang ini tiba-tiba diangkat?

“Departemen yang sama.”

Menyembunyikan ekspresinya saat mencuci piring, dia menjawab dan senyum cerah muncul dari belakang.

"Benar-benar? kamu perwakilan departemen, kan? Maka itu luar biasa!”

"…Apa?"

Memaksa emosi khawatirnya, dia diam-diam menoleh ke arah Minji, yang sedang mengetuk laptop.

Apa yang sedang dilakukan gadis ini?

“aku kenal seorang pria yang dekat dengannya. Kudengar pria itu sangat gila. Jika suasana hatinya sedang buruk, dia menggiring orang dan memukuli mereka?”

"Apakah begitu?"

Apakah dia berbahaya?

Sangat menakutkan untuk menyadari bahwa semua kedewasaan yang diperolehnya sejak awal masuk universitas hanyalah ini.

“Bisakah kamu memberiku kontaknya? Di luar, oppa dan aku bisa menangani opini publik, tapi kami membutuhkan seseorang untuk menangani masalah di dalam.”

“Aku di sini, kan.”

Choi Yiseo menawarkan untuk melakukannya sendiri, khawatir melibatkan Ahn Hyeon-ho akan memperburuk keadaan.

“Kamu tidak bisa menangani hal-hal itu, Yiseo.”

Dengan senyuman.

“Dan bagaimana aku bisa mempercayaimu ketika kamu sudah dekat dengannya?”

Pukulan keras di kepala.

"…Apa?"

Mata Choi Yiseo bergetar. Minji, yang masih mengetik di laptop, melanjutkan dengan nada tajamnya.

“aku mengubah waktu gym aku baru-baru ini dan mengikuti kamu terakhir kali. Dan ini dia, jogging bersamanya, Kim Woojin? Bahkan makan sesuatu bersamanya, semuanya bahagia.”

“M-Minji.”

“Yiseo.”

Gedebuk.

Minji menutup laptopnya dan bertanya sambil tersenyum.

“Kamu senang mengkhianati temanmu?”

“I-itu bukan pengkhianatan…”

“Teman SMA kita, Oh Yoon-ji, bahkan tidak bisa dihubungi setelah dia bertemu si brengsek itu. Apakah kamu ingat bagaimana dia menangis dan berjuang karena dia?”

“……”

“Tapi kamu sangat akrab dengannya.”

Minji terkekeh hampa dan perlahan mendekati Choi Yiseo. Menepuk pundaknya dan menggelengkan kepalanya seolah kegilaan aneh ini telah menguasai dirinya.

"Tidak apa-apa. Seorang wanita bisa jatuh cinta pada seorang pria. Meskipun aku bertanya-tanya apakah si brengsek itu benar-benar hebat.”

"Tidak seperti itu."

Dia belum pernah melihat Kim Woojin secara romantis. Hanya saja dia tidak bisa berdiam diri dan melihatnya dikritik karena alasan yang salah.

“aku akan memasang pos penembak jitu di Hutan Bambu kamu besok. Dia kena tembak sekali gara-gara insiden karaoke di hari jumat kan? Waktunya tepat sekali.”

“Dia adalah korban dalam insiden karaoke!”

"Jadi? Dialah yang pantas dihukum.”

"Walaupun demikian…!"

"Bagus. Yiseo hanya perlu diam. Bagaimanapun, kita adalah teman.”

Mengatakan itu, dia mendekati Choi Yiseo dan mengambil ponsel dari sakunya.

"kamu…!"

“Kamu mungkin menghubunginya, kan?”

Yiseo kehilangan kata-kata. Dia sebenarnya berpikir untuk segera menghubungi Kim Woojin.

“Persahabatan kami tidak akan berubah. Kita bisa tetap seperti ini.”

Choi Yiseo, dengan bibir tertutup rapat, tidak bisa melepaskan pelukan tangan Minji.


"Menguap."

Akhir pekan mahasiswa dihabiskan dengan berbagai cara. Ada yang bermalas-malasan, ada yang belajar untuk mendapatkan nilai, dan ada pula yang bekerja paruh waktu untuk mendapatkan uang sekolah.

Tentu saja aku termasuk salah satu yang pertama.

Hari ini, setelah bangun di sore hari dan bermalas-malasan, aku memeriksa forum anonim.

-Anonymous11: Sejujurnya, bukankah air di Gahyeon Uni saat ini kotor?

-Anonymous168: aku akan meninggalkan kamu dengan sebait puisi untuk hari ini. Langit musim gugur…

-Anonymous69: Aku sangat ingin berhubungan S3ks.

-Anonymous111: Perhatian semuanya, ada siaran bersama jam 9 malam malam ini! Silakan cari penyiar Popo!

-Anonymous92: Siapa orang gila yang tidak menyiram bilik ketiga di kamar mandi pria di lantai dua perpustakaan? Apakah kamu juga melakukan ini di rumah? Bukankah ibumu memukul punggungmu karena hal itu?

“Sangat damai.”

Tentu saja forum anonim cenderung sepi di akhir pekan. Lagipula, siswa sibuk dengan waktu pribadinya.

'Aku tidak ada hubungannya.'

Tidak ada yang bisa dilakukan.

Karena aku bermain dengan Seo Yerin selama hampir empat jam kemarin, aku tidak ingin bermain game untuk sementara waktu sekarang.

Seo Yerin bergumam bahwa dia tidak perlu bermain selama seminggu juga.

Baik Seo Yerin maupun aku tidak terlalu banyak bermain game.

'Ah, aku bosan sekali.'

aku tidak ingin bermain, dan aku ingin belajar lebih sedikit lagi. aku akan mempertimbangkan untuk menonton film tetapi tidak ada yang bagus untuk ditonton.

Hanya berbaring di saat yang lesu.

Di saat seperti ini, kupikir aku bisa mati tanpa disadari.

Woong.

Telepon bergetar.

Bosan, aku memeriksa ponselku dan yang tertulis disana adalah:

-Anonymous287: Manusia lebih buruk dari binatang. Menargetkan sesama mahasiswa sastra Inggris yang pernah berkencan dengan Oh Yoon-ji, yang saat ini sedang cuti.

Postingan sniping yang tidak terduga. Dan satu menargetkan aku.

"Ha ha ha ha."

Sepertinya teman SMA Oh Yoon-ji yang dibicarakan oleh Choi Yiseo mulai menembak.

‘Dan Ahn Hyeon-ho terlibat?’

Jika itu Anonymous287, maka itu pasti dia.

Ya, terserah.

Begitu mencapai 1 view, aku langsung menghapus postingan tersebut.

“Woah, mereka menulis begitu banyak.”

Bahkan setelah menggulir layar ponsel ke bawah beberapa kali, tidak ada habisnya.

aku melewatkan membacanya karena mengganggu, tetapi mereka pasti menyadari bahwa aku telah menghapusnya dan segera mengunggahnya lagi.

-Anonymous287: Manusia lebih buruk dari binatang. Menargetkan sesama mahasiswa sastra Inggris yang pernah berkencan dengan Oh Yoon-ji, yang saat ini sedang cuti.

Hapus lagi.

-Anonymous287: Manusia lebih buruk dari binatang. Menargetkan sesama mahasiswa sastra Inggris yang pernah berkencan dengan Oh Yoon-ji, yang saat ini sedang cuti.

Dihapus lagi.

Setelah mengulanginya tiga kali, pertanyaan langsung masuk.

-Anonymous287: Mengapa kamu menghapus postingan tersebut? Bisakah kamu begitu ceroboh hanya karena kamu adalah adminnya?

Admin: aku sudah bilang kepada semua orang untuk tidak menulis postingan yang ditargetkan tentang Jurusan Sastra Inggris pada hari Jumat, namun kamu menargetkannya tepat pada hari Minggu? Apakah departemen bahasa Inggris hanya memiliki orang-orang seperti itu?

-Anonymous287: Ada korban di sini. Pelaku tanpa malu-malu berjalan di sekitar universitas. Apakah ini masuk akal?

-Admin: Dari sudut pandang aku, kamu adalah pelakunya, jangan mengotori papan dan berhenti mengirim spam.

-Anonymous287: Apakah kamu bercanda? Seorang gadis diperkosa! Dasar bajingan gila! Haruskah hal ini menjadi perhatian publik? Bukankah kamu juga mahasiswa Uni? Apakah kamu suka kuliah dengan pelaku kejahatan s3ksual?

-Admin: Terkesiap.

-Admin: Posting lagi.

Setelah mengatakan itu, aku langsung menghapus pesan yang di-repost tersebut.

-Anonymous287: kamu menyuruh aku mempostingnya. Lalu kenapa kamu menghapusnya lagi?

-Admin: Laporkan ke polisi haha.

'Berantakan sekali….'

Membuat seseorang menjadi pelanggar S3ks.

aku, yang membutuhkan waktu seminggu hanya untuk berpegangan tangan dan ditanya oleh Oh Yoon-ji, apakah aku impoten.

-Anonymous287: Jika kamu melaporkannya ke polisi, bukankah kasusnya akan meledak? Apakah kamu ingin mencoreng nama baik universitas kamu?

-Admin: Melihat siapa yang mengaku, sepertinya mereka mendapat jackpot.

-Anonymous287: Dasar bajingan.

-Admin: Apakah kamu Batman? Mengapa kamu mencoba menangkap penjahat?

-Anonymous287: Hentikan omong kosong dan jangan hapus postingan tersebut.

-Admin: Hmm, haruskah?

-Anonymous287: Dasar brengsek, apakah kamu manusia? Seorang anak sedang sekarat, dan kamu menyebut diri kamu seorang admin, kamu hanya seorang psikopat bukan?

-Admin: Terkesiap.

-Anonymous287: Jawab aku dengan benar. Jangan hapus postingan tersebut.

-Admin: Huh.

-Admin: Apakah kamu yakin? Apakah dia seorang pelanggar S3ks?

-Anonim287: Ya

-Admin: Baiklah, aku tidak akan menghapus postingan itu lagi.

Begitu aku mengatakannya, postingan itu diunggah dan kemudian dihapus juga.

-Anonymous287: Dasar bajingan!

-Admin: Lolololololol seru sekali lololololol

-Anonymous287: Di mana kamu tinggal? Aku datang untukmu, bajingan!

-Admin: Lolololol. Sangat menakutkan! Posting ulang lagi.

-Anonymous287: kamu hanya akan menghapusnya lagi, omong kosong!

-Admin: aku sungguh tidak mau.

Nah, apa lagi yang bisa dilakukan pria itu? Dia mem-posting ulangnya.

-Admin: Sialan hahahahaha

-Anonymous287: Dasar brengsek…!

Dengan senyum lebar aku mengulangi proses penghapusan.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar