Because i like you Chapter 134: If you win, I’ll give you a reward! Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I’m Gonna Live with You Not Because My Parents Left Me Their Debt But Because I Like You di Sakuranovel.
Daftar Isi

Pagi hari kedua pertandingan bola. Waktu sudah menunjukkan pukul 6:30. Ponsel aku menyuruh aku untuk bangun, jadi aku segera menghentikannya dan mencoba membangunkan diri sendiri

“Yuya-kun… jangan tinggalkan aku”

Aku dicegah untuk melakukannya oleh Kaede, yang melingkarkan lengannya erat di pinggangku bersama dengan pipinya yang menempel erat di dadaku. Kaede menggumamkan sesuatu, seolah dia masih dalam mimpi.

“Yuya-kunn adalah… Yuyan-kunku… dan aku tidak akan memberikannya kepada siapapun.”

Tangan yang memelukku semakin erat. Alih-alih sakit, aku bisa merasakan buah Kaede yang melimpah, yang baik-baik saja, tetapi seperti yang kamu tahu, wanita di sini tidak memiliki kebiasaan mengenakan pakaian dalam di malam hari. Dan karena cuaca semakin hangat akhir-akhir ini, piyama aku menjadi lebih tipis. Maksudku… jangan bilang siapa-siapa.

“Suatu kehormatan bagiku untuk meminta Yuya-kun menyenggol kepalaku… nyam nyam nyam”

Dengan kata lain, adalah hak istimewaku untuk mengelus kepala Kaede. Sikap posesif Kaede sangat imut, bahkan ketika dia berbicara dalam tidurnya, aku hanya bisa membelai rambutnya dengan lembut seolah-olah aku sedang menyisirnya. aku harus bangun pada akhirnya, tetapi aku tidak ingin melepaskan momen bahagia ini.

“Ehehe… aku suka kepalanya disikut oleh Yuya-kun.”

“Aku juga suka membelai Kaede, tahu.”

“Dan nanti! Aku juga suka memberikan ciuman selamat pagi pada Yuya-kun.”

Aah, itu aku, aku baru saja akan menjawab, ketika aku menyadari bahwa aku sedang berbicara dengan Kaede. Tapi itu sudah terlambat, dan Kaede berputar di tengah jalan dan tiba untuk melindungiku. Kami saling memandang dan bertukar ciuman ringan untuk membangunkan.

“Selamat pagi, Yuya-kun. Kamu bangun pagi seperti biasanya.”

“Selamat pagi, Kaede. kamu bangun pagi-pagi sekali hari ini, bukan? ”

“Mmm. Jangan berpikir aku akan selalu menjadi tukang tidur! Aku seorang gadis yang bisa melakukannya juga jika aku mencobanya!?”

Ya, Kaede adalah gadis yang bisa melakukannya jika dia mencobanya. Tapi aku pikir tidak apa-apa baginya untuk memiliki beberapa kekurangan, seperti tidak bisa bangun pagi-pagi. Membangunkan Kaede yang mengantuk juga merupakan salah satu kesenangan rahasiaku, jadi tolong jangan ambil itu dariku.

“Mou… jika kamu mengatakannya seperti itu, aku harus berpura-pura tidur setiap pagi!”

“Tapi kebanyakan dalam mimpiku.”

“Uuh … aku pahit di pagi hari.”

Aku menepuk kepala Kaede, yang sedih saat dia menempelkan wajahnya ke dadaku. Bukankah sudah waktunya untuk keluar dari futon? Maksudku, aku tidak ingin kau pergi, tapi tolong lakukan.

“Ini sedikit lebih baik… Biarkan aku menikmati kehangatan Yuya-kun sedikit lagi.”

“Tidak, kalau begitu, bisakah kamu turun dari atas, atau lebih tepatnya, tempat aslinya? Tidak, aku lebih suka meminta kamu untuk turun. ”

“Apa? Mengapa demikian? Lebih baik begini karena lengket.”

kamu punya poin yang bagus, Kaede. Tapi tahukah kamu, terkadang kita tidak boleh terlalu dekat satu sama lain, dan terkadang harga diri seorang pria membuatnya ingin menolak untuk melakukannya. Dengan kata lain, aku ingin kamu menjauh dari aku di pagi hari karena itu akan berbahaya.

“Aah! Jadi begitu! Jangan khawatir, Yuya-kun. Aku tidak peduli padamu!”

“Akulah yang peduli! Aku sekarat karena malu! Jadi ayolah, aku harus bangun!”

Saat aku melingkarkan tanganku di pinggang Kaede yang tipis, lentur, namun cukup berdaging, dia tersentak dan mengguncang bahunya karena terkejut. Tapi tujuan aku bukan untuk memeluknya. Tee! Aku mengeluarkan ledakan energi dan berputar setengah jalan dengan asumsi posisi duduk.

“Mou… Kamu berani pagi ini, Yuya-kun. Tapi aku selalu menyambut keberanian seperti itu!”

“Aku akan memberitahumu itu di malam hari. Ayo, bangun. Pergilah mandi jika kamu mengantuk.”

“Apa!? Bersama!? Aku akan mandi pagi dengan Yuya-kun!? Kalau begitu aku akan bangun!”

Kaede bangkit dengan kekuatan menendang futon. Tidak, kita tidak mandi bersama!? Aku akan menyiapkan sarapan atau sesuatu selagi kau membersihkan kepalamu yang mengantuk!?

“Eh… bagus. Kami punya banyak waktu, jadi mari kita lanjutkan untuk mandi pagi bersama! Kalau tidak, aku akan tertidur dua kali! Apa kamu yakin menginginkan itu!?”

“… ha.”

“Yuya-kun!? Tolong berhenti mendesah begitu dalam dari keheningan! Apakah mandi pagi denganku akan sangat menyakitimu!?”

“… baik. Hari ini adalah hari yang spesial, Kaede. Ayo kita mandi pagi, ya.”

“Eh?”

Kaede tampak tercengang. Apa yang salah denganmu? kamu ingin mandi bersama, bukan? Atau apakah kamu ingin berendam di bak mandi di pagi hari? Meskipun saat itu bulan Mei, cuaca masih agak dingin di pagi hari, jadi berendam di bak mandi juga bukan ide yang buruk. Ya, mari kita mandi karena kita punya banyak waktu.

“Di Sini. Apa yang kamu lakukan, Kaede? Aku akan bangun pagi dan pergi mandi. Atau masih ingin berhenti?”

“Tidak, aku tidak akan berhenti! Aku akan mandi pagi denganmu, bukan mandi pagi! hehehe. aku senang melihat bahwa Yuya-kun luar biasa dalam mode dere dere sejak pagi. ”

Kaede memelukku dengan senyum yang mempesona seperti matahari pagi. Apakah yang kamu maksud: mode dere dere

“Sangat mudah bagi Yuya-kun untuk menunjukkannya di wajahnya. Fakta bahwa pipinya sedikit rileks adalah buktinya. Tapi aku yakin dia tidak menyadarinya.”

Itu konyol. Aku menyentuh pipiku untuk memastikan, tapi kurasa itu tidak longgar.

“Tidak apa-apa. Andai saja aku tahu. Itu bukan intinya. Ini mandinya! Mandi pagi! Ayo bersihkan keringat malam kita, segarkan diri, dan raih kemenangan!”

“Betul sekali. Jika kita menang, Fujimoto-sensei akan mentraktir kita daging panggang, jadi ayo kita lakukan!”

“Kamu… eh… dan! Dan jangan lupa tentang perayaan kemenangan pribadi kita malam ini, oke?”

Eh, perayaan kemenangan pribadi? Apa itu tadi? aku tidak mendengar itu?

“Fufu. kamu dapat mengandalkannya. Jika aku menang, aku akan membuat Yuya-kun sangat senang sehingga dia akan berkata, ‘aku tidak bisa melakukan ini lagi!

Itu maksudnya, kan? Itu berarti kamu akan menyajikan makanan rumahan yang begitu kaya sehingga aku akan terlalu kenyang untuk memakannya!? Bukankah itu benar?

“Ini … dilarang!”

___________________________________
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
___________________________________

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar