Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 1 – Chapter 8 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 8: 8

1-8 . Iblis, Ksatria, dan Penyihir

Satou di sini. Terkejut karena rute yang ditunggu-tunggu tiba-tiba ditutup.

Eksistensi yang hanya bisa diekspresikan sebagai keturunan iblis.

Memiliki tanduk seperti domba jantan, mata merah gelap bersinar, dan tubuh hitam legam berkilau. Empat lengan, sayap kelelawar, dan ekor penyengat yang terbelah. Benar-benar setan.

Setan itu merobohkan para ksatria dengan mudah.

Alun-alun menjadi penuh dengan gerbong yang terguling dan mayat-mayat berserakan. . .

Tiba-tiba muncul di tengah sore yang damai.

Dinding bagian dalam sebagian besar ditempati oleh rumah-rumah bangsawan dan orang kaya, sedangkan toko-toko hanya terletak di sisi jalan utama menuju kastil.

Ketika kami tiba di dinding bagian dalam, kami turun dari kereta dan mulai berjalan-jalan di sekitar toko-toko mewah yang dipandu oleh Nadi-san.

"Ini adalah toko yang menjual baju besi kelas tinggi untuk para ksatria. Toko itu tidak hanya memiliki baju besi logam. Kadang-kadang mereka memiliki baju besi sihir yang tersedia. kamu akan membutuhkan lusinan koin emas untuk itu~"

"Yang ini di sini adalah toko perhiasan terbesar di sekitar. Terutama layanan mereka untuk ruby ​​​​dan safir adalah yang terbaik di kerajaan. Sedangkan untuk rakyat jelata, aku merekomendasikan perhiasan Liz di seberang jalan."

"Jika kamu ingin jubah yang disesuaikan, maka toko ini bagus. Meskipun sudah berkurang sedikit; tahun lalu, setelah putra yang kembali dari ibukota kerajaan menggantikan toko, toko itu menjadi sangat populer. Sejak 1 artikel biaya sekitar 2-3 koin emas, rakyat jelata tidak datang ke sini tetapi mungkin ide yang baik untuk pedagang yang baru saja mendapat pekerjaan besar untuk memesan di sini untuk meningkatkan prestise mereka.

Nadi-san sangat berpengetahuan luas bersertifikasi wiki. Seperti yang diharapkan dari jack-of-all-trade?

Meskipun kereta kuda yang tampak mewah datang dan pergi dari kastil ke alun-alun, lalu lintas relatif jarang untuk kereta kami berhenti di jalan.

Aku ingin tahu apakah Nadi-san haus setelah banyak bicara?

"Ini adalah toko teras terbuka paling populer untuk manisan dan teh di kalangan wanita di kota Seryuu."

Mata Nadi-san berbinar. Itu tidak tampak seperti permohonan, hanya kerinduan yang murni.

"Nadi-san, tenggorokanku sudah kering, karena kita sudah di sini, mari kita istirahat di sana."

"Ya, aku mengerti. Silakan, aku akan menunggu di sini."

. . . Hmm?

Tiba-tiba, keputusan yang sepi?!

"Kamu tidak mau masuk, Nadi-san?"

"Maaf, karena ini adalah toko teh kelas atas…"

"Tolong ceritakan padaku cerita tentang kastil dan alun-alun saat kita minum. Tentu saja, aku akan membayar teh dan permen."

Mata Nadi-san bersinar. . . tetapi dengan cepat menjadi berawan. Apakah itu mahal?

Mari kita menjadi kuat di sini!

"Ayo pergi . "

Dengan lembut aku menuntun tangannya ke dalam toko.

aku agak siap untuk itu, tetapi satu set teh dan permen hanya 1 koin perak. Bukankah itu murah? Itulah yang aku pikirkan, tetapi mengingat jumlah itu akan membuat kamu tinggal selama 5 hari di penginapan kelas atas, itu mungkin cukup mahal untuk masyarakat umum.

Meskipun ini adalah kafe teras terbuka, mereka meletakkan meja marmer bergaya di sana. Cangkir teh dan potnya juga terlihat mahal.

Teh rasanya seperti teh Assam. Sepertinya mereka tidak memasukkan gula dan susu.

Sebagai gantinya, mereka menyajikannya bersama dengan kue panggang yang manis. Tampaknya kamu memakannya dengan keju cottage atau selai.

Apakah ini yang diinginkan? Ketika aku melihat gadis-gadis di sekitarnya, semua orang sedang makan sesuatu yang terlihat seperti kue panas yang penuh dengan krim madu.

Jadi aku menelepon pelayan dan meminta dua porsi kue panas. Ini 3 koin perak.

"Enak~~~~"

Pasti enak. . . Terutama ekspresi bahagia yang menawan dari wajah Nadi-san!

Bahkan sambil menikmati manisan, Nadi-san tidak melupakan tugas profesionalnya, dia berbicara tentang reklamasi tanah kastil kota Seryuu dan berbagai hal lainnya.

Waktu minum teh sore yang damai seperti itu tidak berlangsung lama. . .

Awalnya, bayangan besar melewati alun-alun.

Diikuti oleh jeritan bass yang dalam.

Melintasi alun-alun, bola api raksasa menembus kastil.

Satu menara runtuh ke depan.

Setelah awan debu dan suara dari puncak menara yang runtuh berakhir, orang-orang yang membeku di alun-alun memulai kembali. Jeritan muncul, tentara mendesak mereka untuk berlindung dengan suara marah.

Empat iblis bersenjata melayang di alun-alun sambil melebarkan sayap hitamnya.

"Apakah ada kebiasaan setan datang bermain di sore hari di kota ini?"

"Tidak ada yang seperti itu! Cepat, ayo kabur!"

> (Keterampilan Tidak Peduli Diperoleh)

Aku mengatakan sesuatu yang bodoh. Nadi-san menarik lenganku untuk mendesakku melarikan diri tapi mungkin pinggangnya kehilangan kekuatannya, dia tidak bisa bangun.

Meskipun memalukan, aku melihat situasi di sekitar aku untuk mendorong aku untuk bertindak. Entah bagaimana aku tidak bisa mencerna informasi yang diperoleh dengan baik. Seolah-olah tubuhku bergerak terpisah dari kepalaku.

Ketika bola api kedua melintasi benteng ke dinding kastil, penghalang biru semi-transparan membentang di langit, dan bola api berhenti.

Tepat sebelum penghalang dipasang, sekelompok ksatria dan penyihir keluar dari dinding kastil.

Kepung dia! Mengapa kalian tidak memanfaatkan pertahanan kastil?

Untuk seseorang yang begitu menyedihkan sehingga dia bahkan tidak bisa bangun dari kursinya, aku mengutuk para ksatria. Padahal aku mendapat pengetahuan tentang pertempuran hanya dari manga dan game. . .

Setan itu mendarat di hamparan bunga di tengah alun-alun. Dia sengaja memilih untuk bertarung di darat daripada di langit dengan kelebihannya.

Infanteri berat di belakang melepaskan hujan panah. Terdengar seperti hujan deras, alun-alun tertusuk. Sayangnya setiap panah yang mengenai tubuh hitam iblis itu ditolak.

3 ksatria kavaleri memegang tombak di tangan kiri mereka berbaris untuk menyerang iblis bersama-sama. Iblis itu menghembuskan nafas ungu dari mulutnya ke arah para ksatria. Apakah itu napas beracun? Wajah para ksatria dan kuda yang terkena serangan langsung terlihat sangat mengerikan. Ksatria yang kehilangan kekuatannya jatuh dari tunggangannya dan ditendang oleh iblis, terbang ke teman mereka.

Dari sisi berlawanan dari ksatria itu, 3 kavaleri lainnya bergegas ke depan!

Meskipun dua ksatria pertama ditebas oleh ekor iblis, yang lain yang terlambat berhasil menusuk tubuh iblis dengan tombak mereka.

Para ksatria yang dipotong ekornya berdiri, dan menyerang iblis dengan pedang mereka.

Iblis menangkis serangan ksatria dengan cakar dan mengaum!

Puing-puing dan batu-batu kecil naik dan berputar di sekitar pusat tubuh hitam legam iblis, kecepatan berputar secara bertahap meningkat. . .

Sebuah firasat mengerikan merayapi tulang punggungku!

Aku mengangkat tubuhku dari kursi. aku berpikir untuk melarikan diri tetapi Nadi-san, yang masih lemah di pinggangnya dan tidak bisa bangun, memasuki penglihatan aku.

Tidak ada waktu . Melarikan diri tidak mungkin.

Aku menarik Nadi-san dari kursi, dan mengarahkan meja marmer tebal ke arah iblis sebagai perisai.

aku tidak bisa melihatnya dari posisi aku, tetapi pada saat ini, iblis itu melepaskan gelombang kejut dari bilah vakum ke segala arah.

Itu dekat tetapi aku berhasil menahan Nadi-san di belakang meja marmer.

Dampak berat mengejutkan meja. Bagian dari marmer terlempar dari bilah vakum. Pemandangan dari teras terbuka menjadi tragis.

Toko-toko di sekitar alun-alun hancur sebagian atau seluruhnya. Salah satunya bahkan tertabrak kereta kecil dengan sangat parah.

Aku melirik iblis yang mulai berjalan menuju para prajurit yang terkena gelombang kejut, dan membawa Nadi-san yang tidak sadarkan diri untuk meninggalkan alun-alun.

Aku berlari seperti angin menuju jalan utama sambil menggendong Nadi-san.

Orang-orang yang mengungsi bergegas ke dinding bagian dalam, ini adalah situasi yang berbahaya.

aku berbelok ke sisi jalan sebelum tiba di kerumunan yang penuh sesak. Karena kedua tangan aku sibuk, aku mengoperasikan menu dengan pikiran dan meningkatkan skill (3D Maneuver) dan (Lompat) ke level 10.

Mendekati dinding bagian dalam, aku menemukan sebuah bangunan besar. Melompat sambil bergantian antara dinding bagian dalam dan dinding bangunan seperti ninja di manga, aku menyeberangi dinding bagian dalam.

> (Keterampilan Mundur yang Diperoleh)

Ketika aku memeriksa peta, sepertinya ini adalah ambang kota timur.

aku secara paksa menghentikan kereta yang kebetulan lewat dan meminta pengemudi untuk mengantar Nadi-san ke serikat pekerja. Sang kusir pada awalnya enggan, tetapi dia dengan senang hati melakukan pekerjaan itu ketika aku memberinya koin emas.

> (Keterampilan Persuasi Diperoleh)

>(Keterampilan Suap Diperoleh)

Ini bukan waktunya untuk berhemat uang.

aku mengandalkan memori dari kemarin, dan mengeluarkan item tertentu dari penyimpanan saat menjalankan.

Diedit oleh: Fate Trooper. Terima kasih seperti biasa!

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. ..), Beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Daftar Isi

Komentar