hit counter code Baca novel City of Witches Chapter 230 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

City of Witches Chapter 230 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Orang yang Terjebak di Masa Lalu (6) ༻

1.

Tidak ada meja di ruang tamu Eloa, jadi mereka malah mengobrol di dapurnya.

Di antara mereka ada sebotol wiski dan dua gelas.

Mereka pikir akan lebih nyaman untuk ngobrol sambil minum, karena situasinya tidak normal.

Mengingat betapa memalukannya hal itu, ada kemungkinan mereka bahkan tidak bisa mulai berbicara jika mereka sadar.

"Batuk…"

“Ehem…”

Contohnya, bahkan setelah mereka menenggak dua gelas wiski, mereka belum mulai berbicara.

Bagi Siwoo, mengingat konteks percakapan mereka, dia pasti harus menjelaskan apa yang terjadi saat dia ejakulasi secara detail. Tidak peduli seberapa terbiasanya dia dengan situasi yang memalukan, harus menjelaskan hal semacam itu dengan mulutnya sendiri masih sulit untuk dia lakukan.

Terutama mengingat mereka bahkan tidak sedekat itu sejak awal.

"aku minta maaf…"

Eloa-lah yang akhirnya memecah keheningan dengan kata-kata itu. Entah kenapa, dia memegang dan melepaskan ujung gaunnya berulang kali.

Bahunya yang biasanya lurus kini meringkuk, seolah dia kehilangan semangat.

Biasanya, dia menatap langsung ke mata Siwoo setiap kali dia berbicara, tapi sekarang, tatapannya secara acak tertuju pada kaca.

“Tidak apa-apa, aku tahu maksudmu baik, Duchess.”

“Itu…”

“Kamu datang karena kamu mengira seseorang sedang menyerangku, kan? Itu sebabnya kamu mengeluarkan Pakaian Formalmu, kamu mengira aku dalam bahaya dan ingin membantuku.”

"Ah…"

Seolah-olah ada yang memukul kepalanya, Eloa terkejut saat mendengar kata-kata Siwoo.

Saat dia pertama kali merasakan gelombang mana itu…

Dia tidak pernah mempertimbangkan kemungkinan adanya penyerang.

Yang bisa dia pikirkan hanyalah keraguan terhadap Siwoo.

Seolah kata-katanya tentang memercayainya hanyalah sesuatu yang dia gunakan untuk menjaga penampilannya. Ketika fenomena abnormal terjadi, hal pertama yang dia lakukan adalah menaruh kecurigaan padanya.

Lagi pula, jika bukan karena itu, dia tidak akan menyelinap ke rumahnya seperti kucing.

“Uh…bukankah itu masalahnya…?”

Dia memberikan alasan yang tepat untuknya, tapi dia ragu-ragu.

Dan tidak butuh waktu lama bagi Siwoo untuk menyadari bahwa tebakannya meleset setelah dia menyadari reaksinya.

"TIDAK."

Saat dia berkata begitu, Eloa menundukkan kepalanya karena malu.

"Kemudian…"

Selama ini, dia tidak melakukan kontak mata dengannya.

Matanya bergerak maju mundur secara acak, seperti daun teh dalam teh hitam panas.

Melihat itu, Siwoo mendapat tebakan kasar.

Spekulasi samar yang muncul sebagai fakta.

“Kamu tidak percaya padaku, ya?”

"aku minta maaf."

Sejauh ini, dia belum memberinya penjelasan apa pun.

Tetap saja, setelah semua yang mereka lalui, dengan dia menempatkannya di bawah perlindungan dan melatihnya, dia mengharapkan dia untuk sedikit mempercayainya, tapi…

“Seperti yang kamu katakan, aku tidak mempercayaimu…”

“aku mengerti dari mana kamu berasal. Kamu sudah memberitahuku bahwa sebagian alasanmu tinggal di sini adalah karena kamu ingin mengawasiku… Tapi tetap saja, itu meninggalkan rasa pahit di mulutku… ”

Siwoo sepenuhnya mengerti kenapa dia melakukan semua itu, setidaknya secara logis.

Karena target balas dendamnya sudah mati (atau setidaknya, keberadaannya tidak diketahui) dan satu-satunya penghubung yang tersisa dengannya adalah dirinya sendiri, masuk akal bagi Duchess untuk terus mengawasinya.

Namun secara emosional, itu sedikit berbeda.

Setengah hari yang lalu mereka makan enak bersama dan dia bahkan berbagi rasa sakitnya dengannya. Tapi bahkan setelah semua itu, dia masih memandangnya dengan prasangka…

Mengatakan bahwa ini mengejutkannya adalah sebuah pernyataan yang meremehkan.

“Maaf… Kupikir aku sudah memercayaimu, tapi sepertinya aku membodohi diriku sendiri dengan memercayainya…”

“Jangan khawatir, aku mengerti ini tidak mudah bagi kamu. aku harap kami bisa menyelesaikan kesalahpahaman kami suatu hari nanti.”

“Tetap saja, ini sepenuhnya salahku…”

Tiba-tiba, dia mengulurkan tangannya.

Dengan lembut, dia memegang punggung tangan Siwoo yang bebas.

Itu bukan cengkeraman yang kuat, tapi sentuhan ringan.

“aku kehilangannya sejenak. Sejujurnya, aku juga tidak mengerti kenapa aku begitu berprasangka buruk padamu. Meski begitu, aku telah berbuat salah padamu dan aku tidak punya alasan.

Entah bagaimana, dia berhasil menyampaikan kegelisahannya dengan jelas.

Siwoo merasa dia terlalu minder untuk berpikir demikian, tapi sepertinya dia tidak ingin dia membencinya.

“Tidak apa-apa, aku mengerti perasaanmu, Duchess.”

Dia menjawab dengan suara lembut sambil dengan ringan menutupi punggung tangannya yang cemas.

Meskipun dia terkejut dengan wahyu itu, sepertinya dia tidak ingin memusuhi dia atau apa pun.

Di matanya, dia sudah cukup menderita, dia tidak perlu melakukan apa pun untuk membuat hidupnya semakin sengsara.

“Bisakah kita mendapatkan lebih banyak minuman? aku masih perlu menjelaskan hal lain.”

Mendengar kata-katanya yang lembut, Eloa yang hampir menangis tampak sedikit rileks,

“Juga, bisakah kamu merahasiakan semua yang akan aku katakan di sini?”

“Aku bersumpah atas nama Tiphereth, aku akan melakukannya.”

Apa yang ingin dia katakan padanya sederhana saja.

Dia tidak tahu alasannya, tapi selama hubungan s3ksual, dia bisa menyerap mana penyihir lain, memperkuatnya dan mengembalikannya.

Sharon mempunyai suatu kondisi; Karena warisan yang tidak lengkap, pangkatnya menjadi lebih rendah dari yang seharusnya.

Untuk mengatasinya, mereka melakukan hubungan s3ksual setiap hari.

Ia berusaha sekuat tenaga untuk menjelaskan semuanya dan tidak merasa malu.

"Benar-benar?"

Seperti yang dia duga, Eloa menatapnya dengan bingung.

Kemudian, dia bergumam pada dirinya sendiri, saat roda gigi di kepalanya mulai berputar.

“Aku tahu bahwa setiap kali seorang pria berejakulasi, mereka akan melepaskan sejumlah kecil gelombang mana, tapi untuk berpikir bahwa gelombang mana milikmu cukup besar untuk menembus penyembunyian… bagaimana itu bisa terjadi?”

Jawabannya atas pertanyaan itu tidak menambah penjelasan sebelumnya.

'Tidak ada ide. Aneh, bukan?' itu adalah sesuatu seperti itu.

Lagipula, dia sebenarnya tidak tahu apa penyebab fenomena tersebut.

“Aku mengerti, kurasa itu bisa terjadi, ya? Jadi kamu juga tidak tahu kenapa ini terjadi?”

“Ya, seperti yang aku jelaskan.”

“Begitu… baiklah, aku mengerti.”

Eloa menundukkan kepalanya dengan ekspresi yang tidak bisa dimengerti.

Dia menyesap minumannya sebelum menatapnya dengan tatapan bertanya-tanya.

“Juga, aku ingin mengatakan sesuatu…”

"Ya?"

Sebelum mereka menyadarinya, matahari telah terbit sepenuhnya.

Matahari pagi merembes melalui jendela dapur, memperlihatkan pipi merah Eloa.

Sekarang dia punya waktu untuk duduk dengan tenang dan merenungkan apa yang telah terjadi, gambaran Siwoo dan Sharon, kawin seperti sepasang hewan membara di benaknya.

“aku ingin…meminta maaf…atas apa yang telah aku lakukan hari ini…untuk…um…menerobos di tengah…perlakuan Nona Evergreen…”

Dia tersenyum pahit karena malu.

“Aku perlu meminta maaf padamu untuk banyak hal, ya?”

“Yah, aku tidak keberatan dengan itu, tapi masalahnya…Sharon…sedikit…tidak, dia benar-benar kesal…”

“Kalau begitu, aku akan menemuinya secara langsung dan meminta maaf.”

“Eh, menurutku itu bukan ide yang bagus. Aku akan memberitahunya bahwa kamu meminta maaf…”

"Apakah begitu?"

Eloa memiringkan kepalanya, bingung.

Tidak ada keraguan bahwa ini adalah cara terbaik untuk melakukannya.

Jika Eloa meminta maaf secara langsung kepada Sharon, Sharon pasti akan panik dan akhirnya benar-benar membencinya kali ini.

Tidak peduli seberapa berbunga-bunga permintaan maafnya, pada dasarnya, permintaan maafnya akan tetap sama 'Maaf karena menerobos masuk saat kamu sedang berhubungan S3ks'.

Bagaimanapun, karena dia telah menjelaskan apa yang terjadi, dia memutuskan untuk melanjutkan ke agenda berikutnya; Memulihkan kehormatan Sharon.

“Juga… demi kehormatannya… kalimat terakhir yang kamu dengar darinya, Duchess, bisakah kamu… um…”

“Aku sudah lupa apa itu, jadi jangan khawatir…”

Tiba-tiba, Eloa menundukkan kepalanya, senyum canggung masih terlihat di wajahnya.

Dalam hati, Siwoo bersukacita atas keputusannya untuk tidak membawa Sharon ke sini.

Jika dia melakukannya, gadis malang itu akan menangis dan melompat keluar jendela saat dia melihat senyuman sang Duchess.

Fakta bahwa dia langsung menjawab tanpa dia menjelaskan lebih lanjut adalah bukti yang cukup kuat bahwa adegan itu tertanam dalam di benak Duchess.

“Akulah yang membuatnya mengatakan itu.”

Maka, dia dengan bangga menyatakan hal itu.

Dia berpikir bahwa dia harus menanggung rasa malu Sharon.

Hampir seketika, Eloa membuka matanya lebar-lebar.

“U-Uh, a-apa kamu mencoba mengatakan bahwa kalimat vulgar itu bukan kesalahan lidahnya…? K-Kamu membuatnya mengatakannya…?”

"Ya."

Dia berdebat apakah akan membesar-besarkan kasus ini lebih lanjut atau tidak, namun pada akhirnya dia memutuskan untuk tidak melakukannya.

Jika Sharon ada di sini, dia pasti akan menitikkan air matanya, tergerak oleh pengorbanannya untuk mencegahnya bunuh diri karena malu, atau setidaknya itulah yang dia pikirkan.

Tetap saja, mengakui hal seperti itu ternyata lebih memalukan dari yang dia bayangkan.

Sekarang, Eloa pasti menganggapnya sebagai pria tidak bermoral yang membuat wanita mengucapkan kalimat cabul saat dia menidurinya.

Tapi, setelah ekspresi terkejut pertama, Eloa tersenyum lembut.

'Kenapa dia tersenyum? Apakah ada sesuatu yang lucu?'

Karena dia mengira dia akan mencelanya atau setidaknya, menjaga jarak darinya, reaksinya ini benar-benar tidak terduga, dan itu hanya menambah rasa malunya.

“Kamu tidak pandai berbohong, tahukah kamu?”

"Hah? Tapi aku tidak berbohong.”

"Tentu tentu."

Melihat kebohongannya dengan segera, Eloa menyeringai sebelum berdiri.

“Kamu harus kembali dan menghiburnya. Seperti katamu, jika aku yang menemuinya, sesuatu yang lebih memalukan pasti akan terjadi. Juga, katakan padanya bahwa aku sangat meminta maaf dan aku berjanji tidak akan memberi tahu siapa pun tentang hal ini.”

“Y-Ya. Juga, di masa depan, jika kamu perlu mengunjungi kami, bisakah kamu tidak melewati balkon…? Um, bunyikan saja bel pintunya dulu…”

"aku akan."

Dia mengulurkan kelingkingnya pada Siwoo.

Di mana, dia hanya bisa menatapnya dengan tatapan kosong.

Karena itu adalah sikap yang kekanak-kanakan, kebalikan dari perilakunya selama ini.

Melihat reaksinya, Eloa diam-diam menurunkan tangannya, seolah dia sudah sadar.

“Maaf, aku selalu melakukan ini setiap kali aku berjanji pada Ravi…”

"Tidak apa-apa. Tolong tepati janjimu”

Dengan itu, dia mengaitkan kelingkingnya dengan kelingkingnya.

2.

Setelah Siwoo kembali, Eloa masih duduk sendirian sambil minum.

Di dunia penyihir, adalah hal yang normal jika segala macam hal aneh terjadi, tapi kasusnya masih tergolong aneh bahkan setelah mempertimbangkan hal itu.

Menyerap mana melalui hubungan s3ksual sudah merupakan fenomena yang tidak masuk akal pada awalnya, tapi memperkuatnya, mengembalikannya dan menggunakannya sebagai dasar untuk memulihkan merek yang tidak lengkap? Itu adalah fenomena yang tidak biasa terjadi di dunia ini.

"Bagaimanapun…"

Eloa telah mengabdikan seluruh hidupnya pada sihir.

Sejak Ravi meninggal, dia berkeliling dunia, mencoba membalas dendam.

Dan itulah satu-satunya hal yang dia lakukan, dia tidak pernah peduli dengan hal lain, jadi ini adalah pertama kalinya dia melihat pria dan wanita bersanggama.

Tentu saja, dia juga belum pernah melakukannya dengan seorang pria.

Dapat dikatakan bahwa hidupnya seperti kehidupan khas seorang penyihir konservatif.

“Ehem…”

Kalau dipikir-pikir lagi, itu adalah pemandangan yang memalukan.

Melihat hal yang hanya pernah dia dengar dengan matanya sendiri cukup mengejutkannya.

Mungkin karena dia sudah sedikit mabuk.

Biasanya, dia bisa menghilangkan pemikiran seperti ini dengan mudah.

Namun hal itu tidak terjadi hari ini.

Sebaliknya, dia terus mengulangi adegan yang dia lihat berulang kali.

Bagaimana Sharon berbaring telungkup dan bagaimana Siwoo mendorong dirinya ke arahnya.

Pemandangan asetnya yang sangat tebal tertanam jelas dalam benaknya.

Tapi dia tidak terangsang atau apa pun.

Sejauh yang dia tahu, dia tidak pernah ber pada siapa pun, baik pria maupun wanita.

Apa yang dia rasakan adalah rasa ingin tahu.

Dia kagum bahwa sesuatu yang begitu besar bisa masuk ke dalam lubang sekecil itu.

Ekspresi Sharon, yang terlihat seperti baru saja meminum obat termanis di dunia, juga tertanam di benaknya.

Kesan pertamanya pada Sharon adalah dia memiliki kecantikan yang polos, tapi orang seperti itu mengerang seperti binatang buas dalam situasi itu.

Terlebih lagi, dia dalam keadaan kesurupan hingga dia bahkan tidak menyadari ada orang lain yang masuk ke dalam ruangan, membuat Eloa bertanya-tanya, sebenarnya perasaan seperti apa yang dia alami saat itu?

Ini adalah pertama kalinya dia bertanya-tanya tentang hal semacam ini.

“aku harus berhenti.”

Eloa menuangkan alkohol lagi ke dalam mulutnya dan menggelengkan kepalanya.

Dia pikir akan tidak sopan bagi mereka berdua jika dia terus memikirkannya.

'Mari kita lupakan saja semua yang terjadi hari ini.'

Dia berjanji pada dirinya sendiri.

“Ehem…”

Dia menyandarkan kepalanya di dagunya lagi dan berpikir.

Sepertinya dia tidak akan bisa menghapus ingatan itu dari kepalanya dalam waktu dekat.


Ini dia, tidak lain adalah MC kita tercinta

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar