Beautiful Gyaru Volume 2 Story of How We Met in the Bath Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Beautiful Gyaru Volume 2 Story of How We Met in the Bath Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

"Pada hari pertama pertemuan, kami memutuskan peran tur di komite eksekutif. Souta, bersama dengan tahun pertama dan beberapa senpai ditugaskan untuk melakukan tugas lain-lain."

Iori berkata "heh" dan kemudian, memukul palu dan mendesakku untuk melanjutkan.

“Awalnya, semuanya berjalan sangat baik sehingga kami tidak hanya sesuai jadwal tetapi bahkan sedikit lebih cepat dari jadwal. Pada awalnya, kami tidak perlu berbuat banyak dan di babak kedua, kami masih lebih cepat dari jadwal meskipun kami memiliki banyak hal yang harus dilakukan. Namun, senpai yang bertanggung jawab atas urusan lain-lain mengatakan kepada ketua komite eksekutif bahwa karena semuanya berjalan dengan baik, itu akan baik-baik saja jika kita membuatnya "bebas untuk berpartisipasi". "

"Uwaa"

Mengingat bagaimana Iori menatapku, dia mungkin memperhatikan apa yang akan terjadi selanjutnya dengan ekspresiku.

“Biasanya, OSIS akan menghentikan permintaan semacam itu tetapi OSIS tidak hadir bahkan di komite eksekutif festival olahraga yang akan diadakan setelah festival. Ketua komite eksekutif festival budaya bukanlah tipe orang yang menginginkannya. untuk melakukannya juga jadi dia menyetujuinya. Akibatnya, hampir semua orang, yang kalah dalam gunting kertas batu seperti aku, berhenti datang ke komite eksekutif."

"Uwaa"

Iori bereaksi dengan jijik di wajahnya.

"Dan, yah, sebagai konsekuensi alami, kamar yang kami buat lebih cepat dari jadwal menghilang dalam sekejap."

Iori tampaknya telah selesai mencuci tubuhnya sebelum aku menyadarinya dan masuk ke bak mandi.

Ini bak mandi yang relatif besar tetapi masih agak kecil untuk dua orang.

"Namun, aku tidak bisa menahan diri untuk melakukannya, jadi aku bekerja dengan sisa orang yang tersisa yang kurang dari setengah dibandingkan dengan awal."

"Ada berapa orang awalnya?"

"60 aku kira. Ada dua siswa per kelas dan ada 10 kelas per tahun."

"Kamu bekerja keras, oneechan."

Iori mengatakannya dengan nada di mana aku tidak yakin apakah dia terkesan atau tercengang.

"Maa, untuk alasan apa pun, aku harus memainkan peranku. Jadi, Souta, aku, dan gadis lain ditugaskan untuk melakukan pekerjaan lain-lain. Souta melakukan sebagian besar dari itu."

"Amane-san luar biasa."

aku pikir begitu juga karena Souta mengurus lebih dari setengah pekerjaan yang seharusnya dibagi di antara kami ber-20 dan dia memastikan bahwa kami tidak harus melakukan semua kerja keras.

"Tentu saja dia!"

Setelah mengatakan itu, aku melanjutkan.

"Namun, saat festival mendekat, hal-hal yang tidak terkendali mulai keluar satu demi satu."

Wajah Iori semakin buruk. Dia gadis yang cantik tapi ini merusak kecantikannya. Tidak, aku mungkin memiliki ekspresi yang sama.

"Jadi apa yang terjadi?"

"OSIS dan guru datang untuk membantu kami. Ketua dan senpai yang memulai semuanya diturunkan ke posisi terendah. Petugas OSIS mengambil posisi kosong yang tidak biasa."

"Yah, bukankah seharusnya OSIS dan guru turun tangan lebih cepat?"

Iori yang bingung berkata begitu.

Yah, itulah yang aku pikirkan juga dan para guru mengatakan bahwa itulah yang seharusnya terjadi.

"Yah, biasanya, itu akan terjadi. Namun, tahun lalu, OSIS dan guru sangat sibuk. Harga tiket pesawat untuk perjalanan sekolah naik sehingga mereka memutuskan apakah akan membayarnya dengan anggaran yang telah mereka kumpulkan. dengan memotong pengeluaran lain atau apakah akan mengenakan biaya tambahan. Karena itu, mereka harus berbicara dengan begitu banyak orang dan mengadakan pertemuan penjelasan untuk orang tua setiap hari."

Selain itu, para guru juga sedang mempersiapkan ujian reguler yang akan diadakan tepat setelah festival budaya dan festival olahraga sehingga mereka cukup sibuk.

"Kalau dipikir-pikir, harga minyak meningkat banyak selama waktu itu."

"Ya, itulah yang terjadi."

aku masih bisa mengingat dengan jelas wajah lelah guru itu. aku juga ingat Souta mengatakan "Ah, aku tidak ingin bekerja." setelah dia melihat para guru yang kelelahan. Dia mengatakan itu sambil menekan keyboard dengan kecepatan tinggi jadi aku tidak sengaja tertawa.

"Oneechan, tidak apa-apa untuk mengingat ingatanmu tapi setidaknya selesaikan ceritamu dulu."

"Maaf. Jadi, ya, dukungan datang dan kami mulai berkeliling. Namun, OSIS dan guru sibuk jadi, bagaimana mereka bisa menyadari bahwa kami dalam masalah?"

"Yah, kau benar. Waktu mereka terlalu bagus."

"Kemudian, guru mengeluarkan selembar kertas yang mengatakan" ini dibawa oleh Amane mengatakan komite eksekutif sedang dalam masalah.". Biasanya, mereka hanya akan menyuruhnya melakukan sesuatu karena mereka yang bertanggung jawab atas itu tetapi kertas itu dia memberi mereka daftar kemajuan dan tingkat partisipasi siswa."

"Tunggu, Amane-ssan sudah melakukan setengah dari pekerjaannya, kan? Dia masih punya waktu untuk melakukan hal seperti itu?"

Aku tahu dari suara dan ekspresi Iori betapa terkejutnya dia. Bahkan aku terkejut saat itu. aku juga menemukan bahwa dia membawa pulang pekerjaan bersamanya sementara yang lain hanya melakukannya di ruang konferensi.

"Ya. Dan dia bertingkah normal seolah dia tidak melakukannya. Aku bertanya padanya tentang itu tapi dia mengabaikannya. Kami berhasil tepat waktu dan festival itu ternyata sukses. Namun, Souta tidak muncul. di pesta dan semua orang yang tidak tahu apa yang telah dilakukan Souta bertindak seolah-olah merekalah yang bertanggung jawab atas kesuksesan itu."

"Yah, orang bodoh biasanya bertindak seperti itu."

"Dan setelah itu, seperti yang aku katakan, aku mulai mengikuti Souta dengan mata aku."

"aku mengerti."

"Lalu, aku melihat sisi yang berbeda dari dirinya."

"Oneechan, aku pergi."

Meskipun aku akan mengatakan poin baiknya, Iori berlari keluar dari kamar mandi seolah dia melarikan diri.

—–Sakuranovel—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar