Because i like you Chapter 142: The First Goal Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Because i like you Chapter 142: The First Goal Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Posisi Sugiya-senpai adalah bermain bertahan. Dia bermain sebagai bek tengah, yang merupakan posisi kunci. Meskipun dia cenderung bercanda, dia adalah pemain yang sangat baik dan telah menjadi pemain reguler sejak tahun pertamanya.

“Jangan biarkan NIGHTMARE berkuasa secara bebas! Kunci tim ini adalah Higurashi! Jangan biarkan dia menghadap ke depan dan bermain dengan bebas! Aku akan menjaga Yoshizumi!”

Sugiya-senpai memberi tim dukungan yang tepat dari belakang. Shinji menerima bola dan dikelilingi oleh dua pemain. Seperti yang diharapkan, Shinji dipaksa untuk mengoper bola ke belakang, bukan ke depan. Sudah terlambat untuk menyerang.

Taktik Sugiya-senpai sama dengan strategi Yui-chan di pertandingan basket sebelumnya. Idenya adalah untuk mengambil kebebasan para pemain yang membuat permainan, dan dengan demikian menghancurkan titik awal serangan. Itu adalah taktik yang sederhana namun efektif, terutama untuk tim kami, di mana Shinji dan aku adalah satu-satunya anggota tim sepak bola.

"Menyerah. Aku tidak akan membiarkanmu memainkan game ini dengan benar, Yoshizumi.”

“… Itu seniorku Sugiya-senpai. kamu adalah kapten yang busuk. ”

“Apa maksudmu, “busuk”! aku adalah kapten dan senior yang andal! ”

Mengabaikan ocehan dan ocehan Sugiya-senpai, aku menarik diriku keluar dari barisan musuh. aku sudah menduga ini, tapi Shinji menjadi sasaran lebih dari yang aku harapkan. Kecil kemungkinan bola itu akan datang kepada aku. Jika demikian, aku harus kembali dan mencurinya.

"Jangan turun kembali."

Aku bisa merasakan tekanan diam di wajah Shinji. Sorot matanya bukanlah seperti anjing yang ramah, tetapi seekor anjing pemburu yang dengan waspada berburu mangsanya.

"… baik."

Fakta bahwa dia memiliki ekspresi seperti itu di wajahnya adalah bukti bahwa dia serius. aku sudah terbiasa melihat tampilan ini di game resmi, tapi ini pertama kalinya aku melihat mereka di game bola ini. Ara, aku yakin dia akan memberikan umpan terbaik untukku. Itu adalah tugas aku untuk memastikan aku melakukannya dengan benar dan mencetak gol pertama.

Waktunya datang dengan cepat.

Mogi mengoper bola ke Shinji. Pada saat yang sama, dua pemain datang mengelilinginya untuk mencegahnya membebaskan diri. Shinji, yang memegang bola di kakinya dan memeriksanya ke samping, membuat langkah cerdas dan memutar tubuhnya untuk menerobos pagar.

-Di Sini!

Aku mulai berlari pada waktu yang hampir bersamaan dengan saat Shinji melakukan operan yang membelah tanah. Dalam sekejap, aku menendang ke gigi maksimum dan mencapai kecepatan tertinggi. aku mengejar bola, meninggalkan pemain yang aku tandai di belakang, dan berdiri. Tapi Sugiya-senpai sudah ada di depanku.

“Yo-shi-zu-mi—!!”

Ayo lakukan! Sugiya-senpai meneriakkan namaku sambil berlari ke arahku. Masih ada sedikit jarak ke gawang, tetapi aku telah mencetak gol dalam jarak dan sudut seperti ini berkali-kali ketika aku berlatih sendiri.

"-Hah!"

Aku membuat tipuan untuk melewati Sugiya-senpai dan mengayunkan kaki kananku tanpa ragu-ragu. Tembakan seperti peluru tepat ke gawang, seperti yang aku bayangkan.

Saat aku mengepalkan tinjuku, Shinji melompat ke arahku dengan senyum lebar di wajahnya.

“Itu Yuya, temanku!! Itu adalah gol yang bagus!!”

“Umpan Shinji juga bagus. Tapi itu hanya satu poin. Mari kita buka mata kita.”

Ketika aku kembali ke kamp aku sendiri, aku menerima sambutan kasar dari Mogi dan yang lainnya, termasuk tepukan di kepala. Permainan baru saja dimulai, tapi kalian terlalu terbawa suasana!

“Aah!! Yuya-kun kamu sangat keren!!!”

Kaede, yang bersorak di luar tanah, melambaikan tangannya dan berteriak kegirangan. Otsuki-san, Nikaido dan Yui-chan, yang berdiri di sampingnya, sedikit terkejut dengan ketegangannya yang tinggi. aku senang sekaligus malu. Tapi aku tidak bisa mengabaikan mereka, jadi aku memutuskan untuk mengangkat tinjuku dengan ringan. Kaede menjadi pusing dan hampir jatuh, dan Yui-chan bergegas untuk mendukungnya. aku tidak tahu siapa di antara mereka yang merupakan kakak perempuan dalam hal itu.

“Yoshizumi… Nippori… Aku bersumpah akan mengalahkannya!”

Api di mata Sugiya-senpai menyala. Tampaknya itu adalah campuran dari kebencian pribadi, tetapi tetap saja, tidak diragukan lagi bahwa motivasi mereka telah meningkat. Itu akan menjadi pertempuran sengit mulai dari sini. Namun-

“Tidak apa-apa, senpai. Aku akan menebusnya untukmu di sini!”

aku tidak melupakan sliding mematikan yang aku alami dalam pertandingan merah-putih, atau umpan panjang buruk yang membuat aku berlari tanpa hasil!

___________________________________
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
___________________________________

Daftar Isi

Komentar