Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 1 – Chapter 10 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 10: 10

1-10 . Mari Menari Dengan Setan! (Bagian Akhir)

"Salam dari medan perang, komentator Suzuki Ichirou, akan dikirim olehku, Satou."

Harapkan mendapatkan lebih banyak keterampilan dengan meningkatnya ketegangan, Satou ada di sini.

Sambil berpura-pura mati di balik mantel, aku mengaktifkan banyak keterampilan tetapi. . .

aku tidak berharap itu menyebabkan situasi seperti itu!

Kalau begitu, mari kita mulai "Ayo Menari Dengan Iblis (Bagian Terakhir)"!

Aku mengeluarkan pedang dua tangan dari bayangan mantelku.

Pada saat yang sama, para penyihir memulai serangan balik mereka, setelah menunggu di belakang formasi mereka.

Bola Api, Badai Api, Bilah Angin, Petir. 3 sihir sistematis menyerang iblis satu demi satu, dan itu juga mendarat pada aku yang tampaknya membatu di dekat iblis.

Selanjutnya, lebih banyak serangan datang setelah beberapa saat. Peluru Batu, Badai Pasir, Bola Air, Badai Salju.

Yang terakhir tiba hanyalah pilar cahaya yang menembus surga.

> (Keterampilan Sihir Api Diperoleh)

> (Keterampilan Sihir Angin Diperoleh)

> (Keterampilan Sihir Petir Diperoleh)

> (Keterampilan Tahan Api Diperoleh)

> (Keterampilan Tahan Angin Diperoleh)

> (Keahlian Sihir Bumi Diperoleh)

> (Keterampilan Sihir Air Diperoleh)

>(Keahlian Sihir Es Diperoleh)

> (Keahlian Perlawanan Bumi Diperoleh)

> (Keterampilan Tahan Air Diperoleh)

>(Keahlian Tahan Es Diperoleh)

> (Keterampilan Sihir Ringan Diperoleh)

> (Keterampilan Perlawanan Ringan Diperoleh)

Log mengalir dengan kecepatan tinggi.

Mungkin karena level aku kerusakannya tidak banyak, tetapi hal-hal yang tidak menyenangkan tidak menyenangkan.

Iblis itu tampaknya berpikiran sama, dan mengembalikan sihir petir ke banyak penyihir.

Mungkin memprediksinya, para penyihir bertahan dengan penghalang sebelum petir menyambar.

Sudah pecah dari sihir sebelumnya, aku menghancurkan mantel dan perisai yang membatu.

Berada agak jauh dari iblis, aku berdiri dan langsung melompat untuk menutup jarak. Membidik kepala iblis, aku mengayunkan pedang dua tangan.

Karena iblis itu memiringkan kepalanya, serangan penuh tidak terhubung, tetapi aku berhasil memotong salah satu tanduknya.

>(Keahlian Pedang Dua Tangan Diperoleh)

>(Keahlian Pembagi Helm Diperoleh)

> (Keterampilan Pertempuran Udara Diperoleh)

> (Keterampilan Penghancur Senjata Diperoleh)

Para prajurit melihat ke sini sambil mengatakan sesuatu.

Mereka mungkin terkejut bahwa seseorang yang baru saja tertembak oleh rentetan sihir bisa dengan tenang bertarung.

Dengan rambut pirang panjang acak-acakan yang bergoyang di bagian belakang dan topeng perak yang memantulkan sinar matahari, aku menghadapi iblis itu.

aku pikir mantel berkerudung sudah cukup, tetapi itu adalah keputusan yang baik untuk menyiapkan penyamaran tambahan sebagai asuransi.

Setelah menerima api terkonsentrasi sebanyak itu, iblis itu akhirnya menderita sekitar 20% kerusakan.

aku membawa pedang dua tangan di bahu aku. aku tidak punya masalah menggunakannya, tetapi sulit untuk menyeimbangkan tubuh aku karena beratnya. Ada baiknya aku menjadi lebih muda dan semuanya, tetapi karena tubuhku juga menjadi lebih ringan, itu mungkin minus dalam pertempuran.

Untuk saat ini, iblis itu terlalu dekat dengan markas para penyihir. Jika aku tidak membawanya menjauh dari alun-alun…

aku tidak ingin kamu salah paham, ini bukan karena semacam kepahlawanan yang tidak menginginkan korban. Alasannya cukup egois; mereka memang merusak iblis, betapapun kecilnya, jadi merepotkan jika mereka semua dimusnahkan.

Serangan iblis selama celah di mana pikiranku tergelincir. Berlari di tanah, cakar beracun itu berlari ke arahku!

Bahkan jika mencoba mengusir iblis itu dengan pedang dua tangan, itu dengan berani menutup jarak tidak membiarkanku lolos.

aku melemparkan pedang dua tangan ke iblis untuk menghindari cakar beracun, mengeluarkan kapak dari mantel dan menggunakannya untuk memotong iblis.

Karena kapak itu menancap lebih dalam dari yang kukira, aku meninggalkannya di sana dan menghindari penghitung iblis.

>(Keahlian Kapak Satu Tangan Diperoleh)

Sementara dengan tangan kosong, aku bertukar pukulan dengan iblis sambil mundur.

Terkadang, aku mengambil senjata yang dijatuhkan oleh para prajurit di tanah untuk menambah serangan. Karena aku belum mengaktifkan keterampilan terkait serangan fisik, kerusakan yang aku lakukan kecil.

Haruskah aku memecahkan kebuntuan segera?

Sebagian besar ksatria memiliki luka di sekujur tubuh, hanya beberapa dari mereka yang tidak terluka. Tidak ada tembakan yang tidak berguna dari para penyihir, sepertinya mereka kehabisan kekuatan sihir.

Tampaknya, bukan hanya aku yang berpikir begitu, dari gerbang kastil beberapa kuda keluar menarik meriam.

aku memposisikan diri untuk mengalihkan perhatian iblis dari gerbang sampai meriam selesai dipasang.

Ketika aku mendekati reruntuhan, aku menarik perhatian iblis, di belakang reruntuhan, aku mengganti senjata aku. aku meletakkan palu pandai besi ke pinggang aku, dan memegang kapak dua tangan dan palu godam di masing-masing tangan.

Ini tidak terlalu praktis tapi berkat STR maksimalku, aku bisa menggunakannya dengan baik. Mungkin karena aku terlihat garang, ekspresi iblis menjadi tidak menyenangkan.

Aku melompat dari belakang kereta. Pertama mari kita serang dengan palu godam!

Setan itu menjaga ke kanan dengan kedua tangan tetapi tanpa mempedulikannya, aku menebas dari sisi yang berlawanan dengan kapak dua tangan.

Kapak memotong, dan lengannya jatuh!

. . . aku ingat, dari beberapa manga, tentang episode lengan yang terpisah dari tubuh yang menyerang secara mandiri. Mari kita perhatikan lengan itu. . .

>(Keahlian Kapak Dua Tangan Diperoleh)

>(Keahlian Palu Dua Tangan Diperoleh)

> (Keahlian Penggunaan Ganda Diperoleh)

> (Keterampilan Kekuatan Hercules Diperoleh)

Meskipun itu cerita yang berbeda dengan serangan mendadak, setelah semua bertarung menggunakan palu godam dengan satu tangan itu sulit, aku bertarung dengan satu pikiran dengan kapak dua tangan.

Meriamnya masih belum siap.

Setan itu menarik napas dalam-dalam.

Sihir!

Aku menutup jarak. Tapi, itu langkah yang buruk.

Setan itu mengeluarkan napas asam!

Meskipun aku pernah melihatnya sekali! aku benar-benar lupa bahwa ia memiliki serangan semacam ini!

aku menjaga dengan kapak yang segera pecah, wig dan jubah menjadi sangat terbakar.

"Aduh, aduh, aduh!"

aku pergi ke sampul terdekat, membuang jubah di belakang patung perunggu, dan memakai mantel baru. aku mengenakan pakaian biasa di bawah jubah namun ada juga lubang besar di dalamnya.

Jika luas permukaan kapak tidak besar, wajahku akan terbakar. . .

> (Keterampilan Resistensi Peluruhan Diperoleh)

> (Keterampilan Berpakaian Cepat Diperoleh)

aku mengalokasikan (Decay Resistance) dan (Quick Dressing) dengan poin skill.

aku ingin tahu apa variasi keterampilannya, aku ingin wiki .

Karena kapak tidak lagi bisa digunakan sebagai senjata, aku membuangnya; aku mencoba untuk menyerang sekali dengan palu pandai besi dari pinggang aku. Karena sepertinya tidak terlalu efektif, aku mengembalikannya ketika aku mendapatkan skill.

>(Keahlian Palu Satu Tangan Diperoleh)

> (Keahlian Pandai Besi Diperoleh)

aku pikir pandai besi sangat berbeda dengan ini. . .

Sementara itu, pemasangan meriam sudah selesai, tetapi tampaknya perlu beberapa saat sebelum bisa menembak.

aku mengambil palu godam yang aku buang sebelumnya.

Tentu saja iblis itu tidak membiarkan serangannya, tetapi apakah itu karena keterampilan menghindari, atau karena aku mulai terbiasa bertarung, aku telah mencapai titik di mana aku memiliki beberapa margin dalam pertarungan ini.

Aku harus segera mengakhiri ini. . .

aku mengalokasikan poin keterampilan ke (Pedang Satu Tangan).

Meriam tampaknya siap untuk menembak. Penyihir di kedua sisi meriam mulai merapal mantra.

Setan itu tampaknya sangat khawatir tentang meriam. Ini memasang udara.

Iblis itu menyerang ke arah meriam selama celah ketika aku menghindari serangan ekornya!

Aku membuang palu godam yang berat, dan mengambil pedang yang tergeletak di jalan sambil mengejar iblis itu.

Iblis, dengan kelincahan memungkiri tubuh besar itu, melompati banyak tentara yang menghalangi jalan.

Prajurit ringan dengan tombak segera menutupi tetapi mereka menjadi mangsa cakar beracun.

Tapi iblis itu berhenti.

Sama seperti iblis, aku melompati para prajurit dan memotong satu sayap iblis, lalu aku menusuk pedang ke kakinya dan menjahitnya ke tanah. Setelah mendapatkan skill pedang, aku bisa memahami prinsip ilmu pedang. Iblis hanya memiliki 30% yang tersisa pada pengukur HP-nya.

Selanjutnya, aku menarik satu-satunya lengan iblis yang tersisa ke tanah.

aku memotong lengan iblis ke kakinya, dan dengan tangan aku yang bebas mengambil tombak yang ditinggalkan oleh tentara yang terbunuh sebelumnya untuk menggunakannya untuk menyalibkan iblis di tanah.

> (Keterampilan Berjuang Diperoleh)

> (Tangkap Keterampilan yang Diperoleh)

aku melihat seseorang yang terlihat seperti seorang komandan selain meriam yang mengukur waktu untuk menembakkan meriam.

aku memperbaiki iblis dengan tombak lain, dan mengangguk di sana.

Komandan mengayunkan lengannya, pada saat yang sama, aku melompat dari garis tembak.

Meriam menembakkan peluru dan luka yang tak terhitung banyaknya muncul di tubuh iblis itu. Apalagi, sebagai pukulan terakhir, kombo sihir seperti sebelumnya menyerang.

aku ingin tahu apakah meriam tidak dapat menembak beberapa putaran, itu tidak menyelesaikan iblis yang sekarat. Para penyihir mungkin juga tidak memiliki kekuatan sihir yang cukup, hanya tiga orang yang mengucapkan mantra.

aku bisa mengakhirinya jika aku berlari ke sana dengan pedang tetapi mari kita berikan kehormatan untuk mengakhiri hidup iblis kepada orang-orang itu. Seperti yang aku katakan sebelumnya, ini bukan karena niat baik; bahkan jika lawannya adalah iblis, aku tidak suka membunuh dengan tangan aku sendiri. Ini benar-benar bodoh, tapi aku dari masyarakat yang tidak terkait dengan kekerasan sejak lama. . . Meskipun aku makan daging dan ikan, aku lalai membunuh.

Mengesampingkan itu. . .

Setan itu menggunakan tangan compang-camping yang dibebaskan dari jahitan untuk mengangkat tubuhnya dari tanah, mengangkat raungan dan menghancurkan meriam dengan sihir kilat. Apakah tidak ada orang yang bisa menggunakan penghalang lagi?!

Kemudian penyihir yang sedikit terlambat menggunakan sihir untuk mencukur sedikit kekuatan iblis (HP).

Selanjutnya, para ksatria turun dari kuda mereka dan menyingkir ke iblis dengan pedang panjang mereka siap.

. . . Itu akan berakhir setelah melingkari sepenuhnya, ya. Amin~

Akhir sudah bisa dilihat, tetapi iblis belum menyerah.

Tangan yang telah ditahan oleh para ksatria didorong ke dadanya sendiri, mengeluarkan hati merah gelap. Jantung yang ditarik cepat mulai berdenyut lebih kencang. Mencocokkan gerakan kekerasan, luapan cahaya.

Para ksatria buru-buru mencoba menghancurkan hati, tetapi mereka tidak berhasil tepat waktu.

Dengan suara ledakan yang keras, jantung pecah!

Ketika cahaya mereda, beberapa penyihir yang memasang penghalang telah menjadi mayat di tumpukan. Hanya bagian bawah tubuh iblis yang tersisa. Tanah dicungkil dalam bentuk kipas mengikuti arah iblis menuju gerbang kastil, gerbang itu sendiri telah dihancurkan sebagian.

Mayat iblis itu berantakan dan menjadi debu hitam.

aku menyelinap ke gang selama keributan dan menyembunyikan diri.

>Judul (Siap Tempur) Diperoleh

>Judul (Prajurit Terampil) Diperoleh

>Judul (Seseorang yang Menari Dengan Setan) Diperoleh

>Judul (Pahlawan) Diperoleh

. . . Aku ingin tahu apakah yang terakhir adalah sarkasme.

Diedit oleh: Fate Trooper

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar