Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 13 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 13: 13

10-13 . Panggilan Hormat (2)

Satou di sini. Jika manusia tidak memiliki tujuan, atau lebih tepatnya tujuan, mereka tidak bisa bekerja keras untuk itu. Tujuan yang terlalu besar akan menghancurkan hatimu, jadi mungkin lebih baik jika kamu memiliki tujuan jangka pendek dan jangka panjang.

"Ya ampun, membawa hadiah indah seperti ini, Muno Barondom cukup kaya bukan."

Nyonya Marquise Ashinen sedang melihat hadiah dari aku yang ada di depannya, (Kain Sutra), (Kalung Safir), dan (Karya Karang) dengan sangat gembira. aku awalnya hanya ingin memberinya kalung itu, tetapi karena Arisa menyarankan bahwa hadiah akan lebih baik jika ada banyak, aku sedikit menambahkannya. Karang bekerja terutama, sekretaris Viscount Shimen diam-diam menasihati aku bahwa mereka memiliki banyak variasi selain langka di pedalaman, jadi akan mudah bagi nyonya untuk memberikannya kepada pelayannya.

aku telah mengemas patung wanita telanjang emas itu untuk Marquis Ashinen dan menyerahkannya kepada kepala pelayan. Itu akan dijual ke beberapa pedagang jika aku hanya memberikannya kepada nyonya.

Nyonya marquis Ashinen adalah seorang wanita gemuk berusia akhir 30-an. Tampaknya pasangan itu memiliki empat putri dan dua putra, meskipun mereka tidak ada di sini. Anak-anak berusia sekitar 10-18 tahun, dua putri telah menikah di ibukota kadipaten, dan putra tertua bekerja di istana kerajaan. Berkat pembicaraan senapan mesin nyonya, aku memperoleh berbagai informasi tentang rumah Marquis, bangsawan, dan orang kaya yang tinggal di kota labirin. aku tidak merasa terlalu lelah mengambil peran sebagai pendengar karena aku sudah terbiasa selama pesta teh di ibukota kadipaten.

"Ibu, apakah kamu memanggilku?"

"Ara, kamu terlambat. Bagaimana dengan Yang Mulia?"

"O Madam! Apa yang kamu inginkan dari aku?" <TLN: Dia menyebut dirinya sendiri dengan 'warawa', dan seperti yang sudah kamu duga. . . >

"Aku akan memperkenalkan orang ini pada Yang Mulia. Dia–"

Dua orang baru yang telah memasuki ruangan adalah putra gemuk berusia 15 tahun kedua dari pasangan marquis, dan putri kerajaan asing yang aku lihat ketika aku memasuki kota labirin. Tidak seperti waktu itu, rambutnya ditata dengan gaya ekor kembar yang pas. Hiasan rambut perak sangat cocok dengan rambut cokelatnya. Seorang maid-san dengan wajah polos yang tampaknya adalah pelayan putri mengikutinya dari belakang. Kurasa dia adalah tunangan dari putra kedua pasangan marquis.

Dengan perkenalan nyonya, putra kedua mendengus seperti dia melihat ke bawah setelah mendengar gelar bangsawan aku.

"Fuhn, apa, dia hanya seorang chevalier kehormatan ya. Membuatku untuk secara khusus menyapa bangsawan palsu yang menyebalkan pada ibu demi kebaikannya, sungguh menggelikan. Bisakah aku kembali ke kamarku sekarang?"

Putra kedua ini hampir sama dengan Marquis yang aku temui langsung di kota perdagangan saat itu. Dia terlalu lurus, dia harus lebih tidak langsung dengan penghinaan bahkan jika pihak lain adalah bangsawan berperingkat lebih rendah.

"Geritz-dono, bukankah kamu bersikap kasar kepada orang itu? Di kerajaan kita, kita akan bertindak sedikit lebih hormat bahkan jika orang lain adalah nanoja bangsawan berperingkat lebih rendah."

Adapun putri ini, meskipun cara bicaranya aneh, dia secara tak terduga tepat.

Putra kedua diam-diam mengutuk sang putri, "Bersikap kurang ajar meskipun perempuan" dalam gumaman saat meninggalkan ruangan setelah mendapatkan izin nyonya.

Nyonya itu meminta maaf atas ucapannya alih-alih orang itu sendiri. Apa dia terlalu protektif?

Putri ketiga dan keempat dari pasangan Marquis masuk sebagai gantinya. Gona putri ketiga agak gemuk, sedangkan Shina putri keempat kurus dan kurus tidak seperti saudara perempuan dan ibunya. Wajahnya juga terlihat agak berbeda dari keduanya. Kakak perempuannya masih berusia 12 tahun, namun dia sudah diputuskan untuk menikah dengan rumah seorang viscount yang merupakan punggawa tepercaya mereka. Shina, adik perempuan berusia 10 tahun masih ragu-ragu karena penyakitnya.

"Permisi . "

Pelayan-san dari rumah marquis masuk sambil berkata begitu. Dia mendorong troli makanan yang berisi Castella dan teh biru yang aku bawa sebagai hadiah.

"Ya ampun, ini benar-benar kue yang tidak biasa bukan?"

"Ini lembut."

"Ya ampun, itu meleleh di mulutku … Sungguh rasa yang elegan."

"Itu kue yang dimakan ratu kerajaan elf yang jauh, namanya Castella."

Aku tidak berbohong. High elf-sama memasukkannya ke mulutnya dengan sangat senang. Un, ayo pergi dan kunjungi dia dengan beberapa castella nanti.

"Seperti yang diharapkan dari kue kerajaan besar Shiga ja. Meskipun (Hotcake) dari hari yang lain enak, aku belum pernah makan kue lezat seperti ini sebelumnya. aku juga ingin membuat kerajaan aku bisa memiliki kue seperti ini. tersedia secara gratis ja."

Senang putri-sama juga senang.

Putri ketiga-san yang agak gemuk telah selesai memakannya sekaligus dan mengincar piring adik perempuannya, tapi sepertinya dia berpikir itu tidak pantas di depan tamu, dia sepertinya tidak akan bergerak. aku menyajikan yang ada di piring aku yang belum aku sentuh kepadanya ketika nyonya itu mengalihkan pandangannya untuk sesaat.

"Kamu memakannya juga Shina. Manis dan enak."

"Ya ibu . "

Putri keempat yang telah didesak oleh ibunya memotong sepotong kecil bagian kuning dari castella dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Setelah mengunyahnya sebentar, dia mengeluarkan suara kekaguman, "Lezat", yang terdengar seperti tangisan. Ekspresinya tidak berubah, tetapi wajahnya yang pucat menjadi sedikit kemerahan, jadi dia mungkin senang.

Nyonya menanyakan tujuan aku datang ke kota labirin jadi aku menjawab, "Penjelajah". Putri ketiga dan keempat tampaknya tidak terlalu tertarik, tetapi sang putri menggigitnya.

“Oh! Kamu datang ke sini untuk menjadi seorang penjelajah! Itu bagus! Aku juga datang ke sini untuk menjadi seorang penjelajah noja. Aku benar-benar akan mengukir perbuatan besar seperti Ringrande-sama negaramu, dan menjadi noja pendamping pahlawan.”

Seperti yang diharapkan, aku pikir tidak mungkin bagi sang putri untuk menjadi seorang penjelajah. Levelnya hanya dua, dan dia tidak memiliki keterampilan bertarung. Dia hanya memiliki keterampilan Etiket.

Meskipun aku ingin memberitahunya beberapa hal, untuk saat ini mari kita bersikap sopan dan hanya berkata, "Itu mimpi yang sangat indah."

"aku kembali . "

"Selamat datang kembali, tuan. aku telah menyerahkan permen yang dipanggang kepada kepala pelayan-san."

Aku kembali ke penginapan bersama Lulu yang sedang menunggu di kereta. aku telah meminta Lulu untuk membagikan permen panggang dengan banyak madu kepada para pelayan. aku belajar dari ibukota kadipaten bahwa aku tidak dapat meremehkan jaringan pelayan, jadi aku memberi mereka permen panggang yang mewah sebagai investasi sebelumnya. aku tidak memberi mereka Castella karena Arisa menyarankan aku untuk membedakannya dengan yang untuk tuan mereka.

Kereta melewati jalan orang kaya menuju Guild Explorer timur.

Arisa dan yang lainnya berpartisipasi dalam kursus singkat yang disponsori guild. Sepertinya partisipasinya gratis. aku bermaksud agar Arisa mengajari aku isi kuliah nanti. Kursus singkat ini tampaknya memiliki penjelajah veteran yang mengajari pemula berbagai hal seperti cara berperilaku di labirin, dan karakteristik penting monster, dan itu diadakan secara teratur.

Kursus singkat dilakukan di ruang terbuka di belakang guild. Ceramahnya tampaknya cukup sah karena mereka mengeluarkan gambar monster untuk melakukannya, meskipun aku tidak tahu apakah itu dari sihir cahaya atau sihir alam.

Tidak hanya Arisa dan yang lainnya, Jenna dari waktu itu dan lima penjelajah lainnya, dan juga 40 anak juga telah datang. Anak-anak termasuk kedua jenis kelamin, tetapi tampaknya tidak ada anak laki-laki yang lebih tua dari 10 tahun di sini.

Karena sepertinya kuliah sudah selesai, para staf membagikan tag kayu untuk berpartisipasi. aku ingin tahu apakah itu seperti sertifikat kelulusan?

Ketika aku menatap itu entah bagaimana, resepsionis wanita dari kemarin memanggil aku.

"Ara, Chevalier-sama. Pengikutmu mengikuti kuliah dengan saksama."

Dia sepertinya membawa panci besar keluar dari gedung guild. Tampaknya panas karena dia menggunakan lap piring untuk memegang panci. Dia meletakkan pot di meja panjang yang telah disiapkan sebelumnya, dan memanggil orang-orang yang telah berpartisipasi dalam kuliah.

"Kami membagikan makanan. Ini Rebusan ala Selbira hari ini. Berbaris dengan label kayumu."

Begitu ya, ini seperti program makan siang sekolah. Anak-anak yang telah berkumpul untuk makan akhirnya mendapatkan pengetahuan tentang labirin, dan sebagai hasilnya, mereka mungkin akan bertahan lebih baik ketika mereka menjelajahi labirin. Guild pasti mengharapkan bahwa sebagai ganti biaya makanan dan personel, kerugian para penjelajah akan berkurang, dan jumlah inti sihir yang dikumpulkan akan meningkat, tidak diragukan lagi. Namun, karena kursus ini hanya dibuka setiap lima hari sekali, dan jumlah peserta terbatas, tampaknya anak-anak yang bisa datang dibatasi.

Anak-anak menerima sup yang dituangkan dengan mangkuk kayu mereka, duduk di tempat yang sesuai di aula dan mulai memakannya.

"Tuan, terima kasih atas kerja kerasmu."

"'Selamat datang~?"

"Itu tuan dan Lulu nanodesu!"

Ketiga gadis beastkin juga membawa mangkuk kayu dengan rebusan di dalamnya. Karena Pochi memberikan sendoknya sambil berkata, "Aan, nanodesu", aku memakannya. Rasa asinnya sangat kuat, tetapi tampaknya direbus dengan potongan sayuran rebus dan beberapa jenis daging di dalamnya. aku belum pernah mencicipinya sebelumnya, tapi itu mungkin daging monster. Terus terang, rasanya tidak enak.

Meskipun, satu-satunya yang memiliki kesan itu tampaknya hanya aku, anak-anak memakan sup dengan antusias. Ekspresi pada gadis-gadis beastkin terlihat rumit, tetapi mereka memakannya tanpa keluhan.

Arisa, Nana, dan Mia masih mengelilingi dosen penjelajah wanita itu dan menanyakannya dengan rentetan pertanyaan. Senang melihat mereka belajar dengan giat.

"Tuan Pendragon. Sudah lama."

“Senang bertemu denganmu Tuan Pendragon. aku adalah teman Gina, putri Baron Keter, Heliona. aku milik (Cahaya Bulan) (pesta).”

Nona Heliona adalah seorang wanita tinggi berambut hitam. Rambutnya ditata bob cut, tapi ada hiasan rambut dengan bulu-bulu yang ditata yang membuatnya tampak seperti burung merak di rambutnya. Dia mengenakan pakaian dan celana seperti ksatria. Payudaranya kecil tidak seperti Jenna, tapi dia gadis seksi dengan garis pinggang yang bagus. (Teman dari kota yang sama) yang dikatakan Gina ketika kita bertemu dengannya mungkin adalah orang ini.

"Tuan Pendragon. Maaf atas kekasaran aku, tetapi kamu harus memakai baju besi ketika kamu memasuki labirin. Bahkan penyihir memakai baju besi kulit sebelum mereka memasuki labirin. Tidak peduli seberapa terampil kamu, kami tidak tahu apakah ada serangan mendadak datang dari sekitarnya. Jangan gegabah oke?"

Karena Nona Heliona memprotes aku sebagai sesama penjelajah, aku mengucapkan terima kasih dan permintaan maaf. Sayangnya, kami menjadi terkenal di guild timur karena desas-desus tentang kami diculik oleh segerombolan semut. Tampaknya secara khusus diketahui bahwa itu adalah bangsawan tanpa baju besi yang memasuki labirin sambil membawa beberapa pelayan. Dia mungkin menghindari memanggilku "Bodoh" daripada "Noble". Sebaiknya kita memakai beberapa armor dummy lain kali.

"Omong-omong, Sir Pendragon, aku pernah mendengar bahwa kamu memiliki pedang mithril, bisakah kamu membiarkan aku melihatnya sekali?"

Sementara bingung dengan perubahan total nona Heliona yang gelisah seperti dia akan mengakui cintanya, aku mengoper pedang peri dari pinggangku.

"Bolehkah aku menggambarnya?"

"Tolong . "

“Pedang yang sangat indah. Namun, itu sangat ringan. Bukankah ini akan menyulitkan saat kamu bertarung melawan monster besar? Kurasa untuk labirin lebih baik memiliki tombak atau lengan tiang sebagai senjata utama, dan belati sebagai senjata utama. lengan samping.

Sayangnya, kebanyakan orang biasanya memakai armor buatan monster di kota labirin, tapi bukankah menurutmu bangsawan harus memakai armor perak seluruh tubuh yang indah? Perak yang indah itu! Dengan itu datanglah kekuatan untuk menghancurkan kejahatan–"

Sepertinya dia mengenakan baju besi logam dan kapak tiang ketika dia memasuki labirin. Sepertinya dia akan bertarung dengan belati, lengan samping, di lorong sempit. Dia sepertinya menyukai baju besi logam dan tanpa berpikir merekomendasikan aku untuk memakai baju besi seluruh tubuh. Karena pembicaraannya panjang, aku mengabaikannya di tengah jalan, tetapi sepertinya nona Jenna sudah terbiasa dengan itu karena dia tersenyum pahit.

Pembicaraan armornya yang penuh gairah sepertinya masih berlanjut, tapi aku mengambil kesempatan ketika Arisa dan yang lainnya kembali dan minta diri.

Sore hari, aku pergi ke perusahaan yang Sunifun-san, pedagang di kota Seryuu, telah katakan dan kirimkan beberapa surat ke kota Seryuu. Surat aku untuk serikat pekerja dan Zena-san, Pochi dan Tama mengirim surat untuk gerbang penginapan Yuni. Ini semahal satu koin perak satu surat, tapi mungkin murah mengingat seberapa jauh perjalanannya.

Setelah mengirim surat, aku pergi ke (Mansion of Ivy) sesuai jadwal.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar