hit counter code Baca novel DCFM – Chapter 211: The Great Water Spirit and the laughing Chosen Bahasa Indonesia - Sakuranovel

DCFM – Chapter 211: The Great Water Spirit and the laughing Chosen Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Mata Great Water Spirit bersinar curiga, dan dia melangkah maju dengan tubuh besarnya seolah meluncur ke depan.

Tapi jaraknya ke arahku tidak memendek.

Efek penghalang terlihat dan Roh Agung semakin menjauh sejauh jarak yang dia coba perpendek karena beberapa kekuatan tak terlihat.

Itu sama tidak peduli berapa kali dia mencoba untuk bergerak maju.

Roh Air Agung berbicara.

“Begitu, jadi ini penghalangnya. Apa hal yang misterius. Yang ini tidak menyangka akan ada sesuatu yang tidak berjalan seperti yang aku inginkan… Tapi aku pernah mendengarnya. Ada batas waktunya, kan? Fufufu…Aku ragu kau bisa tetap seperti itu lama-lama dengan tubuh manusiamu. Tapi yang ini bisa menunggu selama dibutuhkan. Tidak hanya berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun. Di hadapan nektar seperti dirimu, waktu seperti itu bukanlah apa-apa.”

Itu tidak bergeming sedikit pun, tetapi ada kegembiraan tertentu dalam suaranya yang jernih yang mengingatkan pada air.

Roh Agung sama seperti namanya, sesuatu yang mirip dengan hantu.

Sama seperti bagaimana udara tidak memiliki usia, seperti air tidak memiliki usia; itu hanya ada.

Itu tidak menjadi tua atau mati. Fenomena samar yang bahkan mungkin tidak memiliki kehidupan.

Hal seperti itu memiliki perasaan dan memberikan bantuannya kepada manusia.

“Hai-Hikaru…apa maksudnya…? Mengapa Roh Agung-sama…” (Rifreya)

“Apa, kamu bertanya? Ferdinand pasti membawanya ke sini – untuk membuatnya memakanku. ” (Hikaru)

“Kenapa melakukan hal seperti itu…?” (Rifreya)

“Aku sudah memberitahumu sebelumnya. Ini bukan jaminan bahwa kelompok ke-2 Terpilih adalah sekutu. Itulah alasan mengapa Jeanne dan aku menghindari mereka.” (Hikaru)

Tapi kita sekarang tahu bahwa Ferdinand jelas musuh dengan ini.

Cerita kemarin tentang Nanami yang dipindahkan ke dunia ini pasti bohong untuk mengguncang kita seperti yang dikatakan Jeanne.

"Apakah kamu mengatakan kamu dan Jeanne-san tahu hal seperti ini akan terjadi?" (Rifreya)

“Tidak, kami hanya berpikir itu mungkin, tapi… aku tidak menyangka mereka akan sejauh ini.” (Hikaru)

Namun, ini adalah cara yang benar-benar pasti untuk menyingkirkan aku.

Roh Agung praktis adalah Dewa.

aku telah melihat kekuatan Great Dark Spirit ketika aku baru saja dipindahkan, tetapi Great Water Spirit pasti memiliki kekuatan yang sama.

aku… ragu aku bahkan hampir cocok.

Kemungkinan besar tidak mungkin untuk menyingkirkannya dengan kekerasan.

Adapun Rifreya, itu target agama. Pertarungan akan keluar dari pertanyaan.

Juga, bahkan jika kita berhasil entah bagaimana, para pendeta mungkin sudah tahu bahwa aku adalah Orang yang Dicintai. Bahkan jika kita sudah berencana untuk meninggalkan kota, kurasa kita tidak bisa tinggal di sini lagi. Jika ada, aku bahkan mungkin menjadi buronan sekarang.

…Tidak, ini dan itu akan menjadi kekhawatiran ketika aku berhasil bertahan hidup di tempat pertama.

Para pendeta mencoba untuk membawa kembali Roh Agung dan menghubungkannya dengan rantai.

Seorang pendeta dengan pakaian mewah – kemungkinan besar seorang pendeta besar atau pendeta kepala – berusaha mati-matian untuk meyakinkan Roh Agung.

Roh Agung yang dimaksud tidak mendengarkan sama sekali dan hanya berdiri diam di sana.

“…Rifreya, apakah benar ada masalah jika Roh Agung jauh dari gereja? Seperti mungkin, penjara bawah tanah menghilang? ” (Hikaru)

“Uhm…tidak akan ada efek langsung jika 3 lainnya hadir. aku telah mendengar bahwa Roh Agung-sama yang bergerak di dalam wilayah kekuasaan mereka sering terjadi sejak lama. ” (Rifreya)

"Jadi itu berarti tidak ada yang akan terjadi di kota ini dengan segera, ya … Tapi …" (HIkaru)

Bahkan jika itu tidak akan segera terjadi, Roh Agung yang keluar pasti sudah merupakan keadaan darurat tingkat tertinggi.

Ini terjadi karena satu Loved One. Ferdinand yang membawanya ke sini, tapi mungkin tidak ada orang yang akan mempertimbangkan itu.

Bahkan ada kemungkinan seluruh kota akan berubah menjadi musuh.

Ini adalah kota dengan Roh Agung dan penjara bawah tanah. Kota ini sendiri bisa runtuh hanya karena aku. Tidak mungkin ada orang yang mau mengambil risiko.

'Semuanya akan terpecahkan jika kamu mati' -kemungkinan itu terjadi sangat tinggi.

…Tidak, bisa dibilang situasinya sudah berubah menjadi seperti itu.

aku harus memikirkan ide yang efektif.

aku memiliki beberapa tingkat kelonggaran dalam poin, tetapi seperti yang dikatakan Roh Agung, jika kita memainkan permainan menunggu, sayalah yang kalah.

Namun, situasinya tidak memberi aku waktu untuk berpikir.

Ferdinand, yang berada di samping, mengatakan ini dengan pandangan sekilas ke para pendeta.

“Melayanimu dengan benar, Hikaru Kurose.” (Ferdinand)

Dia bahkan tidak berusaha menyembunyikan senyum jahatnya yang dipenuhi dengan kegembiraan dan mengatakan ini seolah-olah meludahkannya.

Mata yang meremehkanku itu menunjukkan dengan jelas bahwa dia membawa Roh Agung ke sini untuk membunuhku.

"Kamu kenapa…?" (Hikaru)

“Hm? Mengapa aku melakukan sesuatu seperti ini … apakah itu yang kamu minta di sini? Atau mungkin kamu merasa aneh aku bisa melihat di dalam penghalang? Terpilih dapat melihat bagian dalam penghalang … begitulah cara kerjanya. Yah, tidak mengherankan kalau kamu tidak akan tahu karena kamu berasal dari kelompok pertama.” (Ferdinand)

Aku tidak tahu.

Itu berarti aku tidak bisa bersembunyi dengan penghalang bahkan melawan musuh.

…Tidak, orang ini memiliki Peta Lingkungan dengan Efisiensi Tinggi. Dia kemungkinan besar tahu lokasi aku sejak awal.

“Roh Air Agung tampaknya bersedia menunggumu, tetapi para penonton dari Bumi juga menunggu dengan penuh semangat. Periksa nomor pemirsa. ” (Ferdinand)

aku memeriksanya seperti yang diperintahkan.

"1,1 miliar …" (Hikaru)

Terakhir kali jumlah penontonku melebihi miliaran adalah saat aku melawan Raja Iblis.

Pemirsa semakin meningkat bahkan saat kami berbicara.

“Itulah jumlah orang yang menginginkan kematianmu, Hikaru Kurose. Sekarang, bagaimana kalau keluar dari sana? …Bahkan kamu mengerti, kan? Ini adalah skakmat.” (Ferdinand)

"Kamu … aku telah mendengarkan untuk sementara waktu sekarang dalam keheningan dan kamu maju dari dirimu sendiri—" (Rifreya)

Rifreya mengeluarkan atmosfir berbahaya dan menyiapkan pedangnya.

“Wah, jangan bergerak. Apakah kamu pikir aku muncul tanpa persiapan apa pun? ” (Ferdinand)

Ferdinand mengatakan ini dan merogoh sakunya seolah mengisyaratkan sesuatu.

“aku memiliki banyak cara untuk menghubungi. Phantom akan bergerak seketika saat aku memberi sinyal. Begitulah cara kami mengatur semuanya.” (Ferdinand)

Jika dia membawa sesuatu seperti transceiver dari Bumi, berkomunikasi dengan orang lain seharusnya mudah.

Itu juga tidak akan aneh jika ada alat sihir seperti itu. Ini adalah dunia di mana bahkan ada alat yang bisa menyembuhkan bagian tubuh yang hilang.

Tapi… pindah…?

"…Bagaimana apanya?" (Hikaru)

“Kawan-manusia kucingmu…jika aku ingat dengan benar, itu Grapefull? Kami akan membunuhnya.” (Ferdinand)

"……Hah?" (Hikaru)

Bunuh… Grapefull…?

Apa yang orang ini katakan…?

“Keluarlah dari penghalang itu sekaligus jika kamu tidak menginginkannya. Aku gatal melihatmu sudah mati. Aku sebenarnya ingin membunuhmu di dalam dungeon! Rencananya kacau sekarang, jadi mau bagaimana lagi. Aku bisa saja menginjak tubuh batumu dan menghancurkannya. aku yakin itu akan terasa luar biasa. Ha…hahahahahahahahaha!!” (Ferdinand)

Pemandangannya mengingatkan pada orang gila.

Dia mengetahui bahwa kami akan meninggalkan kota dan menggunakan kebohongan tentang Nanami demi membunuhku.

aku ragu ada ruang untuk berbicara di sini.

Namun, aku ingin tahu alasannya.

“…Apakah aku melakukan sesuatu padamu? Meskipun…kami baru saja bertemu beberapa hari yang lalu di ruang bawah tanah untuk pertama kalinya.” (Hikaru)

"Apakah kamu idiot? Grup 1 Terpilih sedang ditonton oleh seluruh dunia, kamu tahu? Profil kamu dan semuanya tersebar di internet. Fakta bahwa kamu adalah cucu dari mafia Jepang, dan bahwa kamu hanya memiliki hubungan darah setengah dengan adik perempuanmu.” (Ferdinand)

*Berdebar*

Jantungku melompat kesana.

Kakekku menjadi yakuza adalah sesuatu yang belum pernah kuberitahukan kepada seorang temanku, dan bahkan jika mereka tidak diakui, orang tuaku bukanlah tipe orang yang akan mengungkapkan hal itu kepada seseorang dengan sengaja. Itu juga berlaku untuk adik-adikku.

Itu sebabnya orang yang tahu tentang ini harus benar-benar dibatasi.

(…Hal seperti itu bisa terungkap dengan mudah jika seorang kerabat mengungkapkannya, ya.) (Hikaru)

Bahkan pada saat transfer grup pertama, media akan membayar informasi pribadi tentang Terpilih.

aku yakin informasi aku tidak terkecuali.

Terlebih lagi ketika aku tiba-tiba terpilih dan tidak ada informasi tentang aku.

aku juga dicurigai sebagai pembunuh Nanami.

aku yakin informasi aku dibuka dengan bersih seolah-olah aku tidak memiliki hak asasi manusia.

Bahkan orang asing asing dari Belgia tahu tentang aku.

Aku merasa jijik tentang hal itu untuk tingkat yang tak terlukiskan.

“Tentu saja, banyak hal yang juga terungkap tentangku. Yah, siapa yang peduli tentang itu. Tidak ada yang penting setelah datang ke sini. ” (Ferdinand)

“Itu bukan jawaban. Mengetahui aku dan ingin membunuh aku… bagaimana korelasinya?” (Hikaru)

“Tidak ada, sungguh. aku hanya mengatakan itu karena aku pikir kamu tidak akan menyukainya. ” (Ferdinand)

Dia membuat senyum jahat dan tertawa dengan 'kusukusu'.

Namun, matanya bersinar silau berbahaya dan itu menyeramkan.

“Nah, tentang mengapa aku ingin membunuhmu, kan? Ini mungkin mengejutkan bagimu, tapi…” (Ferdinand)

Ferdinand merentangkan kedua tangannya dan berkata seolah dia anak kecil yang mengumumkan satu rahasia besar.

“Karena adik perempuanmu Celica Kurose memintaku!” (Ferdinand)

Apakah yang dia katakan.

Kepalaku tidak bisa menghitung apa yang dia katakan pada awalnya.

"Hah…? Celika? Kamu tahu adik perempuanku…?” (Hikaru)

“Kamu bisa mengatakan itu. Dia membuka apa yang dia miliki jauh di dalam hatinya yang sakit. Dia berkata: 'Semuanya telah berubah menjadi berantakan karena saudara aku. Aku benci dia. Tolong bunuh dia sebagai penggantiku…'. Menggunakan Roh Agung pada kamu adalah idenya juga, kamu tahu? Ha ha ha! kamu sangat dibenci! Berengsek!" (Ferdinand)

“Seperti…seolah-olah itu mungkin…! Dia seharusnya … membantu aku bahkan dalam perlombaan pemirsa. ” (Hikaru)

“Itu demi menghidupkan kembali Nanami Souma, kan? Tidak ada pilihan lain, jadi dia melakukannya. Itu yang dia katakan, kau tahu.” (Ferdinand)

"…Berbohong." (Hikaru)

"Apa kau benar-benar berpikir begitu? …Yah, tidak masalah bagiku apakah kamu percaya atau tidak. Bagaimanapun, kamu akan dibunuh oleh Roh Agung. ” (Ferdinand)

Ferdinand mengatakan ini dan mengangkat kepalanya dan tertawa.

Kenyataannya adalah … dia bukan kenalan aku atau apa pun. Tidak diketahui untuk alasan apa Terpilih yang tidak aku ketahui sama sekali ini secara proaktif mencoba membunuh aku.

Apa yang benar dan apa yang palsu?

Kejutan itu menghalangi otakku untuk bekerja dengan baik.

Dadaku bergejolak karena nama anggota keluarga yang tiba-tiba disebut.

“Kamu akan membunuhku…karena Celica yang memintamu? Apa untungnya bagimu…?” (Hikaru)

Apakah dia telah dijanjikan uang atau sesuatu?

Celica mendapat penghasilan hingga tingkat yang tidak terpikirkan oleh seorang siswa sekolah menengah, jadi kemungkinan itu ada.

Sebagai contoh; jika dia berhasil membunuhku, uangnya akan dikirim ke keluarganya yang tersisa… Jika memang begitu, ada untungnya membunuhku.

Tapi jawaban Ferdinand membuatku lengah.

“Seolah-olah ada kebutuhan untuk mengabulkan keinginan orang yang kucintai.” (Ferdinand)

“Eh…? Wa…? Cinta…?" (Hikaru)

“Ada apa dengan wajah itu? Kalian berdua benar-benar tidak mirip satu sama lain.” (Ferdinand)

“Cinta, katamu… Hubungan seperti apa… Dia masih SMP, tahu…?” (Hikaru)

"Cinta tidak mengenal usia." (Ferdinand)

kamu bercanda, kan…? Seperti, mereka adalah pasangan…?

Aku hampir tidak bisa memahami lingkaran pertemanan Celica. Dia dewasa untuk usianya, jadi mungkin itu…bisa terjadi…?

Pacar adik perempuanku…?

aku tidak tahu, tetapi apakah benar-benar ada alasan untuk berbohong ketika sudah sampai pada titik ini?

Sebagai Orang yang Dicintai, situasi ini praktis merupakan skakmat di semua lini.

“Tapi Celica meminta sesuatu seperti itu—” (Hikaru)

“Kamu…apa yang kamu pahami tentang Celica Kurose? Hei, Hikaru Kurose, apa yang kamu katakan kamu mengerti tentang dia ?! ” (Ferdinand)

Aku tersentak.

Karena itu adalah sesuatu yang aku rasakan berkali-kali.

— “Onii-chan tidak akan mengerti.”

Betapa terasingnya perasaanku dari kata-kata polos adik perempuanku itu.

aku pikir aku telah bekerja keras dengan cara aku sendiri demi saudara perempuan jenius aku sebagai saudara mereka.

aku tahu bahwa orang tua aku telah mengambil rute mengambil uang dari Celica dan Karen, jadi aku ingin keduanya melarikan diri sehingga mereka tidak dimanfaatkan, dan berencana untuk menggantikan mereka.

Mungkin mereka menyimpan dendam karena aku tidak bisa mengabulkannya.

Itu bisa terlihat seperti hanya aku yang lari dari rumah itu.

Itu mungkin masalahnya.

Mungkin tidak demikian.

…Aku tidak tahu.

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Dukung terjemahan aku atau perintahkan aku untuk menerjemahkan bab dari seri apa pun di Patreon!

———————————————————-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
———————————————————-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar