hit counter code Baca novel Common Sense of a Duke’s Daughter - Chapter 8 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Common Sense of a Duke’s Daughter – Chapter 8 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Pramuka

Dalam dua hari, aku selesai membaca semua dokumen tepat waktu sebelum pemeriksaan. Bukan hanya kota-kota besar, tetapi bahkan desa-desa pedesaan.

Tentu saja, aku tidak akan bisa memeriksa semua tempat. Kali ini, tujuan utamanya adalah mengunjungi selatan di mana penerimaan pajak menurun akhir-akhir ini, dan timur di mana penerimaan pajak sangat tinggi.

aku merasa menyesal kepada Ryle dan Dida, tetapi perjalanan kami berjalan lancar tanpa menemui pencuri, jadi pemeriksaan kami berjalan dengan tertib. Dari waktu ke waktu, aku akan bertanya kepada Rehme tentang desa-desa untuk lebih memahami situasinya.

Seperti itu, hampir satu bulan telah berlalu… dan akhirnya tiba saatnya untuk janji temu aku dengan Moneda. Sejujurnya, bagi aku, pertemuan aku dengan dia adalah hambatan pertama.

Party kami dibawa ke ruang tamu Commerce Guild. Tidak seperti ruang tamu bangsawan, desain interior ruang tamu Persekutuan Dagang menenangkan dan mendalam, bukannya boros dan mewah. Mungkin karena orang yang berbeda menilai sesuatu secara berbeda.

“Sudah lama kita tidak bertemu, Iris-sama.”

Orang yang memasuki ruangan itu adalah seorang pria muda yang tampak menyegarkan mengenakan kacamata… Konon, setiap kali aku melihat ekspresinya yang tersenyum, mau bagaimana lagi aku hanya bisa menganggapnya mencurigakan.

“Sudah lama, Moneda. Ah, tolong jangan berdiri di atas upacara. Karena aku bepergian dengan penyamaran hari ini.”

"Tidak, ini hanya caraku melakukan sesuatu."

"Apakah begitu. Kamu pasti sudah seperti ini sejak lama. ”

"Jadi, bagaimana aku bisa membantu kamu?"

Tiba-tiba langsung ke bisnis, ya. Tidak ada tempat untuk membicarakan masa lalu yang mengharukan… Tapi sekali lagi, Moneda selalu seperti ini sejak dulu.

“Yah, Monda. Meski sudah lama sejak terakhir kali kita bertemu. Jadi, bagaimana kabar Moneda akhir-akhir ini?”

“Kondisi aku saat ini? Yah, sederhananya, cukup baik. ”

“aku berpikir sebanyak itu. Seperti yang diharapkan dari Wakil Kepala Akun Commerce Guild. Karena itu masalahnya, kamu, tentu saja, mengetahui gerakan aku? ”

"Yah … Itu tentang benar."

Senyum pahit melayang di wajah Moneda. Merupakan karakteristik Merchant untuk mengumpulkan informasi secepat mungkin. Ini akan menjadi masalah besar untuk melakukan bisnis tanpa memahami kejadian saat ini. Dengan kata lain, mereka secara alami mengetahui pergerakan bangsawan dan di mana mereka menghabiskan uang mereka.

“Seperti yang kamu tahu, karena apa yang baru saja terjadi, aku telah kembali ke wilayah itu. Omong-omong, Moneda. Bagaimana kabar guild hari ini?”

“Itu juga berjalan dengan baik.”

“Hm, begitukah? Meskipun perdagangan di Kota Kerajaan telah menurun?”

Dengan sekejap, ekspresi damai yang dia miliki sampai sekarang membeku.

“Yah, itu tidak baik. Jika apa yang kamu pikirkan terlalu banyak tercermin di wajah kamu, kamu akan segera terlihat oleh mitra bisnis kamu.”

Hohoho, sambil tertawa seperti wanita muda pada umumnya, kupikir suasana damai akan kembali, tapi ekspresi Moneda tetap kaku.

“Moneda, aku minta maaf soal itu. aku hanya mengajukan pertanyaan untuk menipu kamu. Namun, seperti yang aku katakan sebelumnya, perdagangan yang dilakukan di Kota Kerajaan memang menurun. ”

Adapun mengapa, itu mungkin karena situasi politik di Royal City tidak stabil. Yang mengatakan, itu bukan seolah-olah telah mencapai titik kritis. Ini adalah sesuatu yang aku pahami setelah berkonsultasi dengan buku rekening hari demi hari.

Kebetulan, aku benar-benar hanya mengajukan pertanyaan kepadanya untuk mengelabuinya tanpa alasan lain apa pun. Sekarang situasi politik menjadi semakin sulit untuk diprediksi, tidak dapat dihindari untuk ekstra hati-hati dibandingkan sebelumnya… Dan aku tidak mengatakannya hanya dari sudut pandang pedagang.

"…Aku sudah selesai. Sebagai referensi, bagaimana kamu sampai pada kesimpulan itu?"

“Jika kamu melihat situasi politik saat ini, kamu secara alami akan memahaminya. Yang mengatakan, Moneda. Aku tidak datang jauh-jauh ke sini hanya untuk bersikap kejam padamu.”

"Jadi, bagaimana aku bisa membantu kamu?"

Alur percakapan telah dipulihkan. Tapi aku merasa itu berbeda dari yang sebelumnya. Meskipun kami memulai dengan alasan yang sama… aku adalah orang pertama yang keluar dan memahami keuntungan dari percakapan itu. Kali ini, bagaimanapun, pihak lain mengambil inisiatif. Tapi mungkin dia masih mendengarkan permintaan kecilku ini.

“Moneda. aku bertanya-tanya apakah kamu ingin bertanggung jawab atas jumlah uang yang lebih besar. ”

“Jumlah uang yang lebih besar, katamu? Apakah kamu mencoba mempekerjakan aku untuk House of the Duke?

"Ya. Namun, aku tidak ingin kamu melayani Rumah Ducal, melainkan wilayah Duke. ”

“…Itu, apa maksudmu dengan itu?”

“Mulai sekarang dan seterusnya, wilayah Duke akan mengalami reformasi. Untuk satu hal, administrasi Rumah kita akan dibagi antara orang yang berbeda. Dengan kata lain, aku ingin meminta kamu untuk mengelola anggaran wilayah ini. ”

“Kenapa, kamu memilihku? aku yakin Duke's House tidak akan kekurangan orang-orang berbakat. ”

“Itu karena kamu sudah terbiasa dengan lapangan. Selain itu, reformasi ini akan dilakukan dalam jangka menengah hingga panjang. Karena kita akan mendorong reformasi fundamental… pengetahuan tidak diperlukan saat ini. Meskipun dasar-dasarnya diperlukan sampai batas tertentu… tetapi untuk seseorang yang saat ini menjabat sebagai Wakil Kepala Akun, aku yakin kamu akan baik-baik saja. Di atas segalanya, itu karena aku tahu aku bisa mempercayaimu. Percaya, artinya kamu tidak akan tergerak meski disuap dengan uang.”

“Hahaha, itu secara mengejutkan berubah menjadi percakapan yang mengesankan. Jika apa yang kamu katakan itu benar, aku menantikan apa yang ada di wilayah Duke di masa depan. …Namun, maafkan aku karena tidak sopan, tetapi apakah kamu memiliki wewenang untuk menunjuk orang?”

Ah, dia tidak percaya padaku. Sebagian besar alasannya adalah karena ayah tidak berada di dekatnya… Jadi mungkin dia berpikir bahwa aku mengarang informasi untuk eksploitasiku sendiri?

Dan karena itu, aku akan mengungkapkan kartu terakhir aku di sini.

"Tentu saja. Karena saat ini, aku telah menerima posisi sebagai wakil dari Tuan Feodal.”

Pada saat yang sama, aku menunjukkan kepadanya Surat Pengangkatan. Ini adalah sesuatu yang diberikan ayah kepadaku sebelum aku pergi ke wilayah itu.

…Sejujurnya, aku belum mengumumkan secara terbuka bahwa aku ditunjuk sebagai wakil dari Tuan Feodal. Dan aku masih tidak punya niat untuk mengumumkannya setelah ini. Karena memiliki efek yang besar ketika datang ke saat-saat kritis. … Seperti sekarang.

aku berpikir bahwa dia mungkin tidak akan pernah membayangkan aku akan diangkat dan mewakili Tuan Feodal, dan memang, ketika aku melihat wajah Moneda, dia memiliki ekspresi terkejut.

Terlebih lagi, sebagai wakil Tuan Feodal, ayah telah menyerahkan semua tanggung jawab untuk mengatur wilayah itu kepadaku. Otoritas itu luar biasa dan hampir sejajar dengan Tuan Feodal sendiri. Dengan kata lain, seolah-olah ayah menyatakan bahwa dia tidak puas dengan adik laki-laki yang menjadi penerusnya. Tetapi aku adalah diri aku sendiri, dan aku akan menjalankan tugas aku dengan percaya diri dari awal hingga akhir. Karena itu juga tertulis dalam surat itu, mau bagaimana lagi jika orang terkejut. …Ayah juga, aku ingin tahu apa yang dia pikirkan.

Di sisi lain, karena bermanfaat, aku sangat berterima kasih.

———-Sakuranovel———-

Daftar Isi

Komentar