hit counter code Baca novel City of Witches Chapter 119 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

City of Witches Chapter 119 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Kehidupan Sehari-hari yang Bahagia (4) ༻

1.

Kabin tidak memiliki ruang makan.

Bahkan tidak ada cukup ruang untuk dapur, apalagi untuk menempatkan meja makan terpisah. Tidak mungkin juga ditempatkan di taman karena ada bangunan lain yang dibangun di sana.

“Bagaimana kalau kita mandi bersama?”

“Pfft!”

Siwoo, yang sedang duduk di depan meja di depan perapian sambil makan malam, memuntahkan jus plum yang dia minum dengan cara yang lucu.

"Batuk! Batuk!"

Berkat telekinesis dan refleks luar biasa Amelia, tidak ada setetes pun jus yang tumpah. Sebaliknya, dia mengarahkannya ke mangkuk kosong.

Reaksi Siwoo wajar saja.

'Apa maksudnya? Dia ingin kita mandi bersama tiba-tiba?'

"Maaf…?"

“Dulu aku sering menginap di sini, aku sering mandi bersama tuan aku. Aku ingin melakukan hal yang sama denganmu.”

Amelia berkata dengan suara tenang.

Jika tubuhnya terus tumbuh dan ingatannya kembali lebih banyak, mengusulkan ide ini akan menciptakan situasi yang canggung bagi mereka berdua. Karena itulah Amelia memilih momen yang tepat untuk mengajukan idenya.

Yang ingin dia lakukan adalah menghabiskan saat-saat bahagia bersamanya sebelum terlambat.

Mendengar perkataannya, Siwoo menjadi bingung.

Meskipun dia memiliki pengalaman sebelumnya dengan si kembar, ketika dia pergi ke pemandian umum bersama mereka, masih sulit baginya untuk menerima gagasan dia mandi dengan lawan jenis.

Setelah mengamati reaksinya, lanjut Amelia.

“Tentu saja, aku akan memakai celana dalamku. Kamu juga akan memakai milikmu, Siwoo.”

Mahkota yang dibuat Siwoo untuknya sebelumnya masih menempel di atas kepalanya.

Air menetes dari batang bunga yang patah dan membasahi rambut pirangnya, tapi dia mengabaikannya dan memilih untuk tidak melepaskannya dari kepalanya.

“Aku baik-baik saja dengan itu…”

Setelah mendengar bahwa mereka akan mengenakan pakaian dalam, Siwoo menjadi lega.

Amelia menjawab dengan senyum lembut dan anggukan.

“Baiklah, aku akan memanaskan airnya. Bersiaplah dan keluar setelah selesai.”

"Oke."

Dia kemudian melangkah keluar dan berjalan menuju paviliun.

Dari dalam bangunan kecil yang menyerupai gudang, dia mengambil tong kayu besar dan menyalakan api untuk menghangatkan air di dalamnya.

Jika ada orang di sekitarnya, dia tidak akan berpikir untuk melakukan ini.

Namun, pohon tiram yang tinggi mengelilingi area tersebut seperti layar pelindung dan tempat ini bukanlah tempat yang akan membuat orang tersandung.

Dia lalu menarik tong kayu yang kini berisi air hangat itu ke halaman depan. Siwoo, yang mengenakan jubah untuk menahan angin, mengikutinya dari belakang.

“Apakah kita akan mandi di sini?”

"Ya. Apakah kamu ingin masuk dulu?”

Siwoo melepas jubahnya dan memberikannya pada Amelia.

Karena dia tidak melihat banyak perbedaan antara memakai baju renang dan pakaian dalam, Amelia tidak merasa terlalu minder dengan hal ini.

Siwoo melangkah ke tong kayu dan masuk ke dalam.

Meski masih musim semi, namun malam ini cukup dingin. Tapi, begitu dia membenamkan dirinya ke dalam air hangat, kehangatan dan rasa kantuk yang menenangkan menyapu dirinya.”

"Tunggu sebentar."

Amelia dengan rapi melipat jubahnya dan meletakkannya di halaman berumput sebelum mulai melepas jubahnya.

Melihat ini, wajah Siwoo mulai memerah dan dia dengan paksa mengalihkan pandangannya.

Amelia melepaskan ikatan pita di pinggangnya dan dengan cepat mengganti pakaian dalamnya.

Dia mengenakan pakaian dalam berwarna putih, pakaian dalam yang paling tidak terbuka di antara pakaian dalam yang dia miliki.

Amelia berjalan dengan santai ke dalam tong kayu dan masuk ke dalam.

-Guyuran!

Suara gemericik air menggema di hutan yang sunyi.

Karena ukuran tong kayu yang kecil, mereka berdua tidak punya pilihan selain menyentuh kulit mereka jika ingin memasukinya bersama-sama.

Perhatian Siwoo tertuju pada tubuh bagian atas Amelia yang terlihat telanjang karena air hanya menutupi tubuhnya hingga pinggang.

Bra putih adalah satu-satunya kain yang menutupi payudaranya yang kenyal dan bulat. Tulang selangkanya yang terbuka memancarkan aura keanggunan.

Dengan rambutnya yang diikat, garis lehernya yang memikat menjadi menonjol.

Pinggangnya sempurna, seperti sebuah mahakarya yang dibuat oleh seorang pematung ulung.

“Usahakan untuk tidak duduk dalam posisi yang tidak nyaman. Santai saja dan duduklah dengan nyaman.”

Menyadari bagaimana dia membungkuk, Amelia mengatakan itu dengan nada menenangkan.

“Tapi kemudian, tubuhku akan menyentuh tubuhmu, Bu Amelia…”

“Kami telah melakukan itu setiap malam. Tubuh kami praktis menempel satu sama lain saat kami tidur.”

Amelia menahan keinginan untuk mengatakan sesuatu seperti, 'Perbedaannya adalah kami mengenakan pakaian kami.'

Setelah mendengar perkataannya, Siwoo menegakkan postur tubuhnya.

Dia bisa merasakan kulit halus mereka saling bersentuhan.

Begitu ia mengatur postur tubuhnya agar lebih nyaman, Amelia akhirnya menempelkan pantatnya ke dasar laras.

Dibandingkan dengan Siwoo yang tubuhnya terendam hingga ke dagu, Amelia menempatkan tubuhnya hingga ke dada.

“Apakah kamu keberatan memejamkan mata sebentar?”

"Maaf? Oke."

Mendengar permintaannya, Siwoo dengan patuh menutup matanya.

-Patah!

Bagaikan melakukan trik sihir, Amelia menjentikkan jarinya sebelum berbicara kepada Siwoo.

“Kamu bisa membuka matamu sekarang.”

Awalnya Siwoo mencoba membuka matanya perlahan, tapi dia langsung melebarkannya karena terkejut.

"Wow…!"

Cahaya lembut dan sekitar yang memancar dari kabin menghilang.

Di tengah hutan yang tenteram, jauh dari hiruk pikuk kota, hanya kabin yang memberikan penerangan di tempat ini. Tapi sekarang setelah cahayanya memudar, lingkungan sekitarnya menjadi gelap gulita.

Namun…

“I-Cantik sekali, Bu Amelia…”

Cahaya merah hangat di kabin digantikan oleh cahaya perak berkilauan yang mengelilingi laras.

Dikelilingi pepohonan tiram yang megah, dihiasi langit yang dipenuhi bintang biru.

Siwoo memiringkan kepalanya ke belakang, terpesona oleh bintang-bintang yang tampak mengalir tanpa henti.

“Rasanya terlalu banyak untuk dihitung…”

Langit malam yang tak berawan menyerupai batu obsidian yang dipoles dan memancarkan cahaya lembut.

“Aku benar-benar ingin menunjukkan ini padamu.”

Itu bukanlah keinginan yang mencolok atau berlebihan, dia hanya ingin mengalami adegan ini bersama dengan Siwoo.

Saat itu, kaki Siwoo yang terulur tanpa sengaja menekan paha bagian dalam Amelia.

Karena sempitnya ruang, gerakan sekecil apa pun yang mereka lakukan akan menyebabkan tubuh mereka bersentuhan.

“M-Maaf.”

"Tidak apa-apa. Aku akan menyediakan tempat untukmu.”

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Amelia yang saat itu tubuhnya terendam hingga ke lehernya, menyandarkan tubuh bagian atasnya sedikit ke belakang.

Akibatnya, ketika bagian atas tubuhnya muncul kembali, terbentuklah riak-riak di dalam air.

“…”

Pemandangan itu membuat Siwoo melupakan bintang yang baru saja dilihatnya. Sebaliknya, dia menatap Amelia dengan mulut sedikit ternganga.

Merasakan tatapan tajamnya, Amelia menunduk dan menyadari bahwa dia sedang melongo melihat belahan dadanya.

Ada sesuatu yang disalahartikan oleh Amelia.

Fakta bahwa pakaian dalam dan pakaian renang adalah dua jenis pakaian yang berbeda.

Pakaian renang umumnya cukup tebal sehingga tidak akan berubah meski direndam di dalam air. Sedangkan pakaian dalam terbuat dari bahan yang mudah menyerap air. Berkat ini, bra-nya menempel erat di dadanya, memperlihatkan kulit putih dan kulit putihnya.

Dan ada alasan lain kenapa pupil Siwoo membesar saat dia menatap dadanya.

Dari hingga areola, samar-samar dia bisa melihatnya melalui kain putih.

“A-aku minta maaf.”

Dia dengan cepat mengalihkan pandangannya.

Amelia tidak tersinggung olehnya, malah dia menganggap reaksinya lucu.

Dia sebelumnya berpikir bahwa jika dia menjalin hubungan resmi dengannya, dia mungkin akan merasa sedikit tidak nyaman dengan tatapannya.

Namun kenyataannya, dia merasa tenang.

Dia tahu bahwa dia secara praktis menunjukkan tubuh bagian atasnya yang telanjang kepadanya, tetapi dia tidak merasa malu sedikit pun.

Jantungnya berdebar kencang, tapi dia tidak merasa perlu menutupi tubuhnya atau memaksa pria itu mengalihkan pandangannya.

Perasaan yang aneh baginya.

'Apakah karena penampilannya yang kekanak-kanakan?'

'Atau mungkin ada sesuatu yang berubah di hatiku?'

“Mendekatlah, aku akan mencuci tubuhmu.”

Amelia dengan lembut mengambil air dengan tangannya dan dengan lembut mengusap wajah Siwoo yang matanya tertutup rapat.

Kemudian, dia dengan hati-hati membungkus kepalanya dengan handuk kecil yang telah dia siapkan sebelumnya.

Dia bisa melakukan semua ini dalam sekejap dengan sihir.

Namun, kesadaran bahwa tindakan yang lambat dan tidak efisien ini dapat memiliki nilai lama membuatnya menahan diri untuk tidak menggunakannya.

Keduanya kemudian membasuh tubuh mereka bersama-sama hingga air hangat menjadi dingin.

2.

“…Fiuh.”

Siwoo mencoba menenangkan wajahnya yang memerah dengan menyesap susu dingin yang dibawakan Amelia.

Karena sudah cukup lama berada di dalam air, ujung jarinya menjadi keriput.

Ia terlalu ceroboh dalam berpikir bahwa mandi bersama Amelia dengan pakaian dalam akan baik-baik saja.

Garis samar yang diperlihatkan celana dalamnya berhasil merangsang imajinasinya, sehingga dia harus mandi dengan menyilangkan kaki.

'Terima kasih, Siwoo.'

Saat dia meletakkan botol susu kosong dan menyeka rambutnya dengan handuk, dia tiba-tiba teringat kejadian yang terjadi pagi ini.

Senyuman Amelia yang bersinar bagaikan bunga emas yang bersinar sesaat membuatnya terpesona.

Anehnya, hal itu membuat jantungnya berdebar kencang.

Bibirnya bergerak-gerak, seolah hendak tertawa.

“Sadarlah.”

Dia menampar pipinya dengan tangannya.

Tapi, wajah cerahnya masih melekat di benaknya.

Selain itu, melihat dadanya, yang hanya diketahuinya melalui sensasi yang dirasakan tangannya, menambah lebih banyak detail dalam ingatannya.

-Tok tok

Tiba-tiba, dia mendengar suara ketukan.

Suara Amelia terdengar dari balik pintu.

“Apakah kamu ingin tidur bersama hari ini juga, Siwoo?”

"Ya. Aku akan bergabung denganmu segera setelah aku mengganti pakaianku.”

"Baiklah."

Pertukaran mereka singkat, namun dia merasakan sensasi yang tak bisa dijelaskan di tubuhnya.

Setiap kali dia tidur dengannya, dia akan membiarkan dia menyentuh payudaranya sepuasnya.

Saat gagasan menghabiskan malam bersama terlintas di benaknya, dia juga mengingat ekspresi wanita itu kemarin.

Bagi seorang pemuda yang baru saja tertarik pada lawan jenis, hal-hal seperti ini agak terlalu provokatif.

Pemandangan Amelia yang selama ini memberinya suasana baik dan polos, gemetar setiap kali dia menggoda put1ngnya, membangkitkan perasaan aneh dalam dirinya.

'Apakah dia akan membiarkanku melakukannya lagi malam ini?'

Siwoo merasakan sensasi kesemutan di bagian bawah tubuhnya, bukan karena hasrat seksualnya yang terpendam, tapi karena rasa penasarannya yang sangat kuat.

Setelah berganti dengan piyama krem ​​​​yang dibelikan Amelia untuknya, Siwoo mengetuk pintunya dengan jantung berdebar kencang.

"Masuk."

Saat dia membuka pintu kayu yang berderit, dia menemukan sebuah jendela berbentuk segitiga, sejajar dengan bentuk atap.

Amelia bersandar di selimut, menyandarkan punggungnya ke bantal. Penataan tempat tidurnya membuatnya tampak seperti jendela yang disebutkan sebelumnya yang berfungsi sebagai kepala tempat tidurnya.

Siwoo bisa melihat rambut halusnya berkilau di bawah sinar bulan.

“Apakah kamu masih takut tidur sendirian, Siwoo?”

“T-Tidak, bukan seperti itu…”

Menghadapi situasi seperti ini, tidak mungkin Siwoo bersikap seperti orang bodoh dan berkata, 'Aku senang tidur denganmu, Ms. Amelia,' dengan suara keras.

Melihat keragu-raguannya, Amelia tersenyum padanya.

“Siwoo.”

"Ya?"

“Mengapa kamu melihat payudaraku tadi?”

"Maaf…?"

“Kau tahu, saat kita mandi bersama?”

Pertanyaan langsung Amelia membuatnya berpikir keras.

Terlepas dari hubungan mereka, tetap tidak sopan baginya untuk melongo melihat tubuhnya seperti itu.

Itu sebabnya dia berusaha menekan keinginannya untuk menatap ke arah dadanya. Tapi, sepertinya Amelia sudah menyadarinya sejak lama.

“U-Um, itu…”

Hal ini membuat Siwoo ragu tentang apa yang harus dilakukan.

Melihat hal tersebut, Amelia menggelengkan kepalanya sebelum meyakinkannya yang tampak takut menghadapi amukannya.

"aku tidak marah."

"Maaf…"

Berdiri di samping Amelia, Siwoo mengatupkan kedua tangannya dan menundukkan kepala, berusaha menyembunyikan wajahnya.

Fakta bahwa dia memperhatikan tatapannya membuatnya merasa malu.

“Bisakah kamu jujur ​​padaku?”

“…”

Setelah ragu-ragu sejenak dan menyadari bahwa Amelia tidak marah padanya, dia berbicara dengan hati-hati.

“A-aku ingin melihatnya… I-Itu tidak disengaja… M-Mataku tertuju padanya tanpa kusadari…”

"Tidak apa-apa. Seperti yang kubilang tadi, aku tidak kesal. Kamu bisa mengangkat kepalamu, Siwoo.”

Nada suaranya yang lembut dan pengertian sepertinya menenangkan keadaan bingungnya. Siwoo mengumpulkan keberanian untuk perlahan mengangkat kepalanya.

Amelia masih duduk dengan punggung menempel di bantal. Tatapan yang dia berikan padanya terasa hangat.

“Terima kasih telah memberiku mahkota bunga yang begitu indah.”

“Y-Ya. A-Aku akan membuatkan yang lain untukmu lain kali.”

"Aku tak sabar untuk itu."

Melihat antisipasi dalam tatapannya membuatnya merasa malu dan menggaruk kepalanya.

Percakapan mereka terhenti saat itu, menghasilkan suasana yang sedikit canggung.

Amelia berdehem dan menatap langsung ke mata Siwoo sebelum membuka mulutnya.

“aku tahu ini bukanlah sesuatu yang seharusnya terjadi.”

-Berdesir

Siwoo mendengar suara selimut diangkat.

Amelia mengangkat selimut yang menutupi tubuhnya hingga terjatuh sambil tetap mempertahankan posisi duduknya.

Pada saat yang sama, bagian atas tubuhnya yang telanjang terlihat.

Berbeda dengan sebelumnya ketika Siwoo hanya bisa melihat sekilas dadanya melalui pakaian dalam yang basah, dia bisa melihat semuanya sekarang.

Payudaranya terlihat tanpa sehelai kain pun yang menghalangi pandangan Siwoo.

Saat Amelia dengan malu-malu menutup mulutnya, payudara berbentuk buah persik itu bergoyang pelan.

“Tetap saja, aku ingin memenuhi keinginanmu.”


Kamu bisa menilai seri ini Di Sini.

Bab lanjutan tersedia di genistls.com

Ilustrasi di kami perselisihan – perselisihan.gg/genesistls

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar