hit counter code Baca novel Chapter 50 – Seven Deadly Sins (3) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Chapter 50 – Seven Deadly Sins (3) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Aku menatap Cecily tanpa berkata apa-apa. Dia menatapku dengan senyum menggoda, dagu disangga.

Ketika seorang wanita cantik dewasa seperti Cecily berbicara dengan pose dan suara seperti itu, sulit untuk menggambarkan betapa menghancurkannya hal itu. Dia sudah memiliki penampilan yang seksi, namun kombinasi pose, ekspresi, dan suaranya membuatku merasa seperti sedang kesurupan.

Jika itu pria lain, dia akan jatuh cinta padanya tanpa sadar kembali. Untungnya, aku telah membangun kekebalan dengan menghabiskan waktu bersamanya. Tentu saja, aku tidak bisa menahan wajahku yang memerah dan jantungku berdebar kencang.

“Ehem… hem…”

Aku berdehem untuk menjaga ketenanganku saat wajahku memanas. Hal ini sebagian disebabkan oleh pertanyaan penyergapan yang tiba-tiba, tetapi juga karena suasana Cecily yang begitu menggoda sehingga sulit untuk tetap fokus.

Tetap saja, aku berhasil menenangkan diri. Aku membuka satu mata sedikit dan bertemu dengan tatapan Cecily.

Cecily tetap dalam pose yang sama seperti sebelumnya, seolah-olah dia akan tetap seperti itu sampai aku menjawab. Melihatnya saja membuat jantungku semakin berdebar kencang.

'…Apakah dia benar-benar keturunan succubus?'

Bagaimanapun, aku pikir yang terbaik adalah menjawab pertanyaan itu. aku menenangkan jantung aku yang berdebar kencang dan berbicara dengan tenang.

“…Aku ingin mengatakan bahwa kamu terlalu pemalu, tapi aku tidak bisa.”

Kenyataannya, penampilan eksekutif yang bertanggung jawab atas nafsu, Lilith, sangat mirip dengan Cecily. Setting Lilith yang memancarkan sosok sensual karena pakaiannya yang terbuka dan rambut hitamnya, pakaiannya mungkin tidak terlalu terbuka seperti milik Cecily.

Tentu saja tidak sama persis dengan Cecily. Mungkin ada tahi lalat air mata yang menambah pesonanya, gaya rambut yang berbeda, sepasang sayap setan di bahunya, dan, yang tak kalah pentingnya, pakaian Cecily tidak seterbuka Lilith.

aku tidak yakin apakah itu bukan gaun yang sama yang aku lihat pada pertemuan terakhir.

Oya, memang benar aku menggunakan Cecily sebagai referensi, namun ada beberapa perbedaan yang cukup signifikan. Jika aku harus membuat alasan, sepertinya Lilith yang ada di kepalaku ada di hadapanku saat ini, bukan Cecily.

'Ngomong-ngomong, kenapa dia berkata seperti itu? Apakah dia menggodaku?'

Aku membuka satu mata untuk memastikan wajah Cecily. aku melihatnya tertawa kegirangan, menemukan sesuatu yang lucu.

Seperti yang aku sebutkan sebelumnya, Cecily setengah yakin bahwa aku adalah penulis Biografi Xenon. Namun, karena dia tidak sepenuhnya yakin, mungkin dia mencoba mengukur reaksiku dengan mengajukan pertanyaan seperti itu.

Selagi aku merenungkan pertanyaan ini, Cecily menjawab dengan senyuman yang lebih cerah dari sebelumnya dan berbicara dengan suaranya yang menggoda yang dapat menggugah hati pria mana pun.

"Apakah begitu? Terlalu mirip, ya?”

"Ya."

"Hmm…"

Dengan senyuman di wajahnya, Cecily menatapku lekat meskipun aku menjawab dengan blak-blakan. Aku mengalihkan pandanganku dari tatapannya yang berlebihan, yang sungguh memberatkan.

Entah kenapa, semakin aku bertemu dengan mata merah Cecily, pikiranku semakin kabur. Meski kupikir aku sudah terbiasa dengan hal itu sekarang, kecantikannya masih berada pada level yang bisa dianggap tidak adil.

“Oke, begitu. aku merasa senang dengan sesuatu.”

Cecily menyeringai lalu membuka mulutnya dengan ekspresi yang terlihat lega. Apa aku ketahuan menilai reaksinya? Aku bertanya-tanya pada diriku sendiri, tapi sepertinya tidak seperti itu.

Bagaimanapun, atmosfir menarik yang dia pancarkan perlahan-lahan berkurang. Wajahku yang terbakar mereda, dan jantungku, yang tadinya berdetak sembarangan, berangsur-angsur menjadi tenang.

Aku menghela nafas lega dalam hati dan bertanya padanya dengan suara sedikit lelah.

“…Mengapa kamu menanyakan hal itu?”

"aku hanya bertanya. aku bertanya-tanya apakah aku satu-satunya yang berpikir seperti itu.”

“Aku sudah mengatakannya sebelumnya, tapi jika orang lain yang mengatakan itu, aku akan menyebut mereka karena ego yang berlebihan.”

"Hmm."

Cecily bersenandung pelan dan menyipitkan matanya setengah. Pupil merahnya bersinar terang di antara matanya yang menyipit.

Saat aku merasakan sedikit kegelisahan di hatiku, Cecily mencondongkan tubuh ke depan sedikit dan berbisik kepadaku.

“Isaac menganggapku sebagai succubus dengan penampilan dan tubuh menawan, kan?”

“……”

Mencoba untuk tidak mengungkapkan rahasianya entah bagaimana membuatku mengungkapkan pikiranku yang sebenarnya. Mau tak mau aku tertawa hampa saat melihat ekspresi Cecily yang sedikit cemberut.

Apakah ini pengalaman seorang putri iblis yang telah hidup lebih dari 100 tahun? Semakin banyak kita berbicara, semakin aku merasa seperti tenggelam ke dalam rawa.

Saat aku tenggelam dalam pemikiran yang tidak ada gunanya dan bahkan tidak mampu untuk merespon, Cecily menganggukkan kepalanya sebagai penegasan atas tawa canggungku dan mencondongkan tubuh ke depan.

Kemudian, dia melihat sekeliling dan diam-diam memberitahuku bahwa hampir tidak ada orang di restoran itu. Senyumannya tetap ada di wajahnya.

“Isaac, apakah kamu mendengar rumor apapun saat kamu masuk sekolah? Tentang aku menjadi keturunan succubus.”

“Tentu saja.”

Aku bisa menjawab dengan tenang, keteganganku mereda saat perasaanku yang sebenarnya terungkap. Lebih memalukan untuk mengungkapkan pikiranku yang sebenarnya daripada mengungkapkan rahasia.

Cecily melihat sekeliling lagi setelah mendengar jawabanku, seolah ingin melihat apakah ada yang mendengarkan percakapan kami.

Kemudian, dia menutup mulutnya dengan tangan untuk mencegah keluarnya suara dan membuka mulutnya dengan tenang.

“Jika rumor itu benar, apakah kamu percaya?”

“Um…”

Aku menatap wajah Cecily lekat-lekat.

Seringainya tampak seperti lelucon, tapi nadanya sangat serius. Hal ini membuat kemungkinan besar hal tersebut benar

Tapi apakah Cecily benar-benar keturunan succubus atau bukan, aku agak skeptis. Ada perbedaan antara mendengarnya sebagai rumor dan mendengarnya dari orang itu sendiri.

Setelah terkejut sesaat, aku menganggukkan kepalaku.

“aku mungkin akan mempercayainya. Tapi biarpun kamu adalah keturunan succubus, itu tidak mengubah apa pun, kan?”

Tapi tidak ada yang berubah. Biarpun dia mewarisi darah kental, Cecily bukanlah iblis melainkan iblis.

Dalam literatur, succubi digambarkan memperoleh kekuatan dengan menyerap vitalitas laki-laki, mirip dengan kehidupan masa laluku. Namun di sini, mereka tidak menyedot vitalitas tersebut hingga korbannya mati seperti iblis sejati.

Dengan kata lain, dari sudut pandang laki-laki, itu seperti terkurasnya tenaga hidupnya.

Tentu saja dilarang menganggapnya sebagai hal yang baik. Dalam sejarah yang tercatat, ada kasus melanjutkan hubungan intim meski keluar darah dari alat kelamin, serta laporan robeknya buah zakar. Sungguh mengerikan.

“Ada banyak hal yang berbeda, misalnya…”

Pidato Cecily terhenti, dan dia mulai sesekali melirik ke arahku, pipinya memerah. Sepertinya topik yang memalukan untuk dibicarakannya.

Rahasia apa yang bisa membuatnya ragu, padahal biasanya dia tak segan-segan melontarkan lelucon yang menjurus? Aku bertanya-tanya.

Setelah beberapa saat, dia ragu-ragu sebelum akhirnya membuka mulutnya dengan nada malu, memilin rambut hitam legamnya.

“…seperti memiliki hasrat s3ksual yang meledak-ledak saat menstruasi?”

“……”

“Mungkin karena aku mewarisi darah succubus, tapi aku kesulitan menolaknya. Jadi… aku akan berhenti di sini.”

Wajahnya dengan cepat memerah, seolah dia malu untuk mengatakannya. Aku juga menatapnya dengan tatapan kosong, mataku terbuka lebar.

Karena dia telah hidup selama lebih dari 100 tahun, mungkin selama waktu itu…

“Oh, kalau-kalau ada kesalahpahaman, aku belum pernah mengalami pengalaman seperti itu. Jika aku bermeditasi sepanjang hari, aku dapat mengendalikan keinginan aku.”

Tepat sebelum aku hendak berpikir ke arah itu, Cecily buru-buru membereskan kesalahpahaman itu. Sepertinya dia membaca pikiranku dengan melihat ekspresiku, yang bahkan lebih mengejutkan lagi karena satu abad adalah waktu yang sangat lama. Bahkan jika dibandingkan dengan umurku yang digabungkan dengan kehidupan masa laluku yang kurang dari 40 tahun, namun Cecily telah hidup lebih dari seratus tahun. Sulit dipercaya bahwa dia belum pernah menjalin hubungan mengingat semua hal yang pasti terjadi selama itu.

Aku menatap Cecily, yang jarang merasa bingung, dan dengan hati-hati bertanya padanya dengan nada hati-hati, “Kamu belum pernah punya pengalaman dengan pria selama lebih dari seratus tahun? Apakah itu mungkin?”

“Seperti yang sudah aku sebutkan sebelumnya, selain ayahku, hampir tidak ada orang yang menganggap enteng leluconku. Ditambah lagi, aku adalah putri Helium, jadi skandal apa pun yang melibatkan aku akan menimbulkan ketidaknyamanan politik.”

“Yah, menurutku itu masuk akal.”

Jika kamu adalah anak penguasa seperti Cecily atau Rina, kamu harus lebih berhati-hati dengan perilakumu. Di kehidupanku yang lalu, jika ada rumor negatif yang muncul tentang anak seorang politisi, orang tuanya juga sering terlibat dalam skandal tersebut.

Terlebih lagi, Cecily adalah raja iblis Helium berikutnya, yang membuat posisinya semakin rumit. Bahkan rumor kecil tentang dirinya dapat menempatkannya dalam situasi yang memalukan dalam banyak hal.

“Kalau begitu, bolehkah aku bersamamu?”

Tiba-tiba, pikiran itu terlintas di benakku, dan mau tak mau aku memiringkan kepalaku dengan bingung. Dalam pertemuan terakhir kami, Cecily mengatakan bahwa bergandengan tangan adalah sebuah bentuk penghargaan, tapi ada sesuatu yang kurang tepat.

Bisa jadi karena perbedaan budaya, atau mungkin hal lain. Saat pertanyaan itu muncul di benakku, aku bertanya pada Cecily tentang rasa penasaranku.

“Bolehkah bergandengan tangan seperti yang kita lakukan pada pertemuan terakhir kita?”

"Hah? Oh itu? aku tidak keberatan karena aku menganggapnya sebagai hadiah. Namun, hal lebih dari itu tidak diperbolehkan. Misalnya saja menyentuh tanduk atau berpegangan tangan.”

Cecily menjelaskan sambil mengipasi dirinya untuk menenangkan rasa panas di wajahnya. Lebih mengejutkan lagi bagi aku sebagai manusia ketika mendengar bahwa bergandengan tangan dapat diterima, namun dia menganggapnya sebagai perbedaan budaya.

Pada saat percakapan kami sepertinya terputus tanpa ada percakapan lagi, Cecily dengan hati-hati melihat sekeliling sebelum membuka mulutnya dengan suara pelan. Ada sedikit kemerahan yang terukir di wajahnya, menandakan bahwa pikirannya belum tenang.

“…Isaac, apakah kamu punya rahasia seperti ini?”

“Rahasia?”

"Ya. Rahasia yang sulit diungkapkan kepada orang lain. Alasan aku tidak punya pengalaman cinta adalah karena aku adalah keturunan succubus. Seperti yang kalian ketahui, succubi harus menyerap vitalitas seorang pria hingga mati. Karena rumor itu, anak buah Helium cenderung menghindariku, mengira aku seperti bunga beracun.”

"Oh…"

Itu adalah cerita yang menarik. Aku berseru dengan bibir membulat karena kagum.

Bagi aku, aku tidak peduli apakah Cecily adalah succubus atau keturunannya, tetapi tampaknya iblis sensitif terhadap hal-hal seperti itu, mungkin karena mereka sendiri adalah keturunan iblis.

Bahkan aku, sebagai manusia, dapat dengan mudah memahaminya. Tapi itu tidak penting sekarang.

"Sebuah rahasia…"

Aku menurunkan pandanganku dan bergumam pelan sambil memegang daguku dengan satu tangan. Wajah Cecily di hadapanku tegang.

Apakah dia memberitahuku sebuah rahasia berarti dia mempercayaiku? Cecily tidak akan ikut campur sampai aku berbicara, tidak seperti Rina.

Namun, dia sudah yakin bahwa akulah penulis Biografi Xenon. Kalau tidak, dia tidak akan menciptakan situasi ini. Rahasia dimaksudkan untuk diungkapkan melalui mulut sendiri agar memiliki keaslian.

'Bisakah aku benar-benar mempercayainya?'

Sudah dua bulan sejak aku bertemu Cecily, tapi masih banyak hal yang belum kuketahui tentangnya. Meskipun dia sendiri yang mengungkapkan rahasianya, bukan berarti aku bisa mempercayainya.

Namun bagaimana jika aku ragu untuk berbicara padahal dia sudah setengah yakin? Dia mungkin kecewa karena aku tidak cukup percaya padanya untuk mengungkapkan rahasia yang sudah dia yakini.

Aku merenung sejenak sebelum mengangkat pandanganku ke atas. Cecily menunggu jawabanku dengan ekspresi tegang.

“…Noona.”

“Ya, Ishak?”

“Apakah kamu cenderung menyimpan rahasia untuk dirimu sendiri?”

Cecily mengangguk sebagai jawaban atas pertanyaan seriusku. Ekspresinya sangat serius, dan tidak ada tanda-tanda bercanda.

Aku menarik napas dalam-dalam dan melihat sekeliling. Hampir tidak ada orang, tapi menurutku setidaknya kita harus berbicara di tempat yang tenang.

Dengan sedikit tersenyum, aku berbisik pada Cecily.

“Haruskah kita pergi ke tempat yang sepi sebentar?”

"Oke!"

Wajah Cecily bersinar dengan senyuman atas saranku.


Catatan penerjemah:

PENTING

Sepertinya aku mencapai bab ke-50 sedikit lebih cepat dari perkiraanku, tapi, oh baiklah.

Mulai besok aku akan mengubah tarif realese menjadi 7 bab per minggu, 1 setiap hari.

NAMUN

Kalian dapat melakukan beberapa hal untuk mendapatkan bonus chapter, artinya:

Setiap 20 rating di NU(Saat ini 184 suara) Setiap 5 ulasan di NU(Saat ini 18) Setiap 2 donasi atau 6 dolar di Ko-fi, jika kamu sudah melakukan hal di atas dan tidak sabar menunggu.

aku juga akan mengambil seri lainnya minggu depan sehingga kamu dapat menantikannya.


Bab Sebelumnya | Indeks | Bab selanjutnya

Dukung aku di Ko-fi | Pembaruan baru

—–Sakuranovel.id—–

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar