hit counter code Baca novel DCFM – Chapter 218: Past North and Great Water Spirit (Summon) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

DCFM – Chapter 218: Past North and Great Water Spirit (Summon) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Aku membiarkan Great Dark Spirit mengurus Great Water Spirit, dan kami melewati kerumunan orang, utara…ke utara.

"Hikaru, Roh-sama Agung tidak bisa memasuki wilayah Roh-sama Agung lainnya, jadi jika kita bisa melewati ruang bawah tanah, itu akan baik-baik saja!" (Rifreya)

Rifreya mengatakan ini saat kami berlari.

Bahkan jika tempat tinggal kami terletak di domain Great Water Spirit, penjara bawah tanah itu dekat dengan pusat kota, jadi tidak butuh waktu lama bagi kami untuk melarikan diri dari domain air.

Seharusnya cukup banyak dengan Great Dark Spirit menahannya.

Kota dungeon Meltia telah menciptakan dungeon dengan keberadaan 4 Roh Agung sebagai pilarnya.

Utara adalah Roh Bumi Agung.

Barat adalah Roh Api Besar.

Selatan adalah Roh Air Agung.

Timur adalah Roh Angin Besar.

Kita harus lari sejauh mungkin untuk saat ini.

Dungeon sudah sangat dekat.

Kehadiran Roh Agung itu jauh. Sepertinya Roh Kegelapan Agung menahannya dengan benar.

“Utara, timur, atau barat; mana yang lebih baik?” (Hikaru)

“Jika kita berjalan seperti itu, itu akan menjadi utara. Apa yang harus kita lakukan? Haruskah kita meninggalkan kota begitu saja?” (Rifreya)

"Benar. Akan lebih baik untuk mendapatkan jarak terlebih dahulu. ” (Hikaru)

Sepertinya kita bisa melarikan diri, tapi bahayanya masih ada.

Kami…tidak, manusia pada umumnya tidak bisa menandingi Great Spirits.

"Apakah kamu baik-baik saja, Grapefull?" (Hikaru)

“Lari adalah keahlianku-nyan. Tapi apa yang akan kita lakukan sekarang? Aku masih tidak tahu apa yang terjadi di sini-nya.” (Penuh)

"Maaf. Kami akan menjelaskan ketika kami berhasil melarikan diri. ” (Hikaru)

Lingkungan dungeon adalah alun-alun, dan mudah untuk pergi ke segala arah.

Utara dan timur berbeda dari barat dan selatan karena tidak banyak bangunan.

Ada cukup banyak bangunan di sisi luar alun-alun, tetapi jika kamu pergi sedikit lebih jauh dari sana, lahan pertanian menyebar. Jika kita melangkah sejauh itu, tidak akan ada masalah dengan berlari dengan kecepatan penuh.

Kami melewati sisi penjara bawah tanah dan menuju ke utara.

Menurut Rifreya, Great Water Spirit tidak akan bisa mengejar kita sampai ke sini, tapi…

“Ayo pergi jauh-jauh ke pemukiman tetangga. Lagipula kita akan meninggalkan kota, jadi sebaiknya kita pergi begitu saja.” (Rifreya)

“Kita tidak bisa begitu saja meninggalkan Jeanne.” (Hikaru)

"Betulkah? Kalau begitu, kita harus menemukannya… suatu hari nanti.” (Rifreya)

“Suatu hari, katamu.” (Hikaru)

Begitu kami mencapai jalan raya di mana tanah subur yang luas terhampar, sudah pasti kami bisa keluar dari kota.

Roh Air Agung tidak bisa mengejar kita lagi.

aku tidak membayangkan bahwa aku, sebagai Orang yang Dicintai, akan disingkapkan oleh Roh-roh Agung, dan aku tidak dapat mengatakan bahwa hal itu tidak akan terjadi lagi di masa depan.

aku seorang Terpilih, dan aku diawasi oleh miliaran orang.

Tapi begitu kita keluar dari kota, hampir tidak akan ada orang yang mengenalku.

Seharusnya aman untuk berasumsi bahwa kita akan dapat melarikan diri dari bahaya untuk saat ini.

“Mungkin ide yang bagus untuk berlindung di rumah aku. Jaraknya tidak terlalu jauh.” (Rifreya)

“Bukankah rumahmu tempat Roh Cahaya Agung berada? aku tidak ingin hal yang sama terjadi.” (Hikaru)

“Spirit-sama Agung dari Siltion adalah Gereja Alami, jadi tidak apa-apa. Itu tidak memiliki catatan membunuh Orang Tercinta.” (Rifreya)

"Begitukah cara kerjanya?" (Hikaru)

Mendengar itu, itu membuatku merasa bahwa kota-kota penjara bawah tanah yang menjaga Roh Agung tetap di tempatnya cukup kacau.

Nah, manfaat dari Batu Roh yang kamu dapatkan dari dungeon itu besar, dan begitu mereka mengetahuinya, mereka mungkin tidak bisa mengabaikannya.

Orang-orang di Bumi mungkin tidak bisa hidup tanpa listrik lagi, jadi mungkin sama saja.

“Itu benar, itu ide yang bagus! aku ingin Flora -ah, adik perempuan aku- berterima kasih, Hikaru!” (Rifreya)

Rifreya benar-benar menyukai ide itu saat berlari.

Memang benar jika kita akan meninggalkan kota dan pindah ke benua yang jauh, akan ada kebutuhan untuk pergi ke rumahnya sekali dan memberi tahu mereka.

Perpisahan seumur hidup…akan berlebihan, tapi ini adalah dunia di mana transportasi tidak maju. Dengan masa depan yang tidak diketahui, hidup tanpa penyesalan mungkin lebih penting daripada gaya hidup orang Jepang.

“Kalau begitu, ayo lakukan itu. Di mana Silion?” (Hikaru)

“Timur Laut Meltia. Jaraknya hanya satu jalan raya, jadi cukup dekat.” (Rifreya)

“Kamu bilang itu cukup dekat, tetapi tidak mungkin untuk sampai ke sana dalam 1 hari, kan?” (Hikaru)

"Ini akan memakan waktu sekitar 3 hari berjalan." (Rifreya)

Kalau begitu, kita harus melakukannya setelah bersatu kembali dengan Jeanne.

Kami berlari melalui domain Great Earth Spirit di mana lahan pertanian menyebar ke kiri dan ke kanan.

Saat itulah koneksi dengan Great Dark Spirit yang kupanggil terputus.

aku tidak tahu apakah itu karena terlalu jauh jarak antara kami atau dikalahkan oleh Roh Air Agung.

"Roh Kegelapan Hebat telah dikalahkan." (Hikaru)

"Tidak masalah. Great Water Spirit-sama tidak bisa mengejar kita sampai ke sini.” (Rifreya)

Rifreya menjawab dengan enteng, dan saat berikutnya…

Sebuah pilar air muncul di depan kami…tidak, sebuah dinding menjulang.

Itu naik secara vertikal seolah menghalangi jalan raya, dan kami tidak punya pilihan selain menghentikan kaki kami.

Orang-orang di jalan raya juga terkejut dengan ini dan melihat sekeliling.

“Ayahyahyahya! kamu masih di tempat seperti ini! Manusia sangat lambat! ”

Aku mendengar suara itu sangat dekat.

Energi Roh Air. Dengan kekuatan luar biasa yang muncul, aku segera mengerti apa itu.

Itu seperti teleportasi.

…Tidak, kemungkinan besar itu adalah teleportasi yang sebenarnya.

“T-Tidak mungkin …” (Rifreya)

“Bukankah kamu mengatakan Roh Hebat tidak bisa meninggalkan wilayah mereka…?” (Hikaru)

“Seharusnya…seharusnya, tapi…kenapa…?” (Rifreya)

Itu adalah Roh Air Agung yang membidik hidup kita sampai sekarang.

Itu sekarang diperkecil menjadi seukuran manusia, tapi tidak mungkin aku salah mengartikannya.

Dewa air yang memiliki Energi Roh yang sangat besar.

“Aku akan menangkapmu dan mencicipinya sebelum kembali! Hohoho, ini pekerjaan yang terlalu mudah!”

Itu lebih ceria daripada Roh Air Agung yang besar, atau seperti…terasa bodoh.

Sebaliknya, ukuran ini, perasaan Energi Roh, dan sensasi tidak aktif itu …

“Sepertinya bukan Great Water Spirit-sama. Tapi sepertinya Roh Agung-sama…” (Rifreya)

“Rifreya, ini kemungkinan besar adalah Roh Agung yang dipanggil oleh Roh Air Agung.” (Hikaru)

“Kau bisa mengatakan itu?” (Rifreya)

"Agak. Ini adalah cara yang sama untuk mengelompokkan Energi Roh atau sejenisnya…rasanya mirip tetapi elemennya berbeda. Ukurannya benar-benar berbeda.” (Hikaru)

Dalam hal itu, bisa dibilang Cahaya Rifreya dan Kabut Kegelapanku adalah hal yang sama dari elemen yang berbeda.

Saat memeriksa Status Plate, kamu dapat melihat jenis kemampuan seperti Revelation of Darkness dan Call of Darkness. Aku belum pernah melihat banyak kemampuan, tapi sepertinya tidak akan ada jenis kemampuan yang sama.

Foton Ray dan Cure Glow Rifreya tidak memiliki pasangan kegelapan, dan Layar Air Jojordan juga tidak memiliki pasangan kegelapan.

Itu sebabnya melawan kemampuan dari elemen yang berlawanan hanya terbatas pada kemampuan dari pola dasar yang sama.

Di sisi lain, aku tidak punya cara untuk memblokir Photon Ray, dan Rifreya tidak punya cara untuk memblokir Shadow Bind.

Bagaimanapun, jika itu adalah Kemampuan Pemanggilan, adalah mungkin untuk menghadapinya.

Aku memegang tangan Rifreya dan Grapefull sebelum itu bisa bertindak, dan memecahkan Batu Penghalang setelah pindah ke sudut jalan.

Sebuah penghalang setengah transparan membungkus kami dalam sekejap.

Itu tidak akan dapat melakukan apa pun pada kita hanya dengan itu, dan itu akan menghilang seiring waktu karena itu bukan Roh Agung yang sebenarnya.

Tidak perlu menghadapinya di muka.

"Ah! Itu tidak adil! aku tidak bisa membantu kamu jika kamu menggunakan kemampuan itu. kamu…!"

Roh Air Agung (panggilan) melompat di tempat, marah, tetapi ukurannya manusia, jadi tidak terlalu menakutkan.

Orang-orang yang lewat ingin tahu tentang ini, tetapi sepertinya mereka tidak berpikir ini adalah Roh Agung. Mungkin karena Roh Air Agung terlihat sangat mirip dengan manusia.

Bagaimanapun juga, Roh Gelap Hebat adalah kegelapan itu sendiri…

“Jadi Roh Agung-sama juga bisa menggunakan kemampuan pemanggilan…” (Rifreya)

“Jika manusia bisa melakukannya, Roh Agung jelas juga bisa. Apa yang digunakan oleh Roh Agung barusan mungkin adalah Water Screen. Lebih penting lagi, apa yang harus kita lakukan mulai sekarang…” (Hikaru)

Kita tidak bisa bergerak selama Roh Air Agung yang dipanggil itu tidak menghilang.

“U-Uhm, apa yang harus aku lakukan-nyan?” (Penuh)

"aku akan menjelaskan." (Hikaru)

aku telah mengganggu Grapefull.

Tidak, itu tidak bisa ditutup dengan 'bermasalah' yang sederhana. Dia mungkin terbunuh paling buruk.

Awalnya sama sekali tidak ada hubungannya dengan dia. Dia menjadi sasaran hanya karena dia adalah titik lemahku. Ini sepenuhnya tanggung jawab aku.

Dengan kata lain, inilah yang dimaksud dengan ditonton oleh miliaran orang dan terpapar kebencian.

aku… tidak benar-benar memahami ini.

aku pikir aku melakukannya, tetapi aku tidak dapat menyangkal bahwa sebagian dari diri aku agak terlalu optimis.

aku menceritakan semuanya kepada Penuh.

Sepertinya dia tidak mengerti sepenuhnya bahkan setelah mendengar penjelasannya.

Aku belum memberitahunya bahwa aku berasal dari dunia lain.

Kami berada dalam hubungan bisnis, jadi dia tidak mencoba untuk mempelajari latar belakang aku, dan kemungkinan besar dia terlibat dengan kami sambil menggambar garis yang jelas.

aku sendiri berusaha melindungi garis itu karena posisi aku.

Setidaknya aku sendiri yang melakukannya.

Tapi inilah hasilnya.

Pria bertopeng itu seharusnya masih ada, dan selama dia mungkin mengincarku, aku tidak bisa membiarkannya kembali ke kota begitu saja.

“Penuh, aku akan membayarmu dengan benar, jadi tolong ikut kami. Apakah mungkin bagi kamu untuk meninggalkan kota untuk sementara waktu? (Hikaru)

“Nya nya nya… aku pikir tidak akan ada masalah jika kamu melamarnya dengan benar di Asosiasi Gotong Royong.” (Penuh)

“Aah, kalau begitu aku akan memberitahu mereka. Aku juga harus menemukan Jeanne-san.” (Rifreya)

“Maaf soal itu. Bolehkah aku menanyakan ini padamu?” (Hikaru)

“Yah, itu tidak bisa dihindari. Kamu berutang satu padaku, oke? ” (Rifreya)

"Aku pasti akan membayarmu kembali." (Hikaru)

Bukannya tidak ada bahaya dengan Rifreya yang bertindak terpisah dariku, tapi Roh Agung tidak akan menyakiti Rifreya yang tidak terlibat dalam hal ini dan merupakan penduduk kota. Pria bertopeng itu tidak punya cara untuk menangkap Rifreya selain memastikan dengan melihat. Itu berlaku sama dengan Terpilih lainnya.

Dan saat ini tempat ini adalah ruang terbuka dan tidak ada bayangan siapa pun yang menyerupai Terpilih.

“aku pikir pria bertopeng itu masih di kota. Kemungkinan dia menyakitimu mungkin kecil, tapi harap berhati-hati. Yah, bahkan jika dia memiliki peta, kamu bukan Terpilih, jadi dia tidak akan tahu di mana kamu berada, jadi kupikir kamu akan baik-baik saja. ” (Hikaru)

“Kamu benar-benar khawatir, Hikaru. Kalau begitu, aku akan keluar dari jalan sekali, lalu berbelok panjang, dan kembali ke kota dari wilayah kekuasaan Great Fire Spirit-sama. Apa aku harus menyamar?” (Rifreya)

“Menyamar, ya. Itu mungkin ide yang bagus. Jika kamu mengganti pakaian dan menutupi wajah kamu, akan sulit untuk ditemukan.” (Hikaru)

“…Aku hanya bercanda. Nah, jika itu membuatmu tenang, Hikaru.” (Rifreya)

Aku mengeluarkan jubah yang aku beli untuk Rifreya dari Shadow Storage, dan syal untuk menyembunyikan wajahnya. Kami berencana untuk melakukan perjalanan, jadi itu membantu kami menyimpan barang bawaan kami.

“Kalau begitu, aku akan pergi. Apa yang akan terjadi jika aku keluar dari penghalang ini? ” (Rifreya)

“Omong-omong, aku bertanya-tanya. aku akan menyiapkan Batu Penghalang lain untuk berjaga-jaga. ” (Hikaru)

Roh Air Agung ada di luar.

Mungkin berbahaya untuk keluar sekarang, tapi Rifreya sepertinya tidak gugup sama sekali. Dia mungkin memiliki kepercayaan yang luar biasa pada Great Spirits.

Rifreya meninggalkan penghalang.

Kami memikirkan kemungkinan bahwa penghalang itu mungkin menghilang pada saat itu, tetapi itu dipertahankan tanpa masalah.

Sepertinya itu tidak akan hilang selama seseorang masih di dalam.

Great Water Spirit (summon) mengangkat alis setelah melihat Rifreya keluar.

“Hm? Hohoho, ada apa? Apakah kamu tidak melindungi bocah itu, Rifreya Ashbird?”

"Aku punya bisnis di tempat lain." (Rifreya)

“Aku mengerti, aku mengerti. Kamu semakin kuat akhir-akhir ini. Lakukan yang terbaik."

“Terima kasih banyak, Great Spirit-sama.” (Rifreya)

Percakapan tanpa beban terjadi antara Rifreya dan Roh Air Agung.

Perbedaan dari saat dia berhadapan denganku sungguh luar biasa, tapi begitu, jadi beginilah penampakan Roh Agung sebenarnya.

Pelindung manusia dan Tuhan.

aku -a Loved One- adalah outlier di sini.

…Atau lebih tepatnya, Great Spirits bahkan mengingat nama?

"Kalau begitu, Hikaru, aku akan pergi." (Rifreya)

“O-Oke, mengandalkanmu. Hati-hati." (Hikaru)

Rifreya lari ke utara.

aku tidak bisa pindah dari sini sampai Roh Agung yang dipanggil dari Roh Agung ini hilang entah kapan.

(Dengan kemampuan pemanggilanku, waktu efektif adalah 5 menit, tapi yang diciptakan dari Roh Agung pasti akan bertahan lebih lama… Itu tidak hilang bahkan setelah 30 menit berlalu.) (Hikaru)

Bahkan ada kemungkinan terburuk 'tidak akan pernah hilang'.

Jika setidaknya tidak hilang pada saat penghalang yang aku gunakan habis, aku harus memikirkan langkah aku selanjutnya.

Yang mengatakan, itu akan baik-baik saja sementara aku memiliki penghalang.

aku tidak tahu apakah aku bisa melakukannya, tetapi ada pilihan untuk mencoba memanggil Roh Kegelapan Agung lagi.

Roh Air Agung membuat ulah pada awalnya, tetapi sekarang berdiri di sana, melamun.

Sekarang, andai saja Rifreya bisa membawa Jeanne…

Bab Sebelumnya l Bab Berikutnya

Dukung terjemahan aku atau perintahkan aku untuk menerjemahkan bab dari seri apa pun di Patreon!

———————————————————-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
———————————————————-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar