hit counter code Baca novel DCFM – Chapter 212: Coming out from the barrier and the laughing Great Spirit Bahasa Indonesia - Sakuranovel

DCFM – Chapter 212: Coming out from the barrier and the laughing Great Spirit Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

“…Hmph, lagian, kamu sudah selesai. Menyerah dan keluar sudah. Atau mungkinkah kamu ingin membiarkan kucing itu mati dan mengurung diri di sana? ” (Ferdinand)

aku tidak ingin menuruti apa yang dia katakan, tetapi tidak ada pilihan lain.

Hal-hal akan berakhir selama aku mati.bukan seperti yang kupikirkan, tapi sepertinya akan sulit untuk menyelesaikan hal-hal di sini tanpa keluar dari penghalang.

Namun, aku tidak berencana untuk terbunuh tanpa melakukan apa pun.

aku tidak tahu alat komunikasi apa yang dia miliki, tetapi aku ragu itu dengan satu sentuhan jarinya. Pasti akan ada pembukaan.

Ada lebih dari 10 meter jarak antara aku dan Roh Agung.

Jarak aku antara Ferdinand sekitar 2 meter.

Aku bisa menutup jarak dalam sekali jalan dan melumpuhkannya sebelum dia bisa mengirim sinyal ke orang itu.

Ada perbedaan dalam Tier dan juga perbedaan dalam pengalaman.

Aku harus bisa menariknya.

aku selalu memiliki Barrier Stone tambahan untuk diberikan kepada Full, jadi aku bisa memecahkan Barrier Stone lagi setelah melumpuhkan Ferdinand dan sebelum Great Spirit menyerang aku.

…Jika aku tahu ini akan terjadi, aku akan memberikan Full Barrier Stone untuk dia simpan sendiri, tapi tidak ada gunanya meratapi itu sekarang. Lagipula itu bukan item yang cocok untuk serangan mendadak.

“Aku akan keluar. Tapi aku akan membuatmu menjanjikan keselamatan Grapefull.” (Hikaru)

"Baik. Bukannya aku ingin membunuh tanpa tujuan. kamu tidak perlu khawatir tentang itu. Aku baik-baik saja selama aku bisa membunuhmu. Aku juga tidak berniat melakukan apapun pada Rifreya Ashbird atau Jeanne Collet. Tentu saja, itu hanya jika mereka tidak melakukan apa pun pada kita terlebih dahulu.” (Ferdinand)

aku tidak tahu apakah dia mengatakan yang sebenarnya atau berbohong, tetapi aku tidak punya pilihan selain mempercayainya.

“Wa, Hikaru?! Tidak perlu mendengarkan apa yang dikatakan orang seperti ini! Aku akan menendang pantatnya! Dia tahu tentangmu dan membawa Great Spirit-sama!” (Rifreya)

“Rifreya, Full telah disandera… Tolong tahan.” (Hikaru)

Sejujurnya aku senang Rifreya marah demi aku.

Dia mungkin bisa menebas Ferdinand dalam satu ayunan.

Namun, dia pasti muncul di sini saat sepenuhnya menyadari hal ini.

…aku mengerti.

Apa yang dia sembunyikan di dalam sakunya mungkin adalah Batu Penghalang.

Jika ya, dia bisa mematahkannya dan dia akan bisa meniadakan serangan Rifreya.

Cerita yang sama dengan aku menyerang dia.

aku menyerangnya akan menjadi hal pertama yang dia pertimbangkan.

Tidak mungkin dia tidak berdaya terhadap kemungkinan itu.

Dia bisa menggunakan Batu Penghalang saat ini juga. Dengan begitu, dia hanya perlu menunggu dengan sabar sampai aku keluar. Selama Grapefull disandera, ini tidak akan menjadi permainan menunggu.

Rifreya juga tidak mungkin pergi dan menyelamatkannya.

Dia akan menghubungi rekannya begitu dia melihat tanda itu.

Penuh tidak memiliki kemampuan tempur.

Aku ragu dia berjaga-jaga di dalam kota.

Dia adalah Lynx yang lemah untuk memulai. Seharusnya mungkin untuk mengakhiri hidupnya hanya dengan satu pisau.

Dan tidak…tidak mungkin aku akan menyetujuinya.

Bahkan jika itu berarti aku harus memilih untuk mengorbankan hidup aku.

(…Pada akhirnya, aku tidak bisa…meminta maaf pada Jeanne.) (Hikaru)

Apakah dia masih tidur di penginapan sekarang?

aku merasa tidak enak karena menyeret Rifreya ke dalam ini juga.

Jika bukan karena sandera, aku bisa saja memilih Transfer Acak, tapi dia bahkan memperhitungkannya, dan itulah mengapa dia menyandera Grapefull.

—Untuk beberapa alasan misterius, aku tidak merasa marah atau benci terhadap kebencian itu.

Setelah menyentuh banyak kebencian dari pesan, aku merasa hari ini akhirnya akan datang. Itu sebabnya Jeanne dan aku menghindari grup ke-2 Terpilih.

Kami tahu bahwa, jika mereka mau, kami tidak akan bisa berbuat apa-apa.

“Fufuhahahahahaha! Jangan memasang wajah mengerikan dalam keputusasaan, Hikaru Kurose! Benar…jika kamu melawan Roh Agung dan bertahan, aku tidak akan membunuhmu. Lagipula aku tidak punya niat untuk melakukan apa pun padamu secara langsung. ” (Ferdinand)

Ferdinand tersenyum dengan gigi kosong.

Roh Agung seperti Dewa. Kami telah membuat 'kontrak' dengan mereka untuk menggunakan kekuatan mereka, jadi tidak masuk akal jika kami bisa menang melawan sumber kekuatan kami.

Roh Agung adalah makhluk yang meluapkan kekuatannya hingga memberikan energi ke kota.

Tidak mungkin satu orang saja yang bisa melakukan apa-apa.

Dia mengatakan itu karena dia sadar akan hal ini.

—Tapi aku tidak punya pilihan selain bertaruh untuk itu.

Pada titik ini, hanya itu yang bisa aku lakukan.

aku tidak tahu apakah dia akan menepati janji itu atau tidak, tetapi aku ingin setidaknya menghadapi akhir aku dalam pembangkangan.

Peluang aku untuk bertahan hidup adalah satu dari sejuta.

Meski begitu, aku tidak ingin hanya dimakan tanpa melakukan apa-apa.

aku ingin meninggalkan bukti pembangkangan aku.

Sebuah bukti pembangkangan terhadap Tuhan yang memindahkan kita ke dunia ini.

“Nah, sudah keluar. Jika kamu terus membuang waktu, aku serius akan membunuh Lynx itu, kamu tahu? ” (Ferdinand)

aku memutuskan sendiri.

Rifreya melihat ke sini, khawatir.

“Hikaru, aku yakin Roh Agung-sama akan mengerti jika kamu menjelaskannya padanya. Jika dorongan datang untuk mendorong, aku akan mencoba untuk menghentikannya…! Tentu saja…!" (Rifreya)

“Terima kasih, Rifreya. Tidak apa-apa." (Hikaru)

Meskipun dia juga harus takut pada Roh Agung… Penampilannya yang gagah itu memberiku keberanian.

Aku pasti akan bertahan dari ini.

Bahkan jika tidak, tidak peduli apakah itu melawan Roh Agung…aku pasti akan mendapatkan pengembalian aku.

Aku meletakkan tangan di pedang di pinggangku, dan melangkah keluar dari penghalang.

Penghalang itu hancur saat aku keluar.

Detik berikutnya…

“Ku… Fufu……”

Roh Air Agung yang seharusnya berjarak 10 meter, muncul tepat di samping Ferdinand.

Sangat alami sehingga terasa seolah-olah, alih-alih menyebutnya bergerak cepat, itu lebih seperti dia muncul kembali di sana. Itu mungkin benar-benar terjadi.

aku secara refleks menghunus pedang aku dan mulai menyalurkan mana aku, tetapi untuk beberapa alasan, Energi Roh Roh Agung tidak diarahkan pada aku.

Dia menggerakkan tangan kanannya dengan ringan dan menunjuk.

Hanya dengan itu saja, Energi Roh yang terlalu padat melilit Ferdinand.

“A-Apa?! H-Hei! Target kamu harus dia! Kenapa aku?! Biarkan aku pergi!" (Ferdinand)

Itu adalah energi roh air murni yang sangat besar sehingga kamu bisa melihatnya dengan mata telanjang.

Itu membungkus tubuh Ferdinand seperti ular.

Kedua tangan dan kakinya juga diikat, jadi sepertinya dia bahkan tidak memiliki kebebasan untuk memecahkan Batu Penghalang.

Itu terjadi dalam sekejap mata.

aku terkejut dengan ini dan bahkan kehilangan waktu untuk menyerang Roh Agung.

“Guh! …Gigigi… Si-Sialan… Kamu salah mengira musuhmu… Lepaskan… Cepat… Bunuh dia…” (Ferdinand)

“Kufufufufufufufu. Bodoh. Sangat bodoh. Orang bodoh yang tidak bisa ditebus. ”

Roh Agung tertawa.

Sebuah tawa seolah memperjelas siapa kekuatan mutlak di tempat ini.

“Siapa… yang bodoh…? Lepaskan…” (Ferdinand)

“Memesan yang ini? kamu cukup angkuh, bukan? Apakah kamu pikir kamu bisa memindahkan yang satu ini sesuka kamu dengan menggunakan Orang Tercinta sebagai umpan? Memang benar bahwa dia pasti lezat. Tetapi…penghuni dunia yang berbeda (tahu tempat kamu).

Seolah kata-kata itu berfungsi sebagai pemicu, kepadatan Energi Roh yang melingkari Ferdinand meningkat secara eksplosif.

Roh Air Agung terus menahan Ferdinand dengan sikap tenang.

Bahkan ketika dia menggunakan Kemampuan Roh yang begitu kuat, dia tidak menunjukkan tanda-tanda terpengaruh.

Energi roh yang terlalu padat berputar-putar di dalam Roh Agung tidak menunjukkan tanda-tanda berkurang bahkan dengan setetes pun.

Penampilannya itu benar-benar perwujudan alam.

Tidak diragukan lagi itu adalah Dewa atau dunia itu sendiri yang mengambil bentuk humanoid.

“Yang ini mencicipi Yang Tercinta…dan kau mencoba menyakiti salah satu orangku…adalah dua hal yang sama sekali berbeda. Orang-orang yang tinggal di kota ini… semuanya adalah anakku.”

Nada suaranya seolah-olah dia mengatakan ini ke galeri di sekitarnya lembut tapi jelas seperti suara lonceng yang mencapai ujung dunia.

Dia berbeda dari manusia.

Sosoknya itu membuat jiwaku mengerti lebih cepat daripada otakku bahwa dia adalah makhluk yang sangat superior.

Ferdinand ditangkap memiliki wajah biru pucat … dan bahkan tidak bisa bicara lagi.

Atau mungkin, dia bahkan mungkin…

“Kufufufu. aku tidak benar-benar ingin mengkonsumsi sesuatu seperti ini ketika ada suguhan yang luar biasa di depan aku, tetapi itu harus berfungsi dengan baik sebagai hidangan pembuka. ”

"Mungkinkah …" (Hikaru)

“Sepertinya… dia berencana untuk memakannya…” (Rifreya)

Rifreya menjelaskan, sedikit terkejut, tapi aku merasa agak berkonflik di sini.

Dia adalah orang licik yang menyandera untuk membunuhku. Tidak ada ruang untuk kasihan.

Sepertinya dia menyatakan bahwa dia akan membunuh Grapefull telah menyebabkan kemarahan Roh Agung. Dia benar-benar menggali kuburannya sendiri di sana.

Di sisi lain, dia adalah pacar adik perempuanku…yah, aku tidak tahu tentang yang itu, tapi setidaknya, dia adalah kenalannya.

Bagaimana perasaan Celica menonton ini?

Akankah dia meneteskan air mata berpikir ini seharusnya tidak terjadi?

Apakah dia akan semakin membenciku?

Selagi aku memikirkan itu, Roh Air Agung perlahan mendekatkan bibirnya ke Ferdinand.

Aku bisa mendengar suara menelan.

aku juga tidak bisa bergerak seolah-olah aku telah dijahit di tempat.

Kekuatan…kekuatan hidup meninggalkan tubuh Ferdinand yang sudah kehilangan kesadaran.

Seolah-olah kelembapannya diserap.

Tidak… makhluklah yang mengatur air. Itu mungkin benar-benar terjadi.

Tubuh Ferdinand tampak mengering …dan berubah menjadi mumi dengan hanya tulang dan kulit.

Saat itulah sesuatu yang aneh terjadi.

Tangan kanan Ferdinand bersinar, membungkus tubuhnya, dan kemudian, tubuhnya kembali menjadi satu dengan kelenturan seolah-olah telah diputar mundur.

Setelah berjalan jauh ke belakang, benda di tangan kanannya patah dan jatuh.

“Ah… begitu. Cincin Kambing Hitam.” (Hikaru)

Cincin sihir yang memikul kematianmu sekali.

Tapi melawan Roh Agung…

“Hoo… a porsi kedua? Betapa murah hati.”

Itu hanya berfungsi untuk sedikit memperpanjang kematian kamu yang sudah pasti.

“Kufu. kufu. kufu. aku melihat, aku melihat. Seperti yang diharapkan dari penghuni dunia yang berbeda… Seolah-olah tubuh belum sepenuhnya beradaptasi dengan Energi kacautapi karena ini, ada rasa yang berbeda… Ini bisa membuat ketagihan.”

Roh Agung selesai mencicipinya sekali lagi, melepaskan Energi Roh seperti ular, dan membuang apa yang dulunya Ferdinand.

*Karan*

Suaranya seperti suara kayu apung yang menggelinding.

Itu sama sekali bukan suara yang seharusnya dibuat manusia saat jatuh.

Bahkan sisa-sisa tubuhnya menghilang menjadi partikel tepung yang tertiup angin.

Tidak ada kehidupan, bahkan tidak ada tubuh, tidak ada apa-apa di tempat itu.

Hanya sekam kosong setelah semuanya diambil.

-Mati.

Dia menghilang dari dunia ini bahkan tanpa meninggalkan Batu Roh.

Semua ini terjadi hanya beberapa menit setelah aku keluar dari penghalang.

Dan kemudian, minat Roh Agung diarahkan ke sini.

Matanya itu memberitahuku dengan jelas: 'Kamu selanjutnya'.

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Dukung terjemahan aku atau perintahkan aku untuk menerjemahkan bab dari seri apa pun di Patreon!

———————————————————-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
———————————————————-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar