hit counter code Baca novel Common Sense of a Duke’s Daughter - Chapter 77 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Common Sense of a Duke’s Daughter – Chapter 77 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Putri Leticia diam-diam berdiri dan memunggungiku sambil berjalan menuju jendela.

Dia merenungkan masa depannya, mengarahkan pandangannya ke luar jendela dan menikmati pemandangan yang luas dan luas.

“… Apakah kamu ingat ketika kita pertama kali bertemu, Ludy?” [Leticia]

"Tentu saja. Ketika aku pertama kali bertemu kamu, aku telah dibawa ke kastil oleh Alfred dan kamu bersembunyi di belakangnya sepanjang waktu, berusaha menyembunyikan wajah kamu karena kamu terlalu pemalu. [Ludi]

“… Ah, hal yang memalukan untuk dilakukan.” [Leticia]

Letty setuju dengan agak malu-malu, dan aku tersenyum sambil mengingat kenangan nostalgia ini.

“Itu cukup menyenangkan. Aku sangat senang saat itu. kamu sering bermain di taman di belakang kastil, bukan? Ketika aku masih muda, aku tidak diizinkan untuk menginjakkan kaki di luar kastil. Kastil itu sudah penuh dengan ketegangan, dan aku juga tidak akan pernah bisa mengunjungi Istana Kerajaan. kamu menikmati menemani Kakak Penatua aku, bukan? … Nenek, Kakak, dan kamu adalah dunia bagiku.” [Leticia]

“… Letty…” [Ludy]

“Ludy, tolong jangan memasang wajah seperti itu. Aku sangat senang, kau tahu. Tentu saja, aku tidak tahu bagaimana rasanya bergaul dalam kelompok atau lingkungan seperti apa yang dimiliki sekolah, dan aku tidak tahu tentang hal-hal yang dibicarakan orang-orang dari generasi yang sama … tetapi aku dapat memahami apa yang ada di balik semua itu. kedangkalan itu.” [Leticia]

Sejak dia masih muda, dia tidak pernah bisa mengambil bagian dalam kehidupan di luar kandangnya… Memang, dia hidup dalam situasi di mana hidupnya mirip dengan burung yang dikurung. Kehidupannya yang terkurung membantunya memahami medan perang politik saat ini dan perseteruan dengan Elliya untuk tahta.

“Entah bagaimana, nenek aku tidak mengerti keinginan aku untuk mengunjungi dunia luar. Untungnya, Kakak tidak melihat aku sebagai pion untuk digunakan dalam kehidupan yang terbatas. ” [Leticia]

Berbicara tentang bagaimana dia terjebak, tanpa diragukan lagi, Leticia bisa saja dipaksa untuk menikahi seorang bangsawan demi menarik rumahnya ke sisi Alfred.

“Selain itu, tidak mungkin bagi Kakak untuk menikahi siapa pun dalam keadaan seperti ini.” [Leticia]

“Yah, tentang pernikahan “Onii-Sama” itu dan wanita rendahan, mungkin akan menimbulkan masalah bagi mereka jika seorang anak dilahirkan dengan garis keturunan yang lemah.” [Leticia]

Seperti yang dikatakan Leticia. Untuk alasan itu, Alfred menekan pengaruh Edward.

"Bagaimana jika putri Baron melahirkan anak pada saat Pangeran Alfred mengeluarkan Pangeran Edward dari Keluarga Kerajaan?"

Keluarga Kerajaan memiliki beberapa keturunan langsung. Mereka adalah Pangeran Alfred, Pangeran Edward, dan Putri Leticia.

Saat ini, Pangeran Alfred dan Pangeran Edward sedang bersaing memperebutkan takhta. Untuk memastikan Pangeran Edward dinobatkan sebagai raja, faksinya menyeret banyak bangsawan ke dalam perselisihan. Jika faksi Edward kalah, paling banter, mereka akan dipenjara seumur hidup, dan paling buruk, mereka akan dihukum mati.

Berbicara secara hipotetis … dan tidak berarti aku membayangkan ini pernah terjadi … jika Pangeran Alfred kalah, ada sembilan dari sepuluh kemungkinan bahwa wajah dingin kematian akan menyambutnya. Sangat tidak mungkin Elliya akan berhenti pada hukuman yang seringan penjara. Karena itu, Pangeran Alfred juga berjuang keras…

Kembali ke topik yang sedang dibahas.

Pemenang akan tetap berkuasa, sedangkan yang kalah akan dikeluarkan dari Keluarga Kerajaan. Secara hipotesis, jika Putri Letty menikah dan memiliki seorang anak sebelum Pangeran Alfred mengklaim takhta, maka hanya Pangeran Alfred dan anaknya yang akan mendapatkan takhta.

Dalam situasi ini, orang yang menikah dengan Putri Letty pasti akan berpikir seperti ini:

Jika "sesuatu" terjadi pada Pangeran Alfred, rumah aku akan memunculkan Keluarga Kerajaan yang baru.

… Dengan kata lain, itu akan memicu perang saudara.

Ya, mereka ingin menghentikan Janda Ratu [1] dari mendukung Pangeran Alfred dengan cara apa pun.

“Bukankah Kakak Penatua melarangku memasuki pernikahan politik apa pun yang dapat menguntungkan faksinya untuk menjauhkanku dari pandangan Elliya? Dia membuat semua orang percaya bahwa aku memiliki konstitusi yang lemah untuk menjauhkan aku dari pusat perhatian… Sungguh, Saudara tidak melakukan apa pun selain melindungi aku, bukan?” [Leticia]

“… Ini adalah bukti betapa dia sangat menyayangimu, Putri Letty.” [Ludi]

“… Fufufu. kamu benar … Dalam hal ini, aku ingin tahu apakah pernikahan aku dapat menentukan kemenangan Kakak? Aah … jika Alfred dikalahkan, Kakak sialan itu bisa menikahiku ke negara asing untuk keuntungan pribadi.” [Leticia]

… Mendengar Putri Letty mengucapkan kata “perkawinan” membuat hatiku sedikit sakit.

Tapi itu hanya sesaat; mungkin itu hanya emosi sesaat… jadi aku memfokuskan kembali percakapan aku dengan Putri Letty.

“… Kemungkinan itu membuatku cemas, dan aku menjadi sangat kesepian tanpamu dan Kakak di kastil. Seperti yang kupikirkan, masa lalu adalah waktu yang paling menyenangkan.” [Leticia]

Putri Letty menunjukkan senyum melankolis setelah dia mengatakan itu. Tertarik oleh senyum itu, wajah aku menjadi serius ketika aku merasakan dedikasi baru untuk saudara-saudara yang kesepian.

“… Ludy, kita harus menang. Demi Kakak, demi Putri Duke Armelia, dan demi diriku sendiri.” [Leticia]

"Betul sekali." [Ludi]

“Untuk saat ini, kami membutuhkan tindakan balasan untuk mengatasi gangguan perdagangan Armelia Fief. Karena ini menyangkut Kakak, apakah kamu sudah melakukan sesuatu tentang itu? ” [Leticia]

“Eeh, yah……” [Ludy]

“aku akan melakukan bagian aku untuk membantu dengan cara apa pun yang aku bisa.” [Leticia]

Putri Letty mengakhiri percakapan dengan senyuman.

———-Sakuranovel———-

Daftar Isi

Komentar