hit counter code Baca novel Common Sense of a Duke’s Daughter - Chapter 28 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Common Sense of a Duke’s Daughter – Chapter 28 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Nyonya Muda, Runtuh

Dengan bantuan Dekan dan mempersingkat waktu yang dibutuhkan untuk mengerjakan manajemen wilayah, aku baru-baru ini memiliki waktu luang untuk pergi ke kota. Seperti yang aku pikirkan, aku merasa segar setiap kali aku pergi ke kota.

“Ah, Dekan! Aku ingin tahu apakah tidak apa-apa jika kita menjadikan panti asuhan sebagai perhentian terakhir kita?”

“Jika itu keinginan Alice-sama.”

Omong-omong, ketika aku menuju ke kota, aku mengundang Dean. Karena pekerjaan berakhir lebih awal… aku sedang memikirkan cara untuk membayarnya kembali, tiba-tiba muncul di pikiran aku.

Awalnya, Tanya sangat menentang gagasan itu. Sambil berkata, "Untuk benar-benar menyarankan membawa seseorang yang karakternya tidak diketahui." Tapi karena rekomendasi ibu dan kehadiran kakek, aku berhasil melewatinya.

Omong-omong, meskipun Dean tidak terbiasa dengan anak-anak, dia cukup pandai menangani mereka. Karena itu, dibandingkan denganku, dia lebih populer. …Ketika aku memikirkannya, aku cukup frustrasi, tetapi setelah melihat wajah bahagia anak-anak, aku memutuskan untuk menahannya.

“Onii-chan, onee-chan. Apakah kamu akan datang ke sini lagi?”

Anak itu mendekati kami dan menatap kami dengan pandangan ke atas. Ah, manis sekali…!

"Tentu saja. Benar, Dekan?”

"Ya. Karena itu, tolong jadilah anak yang baik dan tunggu sebentar.”

Ketika senja datang, aku, yang menikmati diri aku sepenuhnya, meninggalkan panti asuhan untuk kembali ke rumah. Un. aku bersenang-senang hari ini. Mari kita lakukan yang terbaik lagi besok.

Meskipun aku mengambil istirahat dari waktu ke waktu ketika ibu datang berkunjung, tetapi seperti biasa, tidak ada hari libur. Namun, ketika Dean datang, aku baru-baru ini mengambil cuti dan datang ke kota.

Atau lebih tepatnya, ketika Dean ada di sini, pekerjaan tiba-tiba selesai lebih awal, sebagai hasilnya, itu baik-baik saja bahkan jika aku mengambil cuti. Seperti yang aku pikirkan, hari libur benar-benar penting.

“…Alice-sama…”

“Karena kita sudah berada di dalam kompleks, tidak apa-apa jika kamu tidak memanggilku Alice lagi.”

Dengan aku balas, Dean tertawa ringan.

"Maaf. Nyonya muda, mengapa kamu bekerja begitu keras sejauh itu? ”

Karena pertanyaan yang tiba-tiba dan tidak terduga, aku berhenti berjalan.

"Kamu, dirimu sendiri, bukankah kamu bekerja keras juga?"

“Ini berbeda bagi aku. aku bekerja karena aku perlu melakukannya untuk hidup. Namun, nyonya muda berbeda. Sebagai putri seorang Duke, putri Perdana Menteri… bahkan jika kamu tidak bekerja, tidakkah kamu masih bisa bertahan?”

Yah, itu memang benar. Di antara bangsawan, jarang seorang wanita bekerja. Menjaga rumah dan mengurus rumah tangga adalah kewajiban istri. Bahkan di wilayah kami, kepala pelayan dan karyawan lain yang diatur untuk mengelola rumah dan wilayah kami.

“Tapi aku diberikan posisi sebagai wakil penguasa wilayah oleh ayah. Dan untuk bekerja sesuai dengan posisi kita, bukankah itu artinya menjadi bangsawan?”

“Dengan segala hormat… citra yang aku miliki tentang bangsawan adalah orang-orang yang tidak melakukan apa-apa selain mengeksploitasi pajak orang-orang di wilayah mereka, dan terus hidup seperti itu. Selain itu, nyonya muda itu bisa melakukan apa yang telah dilakukan oleh penguasa wilayah dan menyerahkan semuanya pada Sebastian-san.”

“Metode itu, bukannya tidak pernah terlintas di pikiranku. Tapi seperti yang aku pikirkan, karena aku telah diberi tanggung jawab … meskipun aku masih belum berpengalaman, aku berpikir untuk memberikan yang terbaik. Dan itu juga merupakan peluang. Tapi sekarang…"

Aku dengan lembut melihat tanganku. …Sebuah tangan yang sangat, sangat kecil. Itu memegang kehidupan dan masa depan orang-orang fief, tetapi sangat tidak layak untuk melindungi mereka, jadi aku tertawa sambil melihat diriku sendiri.

“Ketika aku bertemu dengan anak-anak di panti asuhan itu, aku berpikir bahwa meskipun itu aku… Tidak, karena ini aku, aku bisa melakukannya. Ketika aku melakukan yang terbaik, jika itu meningkatkan senyum orang-orang bahkan hanya sedikit… Jika orang-orang dapat menemukan kebahagiaan, bukankah itu hal yang luar biasa?”

"…Kamu benar."

Saat dia memberikan senyum yang indah, aku terpesona sesaat. …Itu berbahaya, terlalu berbahaya. Karena senyum Dean memiliki kekuatan destruktif, aku benar-benar harus berhati-hati. aku menjadi sedikit malu, jadi aku dengan cepat berterima kasih kepada semua orang dan menuju ke kamar aku dengan tergesa-gesa. Ah, sungguh… Aku bukan tipe seperti itu.

…Dan kemudian, dua hari kemudian. Di akhir kontrak Dean, aku pingsan untuk pertama kalinya sejak aku datang ke sini. Selama ini aku selalu menjaga kesehatan… jadi kenapa?

Tetapi karena demam tinggi aku, aku tidak bisa memikirkan hal-hal seperti itu, jadi aku tidur.

Lain kali aku membuka mata, ruangan sudah gelap. …Apakah aku tidur sepanjang hari?

“…Haaa…”

Menjaga kesehatan seseorang adalah dasar-dasar dasar ketika datang untuk bekerja. aku pingsan dan kemudian menghabiskan sepanjang hari untuk tidur… aku masih punya cara untuk pergi.

“…Tanya.”

Meskipun suaraku terdengar sedikit serak, tenggorokanku sepertinya baik-baik saja. …Bagaimanapun, aku merasa haus. aku merasa tidak enak karena aku banyak berkeringat dan pakaian aku menempel di kulit aku.

Saat aku memanggil, Tanya yang sudah menunggu di dalam kamarku segera tiba di samping tempat tidurku. Dan ekspresi wajahnya tampak sedikit marah, dan dia sepertinya menangis.

“…Tolong beri aku, air. Setelah itu, tolong bawakan aku handuk yang dicelupkan ke dalam air dan diperas. aku ingin menyeka tubuh aku. ”

"aku mengerti."

Dia mungkin sudah menyiapkannya. Dia segera memberiku segelas air dan aku segera meminumnya. …Un, itu meresap ke tenggorokanku.

Setelah itu, Tanya segera memberiku handuk basah untuk menyeka diriku.

…Besok, aku bertanya-tanya berapa banyak pekerjaan yang menumpuk …Memikirkannya saja membuatku takut. Dean sudah kembali ke rumah orang tuanya pada akhir pagi ini. Ah, seharusnya aku tidak beristirahat kemarin… Meskipun aku berpikir begitu, sudah terlambat untuk menyesalinya. Bagaimanapun, hari ini aku akan sepenuhnya beristirahat, dan mulai tertidur.

Keesokan paginya, saat tubuhku masih terasa berat, aku menyeret diriku ke ruang belajar. Ah, aku bertanya-tanya berapa banyak dokumen yang menumpuk… Sementara aku memikirkan itu, aku membuka pintu dan menemukan jumlah dokumen yang biasa di atas meja… Tidak, ini sedikit lebih sedikit dari biasanya.

“Eh…?”

Sementara aku bertanya-tanya mengapa, dengan waktu yang tepat, seseorang mengetuk pintu, dan orang yang masuk adalah Dean.

"Dekan! Apa yang salah? Bukankah kamu seharusnya pergi kemarin pagi?”

"Nyonya muda juga, apakah tubuhmu baik-baik saja sekarang?"

"Ya. Karena aku bisa beristirahat sepanjang hari kemarin. Selain itu, jumlah ini…”

“aku menyelesaikan semua yang aku bisa dengan otoritas aku. Yang tersisa hanyalah dokumen dan laporan yang membutuhkan persetujuan nyonya muda.”

“Begitukah… Terima kasih. Namun, Dekan. Apakah kamu akan baik-baik saja? Maksudku, bukankah kamu tertunda satu hari?"

“Nyonya muda sedang tidak enak badan, tidak mungkin aku pergi seperti itu. Tapi aku akan pergi besok.”

“…Aku benar-benar minta maaf telah membuatmu kesulitan.”

"Tidak apa-apa. Karena itu adalah sesuatu yang aku lakukan sendiri. Sekarang, tolong lihat ini. ”

Setelah Dean meletakkan dokumen di meja, dia meninggalkan ruangan. Ketika dia pergi, aku dengan kasar melihat dokumen yang dia tinggalkan di meja. …Tidak ada masalah khusus. Dan aku bermasalah karena tidak ada masalah.

“….Haaa…”

Aku tidak sengaja menghembuskan napas berat. …Ini tidak bagus pada tingkat ini. Pada tingkat ini, aku akan berakhir tergantung padanya. Dalam hal pekerjaan dan lain-lain. …Ini seperti itu bahkan sekarang. Karena dia ada di sekitarku, aku merasa lega. aku mengandalkan dia. …Pada saat yang sama, aku ingin dia tetap tinggal.

Namun, itu tidak baik. …Aku tidak ingin merasa seperti ini lagi. aku menyadarinya saat itu dengan situasi dengan Ed-sama. Seseorang suatu hari akan mengkhianati orang lain. Karena alasan itu, aku percaya bahwa aku harus berdiri di atas kaki aku sendiri.

Selalu seperti itu. aku akan menerima bantuannya. aku akan mengandalkan orang lain. Jika orang ini, aku bisa menyerahkannya kepada mereka, dan aku mulai mempercayai mereka. Namun, di sisi lain, seberapa banyak yang bisa aku serahkan kepada orang ini … dan seberapa besar aku bisa mempercayai orang itu, aku menarik garis. Karena itu masalahnya, akan baik-baik saja jika mereka mengkhianatiku.

…Namun demikian, dia mencoba untuk menghancurkan garis itu. Dia perlahan merayap ke lubuk hatiku tanpa izin, membuatku ingin menyerahkan segalanya padanya. Itu sebabnya… aku takut.

aku sangat menyangkal pikiran itu dan menggelengkan kepala aku dari sisi ke sisi. …Jangan pikirkan ini lebih jauh. Dengan tidak memikirkannya dan menutupnya… sebelum seseorang menyadarinya, pikiran itu telah hilang.

* * *

———-Sakuranovel———-

Daftar Isi

Komentar