hit counter code Baca novel City of Witches Chapter 116 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

City of Witches Chapter 116 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Kehidupan Sehari-hari yang Bahagia (1)༻

1.

Seminggu telah berlalu.

Amelia dan Siwoo muda menikmati kehidupan sehari-hari yang damai.

Yang pertama tidak pernah lupa memberikan lima tetes ramuan terakhir yang diberikan oleh Duchess Keter setiap hari.

Dia merawatnya seperti yang dilakukan tuannya untuknya/

Amelia melakukan ini bukan dengan niat untuk meminta maaf ketika ingatannya kembali.

Sebaliknya, dia bertindak berdasarkan perasaan kasih sayang terhadapnya dan keinginannya untuk meneruskan cinta yang pernah dia terima kepada orang lain.

Fakta bahwa dia bisa melakukan sesuatu untuknya, bersama dengan fakta bahwa dia memercayai dan mengandalkannya, membuatnya sangat bahagia.

Upayanya mungkin berperan dalam hasil positif ini.

Awalnya, dia merasa takut setiap kali melihatnya, namun lambat laun, dia menjadi lebih terbiasa dengan kehadirannya.

"MS. Amelia.”

“Makan kuenya, Siwoo.”

Siwoo yang sedang rajin mencoret-coret sesuatu di meja kamarnya, melompat dari kursinya dan menyapa Amelia begitu melihatnya.

Hari demi hari, tubuhnya mengalami lonjakan pertumbuhan yang menakjubkan.

Meskipun anak-anak tumbuh dengan cepat adalah hal yang biasa, kasusnya tidak normal.

Rupanya, tinggi badannya bertambah sekitar satu sentimeter setiap hari. Tak hanya itu, ingatannya juga perlahan kembali.

Khususnya, ingatannya akan sihir, yang pulih dengan cepat.

"Terima kasih."

“Jika kamu membutuhkan lebih banyak, katakan saja padaku. Aku akan membawakannya untukmu.”

“Tidak, ini sudah cukup bagiku. Bagaimana denganmu, Bu Amelia? Apakah kamu ingin beberapa?"

"TIDAK."

Amelia meletakkan kue itu di atas mejanya dan melihat sekilas ke kertas yang sedang dia coret-coret.

Dia tampaknya telah mengatur pengetahuan dasar sihirnya dengan caranya yang unik.

“Bagaimana pelajaranmu?”

“Semuanya terasa aneh. Seolah-olah aku sudah mengetahui semua hal tentang sihir…”

“…Mungkin karena ingatanmu perlahan kembali.”

“aku punya pertanyaan, Bu Amelia. Mengapa rumus ini muncul seperti ini? Aku mencoba mencari jawabannya sendiri, tapi itu agak sulit…”

Biarkan aku melihatnya.

Amelia mencermati dengan cermat jawaban Siwoo yang menutupi seluruh kertas tanpa meninggalkan ruang kosong.

Apa yang dia kerjakan adalah sihir tingkat lanjut.

Secara khusus, itu adalah hukum pertama dari 'Hukum Medan Sihir Yesod', sebuah hukum yang dikenal sebagai inti dari rekayasa medan gaya, yang diciptakan oleh Countess Yesod.

Bahkan mengingat ingatannya berangsur-angsur kembali, ini adalah formula yang sangat rumit dan rumit. Dulu, ketika Amelia seusianya, dia bahkan belum memenuhi syarat untuk menyentuhnya, apalagi mencoba membuktikan keasliannya.

“…”

Sejauh ini, setiap kali Siwoo menanyakan pertanyaannya, dia selalu memberikan jawaban yang sangat tepat.

Alih-alih memberinya semua jawaban, dia akan memeriksa sendiri seberapa jauh kemajuannya dan memberinya petunjuk untuk membantunya menemukan jawaban sendiri.

Namun kali ini Amelia bahkan tidak tahu bagaimana memulainya.

Ini adalah persamaan ajaib yang terkenal, bahkan Amelia sendiri telah memecahkan dan mendokumentasikan jawabannya berkali-kali.

Namun, ketika dia mencoba menganalisis jawaban Siwoo di tengah jalan, dia memberikan interpretasi yang sangat berbeda dari pendekatannya sendiri.

Dia merasakan keakraban darinya.

Itu mirip dengan sensasi yang dia alami saat pertama kali melihat sketsa lingkaran sihir yang dia buat di masa lalu.

Hanya Siwoo sendiri yang bisa memahami teori di baliknya. Amelia hanya bisa memahami garis samarnya.

Meskipun jawabannya kali ini tidak seunik dulu, jelas bahwa jawabannya berasal dari sumber yang sama.

"MS. amelia?”

Mata polos Siwoo menatapnya dengan ekspresi bingung.

Dia balas menatapnya, sedikit bingung.

“Mengapa kamu menulisnya seperti ini?”

“aku hanya menuliskan apa pun yang terlintas dalam pikiran, seperti apa yang selama ini aku lakukan. Oh ya, pendekatan ini tiba-tiba terlintas di benak aku ketika aku sedang menatap pohon di sana itu.”

Siwoo mengarahkan penanya ke arah pohon fraktal yang telah diukirnya dengan rumit.

Lingkaran sihir telah menyimpang jauh dari norma sehingga Amelia kesulitan memahaminya.

Jika ada satu hal yang dia pahami…

Fakta bahwa ingatannya kembali lebih cepat dari yang dia kira.

"Apakah aku melakukan sesuatu yang salah?"

“Apakah kamu ingin istirahat sejenak, Siwoo?”

"Apa? Mengapa? aku menikmatinya karena kebetulan aku menemukan sesuatu yang tidak aku ketahui… ”

Amelia dengan tenang menghibur Siwoo yang mengungkapkan ketidakpuasannya.

“Jika kamu terlalu fokus pada satu hal saja, hal itu justru dapat menurunkan efisiensi kamu.

"Oke…"

“aku akan menggelar tikar di taman. Mari kita nikmati teh bersama. Aku juga akan membawakan beberapa kue.”

"Oke!"

Amelia melangkah keluar kamar terlebih dahulu untuk menenangkan pikirannya yang kebingungan.

Dia harus menyiapkan tikar dan teh hitam untuk dinikmati bersama kue yang baru saja dia sebutkan.

Saat dia mengobrak-abrik lemari dan menyiapkan teko, dia menghela nafas panjang.

“Fiuh…”

Rasanya seperti dia terbangun dari mimpi indah.

Kenyataan yang dia lupakan sesaat sangat membebani dadanya.

Jika dia diminta untuk memilih kenangan paling membahagiakan baru-baru ini, dia pasti akan memilih beberapa hari terakhir ini karena saat itulah dia merasa benar-benar bahagia.

Mengamati kemajuan pesat Siwoo dalam menguasai sihir, menyaksikan tinggi badannya bertambah hari demi hari dan merasakan hubungan mereka semakin dekat setiap saat. Dia menemukan pelipur lara dalam mengatasi kesepian dan keterasingan yang dia rasakan di masa lalu.

Berjalan-jalan di taman sambil melakukan berbagai percakapan, berbagi makanan bersama, menikmati kue Kipushi favorit mereka, tertidur berdampingan… Setiap momen yang dia habiskan bersamanya memberinya kebahagiaan kecil namun berharga.

Siwoo menaruh kepercayaannya pada Amelia dan mengikuti petunjuknya.

Wajahnya akan bersinar dengan senyuman setiap kali dia melihatnya.

Saat mereka tidur bersama, dia akan memeluk tubuhnya erat-erat.

Dan yang paling penting…

Dia tidak membencinya.

Amelia paham bahwa segala sesuatu hanyalah momen singkat yang disebabkan oleh sihir.

Karena masa lalu belum memudar. Kenyataan yang dia takuti masih melekat, menunggu saat yang tepat untuk menyerangnya.

Kehangatan hari-hari itu memaksanya untuk secara paksa melupakan kenyataan pahit, tapi ketika dia melihat apa yang dilakukan Siwoo sebelumnya, ilusi yang dia kubur di dalamnya benar-benar hancur.

Lima tahun telah berlalu sejak pertemuan pertama mereka.

Kebencian mendalam Siwoo telah bertahan lama.

Dan dia bertanggung jawab untuk itu.

Dia tidak cukup berkhayal untuk berpikir bahwa beberapa hari terakhir ini mereka menjalani hidup bahagia bersama akan tiba-tiba mengubah hubungan mereka.

Hanya saja, dia ingin menikmati momen-momen itu.

Momen dimana dia merasakan kehangatan keluarga untuk pertama kalinya sejak meninggalnya majikannya. Kenyamanan dari hari-hari damai yang dia jalani dan kegembiraan atas kenyataan bahwa dia tidak sendirian lagi.

Namun hal itu akan segera berakhir.

Dia merogoh sakunya dan mengeluarkan ramuan yang diberikan Duchess Keter padanya.

Sekitar seperlima kontennya telah dikonsumsi oleh Siwoo.

Ramuan ini bertindak seperti jam pasir, menentukan durasi ilusi yang dia alami.

Tapi, di saat yang sama, dia punya kekuatan untuk mengabaikannya sepenuhnya.

'Bagaimana jika aku tidak memberinya ramuan itu?'

'Tidakkah itu akan mencegah ingatannya kembali?'

'Apakah itu akan memperpanjang momen bahagia yang kita lalui bersama?'

Pikiran egois, tercela, dan menjijikkan muncul di benaknya.

Gelombang dorongan yang lahir dari hasratnya yang menyimpang.

"MS. amelia!”

Saat Amelia berjalan ke taman, dia mendengar suara Siwoo memanggilnya.

Tampaknya dia membutuhkan waktu lebih lama untuk mempersiapkannya daripada yang dia perkirakan.

Suaranya yang cerah dan ramah untuk sesaat menghilangkan pikiran gelap yang menyelimuti hatinya.

Dia sekilas melihat botol di tangannya sebelum dengan hati-hati memasukkannya kembali ke dalam sakunya.

Itu bukanlah tindakan yang tepat.

Dia menyadari bahwa keraguannya saat ini berasal dari keinginan impulsifnya untuk melarikan diri.

Sesuatu yang selalu dia lakukan.

Dia memutuskan bahwa dia tidak akan jatuh ke lubang yang sama dua kali.

Lagipula, Siwoo telah mengajarinya bahwa dia tidak bisa terus-menerus melarikan diri.

“Aku akan ke sana sebentar lagi!”

2.

Hari itu telah berakhir.

Amelia menatap bintang-bintang yang tergantung di tepi cakrawala dan mengeluarkan biola yang terbengkalai dari tempatnya di sudut ruangan.

Itu telah disimpan dengan cermat dalam sebuah kotak dengan mantra pelestarian.

Sihir adalah bidang studi yang layak disebut sebagai perpaduan pengetahuan.

Karena sifat penyihir yang dituntut memiliki ilmu seni, Amelia pernah rajin berlatih biola.

Saat tuannya bermain piano, dia bermain biola.

Mozart, Saint-Saëns, Bach, Puisi Chausson Kreisler.

Dia tidak peduli dengan pencipta karya tersebut. Selama tuannya mengumpulkan lembaran-lembaran itu, dia akan memainkannya.

Ini juga merupakan salah satu momen paling membahagiakan dalam hidup Amelia muda, karena dia dulu membenci sihir.

“…”

Dia menyandarkan dagunya pada sandaran dagu dan menggenggam leher biola.

Sudah lama sekali dia tidak memainkannya, sensasi yang dia rasakan terasa asing.

Meskipun sihir pelestarian telah diberikan padanya, itu hanya mencegah pembusukan yang terlihat. Biolanya tidak selaras.

Dia menyesuaikan posisi jembatan, menyesuaikan kekencangan senar, menemukan nada yang tepat saat dia maju.

-Semangat!

Biola, yang tak tersentuh sejak ia menjadi penyihir, berteriak seolah-olah menunjukkan kebenciannya terhadap pemiliknya, yang telah lama mengabaikannya.

Jari-jarinya yang tadinya bergerak bebas untuk memainkannya menjadi kaku. Bahkan postur tubuhnya menjadi canggung.

Namun, saat dia memetik senarnya beberapa kali, sebuah kenangan lama muncul dalam dirinya. Tubuhnya masih ingat cara bermain.

Ujung jarinya yang bergetar bergema melalui senar.

Melodi yang indah bergema di telinganya.

Hal-hal yang dia lupakan muncul kembali.

Dia tidak tahu kenapa dia tiba-tiba menemukan keberanian untuk bermain biola lagi.

Meski begitu, dia menyerahkan dirinya pada kenangan itu dan terus bermain dalam waktu lama dengan mata tertutup.

"Wow…"

Saat dia mendengar suara tiba-tiba itu, matanya tanpa sadar terbuka. Dia melihat Siwoo mengintip kepalanya di samping pintu.

Ia meminta maaf dengan ekspresi kecewa di wajahnya saat Amelia menghentikan penampilannya.

“Oh, Bu Amelia… maaf… aku tidak bermaksud mengganggu kamu…”

"Tidak apa-apa. Lagi pula, suara yang kubuat terasa tidak enak. aku sedang berpikir untuk berhenti.”

Siwoo memasuki kamarnya dengan cara yang lebih santai dari sebelumnya.

Dia bahkan tidak repot-repot meminta izinnya.

Amelia merasa sedikit bangga karena merasa hubungan mereka semakin dekat.

Namun, semburat kesedihan merayapi hatinya.

“Apakah kamu merasa lelah?”

"Ya. Aku terlalu tenggelam dalam pelajaran sihirku…”

Hari sudah larut.

Hanya dengan melihat mata Siwoo yang setengah tertutup dan piyama yang dikenakannya, Amelia tahu bahwa saat itu sudah hampir tengah malam.

“Aku akan membereskannya. Apakah kamu ingin menunggu di tempat tidur dulu?”

Siwoo sedang tidur dengan Amelia.

Biasanya, yang terakhir kesulitan untuk menutup matanya, tapi saat Siwoo bersamanya, dia tertidur dengan mudah seolah itu adalah hal yang paling wajar untuk terjadi.

"Tapi sebelum itu…"

Siwoo terdiam, merenung sejenak sebelum duduk di sofa di depan Amelia.

“aku ingin mendengar lebih banyak lagi drama kamu, Nona Amelia. Itu sangat indah.”

"Kau pikir begitu?"

Percakapan sederhana keduanya terasa asing sekaligus nostalgia bagi AMelia.

Itu membantu mengisi kekosongan di hatinya yang diciptakan oleh pecahan-pecahan dari apa yang telah hilang darinya.

Dia mendekat ke Siwoo, dengan lembut membelai kepalanya.

“Apakah ada lagu yang ingin kamu dengar?”

“aku akan senang dengan karya apa pun. aku tidak tahu banyak tentang musik…”

Melihatnya duduk tegak, siap mendengarkannya, Amelia dengan anggun kembali membungkuk.

Namun kali ini, melodi yang dikeluarkannya gagal mencapai telinganya.

'Kalau saja momen ini bisa bertahan lebih lama lagi.'

Momen ini akan terus melekat dalam pikirannya, mengingatkannya pada angin sepoi-sepoi.

Tapi, pada saat itu, dia hanya bisa mengenangnya. Lagi dan lagi.


Kamu bisa menilai seri ini Di Sini.

Bab lanjutan tersedia di genistls.com

Ilustrasi di kami perselisihan – perselisihan.gg/genesistls

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar