hit counter code Baca novel Civil Servant in Romance Fantasy Chapter 155 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Civil Servant in Romance Fantasy Chapter 155 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

༺ Kebebasan di Penjara (2) ༻


aku menuju ke Kementerian Keuangan segera setelah meninggalkan istana Putra Mahkota. Sebagian diriku ingin kembali ke penginapanku di akademi dan menangis sendirian, tapi mau bagaimana lagi.

“Karena lokasi masa percobaan bukanlah rumahmu, kamu harus bersiap. aku bisa memberikan banyak pertimbangan. Masa percobaanmu akan dimulai besok.”

Bagaimana aku bisa kembali lagi setelah mendengar itu?

'Persiapan, astaga.'

Ini tidak seperti aku sedang dalam perjalanan dari rumah; aku sudah tinggal di akademi. Apa gunanya persiapan?

Pernyataan 'masa percobaanmu akan dimulai besok' jelas berarti dia ingin aku menghabiskan hari ini bekerja di Kantor Kejaksaan sebelum kembali.

'Apakah terjadi sesuatu?'

Putra Mahkota tidak pernah memberikan tugas tanpa alasan. Dia mungkin mendorong orang dengan keras, tapi dia bukan tipe orang yang melakukannya tanpa tujuan.

Tidak ada hal spesifik yang terlintas dalam pikiran. Tidak ada panggilan telepon dari Menteri atau Manajer Senior, dan tidak ada urusan rutin yang memerlukan perhatian sepanjang tahun ini. Mungkin akan lebih baik jika aku memeriksanya sendiri.

aku harap itu bukan sesuatu yang serius.

Hatiku sudah terasa berat karena masa percobaan; aku akan sangat sedih jika terjadi kesalahan.

Dan kemudian, sesuatu terjadi.

"Manajer eksekutif."

"Hah? Manajer eksekutif?"

Jika tidak terjadi apa-apa, maka pemandangan di depan mataku tidak masuk akal.

"Apa yang sedang terjadi? Mengapa semua orang berkumpul?”

Semua manajer hadir di kantor kecuali Manajer ke-2, yang telah berangkat ke ujung Utara.

Selain itu, mereka bukanlah tipe orang yang akan mengadakan pertemuan tanpa aku.

aku meminta para manajer duduk kembali sebelum mengambil tempat duduk aku. Sayangnya, sesuatu yang serius telah terjadi.

“Bukankah di dalam sepi? Kalau begitu, apakah ini masalah eksternal?”

“Ya,” Manajer Senior menegaskan, membuatku menghela nafas.

Jika ini adalah masalah domestik, maka para manajer bisa menangani sebagian besar masalah. Jika ini adalah kasus berskala besar yang bahkan Manajer Senior tidak bisa menanganinya, maka itu akan sampai ke telingaku lebih cepat.

Jadi, ini harus menjadi isu internasional. Meski berharap sebaliknya, situasi yang menyusahkan telah muncul.

“Dari daerah mana?”

"Utara. Telah terjadi konflik bersenjata dengan beberapa suku.”

“Ini menjengkelkan.”

Mau tak mau aku terkagum-kagum dengan berita buruk yang berlipat ganda ini.

Isu internasional sudah cukup meresahkan, dan kini isu tersebut bahkan berasal dari Korea Utara—skenario terburuknya.

Tidak heran Menara Sihir tiba-tiba mulai memanggil para penyihir.

Permasalahan internasional, terutama yang terjadi di wilayah utara, hampir selalu memerlukan intervensi militer. Hal ini tidak terkecuali.

Dan urusan seperti itu biasanya melibatkan Badan Layanan Khusus atau Menara Sihir.

'Bajingan-bajingan itu.'

Jadi, Utara menimbulkan masalah, Menara Sihir memanggil para penyihir, dan aku akhirnya menggantikan penyihir itu dan juga menjadi orang yang menanggung kekalahan. Ternyata masa percobaan aku karena Utara.

Betapa banyak beban dalam hidupku. Sungguh, mereka tidak pernah membantu apa pun.

“Di mana Manajer ke-2?”

Jika Menara Sihir terlibat sejauh ini, maka tugas Manajer ke-2 di utara pasti menjadi sangat sulit.

Lagipula, Manajer ke-2 hanya pergi ke utara untuk mengumpulkan intelijen. Jika situasinya meningkat hingga memerlukan kekuatan militer, mereka sudah keterlaluan.

"Tentang itu…"

Manajer Senior sangat ragu-ragu. Kenapa dia membuatku merasa tidak nyaman?

Setelah hening sejenak, Manajer Senior akhirnya melanjutkan.

“Laporan dari Manajer ke-2 harus diserahkan hari ini.”

"Hari ini?"

"Ya."

Ini aneh. Karena penyihir dari Menara Sihir dipanggil kemarin, laporannya seharusnya sudah dibuat paling lambat kemarin. Bahkan Menara Sihir tidak dapat meramalkan masa depan.

“Laporan dari Margrave Sorden dibuat kemarin.”

“Jadi Manajer ke-2 terlambat.”

Laporan dari Margrave Sorden datang kemarin, dan laporan Manajer ke-2 datang hari ini. Penundaan satu hari…

Aku hampir menghela nafas lagi mendengar berita yang tidak diinginkan itu. Laporan yang terlambat beberapa jam dapat dimengerti. Tidak seperti Margrave Sorden, Manajer ke-2 berada di lapangan hanya dengan divisinya, jadi mengumpulkan informasi akan memakan waktu.

Namun ini bukan hanya masalah beberapa jam saja—ini perbedaannya satu hari penuh. Itu berarti ada situasi yang menghalangi dia untuk melapor sepanjang hari.

'Apakah dia sudah terkena pukulan keras?'

Ini bukan hanya peningkatan kesulitan ke tingkat 'api neraka'; seolah-olah mereka sudah tersingkir oleh pukulan api neraka.

“Manajer ke-2 telah memutuskan untuk tetap berada di lokasi.”

“Omong kosong.”

Manajer Senior mengangguk pada komentar aku. Bahkan dia berpikir Manajer ke-2 harus kembali.

“Dia sangat keras kepala.”

Dia pasti awalnya terkejut dengan pukulan api neraka dari utara. Dan kemudian, harga dirinya yang terluka pasti membuatnya bersikeras untuk melanjutkan misinya.

Dia selalu mengeluh karena diberi tugas, tapi dia juga berusaha semaksimal mungkin untuk menyelesaikannya begitu dia memulai. Orang yang aneh.

'Jadi itu sebabnya aku dikirim ke sini.'

Aku mengusap bagian belakang leherku tanpa sadar. Alasan mengapa Putra Mahkota tiba-tiba menyuruhku bekerja sebelum berangkat kini masuk akal; itu karena ini.

Putra Mahkota mengetahui tentang penempatan Kantor Kejaksaan di utara. Dia pasti merasa aneh karena hanya Margrave Sorden yang membuat laporan. Dan sejak Manajer Eksekutif Kantor Kejaksaan datang ke Ibu Kota, dia mengirim aku untuk menanganinya.

aku benar-benar memiliki terlalu banyak nasib buruk. Bagaimana waktunya bisa tumpang tindih seperti ini?

“Jika dia dipukuli dengan sangat parah, maka dia seharusnya kembali sendiri.”

Sambil menghela nafas, aku mengaktifkan kristal komunikasi.

Tidak apa-apa kalau orang ini dipukuli, tapi aku lebih memilih menjadi orang yang memukul daripada orang lain.

Sungguh lemah. Beraninya dia membiarkan dirinya dipukuli? Aku harus memberitahunya untuk segera kembali.

— Oh, Manajer Eksekutif.

Manajer ke-2 yang terlihat melalui kristal komunikasi tampak seperti dia dipukuli dengan sangat parah.

“Kemana perginya salah satu matamu?”

– Ah, ini?

Dia memainkan penutup mata kanannya dan tertawa terbahak-bahak, membuatku mengerutkan kening. Apa yang bisa ditertawakan?

– Aku bertaruh pada pertaruhan. Sekarang aku harus mengambilnya kembali.

“Berhenti bicara omong kosong dan kembalilah.”

– Oh ayolah.

Manajer ke-2 mengerutkan kening atas perintah tegas untuk kembali.

— Bukankah ini situasi di mana setiap tangan sangat dibutuhkan? Akan menjadi aneh jika personel yang ada harus pergi ketika lebih banyak orang datang dari ibu kota.

Dia tidak secara aktif menolak perintah atasannya, tapi dia mulai memperdebatkan maksudnya.

“Jika Manajer ke-2 telah mengorbankan satu matanya, maka itu sudah cukup. Jika Margrave Sorden mengeluh, suruh dia bicara padaku.”

Tentu saja itu adalah protes yang sia-sia. Apa yang bisa dilakukan oleh Manajer ke-2 terhadap pesanan?

Dan situasi ini memerlukan keterlibatan Menara Sihir. Divisi ini telah berkembang terlalu besar untuk sebuah divisi yang berspesialisasi dalam pengumpulan intelijen dan bukan pertempuran. Margrave Sorden akan mengerti. Lagipula, dialah yang pertama kali meminta pengiriman pengumpulan informasi.

“Kembalilah dan dapatkan perawatan.”

– Haaa… Dimengerti.

Kenapa dia tetap keras kepala padahal pada akhirnya dia harus menuruti perintah?

Setelah mengakhiri panggilan dengan Manajer ke-2, aku menguliahi sedikit manajer lainnya.

“Kamu harus menghubungiku dulu jika hal seperti ini terjadi. Atasan macam apa yang tidak tahu kapan bawahannya dipukuli?”

“aku berencana untuk mengembalikan Manajer ke-2 dan kemudian memberi tahu kamu. kamu sudah stres seperti itu.”

Kata-kata manajer pertama meyakinkan aku. Mereka menyimpulkan bahwa akan lebih baik bagi mereka untuk meyakinkan Manajer ke-2 untuk kembali daripada melaporkan penolakannya dan menaikkan tekanan darah aku.

Itu sangat masuk akal. Jika aku tidak muncul, itu akan menjadi rencana yang bagus.

Seolah dia mempunyai pemikiran yang sama, Manajer ke-5 dengan hati-hati bertanya.

“Manajer Eksekutif, apa yang membawamu ke ibu kota?”

Aku terdiam sesaat. Mengatakan 'aku datang ke sini untuk didisiplinkan karena mendapatkan royalti' membutuhkan keberanian yang besar.

Terutama di hadapan Manajer 1 dan 3 yang memberontak. Tidakkah mengakui hal itu membuatku menjadi bahan tertawaan yang lebih besar di depan mereka berdua?

“Untuk tindakan disipliner.”

Tapi keraguanku hanya sesaat. Desas-desus tentang seseorang yang akan dihukum menyebar dengan cepat di komunitas pegawai negeri sipil yang kecil ini.

Manajer ke-5 diam-diam membuang muka seolah dia menyesal bertanya.

Tidak apa-apa. aku bersedia memaafkan Manajer ke-5 karena melakukan kesalahan.

“Hah…!”

"Wow. kamu sedang menulis laporan beberapa waktu yang lalu.”

Aku tidak melakukannya, dasar bajingan sialan.

Aku merasakan gelombang kejengkelan mendengar tawa Manajer ke-1 dan keheranan Manajer ke-3.

“Kali ini pasti masa percobaan.”

Tawa Manajer Pertama semakin keras mendengar pernyataan tenang Manajer Senior.

Ini tidak adil. Lebih dari separuh penalti yang aku terima adalah karena aku menutupi kesalahan mereka. aku kira tidak ada gunanya bersikap baik kepada bawahan aku.

“Tapi apa yang terjadi di akademi? kamu tidak boleh menulis laporan saat kamu ditugaskan.”

“Ini bukan laporan.”

Keheningan yang canggung terjadi di kantor saat itu. Jika itu bukan laporan tertulis, maka itu berarti hukuman yang lebih berat.

Manajer ke-3 dengan cepat menutup mulutnya, sementara Manajer ke-1 menutup mulutnya dengan tangannya, matanya membelalak. Namun, reaksi mereka tidak mampu menyembuhkan luka hatiku.

"Mustahil. Apa yang sebenarnya terjadi…?”

Keheningan punya cara melahap kata-kata. Manajer ke-3 dengan hati-hati mulai berbicara lagi, tapi dia tidak bisa mengatasi keheningan dan menutup mulutnya.

Jadi, aku memutuskan untuk mengambil kendali.

“Apakah kamu melihat ini?”

Aku mengangkat tangan kananku. Ini adalah tangan kaum proletar yang membuktikan bahwa bangsawan pun mempunyai darah merah.

“aku memukul bangsawan dengan tangan ini.”

Cara mereka tiba-tiba mundur agak mengejutkan.

Kenapa mereka tiba-tiba bertingkah seperti orang normal? Sejak kapan orang-orang ini mulai memedulikan akal sehat?

“Manajer Eksekutif… Lalu, apakah kamu mendapat hukuman mati…?”

"TIDAK."

Itu hanya masa percobaan.

Ketika aku menyebutkan kejadian yang mengejutkan Putra Mahkota dan membuat kepala sekolah meremas-remas tangannya, tawa memenuhi ruangan bukannya keheningan.

Mereka berbicara omong kosong seperti 'kamu perlu keberanian untuk mencapai royalti jika kamu ingin menjadi Manajer Eksekutif,' 'Hanya memukul mereka saja tidak cukup; kamu perlu mengambil darah,' 'Manajer Eksekutif, kamu mungkin akan tetap menjadi Manajer Eksekutif seumur hidup,' dan bahkan mengejek bahwa aku telah membalas keluhan orang-orang yang tidak terdaftar pada seorang pangeran.

Setelah segala macam provokasi terjadi, para manajer akhirnya kembali ke tempatnya masing-masing.

“Manajer Eksekutifrrr~ Apakah kamu marah?”

Kecuali Manajer Pertama.

“Karena aku marah, kamu harus kembali sebelum aku memukulmu dan menyuruhmu menulis laporan tertulis.”

Saat aku melambai padanya, Manajer Pertama cemberut dan menatapku dengan ekspresi cemberut.

'Apakah dia tidak malu?'

Terkadang aku bertanya-tanya: Meski pangkat aku lebih tinggi, sebenarnya aku empat tahun lebih muda darinya. Apakah dia lupa usianya sendiri?

Secara naluri aku mengulurkan tangan ke arah bibir Manajer Pertama. Tidak sopan jika tidak mengambilnya saat ditawari—

“Manajer Eksekutif, kamu bilang masa percobaan kamu dimulai besok, kan?”

"Ya."

Namun, dia berbicara sebelum aku sempat meraih mulutnya.

“Kalau begitu, bagaimana kalau kita makan bersama?!”

Melihat senyum Manajer Pertama yang begitu lebar membuatku bingung sejenak.

"Makan?"

Dengan dia?

aku sempat membayangkan makan sendirian dengan Manajer pertama.

Tidak peduli seberapa banyak aku memikirkannya, yang bisa kubayangkan hanyalah kami mengunyah jatah militer.


Kamu bisa menilai/meninjau seri ini Di Sini.

Bab lanjutan tersedia di gеnеsistls.com

Ilustrasi perselisihan kami – discоrd.gg/gеnеsistls

Kami sedang merekrut!
(Kami mencari Penerjemah Bahasa Korea. Untuk lebih jelasnya silakan bergabung dengan server perselisihan Genesis—)

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar