hit counter code Baca novel Common Sense of a Duke’s Daughter - Chapter 11 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Common Sense of a Duke’s Daughter – Chapter 11 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Komersialisasi

“…Mulai bisnis, katamu…”

Sebastian dan Sei mungkin menentangnya. Ekspresi wajah mereka berubah sedikit mendung.

“Untuk melakukan sesuatu yang tidak biasa kamu lakukan, ada banyak contohnya. aku pikir akan lebih baik jika kamu berhenti berpikir ke arah itu.”

Moneda, yang merupakan bagian dari Commerce Guild, juga menentangnya. Namun, jika uang tidak diperoleh, visi aku akan benar-benar berakhir menjadi mimpi pipa.

Jika kita merawat mansion dengan cermat dan mengurangi pengeluaran kita untuk makanan dan pakaian mewah… itu berarti kita akan dapat mengalokasikan anggaran itu untuk pemeliharaan jalan dan hal-hal lain.

Tapi setelah mempertimbangkan reputasi rumah tangga Duke, kami tidak bisa benar-benar mengurangi terlalu banyak pengeluaran… Jadi, aku mendapat ide, dan itu adalah memulai bisnis. Itu pas karena aku menemukan sesuatu yang menarik selama inspeksi.

“Yah, Monda. Bisakah kamu tidak menghentikan aku sebelum kamu mendengarkan aku? Karena itu mungkin untuk mendapat untung. ”

Ketika Moneda mendengar apa yang aku katakan, ekspresi ragu muncul di wajahnya.

“Bagaimana aku harus mengatakan ini. Bagaimanapun, aku adalah putri seorang bangsawan. Untuk seseorang seperti aku yang belum pernah berdiri di medan perang bersama pedagang lain, dan tiba-tiba mengumumkan bahwa aku ingin memulai bisnis, reaksi kamu wajar saja.”

“…Tidak, mohon permisi.”

"Tidak apa-apa. Sekarang, melanjutkan apa yang aku katakan. aku ingin menjual komoditas ini. Rehme, tolong keluarkan benda itu.”

“Aku mengerti~”

Benda yang diambil Rehme dari tasnya adalah buah berwarna cokelat.

"…Ini adalah…?"

Sebastian dan Sei, yang sepertinya belum pernah melihatnya, mengamatinya dengan cermat.

“Ini adalah buah yang disebut kakao~ Sepertinya ini dipanen di daerah tropis di selatan, dan penduduk setempat kadang-kadang menggilingnya dan menjadikannya minuman~”

Itu benar, kakao. Tanah yang terbentang dari Kota Kerajaan hingga wilayah kami mengalami musim semi sepanjang tahun. Wilayah kami membentang dari utara ke selatan, sehingga wilayah selatan memiliki iklim tropis. Dengan demikian, kakao muncul di wilayah itu.

“…Aku telah mendengarnya. Tapi kalau tidak salah, karena terlalu pahit, tidak layak untuk diminum…”

Seperti yang diharapkan dari Moneda. Persekutuan Dagang harus sangat menyadari produk-produk semacam ini. …Tapi saat aku melakukan inspeksi dengan Rehme, aku cukup terkejut saat mengetahuinya. Anak ini benar-benar memiliki pengetahuan tentang hampir semua hal… Lagipula, dia juga tahu langkah demi langkah proses yang dilakukan oleh penduduk setempat untuk membuat buah kakao mentah menjadi minuman. kamu juga mungkin terkejut.

“Seperti yang aku pikirkan, itu belum dikomersialkan. aku lega mendengar Moneda mengatakan itu.”

“Y-ya …”

Tidak mungkin, apakah kamu berencana untuk menjual ini? Juga, ada apa dengan ekspresimu yang penuh percaya diri? Mungkin itu yang dia pikirkan.

Namun, aku memiliki banyak keyakinan dalam hal ini. Tidak peduli apa yang orang katakan, makanan penutup, bagaimanapun, penting bagi kaum bangsawan. …Misalnya, selama waktu minum teh.

“…Tanya. Buka pintunya."

"Tentu."

Saat Tanya membuka pintu, salah satu juru masak di rumah kami, Merida, sudah menunggu di luar. Omong-omong, Merida adalah salah satu dari anak-anak yang aku jemput ketika aku masih muda. Tanya, Ryle, Dida, Moneda, Rehme, Sei, dan Merida. Ketujuh orang ini adalah anak-anak yang aku jemput.

Karena Merida ingin menjadi juru masak, dia menjadi salah satu juru masak di rumah kami. Dia adalah orang yang memasak makanan aku, dan karena aku sedang diet, aku membuat berbagai permintaan, tetapi dia tetap memberikannya. Dengan kata lain, dia adalah juru masak yang hebat.

“Ini adalah dessert Merida yang dibuat dengan bahan utama kakao.”

Yang muncul tentu saja cokelat. Meskipun itu adalah sesuatu yang aku kenal, semua orang melihatnya dengan heran.

“Silakan mencobanya.”

Semua orang dengan takut-takut memakan makanan yang aneh dan tidak dikenal itu.

"…Lezat!"

Namun, setelah makan seteguk itu, tidak ada apa-apa selain kata-kata pujian.

“Ini, sesuatu yang terbuat dari kakao, kan? Tentu saja jika ini… Omong-omong, bagaimana harganya?”

“Karena gula digunakan, aku bermaksud memberi harga sedikit tinggi. Target demografisnya adalah bangsawan, dan karena menggunakan bahan-bahan kelas atas yang melimpah, aku berniat memasarkannya sebagai makanan mewah. Tetapi dalam waktu dekat, aku akhirnya akan menjadikannya komoditas dengan harga rendah di mana lebih banyak orang akan dapat membeli produk tersebut. Sekarang, Merida. Tolong bawa yang lain.”

"Tentu."

Apa yang dibawa beberapa waktu lalu adalah sepiring cokelat susu yang tidak mencolok. Yang dibawa selanjutnya adalah piring-piring dark chocolate dan berbagai macam cokelat seperti truffle.

“Meskipun makanan ringan ini juga terbuat dari biji kakao seperti yang sebelumnya, rasanya benar-benar berbeda. Silakan coba.”

Kali ini, dibandingkan sebelumnya, semua orang memakannya tanpa ragu-ragu.

“Wow~ Lezat! Aku suka yang terlihat bulat ini~”

“Kalau aku, aku suka yang polos ini dan mudah dimakan.”

Setiap orang masing-masing menyukai makanan ringan yang berbeda tergantung pada preferensi mereka. aku lega bahwa evaluasi keseluruhan menguntungkan.

“Dengan cara ini, ada berbagai rasa. Sebagai seseorang yang merupakan bagian dari Serikat Dagang sampai saat ini, apa kesanmu, Moneda?”

“Ini adalah komoditas yang belum pernah terdengar sebelumnya… Dengan iklan yang tepat, dapat segera diluncurkan. aku percaya ini memiliki banyak daya tarik. Ini juga merupakan hal yang baik bahwa target demografis telah ditetapkan.”

"Terima kasih. Karena itu masalahnya, Sei. aku ingin kamu menjadi tangan dan kaki aku, dan membantu aku membuka outlet pasar di mana komoditas ini dapat dijual.”

"…Aku? Meskipun mungkin tidak pantas bagiku untuk mengatakan ini, tetapi, bukankah Moneda akan menjadi pilihan yang lebih baik…?”

“Moneda akan terlibat dengan pendirian bank yang aku bicarakan tadi. aku menganggap bahwa dia adalah orang yang tepat untuk pekerjaan itu karena negosiasi harus dilakukan dengan Serikat Dagang dengan satu atau lain cara. Selain itu, dengan kaum bangsawan menjadi demografi yang ditargetkan, akan lebih baik jika seseorang sepertimu, yang bekerja di Rumah Ducal, untuk bertanggung jawab atas ini, dan kamu juga akan dapat merespons dengan cepat.

“…aku dengan hormat mematuhinya. aku akan melakukan yang terbaik untuk menjawab harapan kamu. ”

“Dengan itu, diselesaikan. Kami sekarang akan fokus pada bagaimana kami akan mengeluarkan komoditas ini di pasar di jalur yang benar. Hal pertama yang pertama, Sebastian. Silakan buat kontrak dengan desa untuk memanen biji kakao. Juga, Ryle dan Dida, tolong pikirkan berapa banyak orang yang diperlukan untuk mengamankan transportasi dari desa ke rumah dan beri aku laporan. aku yakin kamu ingat jalan yang kami lewati ketika kami melakukan inspeksi, kan? ”

"aku mengerti. aku akan segera memulainya.”

Sebastian, Ryle, dan Dida berdiri.

“Merida, tolong buat lebih banyak makanan ringan ini untuk tujuan percobaan. aku akan memberikan resep lain yang aku pikirkan sesudahnya. Dan Tanya, tolong buat persiapan untuk menulis surat kepada ibu. ”

"… Kepada Nyonya, katamu?"

"Ya. Tidak ada orang lain yang lebih baik dari ibu dalam hal periklanan. Jika kami mengirimnya komoditas, dia akan mengiklankannya.”

"Tentu."

“Moneda, silakan lanjutkan dalam mendirikan perusahaan. Ketika kamu melakukannya, silakan bawa Sei bersama kamu. Jika memungkinkan, harap amankan tempat di mana produk ini dapat diproduksi. …Untuk tiga bulan ke depan, karena ini akan menjadi waktu tersibuk dan penting bagi perusahaan, aku minta maaf tentang ini, tetapi apakah kamu bersedia menawarkan bantuan kamu?”

"Tentu saja. Tidak mungkin aku akan melewatkan kesempatan untuk mengambil bagian dari sesuatu yang menarik ini.”

"Terima kasih. Rehme, tolong tetap di belakang karena ada sesuatu yang ingin aku konfirmasikan dengan kamu. Mengenai harga rata-rata produk yang saat ini beredar di pasaran, jika itu kamu, kamu pasti mengenalnya kan?”

"Ya ~ Jika dalam rentang lima belas tahun terakhir, tolong tanyakan apa saja padaku."

“Lalu, aku berterima kasih kepada semua orang sebelumnya atas pekerjaan pribadi kamu. Jika terjadi sesuatu, silakan berkonsultasi dengan aku dengan segala cara. ”

———-Sakuranovel———-

Daftar Isi

Komentar