hit counter code Baca novel DCFM – Chapter 210: Morning and the presence of a Great Spirit or Demon Lord Bahasa Indonesia - Sakuranovel

DCFM – Chapter 210: Morning and the presence of a Great Spirit or Demon Lord Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Kembali ke POV Hikaru.

——–

aku terbangun oleh keributan yang bising dari Energi Roh.

“Hn…ada apa…?” (Hikaru)

"Eh, bangun?"

“Uu!” (Hikaru)

Wajah Rifreya berada tepat di depanku.

Matanya yang besar dan indah menatap lurus ke arahku.

Sejujurnya, aku sangat terkejut sehingga aku benar-benar terbangun, tetapi aku berbicara tanpa menunjukkan ini.

“… Omong-omong, kita tidur bersama… Selamat pagi.” (Hikaru)

"Selamat pagi untukmu juga. Hikaru…apakah itu benar-benar karena kamu adalah orang dunia lain?” (Rifreya)

"Eh, apa yang kamu maksud?" (Hikaru)

“…Karena…kau benar-benar tidak menyentuhku. Tidak hanya itu, kamu bahkan tertidur dalam sekejap. ” (Rifreya)

Aku mengangkat tubuhku. Rifreya masih mengenakan piyama.

Dia kemungkinan besar baru saja bangun.

Tadi malam, skenario aku menjadi terlalu gugup aku tidak bisa tidur … tidak terjadi dan aku tertidur cukup cepat.

Kami memiliki pelatihan menunggang kuda, jadi aku pasti lelah.

Juga baik bahwa pola pikir aku adalah aku harus cepat tidur dan berkonsentrasi untuk tidur.

aku memiliki 2 adik perempuan yang cukup dekat dengan aku, jadi mereka adalah tipe yang cenderung ingin tidur bersama, jadi mungkin karena aku terbiasa tidur dengan orang lain.

Bahkan ada saat-saat ketika Celica dan Karen akan berada di sisiku meskipun aku tidur sendirian. Juga, ini bukan cerita tentang hari-hari sekolah dasar aku, begitulah bahkan sebelum aku pindah. Mereka berdua cerdas, tetapi mereka masih sangat kekanak-kanakan secara mental. Orang tua kita seperti itu, jadi aku merasa itu tidak bisa dihindari.

Meski begitu, bohong jika aku mengatakan bahwa pemandangan Rifreya yang baru bangun tidak membuat hatiku berdebar.

Rambut pirang platinumnya yang sedikit acak-acakan di pipinya sangat menawan.

Mungkin berbahaya jika aku tidak cepat tertidur kemarin.

“Aku sudah memberitahumu sebelumnya. Semua umat manusia di sisi lain sedang menonton. Aku bahkan merasa khawatir kita tidur bersama seperti ini, tahu?” (Hikaru)

“Aku sudah mendengarnya berkali-kali sebelumnya, tapi… Jika kita menyembunyikan diri seperti ini… dengan selimut…” (Rifreya)

“Baiklah baiklah, percakapan ini selesai. Bagaimana dengan Jeanne?” (Hikaru)

“Eh? Siapa tahu. Aku belum meninggalkan kamar, tapi aku ragu dia sudah kembali. Lagipula aku tidak mendengar suara apapun.” (Rifreya)

"aku mengerti." (Hikaru)

aku mengkonfirmasi waktu dengan Papan Status.

jam 6 pagi. Ini adalah waktu biasa kami untuk bangun.

Para Spirit terus ribut.

“Apakah ada semacam acara hari ini? Bukankah para Spirit bertingkah aneh?” (Hikaru)

“Eh, benarkah? Padahal aku tidak merasakan apa-apa.” (Rifreya)

“…Perasaan ini…mirip dengan saat Roh Api Besar keluar dari gereja. Apakah ada rencana untuk itu?” (Hikaru)

“Roh Agung-sama di luar…? Tidak mungkin itu.” (Rifreya)

aku punya firasat buruk tentang hal ini.

Roh Agung seperti musuh alami bagiku.

Kehadiran itu saja membuatku gelisah.

"Ayo pergi keluar untuk saat ini." (Hikaru)

Aku mengenakan pakaian tidurku untuk berganti pakaian, tapi Rifreya masih duduk di tempat tidur dan menatapku.

“…Uhm, aku akan berubah.” (Hikaru)

“Jangan pedulikan aku.” (Rifreya)

“Aku akan keberatan!” (Hikaru)

aku menarik atau mendorong untuk membawa Rifreya keluar dari ruangan, tetapi dia sangat keras kepala di sini, dan tidak bergerak sedikit pun seperti megalit.

Apakah ini tipe di mana dia tidak akan bergerak?

aku menyerah dan memutuskan untuk berubah begitu saja. Yah, tidak ada yang membuatku khawatir jika terlihat.

aku melepas pakaian tidur aku dan memperbaiki peralatan aku.

Apapun masalahnya, kami berencana mencari Jeanne hari ini.

Ngomong-ngomong, saat aku berganti pakaian, Rifreya memperhatikan sepanjang waktu, tapi dia tidak berkedip atau bergerak sedikit pun, jadi dia mungkin tertidur dengan mata terbuka.

“Atau lebih tepatnya, apa yang akan kamu lakukan, Rifreya?” (Hikaru)

“…”

“Rifreya? Apakah kamu serius tidur dengan mata terbuka?” (Hikaru)

“…Oh, maaf soal itu. aku membeku di sana karena aku tidak berharap kamu benar-benar berubah. Terima kasih banyak." (Rifreya)

"Bahkan jika kamu berterima kasih padaku untuk itu …" (Hikaru)

Ini adalah sesuatu yang aku pelajari setelah tinggal bersama Rifreya, tetapi dia adalah orang dengan banyak sisi aneh.

aku tidak tahu apakah ini perbedaan budaya antara seseorang dari dunia ini dan penduduk bumi. Itu juga sebagian karena tidak terlalu buruk sehingga ada kebutuhan untuk melakukan perubahan.

“Ngomong-ngomong, kamu juga berubah, Rifreya. aku akan menyiapkan sesuatu yang bisa kita makan saat kamu berada di sana. ” (Hikaru)

Aku mencoba memeriksa kamar Jeanne untuk berjaga-jaga, tapi dia benar-benar belum kembali.

aku juga memeriksa ruang tamu dan dapur, tetapi tidak ada tanda-tanda seseorang telah kembali.

Dia benar-benar harus tinggal di sebuah penginapan di suatu tempat.

Para Spirit terus ribut.

aku bahkan akan mengatakan mereka menjadi lebih ribut sedikit demi sedikit.

aku memanaskan air dan membuat teh untuk saat ini.

aku melihat dapur yang dibersihkan dengan baik. Kami tidak tinggal lama di rumah ini, tapi itu tidak buruk.

Begitu kita menemukan Jeanne, aku akan meminta maaf padanya, dan kita akan melanjutkan perjalanan sesuai rencana. aku juga harus menyampaikan bahwa kami akan membatalkan kontrak rumah ini.

aku tidak tahu apakah yang dikatakan Terpilih bernama Ferdinand itu benar atau tidak.

Bohong jika aku mengatakan masalah Nanami tidak membuatku khawatir.

Tapi ini adalah sesuatu yang sudah aku putuskan.

“Yang mengatakan, serius, apa yang terjadi…? Jika Roh Agung belum keluar, apakah Roh Agung yang berbeda muncul, atau apakah Raja Iblis telah muncul?” (Hikaru)

Kami peringkat emas. Guild akan datang memanggil kita jika Demon Lord muncul.

Kalau begitu, apakah itu Roh Agung yang baru?

Munculnya Roh Agung adalah fenomena alam, dan tampaknya itu adalah sesuatu yang tidak bisa dilakukan manusia.

Kalau begitu, sama sekali tidak aneh jika Roh Agung tiba-tiba muncul di tengah kota secara tiba-tiba.

(Jika begitu, ini mungkin buruk…) (Hikaru)

Roh Agung dapat mendeteksi Orang Tercinta.

Tempat ini jauh dari gereja sampai tingkat tertentu, jadi tidak apa-apa, tapi ada kemungkinan Roh Agung yang bergerak bebas akan dapat melihatku.

“Rifreya, aku akan memeriksa keadaan di luar sebentar!” (Hikaru)

"Eh, ah, oke!" (Rifreya)

Aku memanggilnya dari bawah dan pergi keluar.

(Aku bisa merasakannya…!) (Hikaru)

aku belum pernah mendekati Roh Agung berkali-kali, tetapi tidak mungkin aku akan salah mengira Energi Roh yang padat dan murni ini.

Masih ada sedikit jarak, tapi itu pasti mendekat.

(Apa yang harus aku lakukan? Lari? Tapi Rifreya…) (Hikaru)

aku seorang yang Dicintai; musuh alami Roh Agung.

Kami tidak terlihat dari jalan, jadi aku rasa dia belum menemukan kami.

Aku memikirkannya sebentar sebelum mengeluarkan Batu Penghalang dari sakuku dan memecahkannya.

1 Poin itu berharga, tetapi aku telah menilai bahwa kita sudah berada dalam situasi yang tidak normal.

Barrier Stone adalah batu yang menjauhkan musuh.

aku menetapkan penghalang yang mengisolasi aku secara fisik juga dan membuat aku tidak terlihat. Ini praktis sangat kuat.

Namun, itu tidak sempurna melawan lawan besar seperti Roh Agung.

aku telah menggunakannya dua kali melawan Roh Agung, tetapi dalam kedua kasus, sepertinya Roh Agung bisa Lihat aku.

Roh Agung tampaknya adalah Dewa, jadi mereka mungkin tidak memiliki gagasan permusuhan sejak awal.

“…Ini seharusnya membuatku aman untuk saat ini. Tapi mengapa Roh Agung berkeliaran? Apakah itu benar-benar Roh Agung yang baru…?” (Hikaru)

aku bisa melihat pergerakan orang-orang di jalan semakin ramai.

Ini mirip dengan saat Roh Api Besar muncul. Jadi itu benar-benar Roh Agung yang melarikan diri?

aku sudah memasang penghalang, jadi aku tidak bisa lari ke sini. Aku hanya melihat pemandangan itu dari luar rumah.

“Hm? Hikaru, ada apa? Itu penghalang, bukan…?” (Rifreya)

Rifreya keluar dengan peralatannya dan mengatakan ini.

Dia telah melihatku memasang Barrer Stone dua kali, jadi dia seharusnya bisa mengetahuinya. Penghalangnya semi-transparan dan dibuat sedemikian rupa sehingga kamu bisa langsung tahu ada sesuatu di sana.

By the way, kamu tidak bisa masuk atau keluar dari itu. Orang yang tidak bermusuhan dapat melihat bagian dalam, tetapi orang yang bermusuhan tidak dapat melihat penghalang itu sendiri. Dengan kata lain, mereka tampaknya akan merasa seperti 'tidak ada apa-apa di sana'.

“Mungkin ada Roh Agung di sana. Aku tidak tahu kenapa.” (Hikaru)

“Eh…? Sepertinya memang ada keributan… Yang di sana adalah tempat gereja Great Water Spirit berada, kau tahu? Tidak mungkin…” (Rifreya)

"Apakah ada yang salah dengan air?" (Hikaru)

“Gereja Great Water Spirit-sama adalah satu-satunya yang bukan gereja buatan sepenuhnya. Itu adalah gereja alami yang awalnya ada yang direnovasi, dan itu lebih tenang daripada Roh-sama Agung lainnya. ” (Rifreya)

Untuk membuat kota penjara bawah tanah, kamu harus mengumpulkan setidaknya 3 Roh Besar.

Kekuatan Roh Agung menggambar spiral, dan apa yang muncul di pusatnya adalah ruang bawah tanah.

Dan sebagian besar kasus, kota penjara bawah tanah akan dibuat di tempat di mana sudah ada Roh Agung di sana – di tempat dengan gereja alami. Artinya, itulah yang terjadi pada Meltia.

Di sisi lain, Roh Agung yang dibawa dari luar dan dipasang ke gereja buatan tampaknya tidak stabil secara mental.

Rasanya aneh bahwa Roh Agung yang seperti Dewa atau fenomena alam memiliki kondisi mental yang stabil dan tidak stabil, tetapi jika mereka mengatakan itu masalahnya, itu pasti masalahnya.

“Roh Agung-sama di rumah aku berasal dari gereja alami, jadi cukup tenang sampai-sampai tidak makan Orang Tercinta.” (Rifreya)

"Apakah kamu mengatakan itu aman?" (Hikaru)

"…Tidak. Gereja-gereja kota penjara bawah tanah kemungkinan besar menawarkan Orang-Orang Tercinta agar tetap stabil. Adapun lawannya adalah Great Water Spirit-sama…mungkin agak buruk.” (Rifreya)

Sementara kami sedang berbicara, keributan mendekat, dan yang di tengah mulai terlihat.

“…Itu…Roh Air Agung…?” (Hikaru)

Seorang wanita setinggi Roh Api Besar.

Mengenakan jubah yang membuatmu berpikir tentang laut dalam, kulitnya yang berpigmen rendah pucat sampai-sampai kamu bisa melihat sisi lain, dan rambutnya, bibir, dan bahkan matanya memiliki warna yang sama. Sosoknya dengan fasih mengatakan bahwa dia adalah personifikasi air.

“….Lebih penting lagi, Hikaru, orang di sampingnya…bukankah itu yang kemarin?” (Rifreya)

“Eh?” (Hikaru)

Seperti yang dia katakan, yang ada adalah orang yang memberitahu kami tentang Nanami kemarin, kelompok ke-2 Terpilih, Ferdinand.

Ferdinand melihat ke sini dengan sudut bibirnya terangkat, mengangkat lengan kanannya dan menunjuk ke sini dengan cara yang berarti saat dia memberi tahu Roh Agung sesuatu.

Tatapan Great Water Spirit berbenturan dengan mataku.

Aku bisa merasakan Energi Roh keluar dari jubah biru lautnya dan rambut berwarna Asiatic Dayflower yang bahkan terasa seperti memiliki massa.

Emosi Roh Agung menjadi kata-kata dan menghujani seluruh tubuhku.

— “Bagaimana ini bisa terjadi?”

– "Manisnya ini!"

— “Seseorang yang matang seperti ini!”

— “Bahkan dalam keabadianku yang tak terbatas.”

— “Aku tidak menyangka hari seperti ini akan datang.”

— “Hari di mana dadaku akan terbakar sampai sejauh ini!”

Ini buruk.

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Dukung terjemahan aku atau perintahkan aku untuk menerjemahkan bab dari seri apa pun di Patreon!

———————————————————-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
———————————————————-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar