hit counter code Baca novel Bamboo Forest Manager Chapter 6: Group Project Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Bamboo Forest Manager Chapter 6: Group Project Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

-Anonim69: Admin, admin, admin, admin.

Mengapa terasa berisik sekali padahal aku baru membacanya? Seo Yerin sepertinya punya bakat menulis, menyampaikan maksud pembicara dengan jelas.

-Anonymous69: Bagaimana? Apakah kamu menggunakan foto yang aku kirimkan terakhir kali? Aktrisnya cantik, bukan?

Aku tidak ingin membalasnya, tapi mengabaikannya bukanlah pilihan terbaik karena pesan-pesan tidak masuk akal terus menumpuk di ponselku.

Beberapa hari yang lalu, bukankah mereka mengirimkan lebih dari 100 pertanyaan di tengah malam karena aku tidak membalas?

-Anonim69: Tidak ada balasan? Jika kamu membatalkan larangan aku, aku akan menyebarkan rumor di papan bahwa administrator adalah ejakulasi dini 3 cm. Tertawa terbahak-bahak.

-Admin: Di mana kamu belajar bahasa vulgar seperti itu?

Balasannya langsung muncul, menunjukkan betapa cepatnya dia mengetik di ponselnya.

-Anonymous69: Mengapa kamu berpura-pura begitu bersih? Semua orang tahu sebanyak ini akhir-akhir ini.

-Admin: Hanya kamu yang kotor di sini.

-Anonymous69: aku tidak kotor, aku belum pernah melihat barang kotor.

Apakah ini nyata?

Setiap pesan jauh lebih mengejutkan sehingga aku memutuskan untuk mengabaikannya.

-Admin: aku berangkat kuliah. aku tidak akan melihat lagi pertanyaan yang kamu kirim.

-Anonim69: (Foto)

-Anonymous69: Semakin bersemangat selama perkuliahan dan memanggil admin!

Seo Yerin mengirim foto lain.

Kali ini foto bokong seorang wanita, hanya mengenakan celana dalam, namun jelas memperlihatkan kedua pipinya.

Sepertinya dia mengambil dan mengirimkan fotonya sendiri, meski aku tidak yakin.

“Sigh, ada apa dengan dia dan semua keluhan ini?”

Dengan penampilan dan karakter Seo Yerin yang ia tunjukkan, ia bisa dengan mudah mengajak pria mana pun yang lewat untuk pergi ke hotel bersamanya.

Mengapa dia harus bersembunyi di balik anonimitas untuk mengungkapkan keinginan terdalamnya seperti ini?

Setelah itu, Seo Yerin tidak mengirimkan pesan apa pun kepadaku lagi, dan aku pun keluar setelah segera membuat ramen karena kuliah sore.

Bisa berjalan kaki ke universitas tanpa perlu naik bus jelas merupakan nilai tambah yang harus dipertimbangkan oleh siapa pun.

-Anonymous91: Latihan comic3 (Foto)

-Anonymous111: Halo, teman-teman siswa! aku Popo, penyiar mukbang! Aku akan makan rajungan pada jam 9 malam ini, jadi tolong perhatikan aku dan beri aku banyak cinta!

-Anonymous33: Semuanya baik-baik saja dengan apa yang kamu katakan, tapi tolong berhenti menimbun barang dari toko serba ada. Tidak ada lagi yang tersisa untuk kita makan.

-Anonymous111 (orang yang dimaksud): Maaf! aku akan lebih berhati-hati lain kali!

-Anonymous54: Apakah kamu berusia 22 tahun dari departemen konstruksi? aku mendengar kamu menghasilkan uang dengan makan karena departemen konstruksi ditakdirkan untuk mengalami pertumbuhan.

-Anonymous111: Ya, nilaiku anjlok.

-Anonim54: LOL

-Anonymous67: Tren terkini dalam LOF, pembuatan item dukungan yang menyedihkan, dan strategi gameplay.

-Anonymous74: aku mahasiswa tahun kedua di departemen kebersihan gigi. Adakah yang menginginkan penskalaan gratis? aku membutuhkan sukarelawan untuk ujian.

“Oh, ada komik baru tentang olahraga.”

Tentu saja, memeriksa komunitas online Universitas adalah bagian dari rutinitas aku dalam perjalanan ke sekolah. aku menikmati membaca postingan komik saat aku tiba di kelas.

Kupikir aku berhasil mengatur waktu kedatanganku dengan tepat, tapi aku sampai di sana lebih cepat dari perkiraan.

Lain kali aku mungkin bisa berangkat lebih lambat dari rumah.

Kemudian, seorang siswi yang akrab dan melelahkan masuk ke dalam kelas.

Seo Yerin masuk ke ruang kelas.

Sungguh mengejutkan memiliki beberapa kelas yang sama, tapi aku pura-pura tidak memerhatikannya.

Seo Yerin pun memilih duduk bersama teman-temannya daripada di sampingku.

Kami tidak sengaja melakukan kontak mata di tengah kelas, namun dia hanya memberikan senyuman kecil sebagai salam.

'Setiap kali aku melihatnya, aku merasa seperti orang aneh karena pemikiran yang berbeda itu.'

Pokoknya, aku memaksakan diriku untuk berpaling, berusaha untuk tidak memperhatikannya. Sepertinya Seo Yerin sedang sibuk berbicara dengan orang lain untuk peduli terhadap Hutan Bambu saat ini.

Beberapa menit kemudian, profesor masuk dan kuliah pun dimulai.

Kemudian.

“Tugas semester ini akan diganti dengan tugas kelompok.”

Profesor itu membuat pengumuman yang tidak diinginkan.

“kamu akan memproduksi film pendek dalam bahasa Inggris, berdurasi sekitar 20 hingga 30 menit. Nanti lewat TA aku jelaskan cara evaluasinya secara detail.”

aku pikir profesor itu mempunyai sikap yang baik, tetapi dia mengejutkan kami dengan pengumuman yang tidak terduga ini.

“Cerita dan aktingnya akan dimasukkan, tapi itu bukan fokus utama. Subtitle bahasa Inggris adalah wajib. Dan alangkah baiknya jika kamu menyiapkan naskah terlebih dahulu untuk dibagikan kepada kamu juga.”

'Ah, ini gila.'

Reaksi dari siswa lain serupa dengan reaksi aku, tetapi yang mengejutkan, beberapa siswa baru tampak bersemangat dengan hal tersebut.

Melihat reaksi mereka, sang profesor melanjutkan dengan percaya diri.

“Tugas ini sering populer di kalangan siswa. Karena melibatkan pembuatan film, belajar sambil menonton film juga dianggap bermanfaat.”

Profesor itu menjelaskan dengan suara percaya diri,

“Kuliah hari ini akan berdurasi satu jam, dan satu jam lainnya akan digunakan anggota kelompok untuk bertemu dan berdiskusi.”

Ada baiknya waktu perkuliahan dipersingkat.

aku hanya berharap untuk mendapatkan anggota kelompok yang baik dan melakukan bagian aku dalam proyek kelompok sudah cukup.


Aku bertanya-tanya apakah kami akan mengundi kelompok, tapi sebaliknya, kami disuruh membentuk kelompok sendiri, dan jika ada yang tidak dapat menemukannya, mereka harus menemui profesor.

“Ahem, aku akan menyerahkan daftar anggota ini kepada profesor,” kata seorang mahasiswi senior, yang tampaknya merupakan mahasiswa tahun kedua di bidang Bahasa dan Sastra Inggris, sambil mulai menuliskan namanya.

“Ahn Hyeon-ho, Han-kang, Seo Yerin, dan siapa nama teman muda itu?”

aku menjawab dengan sopan ketika dia bertanya.

“Kim Woojin.”

“Oke, Woojin. aku Min Ju-hee, mahasiswa tahun kedua Sastra Inggris, jadi kamu bisa memanggil aku senior Ju-hee.”

“Ya, senior Ju-hee.”

“aku tidak bisa mempercayai kalian dengan tugas ini, jadi aku akan menjadi ketua grup, dan kami akan menggunakan obrolan grup untuk tujuan komunikasi. Jika kamu tidak ingin mati, pastikan untuk membalas dalam waktu satu jam.”

Senior yang cukup kasar, bukan?

Tapi sepertinya dia bisa diandalkan.

aku sangat berterima kasih kepada Seo Yerin karena telah menghentikan aku dalam perjalanan menuju profesor dan memasukkan aku ke dalam grup ini.

"Mendesah."

Tentu saja, kehadiran Ahn Hyeon-ho, yang secara terbuka menyatakan dia akan memukuli aku di forum anonim, sedikit mengkhawatirkan.

Tapi yang tidak nyaman di sini adalah dia, bukan aku.

aku hanya perlu mempercayai ketua kelompok kami, yang tampaknya siap mengemudikan bus, dan naik ke bus sambil melambaikan tangan (Mengemudikan bus berarti melakukan kerja keras).

Noona, ayo lakukan yang terbaik!

“Bagus sekali kita memiliki banyak orang dari jurusan Bahasa Inggris.”

Seo Yerin berkata dengan senyum cerah sambil menatapku.

Rasio gender juga tidak terlalu tidak seimbang.

Sepertinya kami sudah cocok untuk membuat film.

“Haruskah kita mulai dengan membagi peran? Yerin akan sempurna untuk peran utama.”

Seorang pria ceria dan tampan menyatakan. Berbeda dengan Ahn Hyeon-ho yang sedikit nakal, dia adalah contoh seorang siswa teladan yang tampan.

Dia memiliki aura seorang pria yang bisa menjadi pemeran utama dalam sebuah drama.

'Petunjuk yang sempurna.'

Apakah namanya Kang Han-Kang?

Bahkan ketika dibalik, itu tetaplah Han-kang. Senior kami Han-kang, yang menyarankan Seo Yerin untuk peran utama, tapi menurut aku akan baik jika Han-kang sendiri juga mengambil peran utama.

Sebuah melodrama dengan hanya mereka berdua yang menggoda dan bersikap manis satu sama lain sudah cukup untuk memberi kita skor akhir yang solid.

Jika videonya terlihat cantik, kita pasti mendapat poin bonus.

“Aku, yang memimpin?”

Seo Yerin menjawab dengan ekspresi ragu-ragu. Dia tampaknya tidak terlalu tertarik, tapi semua orang berharap dia akan mengambil peran utama.

aku juga merasakan hal yang sama.

“Ya, Yerin memiliki aura murni dan polos, jadi jika kita syuting film remaja atau film romantis bersamanya, hasilnya akan bagus, bukan?”

Saran Han-kang didukung oleh yang lain.

“Benar, kedengarannya bagus? Yerin juga memiliki wajah yang cantik.”

“Kami tidak memerlukan banyak alat peraga atau lokasi spesifik untuk film semacam itu, sehingga tidak memerlukan banyak waktu dan uang.”

“Wah, kedengarannya bagus.”

Ahn Hyeon-ho juga dengan lancar bergabung dalam percakapan, dan Seo Yerin hanya berdiri di sana dengan malu-malu.

aku hanya melihat situasi yang terjadi dengan dagu aku ditopang dengan tangan.

Sepertinya jika Seo Yerin mengambil peran utama, kami bisa mendapatkan nilai yang layak. Tapi sepertinya dia tidak bisa menangani pembuatan film atau pengeditan.

"Apa yang terjadi? Apa yang kamu katakan?"

Senior Ju-hee, yang baru saja menyerahkan daftar tim, bertanya kepada kami karena sedang terjadi diskusi yang riuh.

Senior Han-kang menjelaskan secara singkat.

“Eh, tidak ada apa-apa.”

Dan dia membalasnya dengan mengangkat jari tengahnya.

“Kami adalah tim ketiga, kan? Mulai sekarang, kami bukan warga negara Republik Korea, Demokrasi tidak ada untuk kami.”

Senior Ju-hee dengan berani menyatakan kepada kami dengan mengacungkan ibu jarinya ke dirinya sendiri.

“aku diktator di sini, aku yang memutuskan semuanya. Jika kamu ingin nilai bagus untuk dirimu sendiri, ikuti aku.”

"Wow…"

Aku benar-benar kagum pada tindakannya sejenak di sana dan semua orang menoleh padaku, tapi kemudian mereka semua kembali normal.

Sejujurnya, aku hampir bertepuk tangan.

Rasanya seperti seorang rekrutan baru menyaksikan Joan of Arc menyerbu melintasi medan perang dengan membawa bendera.

Semua itu tidak penting bagiku.

Melihat Senior Ju-hee menulis sesuatu di bukunya dan melemparkannya ke arah kami.

“aku secara kasar telah membagi peran. Tuliskan apa yang menurut kamu dapat kamu lakukan bersama dengan nomor kamu dan kemudian pergi. aku akan mengumumkan semuanya di obrolan grup.”

Haruskah kita memanggilnya pemimpin mulai sekarang?

Mungkin, selama beberapa detik aku hanya jatuh cinta padanya.

Setelah semua orang menuliskannya, aku mengambilnya terakhir dan menulis pembuatan film dan pengeditan.

Syuting dapat dilakukan melalui telepon dan untuk pengeditan, aku dapat melakukan pemotongan tampilan sederhana tanpa efek mewah apa pun.

“Oh, kamu tahu cara mengedit?”

Senior Ju-hee, yang sedang menonton apa yang ditulis dari belakang, bertanya.

“aku bisa melakukan hal-hal dasar memotong dan menempel.”

“Itu lebih dari cukup. Yah, mereka tidak mengharapkan sesuatu yang out of the box dari kita. Tidak apa-apa selama kita tidak melakukannya dengan buruk dan karena hampir tidak ada siswa dari departemen film di sini, semuanya akan berjalan dengan baik.”

Sepertinya peranku sudah diputuskan.

“Kalau begitu ayo pergi. aku akan mengirim pesan grup dalam beberapa hari. Mari kita bertemu seminggu sekali dan menciptakan kemajuan yang stabil untuk ini.”

Senior Han-kang mencoba merengek sedikit dengan terlihat manis, tentang ingin melakukan semuanya sekaligus, tetapi tangan besi senior Ju-hee terlalu berat untuk dia atasi.

Begitu dia melakukan pukulan palsu, dia mundur dengan ekor di antara kedua kakinya.

Yah, proyek kelompok sepertinya akan berjalan lancar. Bagaimanapun, kita memiliki Min Ju-hee yang memikul sebagian besar beban dan seorang diktator di sampingnya.

Ceramah berakhir dan semua orang mulai bergerak ke dalam kelompok-kelompok kecil.

Ahn Hyeon-ho masih menyimpan dendam padaku, tatapannya terus mengikutiku kemana-mana, tapi aku mengabaikannya dan melanjutkan perjalanan ke kelas berikutnya.

Woong.

Ponselku bergetar.

aku memeriksa apakah senior Ju-hee yang selesai membuat obrolan grup.

-Anonymous69: Di tengah kuliah yang aku hadiri, seseorang sedang melakukan masturbasi dengan mengenakan celana. Itu pasti adminnya ya?

Seo Yerin yang ditekan untuk menjadi pemeran utama hadir untuk menghilangkan stresnya.

Itu gila tidak peduli bagaimana aku mencoba menjelaskannya.

-Admin: Mau di banned permanen karena pelecehan s3ksual?

-Anonymous69: Hanya bercanda, maaf admin, sayang kamu!

aku perhatikan sebelumnya bahwa dia bahkan menulis peran seorang aktor di dekat namanya.

-Anonymous69: Ah, aku sangat ingin berhubungan S3ks!

Ya, terserah.

Seo Yerin-lah yang menyampaikan kepadaku apa yang perlu dikatakan di forum.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar