hit counter code Baca novel Chitose-kun wa Ramune Bin no Naka - Volume 1 - Epilog Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Chitose-kun wa Ramune Bin no Naka – Volume 1 – Epilog Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Epilog

Dunia Chitose yang damai dan Biasa, berlanjut

Itu adalah hari Senin setelah Minggu Emas. Aku bangun lebih awal dari biasanya dan berjalan perlahan di sepanjang tepi sungai ke arah sekolah. Begitu aku memasuki ruang kelas, aku langsung bertemu dengan pemandangan wajah yang sudah terlalu aku kenal selama tiga minggu itu.

“Hei, Kenta. kamu lebih awal. ”

“…Ah, Raja. Selamat pagi!” Kenta menoleh ke arahku, terlihat segar.

“Sampai kapan kau akan terus memanggilku seperti itu? Kamu bisa memanggilku Saku, seperti biasa.”

“Ah, kurasa aku baru saja terbiasa dengan Raja. Rasanya aneh memanggilmu Saku sekarang.”

“Eh, sesuaikan dirimu.”

Aku meletakkan tasku di meja, menarik kursi dari depan Kenta, dan duduk di atasnya.

“Jadi, apa yang telah kamu lakukan?”

“Oh, benar! Dengarkan ini, Raja! Kura adalah iblis yang lengkap! Lihat semua pekerjaan rumah yang dia berikan padaku. Dan dia ingin itu selesai pada akhir pekan!”

Kenta membuka tas jinjing kain yang dibawanya bersama ransel Arc’teryx-nya. Itu penuh dengan cetakan dan buku kerja.

“Ya, itu banyak. Tetap saja, kamu layak mendapatkannya. Dan Kura tidak pernah memberikan lebih banyak pekerjaan daripada yang dia tahu bisa ditangani seseorang. Ingat bagaimana dia memberi kamu ruang untuk bernapas begitu kamu kembali ke sekolah? Nah, sekarang dia memberi tahu kamu bahwa kamu harus bekerja keras jika kamu ingin menebusnya. ”

“Ya, tapi… Ada banyak pekerjaan rumah di sini. Aku tidak di kelas, jadi ada begitu banyak hal yang aku tidak mengerti hanya dari membaca buku teks … Heyyy, Raja … “

“Jangan menatapku seperti itu. Apa yang terjadi dengan semua pembicaraan besar kamu tentang mengambil alih hidup kamu sendiri mulai sekarang?

“Itu sama sekali tidak berhubungan! Ayo, Raja, bantu aku! Bantu aku belajar!”

Tetap saja, menanyakanku langsung seperti ini bukannya mengisyaratkan dan merengek…? Itu adalah bukti Kenta benar-benar tumbuh.

“Aw, man, serius? Tepat ketika aku pikir aku akhirnya bisa melepaskan kamu dari punggung aku. ”

“Oh aku tahu! Aku akan mentraktirmu kopi! kamu akan melakukannya untuk minum kopi, kan? ”

“Jangan menghinaku. Gadis-gadis manis mendapatkan bantuan aku untuk minum kopi. Untuk pria, harga yang berlaku jauh lebih tinggi. ”

“Oh, kalau begitu aku akan mentraktirmu semangkuk Hachiban. Hachiban akan melakukannya, kan?”

Kenta bukan apa-apa jika tidak gigih.

“…Cih. Baiklah. Tapi sebaiknya kamu memasukkan dua telur yang diasinkan dan nasi goreng. Dan ayam goreng juga.”

“Apapun untukmu, Raja! Salam untuk Raja! Sabas!!!”

“Mengeksploitasi kemurahan hati raja untuk tujuanmu sendiri. Ck.”

Tetap saja, untuk semangkuk ramen, aku bisa membantu Kenta belajar. Ramen akan membuat segalanya menjadi transaksional. Agar dia tidak mendapatkan ide lucu tentang kami.

Aku menatap Kenta, yang cemberut pada tumpukan hasil cetakannya. “Kau tahu…,” aku memulai. “…Kau tahu, kau benar-benar telah menjadi salah satu pria biasa yang memiliki aura pria seksi. Dan kacamata itu sangat cocok untukmu.”

Kenta mengedipkan matanya padaku dengan waspada. “A-apa? Jangan terlalu aneh padaku, Raja.”

“Jangan salah paham. Aku tipe orang yang memuji kecantikan saat melihatnya, entah itu pada perempuan atau laki-laki. Rasanya lebih baik memberi pujian kepada seseorang daripada merendahkannya.”

“Kamu benar. Tetapi ketika kamu mengatakan sesuatu seperti itu kepada gadis-gadis, mereka akan mendapatkan ide yang salah. kamu harus berhati-hati, kamu tahu, Raja. ”

“Ya, tetapi bagaimana jika kamu memiliki seorang gadis di sebelahmu yang menganggap dia tidak berharga? Tidakkah kamu ingin meningkatkan semangatnya?”

“Aku tahu seperti apa kamu, Raja, jadi aku mengerti kamu tidak bermaksud apa-apa dengan itu. Tapi kamu melakukan hal-hal seperti itu yang membuat kamu mendapatkan lebih banyak pembenci. Mungkin aku tidak punya hak untuk mengatakan ini, tetapi kamu harus lebih diskriminatif, daripada bersikap baik kepada semua orang yang kamu lihat.”

“Hmm. Aku mencoba untuk menarik garis … Tapi hei, aku tidak yakin aku ingin mendapatkan saran dari orang seperti kamu.

Sementara kami mengobrol, sisa kelompok kami berhamburan ke dalam kelas. Dahi Kaito dipenuhi butiran keringat. Mungkin sudah latihan pagi.

“’Mau, Kenta? Kami mendengar dari Saku. Rencana balas dendammu berjalan cukup baik, ya? Jadi sekarang setelah kamu selesai dengan cewek Miki itu, kamu dan aku harus pergi keluar dan mencoba menjemput gadis-gadis bersama!”

“Uh, kurasa aku tidak akan berhasil jika aku pergi bersamamu, Kaito…”

Kazuki seharusnya melakukan latihan pagi juga, tapi dia tidak memiliki rambut yang tidak pada tempatnya.

“Kenta, kamu harus datang kepadaku untuk meminta nasihat tentang perempuan. Bukan Saku. kamu mengikuti nasihatnya, dan kamu akan berakhir sepenuhnya di jalan yang salah.”

“Ya, aku pikir.”

Oh, diam, bodoh.

Nanase dan Haru berjalan ke kelas bersama.

Nanase menepuk pundak Kenta.

“Hei, Yamazaki. Kamu melakukannya dengan baik, ya?”

Haru menampar punggung Kenta. “Kerja bagus! Aku melihat kamu dalam cahaya yang sama sekali baru!”

“Ah ya. Terima kasih keduanya… Terima kasih untuk semuanya…”

Yua tersenyum lembut dan manis seperti biasanya pada Kenta.

“Kurasa hari ini menandai awal yang baru untukmu, ya? Jika kamu butuh bantuan dengan apa pun, silakan datang kepada aku! ”

“Uchida… Terima kasih.”

Yuuko berlari ke dalam kelas, memekik: “Selamat pagi!!! …Kentacchi! Mereka baru saja membuka toko krep baru di depan stasiun! Apakah kamu ingin pergi sepulang sekolah?”

Kenta tersenyum menawan. “Raja juga bisa datang, kan?”

“kamu betcha!”

Atomu sedang menonton ini dan sudah cukup. “Simpan saja,” geramnya. “Masih terlalu pagi untuk semua kebisingan ini.” Nazuna, Inaba, dan Inomata juga memberi kami tatapan maut.

Lalu Kenta menoleh ke arahku, sepertinya dia baru saja mengingat sesuatu.

“Sekarang kamu bisa kembali fokus untuk menjadi bintang OP yang luar biasa dari cerita rom-com haremmu sendiri, King. Tapi tahukah kamu, aku benci mendapatkan akhir yang buruk, jadi pastikan kamu tidak ditusuk dari belakang. ”

Dia memberiku seringai nakal.

“Kamu benar-benar menjadi berani, bukan? Lain kali kita bermain sepak bola, bersiaplah untuk aku mengoper bola kepada kamu setiap ada kesempatan.”

Aku menyeringai kembali pada Kenta, sebelum berdiri dan membuka jendela kelas.

Angin bulan Mei yang hangat masuk, menggoyang tirai. Aroma tanaman hijau baru mengelilingi kami, memenuhi terarium kaca tempat kami semua tinggal.

Langit berwarna biru. Matahari terasa hangat, menandakan datangnya musim berikutnya. Itu membuat butiran debu yang mengambang di udara kelas berkilauan.

Seseorang selalu menangkap perasaan untukku. Dan seseorang selalu keluar untuk menjemputku.

Tetapi sesekali, seseorang berubah dari membenci keberanianku menjadi salah satu teman terbaikku.

Ya, semua yang ada di duniaku seperti seharusnya…

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar