Chapter 159 – A Casual Moment Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Breakthrough with the Forbidden Master di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 159 – Momen Santai

“Jadi, Pria Kecil. Saat ini, negara kepulauan ini terlindung dari dunia luar. Apa yang kamu rencanakan?”

Setelah berpelukan dengan Sadiz, aku mengucapkan selamat tinggal dan berangkat dalam perjalanan… itulah yang ingin aku katakan, tetapi kenyataan tidak berjalan mulus.

Karena Jamdi’el memasang penghalang di atas Cacretale, jadi tidak mungkin untuk pergi ke dunia luar saat ini.

Itu adalah sesuatu yang tidak bisa aku hancurkan bahkan jika aku menggunakan Spiral Sihir Hebat tiga bulan lalu.

“Aku juga akan mengalami kesulitan untuk mengakali mereka dengan sihir, dan tidak diragukan lagi Jamdi’el akan menyadarinya.”

“Ya, baiklah, tentang itu…”

Diskusi yang aku lakukan tiga bulan lalu. Apa yang Jamdi’el paksakan pada aku adalah untuk memenangkan turnamen.

“Aku mengalahkan Tuan Machio dan memenangkan kejuaraan seperti yang dia inginkan, sekarang seperti yang dia janjikan…”

Tidak, ini bukan hanya kemenangan, Nak.

“……”

Tidak, aku juga ingat itu, tetapi aku tidak ingin menyebutkannya di depan Sadiz, jadi aku tidak melakukannya.

“Ada apa, pria kecil? Apakah Raja Iblis Besar mengatakan sesuatu?”

Dan Sadiz menyipitkan matanya melihat reaksiku. Jelas, itu tatapan menghina.

“Hmm … oh no…”

Ya, syarat yang diberikan Jamdi’el kepada aku. Itu adalah “Menang” dan “Membantu dengan sesuatu”.

“Sesuatu” itu ambigu, tetapi jelas terkait dengan Kron.

Ya, Kron dan… sesuatu seperti…

“…… Omong-omong, pria kecil…”

“O, oh.”

“Erm… tentang iblis bernama Kron…”

“Ugh!?”

“…… apa reaksi itu?”

Untuk sesaat, aku pikir dia membaca pikiran aku. Tanpa sadar, aku terkejut mendengarnya dengan lantang.

“Jamdi’el melayaninya… bahkan lebih… wajahnya… Aku pernah melihat Raja Iblis Agung ketika aku masih sangat muda…”

“Ah… Oh~…”

“Jadi, seberapa banyak yang kamu ketahui tentang dia, pria kecil? Apa yang Raja Iblis Hebat ketahui? Dan…..keadaan Jamdi’el tepat setelah turnamen……dia bahkan ingin lelaki kecil makan sesuatu yang akan meningkatkan kekuatannya…”

“…… Ah, eh ya …”

“Pria kecil … apakah kamu tahu apa yang terjadi setelah ini?”

“Tidak, aku belum mendengarnya secara langsung, itu hanya tebakan, tapi…”

“Hmm… yah, lelaki kecil sudah lulus dariku, tidak peduli apa yang dia lakukan atau di mana dia melakukannya dan dengan siapa, aku tidak punya hak untuk ikut campur…”

Aku menyipitkan mata sedikit… apa sih, untuk sesaat… perasaan lama menghampiriku.

Tidak, aku bertanya-tanya mengapa. Sadiz bilang dia tidak ingin mengejarku terlalu dalam, tapi bagaimanapun juga dia bingung.

“Hmm, a, yah… aku akan berbicara dengan Kron daripada Jamdi’el. Dia sedikit bodoh alami yang ceroboh, tetapi jika kita berbicara dengan tenang, aku merasa dia bisa mengerti. ”

“Hah… benarkah…”

“Hanya saja… toh Jamdi’el tidak akan tinggal diam dengan keadaan…”

Tiga bulan yang lalu. Kekuatan Jamdi’el begitu jauh melebihi kekuatanku sehingga aku tidak bisa berbuat apa-apa, tidak peduli bagaimana aku mencoba untuk membalikkannya.

Jadi aku tidak punya pilihan selain mematuhi dengan tenang.

“Pria kecil. Lawannya adalah salah satu dari Enam Supremasi, kan? Dia pernah melawan Tuan dan Nyonya… monster yang meninggalkan bekas dalam sejarah, kan?”

“Aku tahu.”

Tentu saja, meskipun aku menjadi lebih kuat, aku tidak akan berpura-pura bahwa aku mampu mengalahkan Jamdi’el, yang merupakan Enam Supremasi Raja Iblis Agung.

‘Tapi…… dibiarkan tak berdaya dan tidak mampu melawan… apalagi, dibunuh secara diam-diam… tidak mungkin aku akan membiarkan itu terjadi.’

“Apa yang Raja Iblis Hebat katakan? Tentu, kamu sangat menyadari kekuatan Jamdi’el, kan? Berapa banyak perbedaan antara dia dan pria kecil hari ini … ”

‘Nah, dalam pertarungan ‘tepat’, bahkan untuk anak saat ini, kemenangan tidak akan mungkin … namun …’

“… dia memiliki beberapa kemampuan dan pengalaman, jadi dia setidaknya bisa membaca kekuatan lawan tapi… Jamdi’el tak terduga. Dengan anak seperti dia, itu tidak bisa dilakukan…. kata Raja Iblis Besar?”

‘Tetap saja… dia tidak akan membunuh anak yang bahkan bisa menggunakan Pernapasan Ajaib… itu sudah pasti. Selain itu …… untuk Jamdi’el …’

“Tapi, jika Raja Iblis Hebat khawatir tentang keselamatan pria kecil bahkan untuk sesaat, dia akan mengatakan itu lebih kuat dan meningkatkan rasa krisisnya …… jadi fakta bahwa tidak ada tanda-tanda itu, apakah ada sesuatu? Misalnya, apakah Jamdi’el punya kelemahan?”

‘Hmm, ada kelemahan. Jamdi’el memiliki … kesalahan fatal … sesuatu yang bahkan Hiro dan teman-temannya tidak sadari.’

“Tapi bahkan jika ada kelemahannya……itu masih terlalu berbahaya…pihak lain adalah…”

‘Ini adalah tembok yang harus diatasi pada akhirnya. Meskipun, sembrono untuk hanya menyelidiki tanpa berpikir … perlu mengetahui kekuatan lawan, mengetahui kekuatan diri, dan tetap menantang.’

“Tetap saja, menyuruh Si Kecil melawan Jamdi’el… sebagai petunjuk… eh, tapi… tidak… Laki-laki kecil sudah mempercayai petunjuk itu, dan aku tidak pernah melakukan apapun… tapi…”

Ah… mereka? Sadiz seharusnya tidak bisa melihat penampilan atau suara Tre’ainar, tapi rasanya seperti percakapan halus telah terjalin…?

Apa? Apakah orang-orang yang peduli dengan aku secara alami terhubung dengan percakapan?

Tidak, itu kebetulan, tapi aku hampir tertawa.

Ini mungkin tidak pantas.

Sadiz belum memaafkan Tre’ainar, dan rekonsiliasi tidak mungkin terjadi.

Tapi sekarang, melalui keberadaanku… apakah aku egois untuk berpikir begitu?

Tapi aku juga merasa sedikit senang.

“Ayo kembali ke gereja untuk saat ini, Sadiz.”

“Pria kecil…”

“Aku yakin mereka akan menunggu kita.”

Ya, untuk saat ini, jika aku tidak bisa pergi sekarang, mari kembali ke gereja sekali.

Selain itu, sepertinya kita mengadakan pesta peluncuran hari ini.

“Apakah tidak apa-apa menjadi begitu optimis?”

‘Tidak masalah. Ini tidak pernah menjadi tujuan anak itu. Tapi itu adalah kemenangan yang sepadan dengan usaha.’

“Yah… aku juga ingin merayakan kemenangan pria kecil…”

Tidak, kalian benar-benar berbicara, bukan? Aku pikir kamu dapat melihat satu sama lain !?

Aku hampir membuat komentar tetapi menahannya.

“Pria kecil… bahkan jika kamu lulus dariku… hari ini seperti pesta kemenangan, jadi… masakan rumahku… bisakah kamu memakannya?”

“Eh? Ya …… Tentu saja, aku ingin.”

“…… lalu …… ayo lakukan itu.”

Dan Sadiz sepertinya sudah putus asa.

Dia mengangguk padaku, dengan senyum yang bertentangan.

“Hah~…”

“Ada apa, Sadis? Tiba-tiba, kamu menghela nafas … ”

“Tidak… hanya saja… sungguh… Pria kecil… berpikir bahwa kamu sudah dewasa… sungguh membuat frustrasi.”

“Kau pikir begitu? Yah, aku tidak hanya berlatih … setelah aku meninggalkan Kota Kekaisaran … aku memiliki banyak pertemuan dan pengalaman … ”

Sambil berjalan di sampingku di pantai, Sadiz berbicara dengan sangat tajam.

Dan…..

“Pria kecil… antara saat kamu meninggalkan Kota Kekaisaran dan kamu datang ke sini … kalau dipikir-pikir, kamu juga mengunjungi Cantidan, bukan?”

“Ah.”

“Ngomong-ngomong, apakah kamu bertemu dengan Ninja Warrior dari Japone, seorang wanita… terus memanggil pria kecil sayang…”

“Eh!? Itu… tidak mungkin… Shinobu?”

“Nfufufufufu~, sepertinya kamu menjadi dewasa dalam aspek itu… ada apa? Apakah Raja Iblis Besar juga mengajarimu cara merayu wanita?”

“K, kamu salah… Shinobu… sebelumnya… di Honeyborough…”

“Honeyborough?”

“Ya, ada juga Tuan Aka, dia seorang Ogre, dan teman yang baik…”

“Hah!? O, Ogre!?.”

Sebelum aku menyadarinya, aku berbicara tentang semua yang telah terjadi sejak aku meninggalkan Kota Kekaisaran.

“Pria kecil … seandainya, jika kamu tidak keberatan … Aku ingin mendengar tentang … pertemuan dan pengalaman di waktu kamu jauh dari kami …”

“Oke, itu tidak masalah.”

Namun, perjalanan kembali ke gereja tidak cukup untuk menceritakan kisahnya.

Tapi aku mengatakan kepada Sadiz seolah-olah aku sedang membual.

Segala sesuatu yang terjadi sebelum aku datang ke Cacretale.

Sadiz mengangguk dengan serius, tetapi dengan senyum di wajahnya.

Aku senang bisa menghabiskan momen santai seperti itu dengan Sadiz lagi.

 

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar