hit counter code Gyaru no Iinazuke ga Dekita - Sakuranovel

Archive for Gyaru no Iinazuke ga Dekita

[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Afterwords Bahasa Indonesia
[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Afterwords Bahasa Indonesia

kata penutup Terima kasih telah membeli buku ini. Nama aku Izumitani Kazuki. Kata-kata seperti "Inkya/Introvert" dan "Youkya/Extrovert" sering muncul dalam karya ini, dan saat pertama kali mendengarnya, aku merasa zaman telah banyak berubah. Dulu, kata "Nekura" dan "Riajuu" sering digunakan, dan menurut aku dulu orang menggunakan ekspresi yang berbeda lagi. Jadi aku merasa sedih ketika berpikir bahwa kata-kata yang aku gunakan dalam karya ini tidak akan digunakan lagi. Nah, hal lain dalam karya ini yang membuat aku merasa bahwa waktu telah berubah secara signifikan adalah setting penerbitannya. Karya ini lahir sebagai video manga di saluran YouTube 'Manga Angel Nekooka'. Karena sudah banyak yang menonton, kini kami bisa menerbitkannya dalam bentuk buku. aku pikir ini adalah cara terbaik untuk mengalami era saat ini, dari video hingga buku. Buku ini terwujud berkat kerja sama dan dukungan dari begitu banyak orang sehingga tidak mungkin mencantumkan semuanya di sini. aku ingin berterima kasih kepada mereka semua dari lubuk hati aku. Secara khusus, aku ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada mereka yang telah mendukung aku melalui klip video aku dan kepada mereka yang telah membeli buku ini. Catatan dari Penerjemah: Halo, Retallia di sini~ Terima kasih banyak untuk setiap pembaca yang telah mencapai titik ini, lol. Bagaimana ceritanya? Simpel dan manis kan?:3 Sebagai sebuah budak perusahaan pekerja kantoran sendiri, membaca cerita sederhana dan lucu semacam ini selalu merupakan cara terbaik untuk beristirahat dari kenyataan pahit. aku harap ini bisa membantu mencerahkan semua suasana hati kamu juga ^^ Juga, aku sangat ingin berterima kasih kepada Zho (dari YouthTL) untuk menerjemahkan LN ini dari sumber mentah (JP). aku tahu betapa sulitnya menerjemahkan LN dari sumber mentah lol. Jadi sangat membantu aku untuk menyampaikan terjemahan ini di EN sehingga lebih banyak orang dapat membacanya juga. Tentu saja, semua kredit diberikan kepada penulisnya sendiri, jadi jika ada terjemahan resmi yang muncul, pastikan untuk membeli salinan aslinya ^^ Volume 2 sudah rilis beberapa bulan yang lalu, terjemahannya akan segera kami kirimkan setelah diterjemahkan di ID (aku juga punya blog untuk terjemahan ID, coba cek kaoritranslation.blogspot.com kalau penasaran :v), so.. .Sampai jumpa di volume 2 ūüėÄ TL: YouthTL (JP-ID), Retallia (ID-EN) PF & ED: Retallia Bab Sebelumnya || ToC || Bab BerikutnyaR —Baca novel lain di sakuranovel—

[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Epilogue Bahasa Indonesia
[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Epilogue Bahasa Indonesia

Epilog aku dulu adalah seorang otaku introvert yang sangat malu untuk menunjukkan diri. Tapi suatu hari, aku tiba-tiba menjadi tunangan seorang gyaru. Dia berasal dari kasta teratas sekolah dan populer di kalangan anak laki-laki dan perempuan, gyaru Miran Hanatsuki yang ekstrover. Hidupku berubah drastis karena gyaru ini. Awalnya, aku tidak tertarik dengan orang lain dan tidak terlalu peduli dengan hidup aku sendiri. Namun, setelah berinteraksi dengan tunangan aku, aku memiliki lebih banyak hal untuk dipikirkan, lebih banyak hal untuk dikhawatirkan. Meskipun pada awalnya aku sangat sulit, aku menjadi lebih memahami diri aku dan Miran. Sebelumnya, aku adalah seorang hikikomori dalam ruangan yang hanya melakukan apa yang aku sukai. Tetapi setelah aku bertemu dengan tunangan aku, aku dihadapkan pada hal-hal yang tidak akan pernah aku lakukan sendiri, dan aku mulai mencoba hal-hal baru. Awalnya sulit, tapi aku menemukan banyak hal baru. Karena tunanganku, Miran Hanatsuki, duniaku menjadi lebih berwarna. Kemudian, setelah seluruh sekolah mengetahui bahwa Miran adalah tunanganku, kehidupan sekolahku berubah total. Misalnya, ketika aku datang ke sekolah ‚ÄĒ aku biasa melakukan manuver tertutup di mana tidak ada yang menyapa aku. "Shuuji, selamat pagi~" "G-Selamat pagi." Miran sudah di sekolah dan menyapaku di depan semua orang tanpa ragu. Kemudian- "Yo, pacar Miran~" "Orang ini sangat lucu, dia berusaha menyembunyikan kehadirannya." Teman-teman Miran juga mulai menyapaku. Misalnya saat jam istirahat. aku benar-benar menyembunyikan kehadiran aku dan tidak ada yang memperhatikan aku. "Apakah pria itu benar-benar pacar Miran-chan?" "Tidak, kudengar dia adalah tunangannya." "Haaa!?" Dengan begitu, aku menerima tatapan iri dan cemburu yang semakin banyak dari anak laki-laki mencolok itu. Contoh lain, di lorong‚ÄĒSenpai, pria menyebalkan yang pernah berselisih denganku berkata. "aku minta maaf!" Tampaknya dia sangat sibuk dalam aktivitas klub dan sangat menderita karena reputasinya yang merosot, jadi dia dengan sungguh-sungguh meminta maaf kepadaku. Perubahan terbesar dari semuanya adalah, "Shuuji~" Bel makan siang berbunyi dan Miran menghampiri tempat dudukku. "Ini, Shuuji, bentomu‚ô™." "Oh terima kasih!" Bento yang aku berikan adalah kotak makan siang buatan tunangan aku. Dia biasa memberikannya kepada aku secara rahasia karena takut ketahuan. Tapi sekarang, dengan bangga aku bisa mengambilnya di kelas. Faktanya‚ÄĒ "Ayo makan bersama‚ô™". Miran mengajakku makan siang bersama Hanako-san dan Adzuki-san. Bagi aku yang selalu makan sendiri, ini sangat revolusioner. *** Tapi aku seorang penyendiri, seorang otaku introvert yang selalu gagal. Menjadi subjek kritik terus-menerus bukanlah sesuatu yang aku sukai. Akhirnya saat istirahat, aku pura-pura tidur dan membiarkan para atlet melewati aku. Saat makan siang, aku…

[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Chapter 5 Part 3 Bahasa Indonesia
[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Chapter 5 Part 3 Bahasa Indonesia

Bab 5 – Pria Introvert dan Barbekyu (Bagian Terakhir) Setelah Shige-senpai pergi, aku merasa seperti akan pingsan. Sementara itu, Miran memeluk punggungku dan berkata, "Shuuji, terima kasih‚ÄĒ" "Eh, eh?" Sentuhan lembut di punggungku membuatku gugup. Aku, yang merasakan kehangatan, aroma dan sedikit getaran, berbicara pada Miran yang ada di belakangku. "Aku datang karena aku khawatir. Aku senang kamu baik-baik saja." Lalu Hanako-san dan Adzuki-san menghampiriku dan Miran. "Pacar Miran yang datang untuk menyelamatkan itu sangat keren, kan?" "Aku sudah lama bertanya-tanya tentang dia, apakah dia benar-benar pacarmu?" Teriakanku yang mengatakan untuk tidak menyentuh seseorang yang berharga bagiku sebelumnya, membuatku tidak bisa mengelak lagi. Bahkan, video beserta ucapan dan tindakan Shige-senpai juga telah diunggah di grup REIN. "Miran, kamu punya pria yang baik, lho!" "Hei, jika kamu melihatnya lagi, bukankah dia pria yang tampan, ya?" Keduanya berbicara kepada Miran dengan kalimat menggoda. Miran, yang menjauh dari punggungku, berkata kepada mereka dengan ekspresi malu bercampur bangga di wajahnya. "Benar, bukan? Dia suami yang sangat kubanggakan!" ""Suami?"" Itu jelas respons yang tidak terduga. Kedua temannya memiringkan kepala dan saling memandang. Tanpa diduga, aku juga terlambat menyadarinya. Maksudku, kita bisa disebut kekasih, tapi kita belum memasuki ranah suami istri. Miran sepertinya juga menyadari hal ini dan menatapku. "…………" Sejujurnya, aku ragu. aku mungkin membuat masalah bagi Miran di masa depan dengan menjadi tunangannya. Tapi… setelah melalui peristiwa ini, aku menganggukkan kepala dengan tekad, memahami betapa aku sangat mencintai dan menyayangi Hanatsuki Miran selama ini. "Kamu tidak perlu menyembunyikannya lagi. Maaf aku memaksamu untuk merahasiakannya," kataku. Mendengar kata-kataku, Miran tersenyum lebar, "Aku sangat senang! Aku sudah lama ingin mengatakannya pada kalian." Mata Miran berbinar dan dia melingkarkan tangannya di lenganku. Dia mendekatkan tubuhnya ke tubuhku saat aku mulai ragu lagi dan dengan bangga memberitahu kedua temannya, "Sebenarnya‚ÄĒ". "‚ÄĒKita sudah bertunangan, tahu!" "Bertunangan!" aku tidak berpikir mereka benar-benar mengharapkan itu. Hanako-san dan Adzuki-san sangat terkejut hingga mereka terdiam beberapa saat. "Um, tunggu sebentar, apakah bertunangan berarti kamu akan menikah di masa depan?" Hanako-san bertanya saat dia mulai sadar kembali. Ketika dia mengatakannya lagi, aku merasakan bobot kata-katanya. Memang benar sebagai siswa sekolah menengah, aku belum bisa membayangkan pernikahan atau semacamnya, tetapi meskipun demikian, aku pikir akan lebih baik jika Miran menjadi pasangan aku. Miran, yang juga tersenyum, menjawab, "Ya, begitulah.". Dia menganggukkan kepalanya di sebelahku. "Makanya aku penasaran kenapa Miran tidak pernah berkencan dengan laki-laki meskipun dia populer, jadi itu alasannya." Adzuki-san bergumam seolah dia mengerti….

[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia
[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia

Bab 5 – Pria Introvert dan Barbekyu (Bagian 2) Lalu datanglah hari barbekyu. "Karena aku mengulasnya sangat serius, aku jadi kurang tidur…!" Sekali lagi, aku tidak cukup tidur! aku mencoba untuk tidur, tetapi ketika aku memejamkan mata, perasaan takut dan khawatir mulai memenuhi pikiran aku. Itu terus terjadi tanpa aku sadari. Tetap saja, aku memutuskan untuk memakai baju lengan panjang dan celana panjang hari ini agar aman dari percikan api. Plus, itu tidak terbuat dari serat sintetis, itu 100 persen katun. Menurut sebuah buku, kapas kurang mudah terbakar dibandingkan serat sintetis. Satu-satunya masalah adalah cuaca agak terlalu panas saat ini. Sangat jarang melihat orang mengenakan pakaian tebal di hari-hari ketika musim semi telah berakhir dan awal musim panas dimulai, jadi aku terlihat sedikit mencolok. "…………" aku menuju ke lokasi menggunakan peta yang telah dikirimkan ke grup REIN. Karena acara ini diadakan di tepi sungai, aku harus berjalan beberapa saat, menatap peta yang tidak jelas yang menunjukkan lokasi tujuan, dan baru kemudian menemukan sekelompok orang yang mirip dengan mereka. "Aku tahu itu, ada banyak orang di sini …." aku mengenal grup ini dari REIN, tapi jumlahnya cukup banyak. Rasio anak laki-laki dan perempuan adalah sekitar 8 banding 2. Ada campuran siswa yang satu kelas dengan aku, senior dan junior. Juga, meskipun aku sudah mengetahui hal ini, mereka semua tampaknya adalah orang-orang yang pandai bersosialisasi. "Sepertinya Miran dan teman-temannya belum datang." Miran dan kedua temannya belum datang. Seharusnya aku ikut dengan mereka. aku tidak memiliki satu pun kenalan yang tepat, jadi sulit untuk bergabung. Butuh banyak keberanian bagi aku, seorang penyendiri yang introvert, untuk bertemu dengan sekelompok ekstrovert. "…………" Namun, merasa tidak ada gunanya tinggal di sini, aku turun ke dasar sungai dan memutuskan untuk bergabung dengan kelompok ekstrovert. "Oh, um,… Halo." Ketika aku mengumpulkan keberanian dan menyapa, tidak satupun dari mereka menjawab dengan kata-kata "hei," https://ret-translations.blogspot.com/2023/02/"oii," atau "eiii." Selain itu, mereka semua berpakaian seperti pergi ke luar kota. "…………" aku tidak tahu, aku sendiri merasa berbeda! Terlihat sangat tidak cocok dengan pakaian yang aku kenakan! aku sudah merasa tidak akan berhasil! Miran, cepat kemari! kataku pada diriku sendiri. "Shige-senpai, hei!" Aku mendengar seseorang menyapa Shige-senpai dan secara refleks menoleh. Shige-senpai adalah anggota klub basket yang sepertinya mengincar Miran, dan digadang-gadang akan menjadi pemain terbaik di tim basket, memiliki wajah tampan, pintar di kelas, dan populer dikalangan para gadis. aku selalu ingin tahu seperti apa tampangnya, karena dari apa yang aku dengar,…

[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Chapter 5 Part 1 Bahasa Indonesia
[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Chapter 5 Part 1 Bahasa Indonesia

Bab 5 – Pria Introvert dan Barbekyu (Bagian 1) aku punya masalah baru belakangan ini. Tentu saja, ini ada hubungannya dengan tunanganku, Hanatsuki Miran. Dia adalah gyaru yang cantik dan ceria, populer di kalangan pria dan wanita, menyukai permen, menyukai fashion, baik hati dan lembut, menyukai kucing, dan ternyata kekanak-kanakan… Melalui kencan dan hidup bersama sebagai tunangan, aku harus tahu banyak sisi Hanatsuki Miran. Sebaliknya, dia juga mengerti dan menerima aku. "…………" Tanpa sadar, aku menjadi sangat khawatir dengan Miran. Aku penasaran, adalah itu Alasannya? "Miran-chan dan yang lainnya baik sekali, huh~" "Mereka sepertinya terbiasa bermain bersama." "Apakah aku harus pergi untuk Miran-chan, ya?" "Aku dengar Shige-senpai dari klub basket mengincarnya." "Benarkah? Kalau begitu aku tidak bisa menang. Sialan!" Saat istirahat, aku bisa mendengar percakapan sepele dari orang-orang mencolok dan bodoh itu. Di masa lalu, aku tidak peduli. "Menyebalkan, sungguh…" ‚ÄĒTapi akhir-akhir ini aku jengkel saat mendengarnya. "Kalian menganggap Miran terlalu enteng…", gumamku pada diriku sendiri. Tidak ada yang bisa mendengar gumamanku karena aku tertelungkup di atas meja, berpura-pura tidur seperti biasa, tapi aku bisa mendengar percakapan orang lain. "…………" Serius, akhir-akhir ini aku mendengar banyak percakapan dan topik terkait Miran. Atau, lebih akurat untuk mengatakan bahwa aku memperhatikan mereka daripada mendengarnya secara spontan. Karena tunangan aku, gyaru yang ekstrover, sangat cantik dan menawan, dia menjadi sangat populer di kalangan laki-laki. Jadi sejak lama, aku sudah terbiasa mendengar kata-kata mereka yang ingin menjadi pacarnya atau bermain dengannya. Namun, akhir-akhir ini, setiap kali topik seperti itu muncul, aku menjadi terlalu sensitif dan selalu merasa marah. "…………" Sudahlah. Kalau hanya itu, aku masih bisa mengendalikannya. Tapi akhir-akhir ini emosi lain muncul dan menyiksaku. Misalnya di tengah kelas. Ada sekelompok gyaru, dipimpin oleh gyaru yang populer, dan sekelompok pria mencolok, mengobrol dengan gembira. "Menarik, bukan? Uww." "Miran-chan, lihat ini." "Ha-ha-ha, apa yang lucu?" Miran mengobrol dengan gembira dengan orang-orang mencolok itu. "…………" Setiap kali aku melihat adegan ini… Setiap kali aku mendengar mereka mengobrol dengan gembira, perasaan terbakar dan murung muncul dalam diri aku. Apa perasaan ini? Awalnya aku bingung, tapi akhirnya aku menemukan yang namanya perasaan itu. Mungkin perasaan ini disebut 'kecemburuan'. Ketika Miran sibuk mengobrol dengan anak laki-laki lain, hati aku terbakar oleh api frustrasi, ketidaksabaran, dan perasaan tidak berdaya. "Apa yang kurasakan sangat… menyakitkan." Ini yang aku alami akhir-akhir ini. Emosi yang belum pernah aku rasakan sebelumnya sekarang muncul dengan kuat dan kuat, membuat aku sulit untuk menghadapinya. "Miran, kamu…

[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Chapter 4 Part 2 Bahasa Indonesia
[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Chapter 4 Part 2 Bahasa Indonesia

Bab 4 – Terlalu Dini untuk Hidup Bersama (Bagian Terakhir) Kemudian hari kedua hidup bersama yang canggung dan mengasyikkan dimulai. aku bangun lebih awal karena aku tidak bisa tidur nyenyak, membersihkan kamar mandi dan pergi ke ruang tamu untuk menenangkan diri. Sehari telah berlalu, tapi aku masih merasa aneh Miran tidur di rumah ini. Aku mendengar langkah kaki menuruni tangga saat aku hanyut dalam lamunan, memikirkan tentang apa yang akan kulakukan hari ini. Tepat saat aku mengira Miran sedang mengintip ke ruang tamu, dia menyapaku dengan tatapan terkejut saat melihat aku sudah bangun. "Selamat pagi! Shuuji, kamu bangun pagi sekali!" "Oh, selamat pagi, kebetulan aku bangun pagi-pagi." Sangat memalukan untuk mengatakan bahwa aku sangat gelisah untuk bisa tidur nyenyak. Aku menggaruk kepalaku dan menatap Miran. Rambutnya sedikit mengembang dan pakaian rumahnya juga longgar. Aku selalu melihatnya terlihat sangat rapi, jadi aku baru melihatnya sedikit berantakan saat bangun tidur. "Hei, jangan lihat aku seperti itu, aku baru bangun!" "M-Maaf…!" Miran menutupi wajahnya dan bersembunyi dari ruang tamu karena malu, lalu lari ke kamar mandi. Ketika dia kembali beberapa saat kemudian, Miran tampak seanggun biasanya. "Aku akan membuatkan sarapan, oke…" kata Miran. Lalu dia segera membuat sarapan. Sarapan yang dia buat terlihat enak dan sangat enak, tapi orang yang membuatnya tidak makan banyak seperti kemarin, jadi aku sedikit khawatir. "Mira, kamu baik-baik saja?" "Yup, aku baik-baik saja! Aku hanya sedang diet!" Miran melambaikan tangannya dengan gembira dan bertanya padaku, "Ngomong-ngomong, apa yang akan kamu lakukan hari ini?". "Apa yang ingin kamu lakukan, ya? Apakah kamu punya rencana?" "Yah, mungkin aku ingin menonton kelanjutan anime kemarin." "Um, ya, kedengarannya bagus." aku menganggukkan kepala, tetapi pada saat yang sama aku tidak menyangka, karena aku membayangkan Miran sebagai orang yang suka melakukan aktivitas di luar ruangan. Namun, sebagai seorang otaku, aku sangat tertarik dengan isi rencananya, dan kami mulai menonton kelanjutan animenya seperti yang kami lakukan kemarin. Kami selesai menonton semua anime setelah makan siang, lalu kami mendiskusikan kesan kami dan mendengarkan cerita teman-teman gyaru Miran. Saat itu, aku pergi bersama Miran ke supermarket terdekat untuk membeli makanan. "Rasanya seperti pasangan suami istri sungguhan, ya?" Miran cekikikan saat kami berjalan pulang, membawa tas belanjaan di salah satu tangannya. Apakah wajah Miran yang memerah karena malu atau terkena sinar matahari terbenam? Kata-katanya sangat keterlaluan, tapi mengingat keadaan kebingunganku saat ini, aku hanya bisa menganggukkan kepalaku. "Ya itu betul…" aku pikir Gyaru, otaku ekstrover, dan aku, otaku…

[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Chapter 4 Part 1 Bahasa Indonesia
[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Chapter 4 Part 1 Bahasa Indonesia

Bab 4 – Terlalu Dini untuk Hidup Bersama (Bagian 1) aku merasa pernah mengalami ini sebelumnya. Ketika aku turun dan memasuki ruang tamu, ibu dan ayah aku sedang duduk di seberang meja dengan ekspresi misterius di wajah mereka. Kemudian mereka berbicara dengan nada serius. "Shuuji, kita perlu bicara. Duduklah." aku pernah ke sini sebelumnya dan ini yang ketiga kalinya. "Lagi?" aku sudah muak dengan ini. aku tahu kali ini tentang tunangan aku lagi, tetapi aku hanya duduk di sana dengan gemetar, tidak tahu apa yang akan mereka katakan kepada aku. Semuanya dimulai dengan kekhawatiran aku setelah kencan berakhir. *** aku khawatir lagi. Tentu saja, ini berkaitan dengan fakta bahwa tunanganku adalah seorang gyaru. Sampai sekarang, aku berprasangka buruk terhadap gyaru ekstrovert. Namun, Miran Hanatsuki, yang merupakan seorang gyaru dan juga tunanganku, adalah seorang gadis yang baik hati. Dia membuatkan aku makan siang dan menunjukkan minat pada hobi otaku aku. Meskipun aku masih bingung menjadi tunangannya, aku berharap bisa lebih mengenal Miran. "Meskipun aku berpikir begitu, aku tidak tahu bagaimana melakukannya." Itulah masalah yang aku hadapi. Atau lebih tepatnya, aku mulai lebih mengkhawatirkannya setelah kencan itu. Di sisi lain, meski kencannya tidak sempurna, Miran senang dan aku juga bisa melihat sisi baru dirinya yang berbeda dengan di sekolah. Berkat itu, aku merasa kami lebih dekat dari sebelumnya, tetapi karena itu, aku tidak tahu bagaimana berinteraksi lebih dari sebelumnya. Selain itu, aku bahkan lebih gugup dengan kehadiran Miran dari sebelumnya. Seperti, jantungku berdetak tidak teratur. Itu sebabnya aku tidak bisa berkomunikasi dengan Miran dengan lancar akhir-akhir ini. aku tidak tahu apakah itu karena aku orang yang tidak bisa berkomunikasi dengan baik sama sekali. "Hah…" Apa yang sebenarnya terjadi padaku? Juga, apa yang harus aku lakukan mulai sekarang? Haruskah aku lebih proaktif? Tapi apa artinya menjadi proaktif? Apa aku harus mengajaknya kencan lagi? Bagaimana dengan akhir pekan depan? "Hmm~" aku mengambil foto yang aku ambil dengan Miran di Game Center dari meja dan melihatnya. Apa pendapat Miran tentang hubungan kita, ya? aku berharap kita bisa lebih mengenal satu sama lain, tetapi apakah menurut Miran begitu? Itu jawaban yang tidak akan aku temukan di panduan hubungan atau di Internet. Serius, ada banyak hal yang harus dipikirkan sejak aku dan Miran bertunangan. Tapi anehnya, aku baik-baik saja dengan itu. Saat aku menatap foto-foto itu, aku berpikir dengan susah payah, lalu‚ÄĒ ‚ÄúApakah itu foto dari kencan terakhirmu?‚ÄĚ, tiba-tiba sebuah suara dari belakangku mengagetkanku. "Whoa. H-Hei!" Aku…

[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Chapter 3 Part 3 Bahasa Indonesia
[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Chapter 3 Part 3 Bahasa Indonesia

Bab 3 – Kencan Pertama (Bagian Akhir) Matahari mulai terbenam sedikit setelah aku menyelesaikan sebagian besar rencana kencan aku. aku berencana untuk mengakhiri kencan kami dengan berjalan-jalan di taman yang indah. Ada banyak hal tak terduga yang tidak sesuai dengan rencana yang aku pikirkan, tapi menurut aku Miran secara umum senang. Bahkan sedikit saja sudah cukup bagiku. "…………" Namun, jiwa introvert aku cukup lelah mengunjungi begitu banyak tempat anak-anak ekstrovert yang biasanya tidak aku kunjungi. Rasa kantuk akibat kurang tidur yang tadinya hilang karena gugup, perlahan mulai mengambil alih. Satu langkah lagi! Ayo, aku! Saat itulah aku mencoba bangkit kembali. "Bukankah itu tempat yang disukai Shuuji?" Miran, yang berjalan di sebelahku, menunjuk ke sebuah toko. Itu adalah toko anime dengan gambar besar karakter anime di papan reklame. Toko seperti apa yang aku suka? kamu benar sekali! "Eh… ini…" Namun, aku ragu-ragu tentang bagaimana menjawab gyaru. Miran tahu bahwa aku adalah seorang otaku dari tahun pertama aku dan sering mengajukan banyak pertanyaan kepada aku. Jadi, tidak ada gunanya menyembunyikannya sekarang. "Maaf, aku menyukainya…" kataku, suaraku pecah karena berpura-pura menjadi orang yang ceria sepanjang hari. Miran memiringkan kepalanya ke arahku dan berkata, "Tidak ada yang salah dengan itu, kan?" "Yah, mungkin, tapi‚ÄĒ" Dibandingkan dengan orang-orang keren itu, aku tidak terlihat keren." Sementara aku ragu, Miran dengan antusias menyarankan, "Ayo pergi ke sana sebentar!". "Apa?" aku meragukan apa yang telah aku dengar sejenak dan buru-buru berkata, "Tidak, tidak, kamu tidak boleh pergi ke sana, ini dunia yang berbeda!". "Tidak, sungguh! Aku ingin pergi ke sana demi kepentinganku sendiri!" "Tidak, tapi… t-tunggu sebentar!" Aku tidak bisa menghentikan rasa ingin tahu gyaru yang ekstrover ini! Karena dia terburu-buru memasuki toko, aku juga mengikutinya. "Uwaa, luar biasa, uww!" Begitu memasuki toko, mata Miran terpesona saat melihat berbagai item anime dan manga yang tertata rapi di rak. Lebih buruk lagi ketika dia melihat bagian dengan karakter bishoujo yang lebih mendominasi dari apapun. Pelanggan otaku (jenis aku sendiri) juga dibuat bingung dengan kemunculan gyaru yang tiba-tiba. "Yah, aku sudah memberitahumu sebelumnya …!" Citra seorang otaku bahkan lebih ternoda. Ketika aku merasakan depresi semacam itu, Miran menunjuk ke sampul buku dengan penuh minat, "Hei, hei, bukankah p4yudara itu begitu besar, uww?". "Yah, mau bagaimana lagi. Begitulah adanya." Aku buru-buru menjelaskan padanya yang sedang menatap ilustrasi gadis cantik yang menonjolkan p4yudaranya, tapi menurutku, apa yang aku katakan bukanlah penjelasan. Setelah itu, Miran, yang sudah lama melihat ilustrasi dan seni bishoujo,…

[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Chapter 3 Part 2 Bahasa Indonesia
[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Chapter 3 Part 2 Bahasa Indonesia

Bab 3 – Kencan Pertama (Bagian 2) Hari Minggu yang ditunggu-tunggu telah tiba. Prakiraan cuaca yang aku periksa sebelumnya ternyata benar, karena hari ini adalah hari yang cerah. Aku meninggalkan rumah dengan penampilan serapi mungkin dan berjalan ke tempat pertemuan di kota di bawah sinar matahari yang cerah. aku sudah menyiapkan rencana kencan aku, tetapi masih ada satu kekhawatiran besar yang membayangi aku. "…………" Panduan asmara mengatakan untuk mempersiapkan kondisi tubuh sebelum kencan, tetapi kondisi aku sangat buruk hari ini. Aku tahu apa penyebabnya, "Aku sangat gugup, aku tidak bisa tidur!" Ya, aku sangat kewalahan dan kurang tidur! Itu terjadi sebagian karena aku mengurangi waktu tidur aku untuk membuat rencana kencan hari ini, tetapi sebagian besar karena aku sangat gugup tadi malam sehingga aku tidak bisa tidur sama sekali! aku khawatir apakah aku mampu menyelesaikan rencana kencan hari ini setelah begadang semalaman. "Mungkin aku datang terlalu awal… tapi kamu tidak pernah tahu apa yang akan terjadi…" aku berdiri di depan patung tembaga artistik yang berfungsi sebagai tempat pertemuan di kota. Tiba lebih awal dari yang direncanakan, aku memeriksa waktu dan melihat sekeliling. Karena ini akhir pekan, banyak sekali orang yang berlalu lalang. Apalagi di tempat pertemuan ini, orang begitu ramai sehingga membuat aku kewalahan sebagai orang yang suka tinggal di dalam ruangan. "Masih ada 30 menit lagi sampai waktu pertemuan…." Tekanannya luar biasa, tetapi aku punya cukup waktu untuk bersiap. Aku berdiri di sudut ruang pertemuan, menarik napas dalam-dalam dan berusaha untuk tidak menarik perhatian. "Eh? Shuuji, kamu sudah datang!" Suara ceria dan menyegarkan sudah akrab bagi aku. Bahkan, aku dapat dengan jelas mendengar suaranya di tengah semua kebisingan. Ketika aku berbalik, aku melihat gyaru yang cantik. Orang yang aku janjikan untuk bertemu hari ini berlari ke arah aku dengan senyum di wajahnya. "YY-Yo." Aku merasa malu dan mengeluarkan suara aneh saat tiba-tiba Miran muncul. "Selamat pagi!" Miran datang tepat di depanku. Mata besar itu menatapku, membuatku sedikit gugup, tapi kuharap dia akan memaafkan reaksiku. Itu terjadi karena dia lebih cantik dari biasanya hari ini. Meski hanya mengenakan seragam biasa, Miran tetap memiliki pesona yang membuat banyak orang ingin melihatnya. (TN: Astaga, ngl aku sangat suka desain seninya~) Tapi Miran, yang mengenakan pakaian kasualnya hari ini, begitu cantik dan menawan bahkan aku, yang tidak mengerti fashion dengan baik, tidak bisa tidak mengaguminya. Ketika dia datang untuk menyambut aku sebagai tunangan aku sebelumnya, dia hanya mengenakan pakaian santai biasa, jadi ketika…

[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Chapter 3 Part 1 Bahasa Indonesia
[LN] Gal’s Forgiving Wife – Vol 1 – Chapter 3 Part 1 Bahasa Indonesia

Bab 3 – Kencan Pertama (Bagian 1) aku bukan tipe orang yang terlalu khawatir tentang hal-hal pribadi. Jika aku terlalu memikirkannya, aku tidak akan bisa menikmati kehidupan yang tertutup dan terpisah ini. Dulu aku adalah orang yang sangat egois, tetapi baru belakangan ini aku merasa sekhawatir ini. Ini telah terjadi sejak aku menjadi tunangan seorang gyaru. Sejak Miran Hanatsuki menjadi tunangan aku, aku memiliki kesempatan untuk menangani hal-hal yang aku hindari dan tidak pernah aku miliki. Jadi, jumlah hal yang mengganggu aku semakin meningkat. Misalnya, bagaimana menghadapi Miran di sekolah adalah salah satu masalah yang mengganggu aku. Tunangan aku, Miran Hanatsuki, sangat populer di kalangan laki-laki dan perempuan, dan dia adalah orang yang berada dalam posisi yang sama sekali berbeda dari seorang introvert seperti aku. Tidak sulit membayangkan apa yang akan dipikirkan orang-orang di sekitar aku jika mereka mengetahui bahwa Miran adalah tunangan aku. Jadi, aku berusaha sebaik mungkin untuk tidak berbicara dengannya di depan umum untuk merahasiakannya. Namun, karena kami berada di kelas yang sama, mau tidak mau aku peka terhadap kehadiran Miran. Secara tidak sengaja, aku sering melihat gerak-gerik Miran. Meski ada kalanya aku merasa gugup saat mata kami bertemu. Di sisi lain, ada beberapa orang yang merasa tidak nyaman dengan hubungan kami, jadi aku berusaha untuk tidak terlalu menarik perhatian agar masalah tidak menjadi lebih rumit. Selain itu, ada masalah lain. Akhir-akhir ini aku merasa semakin banyak anak laki-laki yang mendekati Miran. Atau mungkin aku merasa seperti itu karena aku lebih peka dengan kehadirannya. Tapi intinya‚ÄĒmereka yang mendekati Miran adalah laki-laki mencolok yang pandai berkomunikasi, tidak gugup dalam berinteraksi, dan mereka siap menjadi orang populer. Setiap kali orang-orang mencolok ini terlibat dengan tunangan aku, aku merasa rendah diri. Tentu saja, bukan karena aku tidak percaya diri. Hanya saja gadis yang begitu cantik dan populer, yang membiarkan para ekstrovert itu dekat dengannya, adalah tunanganku. Jadi, tentu saja, jika aku ingin menyombongkannya. Pokoknya, begitulah‚ÄĒ Akankah seorang introvert dan otaku sepertiku suatu hari nanti akan benar-benar diabaikan? Atau apakah tidak apa-apa jika aku tetap seperti ini? Frustrasi yang datang dari perasaan rendah diri terhadap tunangan aku semakin besar setiap hari. *** Sudah waktunya makan siang lagi hari ini. Seperti biasa, aku meninggalkan kelas tanpa menarik perhatian. Ketika aku berjalan menyusuri lorong yang sunyi, aku mendengar suara ceria yang akrab di belakang aku. "Shuuji~" panggilnya. Ketika aku berbalik dengan kaget, aku melihat tunangan aku berlari ke arah aku dengan membawa kantong…