hit counter code Baca novel BBYW Vol. 3 Chapter 13 (WN) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

BBYW Vol. 3 Chapter 13 (WN) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 13 – Berita Firasat

Di beranda kafe yang menghadap jalan raya, Sakuya dan aku duduk berhadapan.

Pakaian pelayannya terkadang menarik pandangan penasaran, tapi Sakuya tidak memedulikan mereka, postur tubuhnya lurus dan sopan.

Seorang pramusaji yang ceria segera datang untuk mencatat pesanan kami dan kemudian meletakkan jus buah dengan irisan lemon di atasnya di depan kami.

“Maaf kamu harus datang jauh-jauh ke sini, Sakuya.”

“Tidak masalah, Tuanku. aku yakin kamu memiliki waktu yang lebih sulit.

Sakuya dengan sabar menungguku meminum jus buahku, lalu mendekatkan gelas ke bibirnya.

Jusnya, dibuat dengan air sumur yang baru diambil, sangat dingin. Rasa asam yang menyegarkan adalah balsem di bawah panas tropis.

Aku menunggu Sakuya meminum setengah dari gelasnya dan mengambil nafas, lalu mulai berbicara.

"Jadi, bagaimana keadaan di House Maxwell?"

Setelah Grace menangkapku, aku meminta Sakuya untuk bergerak sendiri dan menyelidiki beberapa hal sebagai penggantiku. Salah satunya adalah kondisi House Maxwell saat ini.

Aku belum kembali ke rumah setelah keributan dengan Baal Empire. aku tentu saja prihatin dengan apa yang sedang terjadi, terutama mengingat akibat dari pertempuran Fort Bryden.

“aku menghubungi saudara-saudara aku di provinsi, tetapi tampaknya tidak ada sesuatu yang luar biasa terjadi. Hal-hal yang berkaitan dengan perang sedang ditangani, jadi ketidakhadiran kamu tampaknya tidak menjadi masalah saat ini, Tuan Dyngir.”

"…Apakah begitu. Haruskah aku… puas dengan itu?

Sejujurnya aku berkonflik, seperti yang tercermin dalam jawaban aku.

aku tentu saja senang bahwa domain Maxwell tidak bermasalah, tetapi jika mereka dapat menjaga diri mereka sendiri bahkan tanpa aku, aku merasa diperlakukan sebagai orang yang tidak perlu — dan aku tidak menyukai hal itu sedikit pun.

“Yah… lelaki tua itu masih hidup dan hebat, dan aku punya bawahan dan pengikut yang hebat… ya, mari kita bicara seperti itu.”

“aku telah melaporkan kepada Yang Mulia Margrave tentang penculikan Ibunda kamu…ahem, penculikan…tidak…penyitaan…aku bisa bilang begitu, ya? Bagaimanapun, aku diberi pesan ini untuk menyampaikan: "Pastikan kamu mendengarkan ibumu"."

“Pria tua itu gila, lagipula… apa yang membuatnya begitu percaya pada wanita menyebalkan itu? Apakah dia menyedot jiwa darinya, atau sesuatu?

Aku menggerutu, lalu menenggak sisa minumanku untuk membersihkan langit-langit mulutku.

aku meminta satu gelas lagi kepada pelayan di dekatnya, dan kemudian mendengarkan laporan Sakuya lainnya.

“Selanjutnya, mengenai Kepulauan Selatan…tampaknya ada pergerakan yang mencurigakan akhir-akhir ini.”

“Mencurigakan, ya… fakta bahwa wanita menyebalkan itu tinggal di daerah itu sudah cukup mencurigakan, jika kau bertanya padaku…”

Aku menuangkan segelas jus baru ke tenggorokanku dan mengangkat bahu.

“Sebenarnya, selain kru bajak laut yang dipimpin oleh Ibundamu…oleh Lady Grace, Iblis Putih, ada kru bajak laut lain yang memperluas pengaruhnya di laut selatan.”

"Betulkah. Kru apa?”

“Kru Lion King. Kru Bajak Laut yang didukung oleh Kerajaan Singa, sebuah negara yang menopang dirinya sendiri dengan merampok dan menjarah lautan.”

“Kerajaan Singa…”

Aku mengetuk pelipisku, membuka-buka ingatanku.

"Aku pernah mendengar nama itu sebelumnya…bukankah mereka sudah lama dihancurkan oleh wanita menyebalkan itu?"

“Ya, 20 tahun yang lalu pemimpin mereka gugur dalam pertempuran, dalam perselisihan dengan Iblis Putih. Para kru juga tampaknya telah bubar pada saat itu, tetapi tampaknya, adik laki-laki mantan pemimpin mengambil alih dan para kru diam-diam selamat.”

“Jadi, hantu kru yang setengah mati ini bangkit kembali secara besar-besaran saat ini?”

Ibu aku itu tidak akan pernah mengasihani musuh-musuhnya: kru Lion King seharusnya hancur berkeping-keping. Jika mereka selamat dari hal seperti itu, aku harus memberikannya kepada mereka.

“Jadi, apakah pemimpin baru mereka sangat berharga?”

“aku tidak punya informasi tentang pemimpin saat ini. Namun, dalam beberapa tahun terakhir kru Lion King telah menyerap bajak laut yang tidak berafiliasi dengan White Demons, terus meningkatkan kekuatannya. Baru-baru ini, beberapa negara kepulauan telah diserbu dan diambil alih oleh mereka.”

“Begitu… sekarang aku tahu apa yang terjadi…”

Bajak laut Snakebone, kru yang aku hancurkan, mungkin milik kru Lion King.

Perempuan tua itu menyeretku ke laut selatan untuk melibatkanku dalam konflik antar bajak laut ini.

“Ngomong-ngomong, Tuan Dyngir… aku juga punya pertanyaan, kalau boleh?”

“Hm? Apa?"

"Apa sebenarnya wanita itu bagimu, Tuan Dyngir?"

Sakuya memandang ke arah Sue, yang sedang berkeliling di kios-kios jalanan, dengan anak-anak di belakangnya. Aku membiarkannya pergi dengan bebas, dengan Gourd sebagai pemandu.

“Dia… budakku. Setidaknya untuk waktu yang terbatas.

"Hmm…"

Sakuya menyipitkan matanya dan merengut sedikit.

Aku melihat ekspresi tidak percaya pelayanku dan memiringkan kepalaku ke samping.

"Kamu cemburu? Berapa banyak wanita yang sudah aku miliki?

“aku sangat menyadari kebiasaan main perempuan kamu, Tuan Dyngir. Meski begitu, setiap kali kamu menjemput seorang wanita baru tanpa sepengetahuan aku, aku merasa kesal.”

Aku tidak yakin aku mengerti alasannya.

Tidak dapat menahan tatapan menuduh Sakuya, aku menoleh ke arah Sue.

Kunjungan pertamanya ke kota pelabuhan membuatnya tampak bersemangat: dia sekarang sedang mengunyah cumi-cumi bakar, dibeli dengan uang saku yang kuberikan padanya.

Cumi-cumi itu terlalu besar untuk dimasukkan ke dalam mulutnya, jadi Sue menggigitnya seperti tupai. Aku hanya bisa tersenyum melihat pemandangan yang begitu menggemaskan.

“… yah, berapa lama dia akan bersamamu, Tuan Dyngir?”

“Aku berjanji akan membawanya kembali ke tanah airnya, kau tahu. Kita akan pergi ke Kerajaan Garnet.”

“…Kerajaan Garnet?”

Sakuya membuka matanya lebar-lebar.

Maid yang biasanya tanpa ekspresi sekarang jelas menunjukkan tanda-tanda terkejut.

“…Lord Dyngir, aku khawatir tidak mungkin membawanya ke Kerajaan Garnet saat ini.”

"…bagaimana apanya?"

Ekspresi muram Sakuya memberiku perasaan yang mengerikan.

aku meletakkan kembali gelas aku di atas meja dan mendesaknya untuk melanjutkan.

“Kerajaan Garnet telah dimusnahkan. Di tangan kru Lion King.”



Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar