Mamahaha no Tsurego ga Motokano datta – Volume 4 Chapter 1 –  A snapshot of the daily life of the future couple (A call at night) Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel My Stepsister is My Ex-Girlfriend di Sakuranovel.
Daftar Isi

“…Haa~…”

Itu terjadi selama liburan musim panas, ketika aku berada di tahun kedua sekolah menengah aku.

Aku selesai makan malam, kembali ke kamarku, berbaring di tempat tidur, dan menghela nafas panjang.

aku ingat kencan pertama dalam hidup aku yang terjadi beberapa hari yang lalu.

Aku mengenakan yukata dan menghadiri festival dengan Irido-kun.

Hanya itu yang bisa aku ungkapkan dengan kata-kata. Rasanya benar-benar nyata.

Lagi pula, sudah sekitar sepuluh hari sejak aku bisa berbicara dengannya dengan benar.

Dan akhirnya kami berkencan di festival. Apa yang terjadi dengan hidupku? Apakah waktunya telah tiba? Apakah ini waktuku? Apakah waktuku telah tiba!?

Dan kemudian, dan kemudian—

“…Ehe…”

Keluar dari mulut yang ditekan di bawah bantal adalah tawa yang bahkan menurutku menjijikkan.

Aku tersesat, dan menangis di telepon, dan saat itulah Irido-kun menemukanku.

Pikiran aku dipenuhi dengan pikiran negatif, berpikir bahwa aku pasti akan dibenci, tetapi dia mengatakan kepada aku, ‘aku lebih dari senang dengan masalah apa pun yang kamu sebabkan untuk aku’.

Haaa ~……Aku menyukainya!

Aku menyukainya, aku menyukainya, aku menyukainya! Aku menyukainya~~~~~~~~!!

Aku menghentak-hentakkan kakiku di atas ranjang.

Jadi manusia adalah makhluk yang bisa bertindak seperti ini dalam waktu singkat

Belum lama ini, aku merasa sedikit memusuhi dia sebagai saingan.

Tapi pada titik ini, jantungku akan berdebar setiap kali aku memikirkan Irido-kun, dan kepalaku terasa pusing. Aku tidak bisa berbuat apa-apa.

Aku ingin bertemu dengannya lebih cepat…Aku ingin berbicara dengannya.

Sepertinya akan sampai besok.

Dia mengatakan dia tidak akan bisa pergi ke perpustakaan karena dia memiliki beberapa hal yang mendesak.

Jadi dua hari kemudian, aku bisa bertemu dengannya…

Aku berbaring menyamping di tempat tidur dan melihat telepon yang kuletakkan di samping bantal.

…Ah iya.

aku bertukar kontak dengannya, jadi jika aku ingin berbicara, bahkan saat ini …

Ini … tidak apa-apa, kan? Itu tidak akan merepotkan dia, kan?

Ini tengah malam…apakah dia akan menganggapku mengganggu?

I-tidak apa-apa, kan…Aku mungkin lebih menyebalkan saat tanggal festival. Dia memaafkan aku untuk itu, dan itu hanya panggilan di tengah malam …

Aku ragu-ragu sambil mengulurkan tanganku untuk mengambil telepon.

Pada saat itu,

Telepon, yang belum aku sentuh, berdering.

“Wow!?”

Itu adalah nada pesan default, karena aku tidak mengubah pengaturan aku.

Dengan panik aku mengangkat telepon, dan memeriksa si penelepon.

“A-Irido-kun…!”

K-mengapa kenapa!? Apakah ini telepati?

Aku hendak meneleponnya, tapi dia benar-benar menelepon…!

K-waktunya telah tiba, dan begitu juga aku…! Tuhan pasti dalam keadaan di mana dia akan mengabulkan permintaan apa pun yang aku buat … aku takut membayar harga di masa depan …

Lagi pula, jika aku tidak mengambilnya …! Dia akan menutup telepon aku!

“Halo! …halo halo~…”

aku sedikit terlalu kuat, dan suara aku agak terlalu keras.

Begitu aku menyadarinya, aku buru-buru menyesuaikan volume aku, tetapi untuk beberapa alasan, itu terdengar seperti program panggilan bangun.

Pengaduk volume tenggorokanku baru saja mogok seperti biasa… memo ini…!

“…Halo?”

Suara Irido-kun tidak terdengar bagus. Apakah itu karena sinyal yang buruk?

“Apakah … baik-baik saja sekarang?”

“Y-ya…! Tidak apa-apa, benar-benar baik-baik saja! aku sangat bebas sekarang!”

Aku merasa seperti aku sedang sedikit gelisah. Tenang!

aku masuk ke topik, ingin menutupi kecemasan aku.

“A-apa? Apakah ada sesuatu yang mendesak …?”

“Tidak terlalu… tidak terlalu mendesak.”

“Ah, begitu…?”

“Ya…aku hanya ingin bicara denganmu, Ayai.”

“Hiks!”

Jantungku tiba-tiba berpacu, dan aku mengeluarkan suara aneh.

Wi-wi-wi-wi-wi-dengan aku!? Eh, apa maksudnya? Apa yang dia maksud!?

“E-erm…Aku juga…”

Jangan mundur. Gas gas gas!

“Aku… juga ingin berbicara denganmu sekarang, Irido-kun.”

Aku mengatakannya~!! Aku mengatakannya! aku, mengatakannya!

“Begitu … sepertinya kita merasakan hal yang sama.”

“Y-ya!…ehehe…”

Kami berbicara tentang buku-buku yang kami baca, buku-buku yang ada di perpustakaan. Lingkaran teman yang kami miliki sangat kecil, jadi kami tidak punya apa-apa untuk dibicarakan selain novel. Meskipun begitu, kami memiliki begitu banyak hal untuk dibicarakan.

“aku pikir era menang melalui trik sudah berakhir.”

“Aku pikir juga begitu. Novel-novel misteri akhir-akhir ini umumnya cenderung ke arah kompetisi kepintaran logika. seperti mereka bersaing melalui kepintaran logika. Karena itulah semakin banyak buku dengan setting khusus—“

Dan kemudian, aku mendengar gemerisik pohon dari jauh.

Mau tak mau aku melihat ke luar jendela, tapi aku berada di sebuah apartemen. aku tidak bisa benar-benar melihat pohon.

“Apakah di luar sana berangin?”

“Hm? Ya—cukup.”

Aku merasa ada yang salah dengan jawaban Irido-kun, tapi aku tidak punya kesempatan untuk melanjutkannya lebih jauh.

“Yum~? Sudah bangun~? Aku masuk—!”

“Hyawaahwaahwahh!?”

Pintu terbuka dengan derit, dan ibu memasuki kamarku.

Aku buru-buru meringkuk di bawah selimut dan menyembunyikan telepon di dadaku.

“Ap-ap-ap-ap-ap-apa?”

“Aku di sini untuk mengumpulkan sampah dari tempat sampah—”

“K-Kamu seharusnya mengetuk …!”

“Ehh~? kamu tidak pernah mengatakan hal seperti itu sampai sekarang. Apakah ini fase pemberontakan di tempat kerja?”

I-itu sudah dekat…!

Jika ibu tahu bahwa aku sedang mengobrol dengan seorang pria di tengah malam, dia akan menggoda aku untuk selamanya!

Jadi ibu membuang semua sampah ke dalam tas besar dan pergi… atau begitulah pikirku.

“Ahh~ serius. Kenapa ada tisu di sini…”

Ibu menceramahiku sambil meraih bola tisu yang digulung di bawah meja.

Tepat saat aku sedang mengobrol dengan Irido-kun.

“Aku bilang untuk membuang ini ke tempat sampah, kan? kamu selalu sangat malas di tempat tidur dan hanya ingin berbaring, bukan? Kamu tidak memiliki itu—”

“Waahh~!! Woooaaahhh~!!”

A-apa yang kamu katakan!? Irido-kun mungkin mendengarkan!!

Aku memasukkan telepon ke bawah selimut, dan melompat keluar darinya.

“Aku tidak malas!! Bola tisu itu kebetulan mendarat di sana—”

“Eh~? Yume, bukankah kamu selalu canggung dengan itu? Terakhir kali kamu menaruh tisu di toilet bo—”

“Shuuuttt uppppp ~!! Keluarlah jika kamu tidak memiliki hal lain untuk dilakukan!!”

“Ahhh—ini fase pemberontakan! Fase pemberontakanmu ada di sini, Yume!”

Ibu hampir mengatakan sesuatu yang sangat luar biasa, dan aku buru-buru mengusirnya.

Aku kembali ke selimut, dan dengan takut meletakkan telepon, masih dalam panggilan, di telingaku.

“M-maaf….ibu aku ada di sini…”

“Tidak, tidak apa-apa.”

“…Apakah kamu, baru saja mendengar itu …?”

Jika dia melakukannya, itu benar-benar berakhir untukku.

aku sangat mencintai ibu sampai saat itu, tetapi mulai hari ini, aku mungkin mulai membencinya. Ini mungkin deklarasi fase pemberontakan aku, hari perhitungan.

aku menyiapkan tekad yang begitu tragis, dan menunggu jawabannya.

“Tidak… tidak ada, tidak ada sama sekali.”

“Aku mengerti …”

Untunglah…

—Tepat saat aku merasa lega.

“…Meskipun aku bisa mendengar detak jantungmu pada awalnya.”

“Eh?”

Aku mengingat tindakanku.

Aku ingat, ya—

—Aku buru-buru menggali di bawah selimut, dan menangkupkan telepon di dadaku.

—Aku menangkupkan telepon di dadaku.

—Ditangkupkan di dadaku.

aku memiliki … penerima telepon di dada aku …?

Apakah detak jantungku…benar-benar tercapai, Irido-kun……?

“Ah, ahh … uuahhhh, ahhhh—”

“Tidak tidak tidak tidak! Aku tidak membencinya! Aku baru saja mendengarnya, maafkan aku!”

“K-kau tidak, membencinya…?”

“Yah…ketika aku memikirkan tentang bagaimana kamu hidup, Ayai…yang ada…Aku merasa nyaman…woah, ini terdengar sedikit menjijikkan, kan? Maaf!”

“Uu …uu ~……!!”

I-itu sangat memalukan…!!

Apakah itu memalukan memiliki kepala detak jantung …!? Rasanya berbeda dengan terlihat telanjang atau hanya mengenakan pakaian dalam; sepertinya dia mengintip sesuatu yang lebih dalam…!!

“A-aku…tidak aneh…?”

“Tidak sama sekali… meskipun jika aku harus jujur, detak jantungnya terasa sedikit cepat, kurasa.”

“Wahhhhh~~”

“Itu normal dalam situasi itu! Sangat!”

Ahhh~ dia menghiburku~! Dia sangat baik~! Aku mencintainya~!

“…Kamu sudah bekerja keras, Ayai. Yakin.”

Ehhh!?

Begitu Irido-kun tiba-tiba menggumamkan ini, aku terkejut, dan hampir membenamkan kepalaku ke bantal.

Dalam kegelapan, aku bisa mendengar napas Irido-kun melalui telepon.

Dan dalam situasi ini, kata-kata itu secara alami keluar dari mulutku.

“Ca-bisakah kamu mengatakan itu lagi?”

“Kamu telah bekerja keras.”

“Ya.”

“Itu keren.”

“Ya ya.”

“Dan—kenapa kedengarannya seperti ada animasi suara aneh yang datang dari sana?”

“Ukuku.”

Aku terkikik, dan begitu juga Irido-kun di ujung telepon yang lain.

Irido-kun tidak ada di sini…Aku tidak bisa melihat wajahnya…tapi aku merasa hati kami terhubung.

“Aya.”

Tiba-tiba, namaku dipanggil.

“Hm? Apa itu?”

“…Tidak ada apa-apa…”

Dia terdengar tersesat.

“Sebenarnya, ponselku kehabisan daya.”

“Ah, aku mengerti…”

Waktu seperti mimpi hampir berakhir.

Aku merasa sedikit enggan, tapi aku tidak ingin terlalu lekat.

“Irido-kun. aku sudah bekerja keras…bisakah kamu berbicara dengan aku lagi lain kali?”

“Ya tentu saja. Aku akan berada di perpustakaan dalam dua hari.”

“Ya, aku akan menunggu, untukmu.”

“Kalau begitu…”

“Ya… kalau begitu…”

“…Sampai jumpa.”

“Sampai jumpa.”

Setelah beberapa detik hening, panggilan itu berakhir.

Aku menatap kosong ke layar ponsel saat berada di bawah selimut.

Panggilan telepon itu berlangsung selama 43 menit dan 45 detik.

12 Agustus, 19:59.

Aku mengintip dari balik selimut, menatap langit-langit, dan menghela napas panjang.

Tidak bisakah lusa datang lebih cepat?

Perasaan itu lebih intens daripada 43 menit yang lalu.

…Akan sangat bagus jika dia bisa mengisi baterai telepon dan mengobrol denganku.

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar