hit counter code Baca novel City of Witches Chapter 96 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

City of Witches Chapter 96 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Perawatan (6) ༻

1.

Inikah yang dirasakan saat berjalan melewati taman yang dipenuhi asap opium?

Yebin merasakan kenyamanan menenangkan yang memabukkan yang membuatnya melupakan keletihan dan kesulitan dunia.

“Ah…haa…ng…”

Dia menatap ke langit dengan mulut setengah terbuka, mencoba mengatur napas.

Lidah merah mudanya bergerak-gerak di dalam mulutnya, dibasahi oleh air liur lengket yang mengental karena ekstasi.

Kenikmatan yang dimulai dari pinggulnya telah mencapai tangan dan kakinya saat mereka tergelitik dalam kebahagiaan murni.

“Gila… A-Apa ini… A-Gila… haa– heut…!”

Pinggulnya yang mulus, terhubung dengan bokongnya yang indah dan pinggangnya yang menyerupai jam pasir yang ditekuk ke belakang.

Dia telah mengendarai P3nis Siwoo dengan hati-hati selama lima belas menit sekarang.

Perlahan-lahan, dia membangun kesenangan dan mencapai ringan.

Setiap kali kepala k3maluannya menggoda leher rahimnya, rahimnya bergetar.

Bahkan sebagai seorang penyihir, seseorang yang tidak bisa melahirkan anak, dia merasakan sensasi tidak senonoh yang membuatnya merasa seperti akan berovulasi setiap saat.

“H-Haa… T-Tidak mungkin aku benar-benar hamil, kan…?”

Dia mulai menggumamkan kata-kata yang menyimpang dari akal sehat, seolah-olah dia sudah gila.

Dengan setiap napasnya yang berat, dia bisa merasakan leher rahimnya tanpa henti mengepal kejantanannya, menolak untuk melepaskannya hingga dia mencapai klimaks jauh di dalam rahimnya.

Seolah merespons cengkeraman eratnya, P3nis Siwoo mulai bergerak-gerak di dalam dirinya.

Dengan wajah memerah, Yebin mengusap bibirnya, menciptakan adegan sensual.

Bagian dalam mulutnya terasa panas dan bibirnya kering dan kering.

Ini adalah perasaan asing baginya, tidak ada bandingannya dengan saat dia melakukan masturbasi sendirian.

Kembali ke Greenland, akomodasinya jauh dari kesan mewah. Faktanya, itu lebih mirip bengkel daripada rumah.

Karavan empat orang berisi bantal. Dindingnya dilapisi kulit binatang untuk tujuan isolasi.

Di tempat terpencil di mana dia tidak memiliki siapa pun untuk diajak bicara, dia mengembangkan hobi menonton NeXflix dan menyentuh klitorisnya sendiri sambil menonton film porno.

Karena suhu di luar rata-rata bisa mencapai -20 derajat Celcius, dia merasa nyaman dengan memasukkan tangannya ke dalam celana dalam dan bermain sendiri.

Entah itu saat makan, bersih-bersih, membaca, meneliti, ketika dia hendak tidur atau saat istirahat, dia akan memasukkan tangannya ke dalam celana dalamnya kapan pun dia punya kesempatan.

Pada titik ini, dia sudah sadar bahwa dia telah mengembangkan semacam kecanduan, tapi dia terus berkata pada dirinya sendiri: 'Tidak masalah, sepertinya tidak ada orang yang melihatku,' dan melanjutkan tanpa peduli.

Bahkan, selama tinggal di kediaman Baroness Marigold, Yebin selalu menghabiskan satu jam sehari untuk bersenang-senang.

Pasalnya, dia pernah tinggal sendirian selama sepuluh tahun di bengkel kecil dan mengembangkan kebiasaan ini sebagai cara untuk menghilangkan stres.

“Heung…”

Namun, ada satu hal yang pasti.

Bahkan jika dia melakukan seratus putaran masturbasi, dia tidak akan bisa meniru sensasi yang dia rasakan saat ini.

Kenikmatan saat perutnya ditembus dan sensasi yang dia rasakan saat alat kelaminnya terhubung dengan alat kelamin Siwoo.

Meskipun dia telah kehilangan kemampuan reproduksinya, keinginan naluriahnya untuk mengambil benihnya tetap ada.

“Heu..ng… aah…”

Sampai saat ini, Yebin hanya bergerak maju mundur, namun dia memutuskan untuk mengubah polanya sedikit.

Dia mulai mengangkat pantat dan pinggangnya sebelum menjatuhkan diri kembali seperti sedang menumbuk batu giling.

“Eut…euuk…heuk…”

Saat dia terus menungganginya naik turun, kejantanannya menyerang leher rahimnya tanpa henti.

Setiap kali mencapai bagian terdalam dari dirinya, dia bisa merasakan sensasi kesemutan namun mengejutkan menjalar dari atas kepalanya hingga ke selangkangannya.

Dia juga mendapatkan kenikmatan yang luar biasa dari sensasi payudaranya yang memantul dan bergesekan dengan kain lembut gaunnya.

“Haa..ah…eut…hah? Hah…?"

Tiba-tiba, terjadi perubahan kecil.

P3nis Siwoo membengkak.

Kemudian, dengan tekad yang tampak kuat, ia mulai menuangkan isinya jauh ke dalam v4ginanya.

Sepertinya p3nisnya sudah mencapai batasnya.

-Menyembur! Menyembur!

Setiap kali batangnya bergerak, air mani yang panas dan lengket memenuhi rahim Yebin seperti banjir.

Gerakan, suhu, dan perasaannya terasa begitu asing bagi Yebin hingga dia tanpa sadar gemetar.

Dia bisa merasakan leher rahimnya bergerak untuk melahap spermanya, saat lipatan v4ginanya membelai kejantanannya, seolah mencoba memeras lebih banyak cairan panas dan lengketnya.

“Haa…ah…ng…”

Ejakulasi di dalam v4gina.

Creampied.

Terjebak di dalam.

Menuangkan air maninya ke dalam rahim.

Pengeboman bayi tanpa pandang bulu.

Semua ungkapan tersebut bisa menggambarkan apa yang sedang dilakukan terhadap Yebin.

Selama sekitar sepuluh detik, v4gina Yebin dibanjiri dengan air mani yang berapi-api hingga klimaksnya hampir berakhir.

Dia menatap perutnya dengan ekspresi sedikit bingung.

Dari selangkangannya yang kini berkilauan, sebagian air mani yang tak mampu ditampung rahimnya keluar sedikit.

“Eut…heung…”

Bahkan setelah itu, setiap kali p3nisnya bergerak-gerak, pinggul Yebin akan bergetar.

Ekstasi yang dia rasakan tak terlukiskan.

Tak ada bandingannya menyaksikan aurora menari melintasi langit pada pertengahan April sambil menyantap sup kimchi.

Memanaskan ayam goreng beku di microwave dan menikmatinya dengan bir kaleng sambil menonton film juga tak bisa mengalahkan nikmatnya.

Bahkan meringkuk di antara tumpukan bantal dan melepas celananya untuk memainkan klitorisnya tidak cukup dibandingkan dengan kenikmatan yang dia rasakan.

Dihantam dengan batang tebal sebelum akhirnya menerima creampie…

Nah, itu yang sebenarnya.

Saat dia mengusap merinding yang muncul di lengan atasnya, dia perlahan mengangkat pantatnya.

“Euhh…”

Karena penyihir tidak dapat berovulasi, mereka juga tidak mengalami menstruasi.

Karena itu, dia sudah lama tidak merasakan sensasi kencing tiram panas.

Apakah itu analogi yang benar? Siapa tahu.

Bagaimanapun, air mani Siwoo, yang telah berada di dalam k3maluannya selama 3 bulan, sangat kental dan terus mengalir keluar dari v4ginanya dan menetes ke pahanya.

"Ah! Ah…!"

Yebin buru-buru menutup selangkangannya dengan tangannya.

Meskipun dia bisa dengan mudah membersihkan seprai dengan sihir, reaksi pertamanya adalah kekhawatiran akan hal itu 'tidak boleh menodai selimut.'

Dia masih memiliki akal sehat sebagai manusia meski sudah menjadi penyihir.

Untuk jangka waktu tertentu, dia terus berlutut sambil menyendok lebih banyak air mani ke tangannya.

“…Jadi ini air mani.”

Melihatnya secara langsung sangat berbeda dari apa yang dia lihat di film porno.

Rasanya jauh lebih licin dari yang dia bayangkan dan meskipun jarak hidungnya cukup jauh, dia bisa mencium bau yang menyengat dan aneh dari hidungnya.

“Sekarang aku tahu kenapa mereka selalu menggunakan ungkapan, 'aroma bunga malam'…”

Jumlah air maninya sangat banyak.

Itu cukup untuk memenuhi keseluruhan tangkupan tangannya yang berbentuk seperti mangkuk.

Mirip dengan jeli kental, teksturnya berlendir dan kental.

Yebin melihat sekelilingnya sebelum mendekatkan tangannya ke bibir.

Dalam film porno, ia sering melihat aktris porno menghisap dan menelannya, seolah-olah itu semacam makanan lezat.

Itu membuatnya bertanya-tanya seperti apa rasanya sebenarnya.

“Uh…”

Saat dia menjilat air mani dengan ujung lidahnya, dia mulai bergidik jijik.

Rasanya tidak enak, jauh lebih pahit dan bau daripada yang pernah dia bayangkan.

Dia berhasil menelannya sedikit, tapi itu cukup membuat tenggorokannya terasa perih.

Yebin menggunakan handuk basah yang telah dia persiapkan sebelumnya untuk membersihkan telapak tangannya, P3nis dan bolanya, serta celah di antara selangkangannya dengan cermat.

Itu memalukan, tapi dia benar-benar lupa tentang perawatan yang seharusnya dia lakukan sampai beberapa saat yang lalu.

Tapi, sekarang dia sudah beradaptasi dengan kesenangan itu, dia akhirnya bisa memulai pengobatan dengan sungguh-sungguh.

Sekali lagi, dia mengeluarkan gel itu dan dengan murah hati mengoleskannya pada batangnya dengan tangannya sampai berkilau.

Meski sudah ejakulasi sekali, namun tidak menyusut sama sekali. Pembuluh darahnya berdenyut dengan bangga seolah mencoba menarik perhatiannya.

“Haa…”

Dia tanpa sengaja menghela nafas panas sebelum tersentak kaget.

Ketika dia menyentuh batang kerasnya, dia teringat akan kenikmatan luar biasa yang baru saja dia rasakan.

“Kenapa aku seperti ini? Aku pasti jadi gila…”

Dia menggelengkan kepalanya dan seperti sebelumnya, mulai mengangkangi dia dengan hati-hati.

“Aheung…!”

Karena nafsunya, dinding v4ginanya menjadi lebih bengkak dari sebelumnya.

Namun, karena sudah melunak dan basah oleh campuran berbagai cairan, dia merasakan kenikmatan yang lebih besar dari sebelumnya saat dia melahap seluruh batang tubuh Siwoo lagi.

“T-Sekarang…mari kita mulai…perawatan…”

Dia pikir satu putaran sudah cukup untuk membuatnya terbiasa dengan sensasi itu.

Yebin menepuk pinggulnya saat dia mulai melepaskan sihirnya.

Saat kelenjar Siwoo mulai menggoda leher rahimnya sekali lagi, punggungnya juga menegang seperti sebelumnya.

“Haa… Tuan. Siwoo…”

Ditemani suaranya yang lembut, malam pertama Yebin akan berlangsung lebih lama lagi.

2.

“Aku kacau…”

Setelah terbangun di bawah sinar matahari yang hangat untuk pertama kalinya setelah sekian lama, Yebin mengingat kejadian kemarin sambil memegangi pipinya.

“aku tidak melakukan perawatannya sama sekali…”

Tepatnya, dia belum mencapai sepersepuluh dari tujuan awalnya.

Sumbernya bukan karena faktor eksternal atau masalah internal.

Tubuh Siwoo dalam kondisi optimal, baik untuk operasi maupun hubungan s3ksual. Yebin mengira akan sulit merasakan kesenangan dari tindakan itu, tapi kenyataannya tidak mungkin salah lagi.

“Gila… Moon Yebin, dasar jalang gila…”

Dia benar-benar tenggelam dalam kesenangan ketika dia melakukan perbuatan itu.

Yebin mengingat tindakannya tadi malam.

'Haang…! Ahh…ngg…! B-Bagaimana kamu menyukainya, Tuan Siwoo…? I-Ini pertama kalinya bagiku…merasakan sesuatu seperti ini…! Hng…! Aku menyukainya…!'

Bayangan dia menggoyang-goyangkan pantatnya di atas tubuh pria itu saat dia memohon bukan hanya satu, bukan dua, tapi tiga creampie seperti pelacur terukir di benaknya.

Dia melakukannya tiga kali.

Secara harfiah menggunakan Siwoo seperti mainan S3ks sambil menikmati kesenangan sepihak.

Awalnya, dia berkata pada dirinya sendiri bahwa dia melakukannya untuk mengenal tindakan S3ks itu sendiri sehingga dia bisa tetap fokus pada pengobatannya.

Namun, sepanjang perjalanan, dia teringat saat pertama kali dia mencoba melakukan masturbasi dan akhirnya pinggulnya memantul ke pinggul Siwoo sepanjang malam.

Dia akan memulai perawatannya pada ronde keempat, tapi waktunya sudah habis, matahari sudah terbit.

Baroness akan selalu memeriksa Siwoo ketika pagi tiba, jadi jika Yebin melanjutkan aksinya, Amelia akan menyaksikan mereka berhubungan S3ks.

Bahkan jika Baroness membiarkannya pergi dengan perlakuan Siwoo sebagai alasan, dia tetap tidak ingin menunjukkan adegan S3ks lengkap dirinya dengan pria Baroness.

“Sangat memalukan… aku mempertaruhkan tumpukan aku1Istilah pemain game. Seperti dalam tumpukan yang perlu kamu kumpulkan sebelum menggunakan keterampilan. rasa malunya sudah terisi sekarang…”

Yebin berbaring telungkup di tempat tidur, menjambak rambutnya dengan kasar.

Dia memulai perbuatannya demi pengobatan, namun dia akhirnya meniduri pria yang belum pernah dia ajak bicara selama beberapa jam.

Selama tiga kali dia berejakulasi di dalam dirinya, dia tidak melakukan perawatan apa pun, sebaliknya, dia hanya berusaha mati-matian untuk melepaskan diri lagi dan lagi.

“Aku sangat kacau…”

Yebin merangkak ke tepi tempat tidur dan mulai membenturkan kepalanya ke dinding dengan putus asa.

Dia memutuskan bahwa malam ini dia benar-benar harus fokus pada pengobatannya.

Pertama-tama, dia sudah memberi tahu Baroness bahwa tiga kali sudah cukup. Dia tidak punya niat untuk menarik kembali kata-katanya.

Jadi, dia harus menyelesaikan bagian pengobatannya kemarin dan juga hari ini, tidak peduli apa yang akan terjadi.

Tapi, dia mungkin perlu waktu sekitar dua belas jam untuk mencapainya.

Yebin menyandarkan kepalanya ke dinding dengan pantatnya terangkat saat dia tenggelam dalam kontemplasi mendalam.

'Dua belas jam…'

'Benar-benar? Dua belas jam…?'

'Dua belas jam berhubungan…?'

'aku harus melakukan apa yang aku lakukan tadi malam selama dua belas jam penuh…?'

Tangannya entah bagaimana menyelinap ke bawah celana dalamnya, menggosok mutiara bundarnya sebelum dia menyadarinya.

Panasnya malam yang penuh gairah sepertinya masih terasa. Selangkangannya sudah basah kuyup tak lama kemudian.

“Ahh…mm…”

Dia membenamkan wajahnya di bantal dan dengan kuat menggigit seprai.

Kedua jarinya yang berkelok-kelok di sekitar kelopaknya telah masuk ke celah basahnya.

“Eum…mmh…”

Dia teringat sensasi ketika batangnya menyerempet permukaan celahnya, membuatnya mengerang dan terengah-engah kenikmatan saat getaran menjalar di tulang punggungnya.

Dan begitu saja, sepuluh menit berlalu saat dia tersesat dalam fantasinya sendiri.

"MS. Smirna.”

Tiba-tiba, dia merasa merinding di sekujur kulitnya, ditambah dengan rasa bahaya.

Pemilik suara itu bukanlah seseorang yang seharusnya ada di ruangan ini.

Seperti boneka rusak, lehernya berderit saat memutarnya.

Karena betapa bingungnya dia, jari-jarinya masih dimasukkan ke dalam v4ginanya.

Di belakangnya, berdiri Amelia dengan tangan bersilang, dengan ekspresi lebih dingin dari es kering.


Kamu bisa menilai seri ini Di Sini.

Bab lanjutan tersedia di genistls.com

Ilustrasi di kami perselisihan – perselisihan.gg/genesistls

Catatan kaki:

  • 1
    Istilah pemain game. Seperti dalam tumpukan yang perlu kamu kumpulkan sebelum menggunakan keterampilan.

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar