hit counter code Baca novel Bamboo Forest Manager Chapter 26: In-App Purchases Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Bamboo Forest Manager Chapter 26: In-App Purchases Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Kemarin mempunyai peristiwa-peristiwa yang sama, namun akhir dari hari itu tetap saja datang, dan hari berikutnya dimulai dengan cara yang sama tak terelakkannya.

Berkat istirahat lima jam, aku akhirnya tidur sepanjang hari dan akhirnya bangun sekitar jam 11.

aku pikir hari Rabu akan menjadi hari yang santai karena aku hanya ada kelas sore, tetapi ketika aku bangun, sudah waktunya untuk berangkat setelah makan dan mandi.

Untuk makan siang, aku segera memuaskan rasa lapar aku dengan nasi instan dan lauk pauk yang dibeli dari toko terdekat.

Hanya dengan sedikit sayuran berbumbu, telur goreng, dan sedikit pasta cabai merah Korea dengan minyak wijen, bibimbap mudah disiapkan.

Saat melakukan itu, aku memeriksa postingan di Hutan Bambu di ponselku.

-Anonim111: Eh? Tahukah kamu kalau Siaran Popo akan istirahat hari ini?!

-Anonim11: IDGAD

-Anonim111: Eh?

-Anonymous11: Artinya, Aku Tidak Peduli, bajingan!

-Anonim111: :

-Anonymous11: Apakah ini buku harianmu? Atau tempat pengumuman? Atau apa?

-Anonymous 310: Apa, kupikir itu pertarungan di antara orang-orang sepertiku.

-Anonymous300: aku dari departemen Teknik Konstruksi. Tolong beritahu aku nama dan departemen orang yang memilih pertarungan dengan Popo.

-Anonymous301: aku dari departemen Teknik Konstruksi. Tolong beritahu aku nama dan departemen orang yang memilih pertarungan dengan Popo.

-Anonymous302: aku dari departemen Teknik Konstruksi. Tolong beritahu aku nama dan departemen orang yang memilih pertarungan dengan Popo.

-Anonymous11: Sejujurnya, Popo, namanya sendiri jelek. Apakah itu es krim anggur?

-Anonymous69: aku sangat bosan. Sangat bosan.

-Anonymous89: Apakah ada yang menemukan Buzz Pro di toko kemarin? aku baru membelinya seminggu yang lalu 'sedih'.

-Anonim157: Yang ini?

-Anonim157: (foto)

-Anonim89: Yayesyesyesyesye! Itu dia!

-Anonim157: Terima kasih! Karena kamu, aku bersenang-senang menggunakannya.

-Anonim89: ? kamu tidak dapat menggunakannya karena disinkronkan dengan milik aku.

-Anonymous69: Ah, aku sangat ingin berhubungan S3ks!

-Anonymous90: Penguasa S3ks telah tiba. Hari lain yang penuh gairah.

-Anonymous11: Orang idiot sedang menggoda di sini.

'Semua orang tampaknya menjalani hidup mereka dengan penuh semangat hari ini.'

Agak membosankan melihat perjalanan di Hutan Bambu berjalan lancar tanpa ada insiden apa pun.

Boleh saja penyiar pribadi memposting konten promosinya di sini asalkan bukan spam.

Meminta seseorang berkelahi adalah kejadian sehari-hari mengingat banyaknya orang seperti itu di sekitar.

Setelah menutup Hutan Bambu yang lancar dan mandi, aku langsung menuju Universitas.

Sesampainya di Universitas, tempat aku berada sampai tadi malam, anehnya aku merasa tidak tenang.

Aku hampir mati karena kebosanan selama akhir pekan, tapi itu tidak berarti aku juga senang dengan hari kerja.

Kalau dipikir-pikir, akhir pekan sepertinya sedikit lebih baik.

Saat aku melangkah ke dalam ruangan, aku merasakan suasana sedingin es yang berasal dari orang-orang yang melirik ke arahku.

'Ah, benar, ini kelas dengan proyek kelompok.'

Kalau dipikir-pikir, ada senior Han-kang, yang sedikit bertengkar denganku di karaoke dan bahkan Ahn Hyeon-ho, yang merasa tidak nyaman denganku karena insiden dengan Choi Yiseo.

Dengan proyek kelompok tentang pembuatan film, kami harus sering melihat wajah satu sama lain, tapi sekarang ada begitu banyak orang yang merasa tidak nyaman.

Terlebih lagi, dari yang kuingat, kebanyakan dari mereka adalah teman senior Han-kang, jadi mereka pasti tidak menyukaiku.

'Hmm.'

Nah, apa yang harus aku lakukan dengan itu?

Biarkan saja ini berlanjut.

Jika mereka tidak menyukai aku, mereka sebaiknya membatalkan proyek dan kelasnya juga.

aku dengan santai pergi dan menemukan tempat duduk aku dan menyalakan game seluler yang aku mulai kemarin. Ini adalah game RPG tipe koleksi di mana gadis-gadis cantik bertarung menggunakan kehidupan sekolah sebagai temanya, dan rasanya lumayan bagus.

Menyaksikan karakter-karakter kecil yang lucu bergerak dan bertarung dalam game entah bagaimana membuatku tenang, tidak seperti kehidupan universitasku yang tidak menyenangkan.

'Sst-haruskah aku mengeluarkan sejumlah uang untuk itu?'

Mungkin tidak ada salahnya berbelanja sedikit pada gadis-gadis yang menyelamatkan waktu luangku kemarin?

'20.000 won… agak banyak, mungkin coba saja tiket bulanan seharga 10.000 won lalu berhenti.'

Karena membayar 10.000 won setiap bulan itu terlalu banyak.

'Ah, shi-sangat merepotkan.'

aku benar-benar tidak yakin harus memutuskan apa, keinginan memberitahu aku untuk menghabiskan 20.000 won, tetapi alasan menunjukkan bahwa menghabiskan 10.000 won dan check-in setiap hari sudah cukup.

“Yerin! Disini!"

Saat aku berada dalam dilema yang menyakitkan ini, tiba-tiba aku mendengar suara seorang gadis.

Memalingkan kepalaku sedikit, aku melihat Seo Yerin, yang hampir terlambat, nyaris tidak sampai ke kelas.

Melihat itu, sekelompok orang dengan senior Han-kang melambaikan tangan dan memanggil Seo Yerin.

Rasanya licik menggunakan senior wanita yang bersamanya, dan bukan Han-kang sendiri yang memanggil Seo Yerin.

Karena kejadian karaoke tersebut, Han-kang merasa cukup sulit untuk mendekati Seo Yerin secara terbuka, jadi dia malah memanfaatkan temannya.

“Wah, itu mengesankan.”

Baik Ahn Hyeon-ho yang menyukai Choi Yiseo maupun Han-kang yang menyukai Seo Yerin.

Sejujurnya, dengan usaha sekuat tenaga yang mereka lakukan, tidak akan ada ruginya jika mereka berkencan.

Setelah melihat orang-orang dari universitas lain berniat melakukan hal-hal buruk dengan gadis kemarin, melihat mereka menggunakan otak mereka dengan polos seperti ini membuatku ingin sedikit mendukung mereka.

Tapi lebih dari itu.

'Ssst.'

Bagaimana tepatnya aku harus menangani pembelian dalam aplikasi?

Tapi bukankah sepuluh ribu won terlalu banyak?

Bukankah aku akan semakin terikat dengan permainan jika aku menghabiskan begitu banyak uang?

'30.000 won?!'

Jika aku menghabiskan 30.000 won, bukan hanya aku yang akan memainkan game ini, tapi putraku di masa depan juga harus memainkannya.

Setidaknya itulah yang harus aku lakukan agar uang aku bernilai, bukan?

Makan malam malam ini diturunkan menjadi secangkir kecil ramen dari toko serba ada, tapi untuk kesenangan sesaat…

Begitu.

“Halo, Woojin.”

“Eh?”

Seo Yerin duduk di sampingku sambil tersenyum.

Bersamaan dengan angin dingin dari luar, tercium aroma sampo yang segar.

“Apakah kamu menikmati ceramah kemarin?”

Apa ini tantangan untuk berduel?

Kalau dipikir-pikir, dia sedikit menggodaku kemarin.

“Benar, aku sangat menikmatinya. Terima kasih, ini membuatku bermain game, yang mana lebih menyenangkan.”

"Hehehe."

Mencoba menahan tawanya, dia menggantungkan mantelnya di kursinya. Kalau dipikir-pikir, rasanya memang dingin karena sekarang sedang musim gugur.

Melihat melewati Seo Yerin yang mengatur pakaiannya, aku melihat Han-kang dan kelompoknya melihat ke sisi kami dan berbisik.

Aku baru saja hendak memberi tahu Seo Yerin bahwa duduk di sini mungkin bukan yang terbaik tapi,

“Eh? Kamu juga bermain BLA!”

Melihat layar ponselku, matanya mulai bersinar saat dia berlari mendekat.

'Hah, aku tidak peduli.'

Yah, jika dia ingin duduk di sebelahku, aku tidak bisa berkata apa-apa tentang itu. Lagi pula, dia mungkin duduk di sini tanpa tujuan lain atau merasa tidak nyaman di tempat lain.

“Akademi Hitam! kamu tahu permainan ini! Sangat menyenangkan!”

Dia membuat keributan dengan nada aneh sambil mengeluarkan ponselnya. Meskipun aku tidak ingin melihatnya, aku dapat melihat banyak sekali pesan masuk.

Dan dia dengan santai mengusapnya dengan jarinya, mengatakan dia bisa membalasnya nanti dan tersenyum, menyalakan gamenya.

“Wah, apa ini.”

Karakter wanita mempesona tingkat maksimal di mana-mana. Sepertinya mereka sedang duduk di singgasana emas; bahkan arenanya kelas atas.

“Bukankah permainan ini menyenangkan? Karakternya cantik dan imut, jadi enak ditonton kan?”

“Karaktermu terlihat sangat kuat dan agak menakutkan bagiku.”

Selain itu, layar menu permainan menunjukkan seorang gadis mengenakan celana dalam.

Dia sangat menikmati ini.

“Apa nama panggilanmu? aku akan menambahkan kamu sebagai teman jika kamu memberi tahu aku. Sudahkah kamu berlangganan paket bulanan? Apakah kamu melakukan reroll? Tanpa karakter tingkat atas, ini sedikit…!”

Sementara pengetahuan Seo Yerin tentang game terus mengalir,

wajah familiar lainnya masuk.

Senior Min Ju-hee.

Meskipun dia memiliki mantel seperti milik Seo Yerin, mengapa dia terlihat seperti gangster?

Mungkin karena rambutnya jauh lebih hitam daripada rambut orang lain seolah-olah diwarnai, sehingga membuatnya terlihat lebih cerah.

Senior itu melihat sekeliling dan kemudian dengan cepat berjalan ke tempat senior Han-kang sedang berbicara.

Setelah itu, dia mendatangi kami.

“Teman-teman, apakah kalian punya waktu setelah kuliah hari ini? aku pikir kita perlu mengadakan pertemuan, itu akan memakan waktu sekitar sepuluh menit.”

"Ya itu baik baik saja."

"Tentu saja."

Memang karena proyek kelompok. Joan of Arc proyek kelompok yang serius dengan nilai, dan dapat diandalkan.

Kemudian, profesor masuk. Karena waktunya tidak tepat untuk pergi ke tempat lain, senior Min Ju-hee mengambil tempat duduk di sebelah aku.

“Jadi jika kamu menyetelnya ke perburuan otomatis selama perkuliahan…!”

Profesor itu baru saja memasuki kelas, lalu mengapa ada profesor lain yang duduk di sebelah aku?

Melihat Seo Yerin melanjutkan dengan penuh semangat dan menjelaskan permainannya, aku bertanya,

“Berapa banyak yang kamu habiskan untuk ini?”

“…Aku bekerja paruh waktu.”

“Tidak, aku bertanya berapa banyak yang kamu habiskan.”

“Aku sudah dewasa sekarang.”

“Apakah kamu tidak mendengarku?”

“Untuk apa aku membelanjakan uang aku adalah keputusan aku.”

“Tidak, siapa yang mengatakan hal itu. Aku bertanya berapa?”

“Sama seperti aku mencintai anak-anak.”

“Tapi berapa harganya?”

“…Dekatkan telingamu.”

Menyadari apa yang dia maksud saat dia memintaku untuk lebih dekat, aku menyadari bahwa Seo Yerin dan aku jauh lebih dekat daripada yang kukira.

Dia mencondongkan tubuh ke arahku, mencoba melihat ponselku sehingga berbisik di telinga.

Dan saat dia mengatakannya.

"Apa?!"

Aku menatapnya tanpa sadar.

Saat aku terlihat kaget, Seo Yerin tersenyum canggung.

“Itulah betapa aku mencintai mereka.”

"Wow."

aku melontarkan pengakuan tanpa menyadarinya:

"Tolong cintai aku juga."

“A-apa?!'

“Cintai saja aku dengan gila-gilaan! Terobsesi dengan aku! Kalau begitu, bukankah aku juga akan menerima pembelanjaan sebanyak itu?! Wah, itu gila! Seo Yerin, wanita yang tergila-gila cinta!”

“Diamlah!”

Seo Yerin yang kebingungan segera menutup mulutku dengan tangannya. aku menjadi bersemangat tanpa menyadarinya karena jumlah yang tidak terduga.

"Hah."

Melihat dari samping, senior Min Ju-hee terkekeh.

"Lucunya."

Sepertinya dia menganggap ini lucu.

Aku diam-diam melepaskan tangan Seo Yerin yang menutupi mulutku untuk berkata,

“Senior, jika kamu mendengarkan ini, kamu juga akan mendambakan cinta Seo Yerin. Mungkinkah alasan popularitasmu adalah… huh!”

“Ah, serius!”

Tidak dapat menyelesaikan kalimat karena mulutku tertutup lagi, aku hanya menatapnya.

“Jangan katakan itu. Apakah kamu mengerti?"

aku mengangguk.

“Bolehkah aku melepaskannya?”

aku mengangguk lagi.

Saat Seo Yerin melepaskan tangannya…

"Lima ratus…!"

Dan mulutku kembali tertutup.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar