hit counter code Baca novel Chapter 612 - Sakuranovel

Chapter 612

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 612: Tindakan Memilukan.

Victor adalah anak yang baik, dan anak yang baik tidak ikut campur dalam kehidupan cinta orang tuanya.

‘… Karena aku merasakan dorongan untuk memakai topeng konyol dan membangunkan mata yang akan membuatku bertingkah seperti emo?’

“Vic? Apakah kamu tidak akan melanjutkan apa yang kamu lakukan?” Mizuki bergumam di telinganya.

“Hmm? Oh… Benar. Bagaimanapun, mari kita lanjutkan prosedurnya.” Victor menatap orang tuanya dengan serius dan melanjutkan:

“Pembantu mengambil posisi kamu.” Bayangan Victor menyebar ke seluruh ruangan, dan segera semua Maid muncul.

“Roxanne, aku melihat kamu kembali. Apakah masalah Faerie diselesaikan?” tanya Victor.

“Ya, Agnes akan memberitahumu semua yang terjadi nanti. Dia kembali ke Klan Salju bersama Natasha dan Scathach sekarang.” Roxanne bahkan tidak membuang waktu untuk mencoba menjelaskan. Dia sangat buruk dalam menjelaskan berbagai hal, meskipun jika itu adalah kasus yang mendesak, dia akan berusaha lebih keras, tetapi karena bukan itu masalahnya, dia menyerahkannya kepada Istri Victor yang lebih tua untuk menangani masalah tersebut.

‘…Meskipun aku lebih tua dari mereka…’ Roxanne berpikir: ‘Kata yang tepat adalah dewasa, kurasa? Tapi aku juga dewasa; tubuhku tebal.’

“Oke.” Victor hanya mengangguk. Dia tidak bertanya mengapa wanita yang lebih tua tidak menggunakan Natalia; mereka bisa sampai di sini lebih cepat.

 

“Kenapa para Maid ada di sini, Vic?” tanya Anna, merasakan firasat di mata merah para Maid.

“Kalau-kalau kamu panik,” Victor berbicara seolah itu sesuatu yang normal.

“…” Mereka berkeringat dingin saat mendengar jawaban Victor.

“Hmm, apakah mereka akan panik? Ini belum pernah terjadi sebelumnya.” Hawa berbicara.

“Kamu tidak menjadi gila sebelumnya karena Tuan dengan cepat memenuhi keinginanmu, tapi dia tidak bisa melakukannya sekarang karena … kondisinya,” Kaguya berbicara.

Eve memikirkannya sebentar dan menyadari bahwa Kaguya benar.

“….” Roxanne sedikit menggaruk pipinya dan berkata, “Maaf, Sayang.”

“Tidak apa-apa, aku hanya harus berlatih lebih keras, dan aku tidak akan mengeluh tentang menjadi lebih kuat,” Victor berbicara dengan nada lembut.

Roxanne tersenyum lebar pada Victor. Dia tertawa sedikit dan menatap Anna dan Leon dengan pikiran.

‘Aku benar-benar ingin tahu apa yang akan terjadi. Sebagai orang tua dari Progenitor, mereka pasti istimewa, bukan?’

Victor mengalihkan pandangannya ke orang tuanya, dan dia berkata:

“Karena kalian berdua akan berubah hari ini, kita akan melakukannya satu per satu, jadi kita tidak mendapat masalah, oke?”

“Mm.” Keduanya hanya menganggukkan kepala.

‘Jika mereka menjadi masalah yang lebih besar daripada yang bisa ditangani para Maid, aku hanya menggunakan pesonaku untuk membuat mereka membeku.’

Victor tahu dia berlebihan dengan memiliki banyak tindakan pengamanan untuk masalah ini, tetapi dia terlalu paranoid. Dia tidak akan melakukan pekerjaan setengah-setengah ketika datang ke keluarganya. Semakin banyak brankas yang dia miliki, semakin dia merasa nyaman.

Victor berjalan ke tengah ruangan, dan dengan setiap langkah yang diambilnya, lantai tenggelam di bawah kakinya.

Tanpa sadar, Leon dan Anna menelan ludah ketika mereka melihat sosok putra mereka yang mengesankan, tatapan serius itu, kehadiran itu… Semuanya sangat menyesakkan.

‘Sekarang aku mengerti mengapa orang sangat takut pada putraku …’ pikir Leon.

‘Sekarang aku mengerti mengapa gadis-gadis bertingkah seperti wanita jalang saat mereka melihat putraku …’ pikir Anna. Dia tidak mau mengakuinya karena itu akan membuatnya berpikiran aneh, tapi dia tahu putranya adalah pria paling tampan yang pernah dilihatnya. Bahkan Vampir acak yang juga cantik tidak bisa memegang lilin padanya.

Putranya berada di level lain; dia dibangun dengan bahan yang sama sekali berbeda dari orang lain, bahan yang sangat langka dan sangat diinginkan…

Anna merasakan tenggorokannya sedikit kering, dan dia sedikit menggerakkan kakinya; melihat putranya semakin dekat dengannya, dia berpikir:

‘Ya, sayang… Datanglah ke ibu.’ Dan saat dia memikirkan hal itu, dia membuka matanya lebar-lebar dan mengutuk dirinya sendiri:

‘Anna jahat! Jangan berpikir omong kosong seperti itu! Dia anakmu! Brengsek, mengapa anakku harus begitu seksi? Ugh, terkutuklah kamu, Aphrodite!’

“Pertama, Leon Walker… Melangkahlah sebelum aku.” Suara Victor keluar dengan nada yang tidak memungkinkan penolakan; yang ada di depan mereka sekarang bukanlah Victor, putra mereka.

Itu adalah Alucard, Leluhur Kedua, pria yang ditakuti oleh ribuan Makhluk Supernatural.

Leon hanya menganggukkan kepalanya kaku sambil menelan ludah. Dia bahkan tidak menyadari ketika dia tiba di depan pria itu; pikirannya benar-benar kosong.

Victor menatap ayahnya dengan ekspresi netral di wajahnya. Dia sedang berpikir tentang bagaimana melakukan ini. Dia tidak akan menggigit leher ayahnya; dia lebih baik mati daripada melakukan itu. Untuk Vampir, itu adalah tempat yang sangat intim.

“Cara klasik, kalau begitu.” pikir Victor.

“Mizuki, Kaguya, tutup ruangannya.”

“Ya/Ya, Guru.”

Mizuki mengeluarkan lima jimat dari sakunya, yang mulai menyala merah, dan dia mengucapkan mantra:

“Oh~, Shisa-ku yang manis, Naga Laut, lindungi kuil yang menaungi orang-orang yang tidak bersalah.”

Dia melemparkan jimat ke dinding, yang mulai bersinar dengan tulisan suci Jepang yang melambangkan perlindungan, dan medan gaya merah mulai menutupi dinding ruang isolasi sepenuhnya.

[Hmm, mengesankan, kamu menggabungkan Seni sainganku dan milikku dengan sempurna.]

[Ini kasus yang langka, Guru. Shisa dianggap sebagai Dewa Pelindung dan Youkai.]

[Hmm…] Abe-No-Seimei menganggukkan kepalanya sambil melihat sekeliling dengan rasa ingin tahu.

Kaguya mengangkat tangannya, menyebabkan bayangan merembes dari kakinya dan menutupi seluruh ruangan.

Melihat gadis-gadis itu menyelesaikan persiapan mereka,

Victor mengangkat pergelangan tangan kanannya. Kuku di tangan kirinya mulai menajam menjadi cakar, dan dia menyayat pergelangan tangannya sendiri.

Saat bau darah meresap, semua Vampir tanpa sadar sedikit menggigil. Baunya benar-benar ilahi seolah-olah makanan yang dibuat oleh Koki terbaik telah disiapkan sebelum mereka. Mereka benar-benar mati rasa, benar-benar mabuk oleh aroma.

‘Baunya sangat enak~’ Untuk sesaat, mereka semua berbagi pemikiran yang sama.

“Gadis-gadis,” Victor berbicara dengan suara berat yang membawa otoritas yang tidak perlu dipertanyakan lagi. Matanya memerah darah:

“Fokus.”

Semua Vampir membuka mata mereka dengan cepat dan menguasai insting mereka.

Puas karena Vampir memegang kendali, Victor melihat pergelangan tangannya dan fokus membawa ‘racun’ Vampirnya ke dalam darah di area itu. Dia juga menyadari bahwa bukanlah ide yang baik bagi ayahnya untuk menggigit kulitnya; lagipula, hasil dari tindakan itu akan seperti bayi yang mencoba menggiling beton.

Mengontrol regenerasinya untuk tidak bertindak, yang merupakan sesuatu yang cukup melelahkan karena regenerasinya jauh lebih kuat dari sebelumnya, dia berbicara:

“Leon, giliranmu. Buka mulutmu.”

Leon melakukan apa yang diperintahkan. Victor mengangkat pergelangan tangannya dan membiarkan darah menetes ke mulut Leon.

Saat Leon menelan darah, dia sedikit mengernyit karena rasa aneh yang belum pernah dia alami sebelumnya, tetapi dia tidak punya banyak waktu untuk memikirkannya ketika dia merasa tubuhnya mulai memanas [secara harfiah].

Sepertinya dia dibakar dari dalam, tapi sensasi terbakar bukanlah yang terburuk; itu adalah rasa sakit yang mengikuti saat seluruh keberadaannya hancur.

Secara naluriah menyadari bahwa jumlah darah yang dia berikan sudah cukup, Victor berhenti menahan regenerasinya, dan segera lengannya sembuh total.

Merasakan darahnya sendiri di tubuh Leon, dia mulai menggunakan darah itu untuk menargetkan Jiwa Leon. Gigitan itu hanya formalitas. Selama darah yang dikonsumsi subjek memiliki ‘racun’ Vampir di dalamnya, dan dia, sebagai Leluhur, memfokuskan niatnya, dia dapat mengubah makhluk apa pun menjadi Vampir Mulia dengan mudah.

Sifat-sifat dalam darah Leluhur akan mengubah tubuh dan Jiwa subjek menjadi Ras yang sama dengan Leluhur.

Padahal, ‘menggigit’ jauh lebih praktis. Lagi pula, Vampir bisa ‘fokus’ pada area itu dan membiarkan darah melakukan sisanya. Tetapi itu tidak berarti bahwa metode Victor juga tidak dapat dijalankan.

“A-Dan sekarang?” Leon bertanya dengan susah payah.

“Sekarang, kamu mati.”

Dengan banyak rasa sakit di hatinya atas tindakan yang akan dilakukannya, Victor meraih wajah Leon dan, dengan sedikit usaha, mematahkan lehernya. Itu jalan keluar yang mudah. Lagipula dia akan mati, tapi mati perlahan akan jauh lebih menyakitkan.</>

Anna mengalihkan pandangannya pada adegan ini. Dia tahu ini akan terjadi, tetapi masih menyakitkan melihat putranya ‘membunuh’ ayahnya.

“… Dan sekarang kamu akan Terlahir Kembali.”

Victor menyaksikan tubuh ‘mati’ ayahnya dengan mata istimewanya. Sejenak, dia melihat benang di atas kepala ayahnya semakin tebal dan kokoh. Ekspansi hampir tidak terlihat, tetapi dia dapat melihatnya dengan mudah karena persepsinya jauh lebih maju karena Silsilah Fulger.

Beberapa detik berlalu, dan segera kekuatan gelap mulai menyelimuti tubuh Leon. Perlahan tubuhnya mulai berubah. Dia mulai meremajakan, kehilangan lemak tubuh yang tidak berguna.

Tangannya sedikit gemetar, matanya yang tak bernyawa mulai berubah warna menjadi merah, dan ketika dia mengepalkan tinjunya,

Kekuatan gelap mulai tumbuh lebih tebal dan lebih menonjol.

Perlahan, Leon mulai bangkit dari tanah, dan ketika dia sepenuhnya berdiri, semua orang memperhatikan perubahan dalam dirinya.

Anna menatap suaminya dengan nostalgia. Ini adalah tampilan yang sama yang dia miliki ketika dia masih muda; dia kembali terlihat di usia 20-an.

‘Bagaimana dia bisa berubah begitu banyak?’ Anna yakin perubahannya tidak akan terlalu signifikan; lagipula, dia sangat menjaga kesehatannya.

“Yah, suamiku selalu jorok.”

Ayah dan anak saling memandang, dan keduanya menyadari satu hal… Mereka tidak sama.

Tapi itu bukan satu-satunya hal yang diperhatikan Leon. Saat dia memandang putranya sekarang sebagai Vampir, dia merasakan dorongan naluriah untuk sujud; dia tahu pria di depannya adalah ‘ayahnya’, perasaan aneh melihat dia berada di posisi berlawanan beberapa menit yang lalu.

‘… Dia monster…’ Baru sekarang dia menyadari betapa benarnya dia.

Perasaannya, keberadaannya memperingatkan dia untuk tidak memusuhi ‘ayahnya’. Dia bisa merasakan kekuatan ‘tak terbatas’ mengalir melalui nadi ‘ayahnya’. Dia bisa merasakan ‘otoritas’ ‘ayahnya’ hanya dengan satu pandangan.

… Itu membingungkan.

“Menguasai.”

Senyum Victor mengembang. Tidak seperti wanita, yang bernafsu pada Leluhur ‘laki-laki’ dan biasanya tidak akan pernah menyakiti mereka, ketika Leluhur menciptakan Vampir Mulia laki-laki, Leluhur harus menunjukkan keunggulan mereka. Mereka harus menegakkan ‘hierarki’; kelemahan tidak diperbolehkan.

Ayah atau bukan, Keluarga atau bukan, Victor adalah Leluhur; dia adalah ‘Awal’. Tidak ada seorang pun di atasnya dalam Ras Vampir yang dia ciptakan.

Penghinaan seperti itu tidak akan ditoleransi; pembangkangan seperti itu tidak akan ditoleransi.

“Sepertinya itu berjalan dengan baik, Ayah.”

“Mm… Tapi, aku merasa aneh, Nak.” Dia meletakkan tangan di dadanya.

Meski berkompromi sebagai ayah dan anak, keduanya tahu itu hanyalah ‘formalitas’, ‘kesopanan’. Victor adalah yang di atas; Victor adalah orang yang memegang aturan.

“Ugh…” Kekuatan gelap Leon mulai kacau, menjangkau ke segala arah.

“Dia kehilangan kendali,” komentar Maria dengan tenang saat dia mempersiapkan diri.

“Ck.” Eve berdiri di depan Anna untuk melindunginya jika perlu.

“Leon-.”

Tenang, hal seperti itu sudah diduga, Eve berbicara dengan suara dingin dan netral.

“….” Anna menggigit bibirnya dan hanya mengangguk. Dia tahu itu, dia diperingatkan, tetapi sulit untuk menahan diri.

“… Apa keinginan ini…?” Leon merasakan jantungnya tercekik, seperti ada yang meremas jantungnya, mencekik.

‘Seperti yang diharapkan, dia yang paling menyusahkan.’ pikir Mizuki.

“Tenang.” Victor memerintahkan menggunakan Mantra dan ‘otoritasnya’.

Tapi… Itu tidak berhasil. Mata Leon mulai kehilangan fokus, dia kehilangan kesadaran, dan hanya instingnya yang tersisa.

Dan saat itu terjadi, kegelapan Kaguya menyelimuti tubuh Leon. Roxanne juga menghasilkan cabang pohon untuk menopangnya.

Maria muncul di belakang Leon dan membungkusnya dengan benang darah, menutupinya seperti kepompong laba-laba.

“Roberta,” perintah Maria sambil berpegangan lebih erat. Leon banyak berjuang.

“AGHHHHH” Terdengar suara gemuruh.

“Robert!”

“Aku tahu! Beri aku waktu sebentar!” Wanita itu membentak. Ketika dia membuka matanya, matanya telah berubah menjadi mata seekor reptil. Dia muncul di depan Leon, menatap mata Leon, dan memerintahkan:

“Berhenti.”

Perintah melewati mata bawah sadar pria itu dan masuk langsung ke otaknya, mengendalikannya. Seorang pria tertentu di kursi roda akan bangga padanya. Dia memiliki kekuatan untuk mengacaukan kepala semua orang.

Perlahan, Leon berhenti meronta dan menutup matanya.

“Biarkan dia tersegel sampai dia tenang,” perintah Victor.

“Ya tuan.” Mereka semua berkata pada saat bersamaan.

“… Apa yang terjadi, Viktor?” Wajah Anna serius, tapi suaranya bergetar.

“Dia tersesat dalam keinginannya; dia mungkin memiliki banyak hal selama bertahun-tahun,” jawab Victor dengan tenang.

Ayahnya bukanlah contoh ‘kejujuran’ yang sangat baik. Dia lebih peduli pada orang-orang di sekitarnya daripada dirinya sendiri. Dia adalah pria yang baik, tetapi orang seperti itu selalu melupakan keinginannya sendiri. Reaksi seperti itu diharapkan ketika orang seperti dia menjadi Ras yang mengutamakan keinginan egois mereka sendiri.

“….” Anna hanya diam, tapi raut khawatir terlihat di wajahnya.f𝘳ℯℯ𝙬𝒆𝚋𝓷oν𝑒Ɩ.c𝑜m

“Jangan khawatir; dia akan kembali normal. Dia hanya perlu membiasakan diri dengan situasinya; lagipula dia baru saja terlahir kembali menjadi makhluk baru.”

“Dan dengan kelahiran kembali Jiwanya, datanglah kesempatan. Karena dia adalah manusia sebelumnya, kekuatannya akan dibangkitkan sesuai dengan keinginan batinnya.”

‘Jika dia seorang Vampir, dia akan mengambil salah satu dari Garis keturunanku. Tapi seperti yang dibuktikan dengan Maid-ku, ketika manusia menjadi Noble Vampire, mereka membangkitkan kekuatan sesuai dengan keinginan batin mereka.’ Victor berpikir dengan rasa ingin tahu. Dia ingin tahu tentang kekuatan yang dimiliki Leon.

“Mm…” Anna hanya mengangguk saat melihat sosok suaminya yang lebih muda, dan segera dia mengalihkan pandangannya ke putranya, yang menatapnya dengan serius.

Tatapan yang sama yang dia berikan pada Leon beberapa saat yang lalu.

“Sekarang giliranmu, Anna Walker.”

“Langkah di depanku.”

Anna menganggukkan kepalanya, tetapi tidak seperti Leon, dia tidak takut. Dia benar-benar mempercayai pria di depannya, lagipula, dia telah membesarkannya sejak dia masih bayi.

Victor tersenyum dalam hati pada sikapnya; dia sangat menyukai sikapnya.

Berdiri di depannya dengan postur lurus dan penuh kebanggaan, dia berbicara:

“Sekarang apa?”

Victor membuka mulutnya dan berbicara.

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar