Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 19 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 19: 19

10-19 . Manajer Mansion

Satou di sini. Beberapa jenis majalah menulis bahwa jika kamu tertarik pada kata 'janda', itu adalah bukti menjadi orang tua. Meskipun saat ini banyak sekali orang yang telah bercerai sebelum dipisahkan oleh kematian, atau orang yang menjadi single mother tanpa menikah, jadi itu bukanlah kata yang asing lagi.

"Kalau begitu, hati-hati di sana."

aku melihat Arisa dan yang lainnya di depan gerbang barat. Semua orang pergi ke vila di labirin. aku tinggal di belakang untuk mencari manajer mansion. Selain itu, Nana juga tinggal karena kita tidak bisa begitu saja meninggalkan anak-anak yang lemah dari sebelumnya.

aku tetap tinggal sampai semua orang menghilang di balik gerbang, dan kemudian aku menuju ke Guild Explorer.

aku diundang untuk minum oleh guild master setelah makan malam tadi malam, tapi mungkin guild buka selama 28 jam karena ada banyak staf dan penjelajah meskipun sudah larut malam. Penjelajah tingkat tinggi dan staf senior yang merasakan kehadiran minuman keras kelas tinggi datang untuk mengunjungi kamar guildmaster dan menuntutnya, minuman keras pegas naga yang aku berikan kepada guildmaster menghilang dalam sekejap. aku mengabaikan Brownie Wine yang disembunyikan oleh guildmaster di rak karena belas kasih samurai.

Mungkin karena pesta tadi malam, aku merasa hanya ada beberapa staf.

aku menuju ke departemen real estat yang merujuk mansion kemarin. Pemuda dari kemarin tidak ada di sana, sebaliknya, seorang lelaki tua dengan rambut kepala rontok berdiri sambil terlihat bosan.

"Halo . "

"Selamat datang di departemen real estat guild."

Dia tampaknya menjadi orang yang lebih ramah daripada yang aku kira.

"Ini tentang rumah besar yang dirujuk departemen ini padaku kemarin."

"Apakah ada ketidaknyamanan?"

"Tidak, aku mencari seseorang yang bisa menjadi rumah-duduk di mansion dan tangan yang stabil untuk merawat kuda, apakah kamu memiliki departemen syafaat dalam pikiran yang dapat membantu aku."

"Persekutuan Penjelajah ini bisa menjadi syafaat yang dapat menemukan kamu penjaga atau seseorang yang akan melakukan pekerjaan aneh di rumah kamu, tetapi lebih baik bagi kamu untuk mencari seseorang yang dapat kamu percaya untuk melakukan sesuatu seperti menjaga rumah."

Apakah orang ini membenci penjelajah meskipun menjadi staf Explorer Guild?

"Ya, tentu saja aku tidak akan mengatakan bahwa semua penjelajah tidak dapat dipercaya, tetapi itu juga fakta bahwa ada banyak dari mereka yang tidak dapat menahan godaan di depan mata mereka. Untuk menjaga rumah, aku pikir kamu lebih baik meminta kenalan mulia kamu untuk memperkenalkan kamu kepada seseorang, atau menyewa seorang budak jika kamu ingin cepat.

Kenalan yang mulia, yang pertama muncul di pikiranku adalah Viscount Shimen.

aku tidak tahu apakah dia masih di kota labirin, tetapi aku mencoba mencari di daerah kaya karena dia seharusnya ada di sana. Tanpa diduga, dia juga berada di guild penjelajah yang sama. Kalau dipikir-pikir, dia mengatakan bahwa dia membeli inti sihir. Guild timur seharusnya menjadi pusat perdagangan inti sihir, tapi kurasa guild barat yang bertanggung jawab atasnya?

Karena bawahannya sedang menunggu di luar, aku memintanya untuk bertemu dengan viscount.

"Tuan, nama aku Miteruna. aku akan melakukan yang terbaik untuk melayani di bawah kamu meskipun kemampuan aku kurang, tolong jaga aku."

"Tolong jaga aku juga."

Yang dengan sopan menyapa aku adalah Ms. Miteruna yang diperkenalkan Viscount Shimen untuk menjadi manajer mansion. Dia dari ras manusia, 26 tahun, dia tidak bisa dikatakan cantik, tetapi proporsinya sangat ramping. Meskipun tulang punggungnya yang terentang memiliki pesona tertentu, garis payudaranya ke pinggang terlalu lurus. Tingginya sekitar 160cm, rambut cokelat muda kemerahan panjangnya dirajut. Mata coklat kemerahannya berada di bawah alis tipisnya.

Levelnya rendah di 7, dan dia memiliki keterampilan (Etiket), (Layanan), dan (Negosiasi).

Viscount Shimen segera memperkenalkannya kepada aku ketika aku berkonsultasi dengannya. Dia adalah putri tertua dari keluarga manajer vila Viscount Shimen di kota labirin ini yang telah melakukannya selama beberapa generasi. Kakak laki-lakinya yang sudah menikah tampaknya adalah manajer vila saat ini, jadi dialah yang disebut kelebihan personel.

Dia awalnya disewa oleh baronet oleh rujukan viscount, tetapi dia dibebaskan dari tugasnya setelah dia menolak baronet yang akan melecehkannya secara s3ksual. aku mencoba mencari kota sebentar, dan satu-satunya baronet di kota labirin ini adalah Baronet Dyuker. Ini tidak seperti itu pasti bahwa dia adalah pelaku pelecehan s3ksual, tapi mari kita menjaga Nana dan Lulu agar tidak mendekati baronet.

"Yakinlah, aku satu-satunya pria di sana. Jika aku akan melakukan sesuatu yang kasar ketika aku mabuk, aku tidak keberatan jika kamu memukulku dengan vas atau kursi di dekatnya."

"Tidak, aku tidak akan melakukan hal seperti itu."

aku tidak berpikir aku akan melakukan hal seperti itu, karena aku memiliki tubuh yang tidak bisa mabuk.

Kereta taksi yang kami tumpangi telah kembali ke depan Guild Explorer. aku datang ke sini untuk mempekerjakan satu atau dua anak untuk menjadi pelayan yang akan merawat anak-anak yang lemah selain manajer.

"Apakah tidak apa-apa bagiku untuk memilih mereka?"

"Ya tentu saja . "

Aku mengangguk pada pertanyaannya. Pekerjaan itu akan bersifat sementara, dan dialah yang akan bekerja dengan mereka.

Dia turun dari gerbong taksi dan kembali membawa dua anak yang lebih tua yang telah dia pilih. Kedua gadis itu terlihat seperti siswa sekolah menengah yang naif.

"Dia adalah Pendragon-sama yang merupakan majikanmu."

"aku Roji."

"aku Ani!"

Gadis kedua yang menyapaku dengan penuh semangat terlihat familiar. Dia adalah salah satu anak yang datang ke mansion untuk memotong rumput liar. Dia sepertinya mengingat makan malam kemarin, wajahnya yang mengendur sepertinya akan ngiler, Miteruna menegurnya karena itu. Gadis pertama memiliki kulit gelap, aku tidak tahu apakah itu cokelat, atau apakah dia dari ras yang berbeda. Bagaimanapun, anggota tubuhnya kurus seperti akan patah.

Kereta taksi hanya bisa menampung dua orang, jadi kedua gadis itu berjalan ke mansion dengan berjalan kaki. Mereka seharusnya baik-baik saja karena hanya 30 menit berjalan kaki.

aku menjelaskan fasilitas di mansion kepada Ms. Miteruna. Konon, karena aku baru membelinya kemarin, sudah berakhir setelah aku hanya menunjukkan dapur, sumur air, gudang makanan, toilet, gudang, dan kandang.

aku berencana untuk memiliki kamar di lantai dua gedung utama untuk penggunaan pribadi anggota party aku. Sementara itu, aku juga menginstruksikannya untuk tidak memasuki ruang bawah tanah karena aku akan menggunakannya untuk ruang belajar dan juga penelitian aku.

"Ini adalah rumah besar yang indah. Ini adalah pertama kalinya aku melihat rumah yang telah dibersihkan dan dirawat dengan sangat baik. Tuan sebelumnya harus berpengalaman."

aku minta maaf untuk Bu. Miteruna yang tercengang, tapi itu dibersihkan dengan sihir Leriril. Mari kita tidak mengatakannya dengan keras karena dia mengaguminya dan sebagainya.

aku memberikan tas kecil yang berisi beberapa koin perak dan koin emas kepada Ms. Miteruna. Dia mungkin akan membutuhkan uang tunai untuk membeli bahan bakar, barang lain-lain, dan bahan makanan.

"Umm, tuan. Dalam kasus rumah bangsawan, itu mungkin untuk membeli barang dengan tab, jadi tidak perlu menyetor uang dalam jumlah besar kepada karyawan seperti ini."

Kalau dipikir-pikir, mereka juga menggunakan tab untuk membeli barang-barang di ibukota kadipaten. Meskipun dia mengatakan 'uang dalam jumlah besar', itu hanya sekitar 10 koin emas, jadi aku menyerahkannya padanya.

Setelah Roji dan Annie tiba, Nana dan aku pergi. Akan merepotkanku jika mereka mengantar kita pergi, jadi aku menyuruh mereka untuk tidak melakukannya.

Kami berteleportasi ke labirin di belakang istal.

"Pergi~ Ryu~" Nanodesu!"

Arisa dan yang lainnya tiba sedikit terlambat setelah Nana dan aku berteleportasi ke vila. aku menerima Pochi dan Tama yang bertingkah seperti anak manja dan memutar-mutar mereka.

"Fiuh ~ Menteleportasi banyak orang ini melelahkan."

"Arisa hebat."

Mia menepuk kepala Arisa yang bertingkah seperti orang tua, duduk di kursi tunggul.

Arisa dan yang lainnya sedang berburu di area 4 ketika aku menghubungi mereka, jadi mereka terlambat bergabung.

"Tuan, bagaimana masalahnya?"

“Ah, aku telah mempekerjakan orang baik dari referensi viscount Shimen. Dia wanita yang terlihat bisa diandalkan di usia akhir 20-an.”

"Apakah dia sudah menikah?"

"Dia sepertinya seorang janda."

"Oh! Manajer janda ada di sini!"

aku memberi tahu Liza dan Lulu tentang Ms. Miteruna, tetapi Arisa semakin bersemangat dari kata (Janda).

"Sapu bambu, dan celemek dengan pola cewek adalah standarnya bukan."

Tidak, meskipun aku mengerti referensinya.

<TLN: Maison Ikkoku. >

"Itu hanya membutuhkan seekor anjing tua, tetapi aku belum pernah melihat anjing apa pun setelah kami tiba di kota labirin."

Pochi menunjuk dirinya sendiri, tapi Arisa menggelengkan kepalanya tentu saja.

"Arisa, aku minta maaf menuangkan air dingin untuk kegembiraanmu, tapi Nona Miteruna sangat ramping."

Arisa terdiam sejenak, tapi kemudian ketegangannya mereda seolah dia mengerti maksudku.

Nana memblokir dengan perisainya, sementara Liza menembak jatuh jagung yang ditembakkan seperti senapan mesin. aku menangkap semua jagung yang akan terbang di belakang dengan (Tangan sihir). Jagung yang ditembak oleh Walking Corn ini memiliki cangkang yang keras, namun bagian dalamnya dapat dimakan . Tidak ada (~menolak racun) di log ketika aku mencoba memakannya, jadi mungkin tidak beracun.

Sepertinya Pochi telah memusnahkan monster itu kali ini. Skill Heavy Blow miliknya sudah cukup bertenaga sejak dia mempelajari skill Flickering Movement. Dia mungkin bisa menandingi pukulan Liza setelah dia menjadi dewasa, dan fisiknya tumbuh.

"Baunya enak~?"

"Apakah kamu membuat sesuatu nodesu?"

“Hmm? Aku membuat pancake seperti itu karena ini sepertinya jagung.”

"Mou, tolong berhenti membuat hidangan di belakang orang-orang yang berkelahi. Perut kita akan berbunyi."

"Nn, itu berdering."

aku memotong beberapa irisan, menaruh sirup maple di atasnya, dan membaginya untuk semua orang. Ini sedikit makanan ringan.

Meskipun sepertinya aku bisa mengekstrak vanilla dari monster Crawling Aroma Column (Vanilla Stalk) yang telah kita kalahkan sebelum Walking Corn ini, aku tidak tahu bagaimana melakukannya jadi aku menyimpannya di gudang untuk sementara waktu. makhluk . Jika aku bisa mendapatkan vanilla, aku bisa membuat camilan yang lebih bervariasi. Vanilla Stalk adalah monster yang cukup kuat yang bisa menggunakan Mantra.

"Enak~"

"Pipiku meleleh nodesu!"

Ini tidak terlalu mengembang, aku harus menambahkan soda kue lain kali.

"Beri aku sedikit lebih banyak maple."

"Nn."

"Mou, aku tidak peduli jika kalian berdua menjadi gemuk."

Arisa dan Mia bertanya kepada Lulu siapa yang bertanggung jawab atas sirup maple lebih banyak. Aku mengangguk pada Lulu yang menatapku dengan wajah bermasalah. Seharusnya tidak memiliki banyak kalori jika aku tidak salah.

"Tuan, apakah kamu membuat ini dari manik-manik kuning monster tadi?"

"Itu benar. Aku membuat bubuk dari manik-manik itu, lalu menambahkan berbagai hal seperti telur dan gula."

Nana sedang melihat pola cewek yang aku tambahkan di bagian belakang panekuk. Karena Arisa baru saja membicarakan tentang celemek cewek, aku membuat beberapa penyesuaian pada alat sihir pemanas, menambahkan permukaan panggangan berpola cewek di atasnya.

"Tuan, merek ini tak tertandingi dan luar biasa. aku sarankan untuk melindunginya."

"Aku akan memanggangmu lagi nanti, jadi makanlah."

Karena Pochi dan Tama sepertinya ingin bantuan kedua, aku membagi bagian aku dan memberi mereka masing-masing setengah. Ketika aku memanggil mereka, mereka berlari ke aku sambil membuka mulut, mendesak, jadi aku memotong irisan besar panekuk dan memasukkannya ke dalam mulut mereka.

Mia dan Arisa menirukan mereka, membuka mulut kecil mereka, tetapi karena piringku telah dikosongkan, aku malah melemparkan permen ke mulut mereka.

Nah, alasan kenapa kita bisa menikmati snack time di labirin adalah karena musuhnya sedikit. aku pikir monster akan meningkat dalam beberapa hari terakhir, tetapi hanya monster di sekitar level 10 yang dikalikan.

Kita harus menelusuri jejak ke tempat berburu baru untuk bertarung secara efisien sepertinya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar