Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 2: 2

10-2 . Dua Earldoms

Satou di sini. Ada pepatah, terlalu banyak tukang perahu membuat kapal mendaki gunung. Itu adalah pepatah yang ada di pikiranku setiap kali aku menghadiri pertemuan tanpa ada yang mengendalikan, tetapi di dunia lain, kapal yang mendaki gunung tampaknya menjadi pemandangan yang normal.

<TLN: Ini adalah idiom yang memiliki arti yang mirip dengan 'Terlalu banyak juru masak merusak kaldu'. >

Kapal layar kami terbang cukup jauh di laut lepas sehingga kami tidak bertemu kapal lain. Ketinggian kami hanya sedikit lebih tinggi dari puncak gelombang, jadi kapal akan terlihat seperti berlayar biasanya dilihat dari jauh.

Konon, kapal bergerak tiga kali lipat dari kapal rata-rata, jadi orang yang cerdas harus memperhatikan bahwa kapal ini tidak normal.

Kami sepenuhnya menikmati perjalanan laut sambil terkadang mengabaikan bajak laut, menjelajahi reruntuhan bawah laut, dan berenang di pantai.

Karena aku telah memilih jalur dengan hati-hati sambil mencari kapal di sekitar area tersebut, perjalanan menjadi relatif berputar-putar. Di tengah jalan, aku menyadari bahwa aku dapat menggunakan sihir ilusi untuk membuat pantulan laut, tetapi karena kami masih tidak boleh terlalu dekat dengan kapal lain, aku tidak melakukan ide itu.

Kami telah melakukan perjalanan sekitar 1200 kilometer ke barat daya pada awal hari ketiga. Kapal saat ini berlayar di permukaan air dengan kecepatan normal. Ini untuk memasuki pelabuhan di teluk Ukeu Earldom di depan. Lulu dan yang lainnya sepertinya mabuk laut, tapi tolong tahan sebentar.

Ada tujuh kapal galai yang sebesar kapal kita, dan tiga kapal berlabuh di pelabuhan Ukeu Earldom. Tampaknya fasilitas pelabuhan kurang karena hanya empat di antaranya berada di pelabuhan, sedangkan enam sisanya berlabuh di laut agak jauh dari pelabuhan.

aku juga menurunkan jangkar di kapal kami di laut agak jauh.

Karena tidak perlu mampir ke pelabuhan, kami memutuskan untuk menurunkan perahu kecil dan melakukan tur jalan-jalan di kota pelabuhan. Setelah semua orang naik ke perahu kecil, aku menggunakan (Tangan sihir) untuk meletakkan perahu di permukaan laut. Tentu saja aku melakukannya dari lokasi yang tidak terlihat dari pelabuhan agar tidak membuat kami menonjol.

aku meninggalkan penjaga kapal ke orang-orangan sawah berbentuk burung beo tipe 8 . Mereka tidak bisa terbang meskipun bentuknya seperti burung beo. Mereka hanya dapat memantau atau mengirim peringatan tentang penyusup, dan juga melakukan sedikit manipulasi kawat. Manipulasi kawat ini dapat menggerakkan boneka yang terlihat seperti pelaut, dan mengaktifkan perangkap. Boneka-boneka itu tidak memiliki kemampuan bertarung, tetapi karena mereka terlihat seperti orang yang bekerja dari jauh, itu cukup untuk pencegahan kejahatan.

aku mempercayakan Liza dan Nana untuk mendayung perahu kecil. Meskipun disebut perahu kecil, itu cukup besar untuk membawa delapan orang dewasa.

"Kota pelabuhan macam apa di sini?"

“Itu adalah pelabuhan Ukeu Earldom, tapi kita bisa mengambil jalan pintas ke pelabuhan Kirik Earldom jika kita melewati gunung itu. Kita tidak perlu melakukan perjalanan di sekitar semenanjung yang membentang sejauh 500 kilometer dari pelabuhan di sini jika kita menggunakan itu. jalan pintas, jadi ini sangat menghemat waktu."

"Bukankah hanya butuh dua hari untuk perjalanan pulang pergi 1000 kilometer?"

"Arisa, kamu seharusnya tidak berpikir bahwa kecepatan kapal sihir master itu normal."

"Kamu benar. Ini akan memakan waktu lebih dari setengah bulan untuk kapal normal."

Liza menasihati Arisa. Tampaknya menjadi subjek yang tidak diminati oleh anggota lain, mereka bermain-main dengan mencelupkan tangan mereka ke permukaan laut. Tama dengan putus asa meregangkan tubuhnya dari pangkuanku sambil mencoba menyentuh permukaan air dengan tangannya. Dia seharusnya turun dari pangkuanku jika sangat sulit untuk mengambil postur.

"Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk melintasi gunung?"

"Panjangnya sekitar 20 kilometer, dan sepertinya ada tempat istirahat setiap 4-5 kilometer, jadi sepertinya ada banyak orang yang turun dari kapal mereka dari sini."

aku pikir akan lebih baik jika mereka hanya menggunakan sihir untuk membuat kanal dengan cepat di sini. Mereka mungkin tidak memiliki anggaran untuk mempekerjakan penyihir. Karena sepertinya itu bisa menjadi titik penting untuk transportasi laut antara ibukota kerajaan dan ibukota kadipaten, aku pikir harus ada orang yang ingin berinvestasi di sana.

Karena seorang pria seperti pejabat di pelabuhan memberi isyarat kepada kami ketika kami sudah dekat dengan dermaga, aku memimpin kapal ke tempat di mana ia harus berlabuh.

"Hei, pedagang-san. Belum pernah melihatmu sebelumnya, ini pertama kalinya kamu di pelabuhan Ukehaba?"

"Ya, ini pertama kalinya aku di sini."

Aku mengambil plat ID dari dadaku dan menunjukkannya kepada pria itu sambil mengulurkan tanganku kepada Lulu yang turun dari kapal.

"Maafkan aku, Chevalier-sama. Kereta pos yang menuju ke pelabuhan Kirik Earldom telah meninggalkan pelabuhan, dan layanan berikutnya akan dilakukan besok pagi. Satu-satunya penginapan yang cocok untuk bangsawan-sama adalah Lighthouse Light Inn, bolehkah aku mengatur seseorang untuk membawamu ke sana?"

"Ah, terima kasih. Kita akan kembali ke kapal ketika malam tiba, jadi tidak perlu penginapan. Berapa biaya penambatan untuk kapal kecil itu."

"Gratis untuk satu kapal. Jika kamu membutuhkan penjaga, satu dapat dikirim untuk satu koin tembaga sehari."

Pejabat itu berbicara dengan lancar karena tampaknya ada banyak bangsawan yang telah pergi ke sini untuk pergi ke ibukota kerajaan. aku menolak rekomendasi penginapan, dan menyewa dua penjaga. Namun, satu koin tembaga sehari, bukankah itu terlalu murah?

Ada banyak beastkin yang bekerja di fasilitas pelabuhan. Raccoonkin, dan apekin adalah mayoritas. Ada ratkin kecil juga, tetapi mereka tidak bekerja untuk bongkar muat barang, tetapi pekerjaan sambilan dan pekerjaan lain yang tidak memerlukan daya .

"Bukankah Chevalier Pendragon di sana?"

Aku menoleh ke arah suara yang memanggilku, itu adalah kepala keluarga bangsawan yang telah aku kunjungi beberapa kali di ibukota kadipaten. Namanya baron Eguon kalau tidak salah. Dia adalah orang yang memimpin jalur pengambilan rempah-rempah di Nusantara yang terletak di garis lurus di depan semenanjung. Berkat dia aku bisa mendapatkan jintan dan kunyit yang dibutuhkan untuk kari.

"Permisi untuk keheningan yang lama. Baron Eguon."

“Kebetulan sekali kita bertemu di sini. Berkatmu, penjualan rempah-rempah meningkat pesat. Aku sendiri datang ke sini untuk memperkuat perdagangan, tahu.”

Kalau dipikir-pikir, Earl Houen berkata kepadaku bahwa ada ledakan memasak yang belum pernah terjadi sebelumnya di ibukota kadipaten.

Rupanya, akan ada turnamen memasak yang disponsori oleh Earl Houen dalam waktu tiga bulan. aku bertanya-tanya apakah itu alasan mengapa aku secara acak ditantang untuk kontes memasak ketika aku mengunjungi bengkel gulir di ibukota kadipaten. Karena aku telah mendengar hal tentang turnamen sebelumnya, aku membuat janji kosong bahwa aku akan menerima pertarungan jika mereka memenangkan turnamen memasak.

“Jika kamu hanya satu hari lebih cepat, kamu akan bertemu Viscount Rendo, betapa disesalkannya.”

Viscount Rendo yang dia bicarakan adalah seseorang yang berurusan dengan perhiasan di ibukota kadipaten. aku telah mengunjungi bengkel ukiran dan bengkel pemolesan permatanya beberapa kali. Viscount Rendo tampaknya sedang dalam perjalanan untuk pelanggannya yang tersebar dari ibukota kadipaten ke kota labirin. Tampaknya Baron Eguon telah datang ke pelabuhan ini dengan kapal, dia menuju pelabuhan Kirik Earldom dengan kereta pos dari sebelumnya.

Karena itu tepat, aku bertanya kepada earl tentang kepribadian earl Ukeu dan earl Kirik, dan informasi wilayah mereka sambil berhati-hati agar tidak masuk dalam jadwal sibuknya.

Tampaknya Earl Ukeu, dengan sopan adalah orang yang jujur, dan terus terang adalah orang udik. Pasukan wilayahnya relatif kuat, sepertinya hanya ada beberapa kapal galai untuk angkatan laut. Mereka tidak bisa menjamin keselamatan transportasi laut? Tapi, bajak laut seperti pencuri yang bisa muncul di mana saja. Oleh karena itu, tampaknya kekuatan laut dari pasukan wilayah dicadangkan untuk monster saat menyerang pelabuhan, bukan untuk mengamankan rute laut.

Earl Kirik adalah pesolek dan ceria selama perdagangan, tetapi di sisi lain, dia sembrono, dan berhemat uang. Pasukan wilayahnya tampaknya lemah, tetapi tampaknya telah menyaingi kekuatan Earl Ukeu dengan meningkatkan peralatan tentara dan jumlah personel. Kekuatan lautnya tampaknya sedikit lebih baik daripada milik Earl Ukeu.

Sepertinya kedua rumah earl memiliki hubungan yang buruk satu sama lain. Selain itu, tidak hanya terbatas pada posisi teratas, wilayah orang juga bersaing satu sama lain, dan perselisihan cenderung pecah dengan satu atau lain cara.

Bahkan baru-baru ini, mereka berdebat tentang siapa yang harus menanggung biaya pemeliharaan jembatan yang menghubungkan jalan raya antara pelabuhan dua kerajaan di perbatasan wilayah di atas lembah. Dan kali ini, sepertinya mereka sedang berselisih mengenai pekerja siapa yang harus mengerjakannya, baron Eguon memberitahuku dengan ekspresi lelah.

Ada gerbang dalam di luar fasilitas pelabuhan, dan di luar itu adalah area perumahan. Populasinya sekitar 8000 orang, dan 40% dari mereka adalah demi-human. Ada banyak budak, dan kebanyakan dari mereka adalah untuk pekerjaan manual seperti menurunkan barang di pelabuhan.

Mungkin karena iklim subtropis, banyak penduduk kota mengenakan pakaian dengan eksposur tinggi. Banyak wanita muda yang mengenakan pakaian indah seperti rompi untuk membungkus payudara mereka, dan rok mini di bawahnya. Kebanyakan pria juga hanya mengenakan celana pendek dan kemeja tipis atau telanjang untuk bagian atas mereka. Untuk beberapa alasan, para wanita sibuk bekerja, sementara para pria sedang tidur siang dan minum-minum di bawah naungan pepohonan. Ini pemandangan yang aneh, tapi mungkin begitulah yang terjadi di negeri ini.

"Ini seperti negara selatan di sini ~ mari kita makan beberapa makanan khas lokal!"

"Daging~"

"Dagingnya enak, nodesu!"

"Dikatakan bahwa ikan itu enak di kota pelabuhan seperti ini."

"Buah-buahan."

Liza telah memilih ikan yang tidak biasa. Kami memasuki restoran besar yang ada di dekatnya. Sama seperti rumah-rumah lain di sekitarnya, rumah ini terbuat dari balok-balok kayu tipis yang dirangkai, daun-daun besar seperti pisang tampak ditumpuk di atasnya untuk membuat atapnya. Tidak memiliki dinding seperti rumah lain, sehingga keterbukaan terasa menyenangkan.

Setelah kami mengambil beberapa kursi terbuka, seorang pelayan onee-san dengan tubuh yang bagus datang untuk mengambil pesanan. Dia adalah wanita cantik bergaya pedesaan selatan dengan rambut hitam.

aku diberitahu bahwa hidangan ikan dengan nama yang tidak dikenal, yaitu Gebo, adalah spesialisasi di sini, jadi aku memesan itu. Karena tampaknya ikannya cukup besar, aku hanya memesan satu porsi. aku telah melihat orang membuat ikan kering di sepanjang jalan di sini, jadi aku juga memesan ikan bakar, dan ikan kering bakar untuk yang berikutnya.

aku bertanya apakah mereka memiliki daging di sini, tetapi karena mereka hanya memiliki daging tikus air, aku memesan daging tikus air bakar hanya untuk pihak yang berkepentingan. aku mengharapkan ketiga gadis beastkin melakukannya, tetapi Lulu juga menerima tantangan. aku tahu dia melakukannya untuk tujuan penelitian, tetapi jika dia akan berlinang air mata, aku pikir dia tidak boleh memaksakan diri.

Sepertinya ada banyak buah, jadi aku meminta pelayan untuk menggabungkan buah-buahan di atas piring.

Gebo adalah ikan kerapu putih besar berbentuk longtooh yang direbus dalam dashi yang berbahan dasar ikan . Hidangannya sudah enak untuk dimakan apa adanya, tetapi pelayan menyarankan kita untuk memakannya bersama dengan nasi seperti pilaf di atas mangkuk nasi dengan menumpuk daging putih di atasnya dan menuangkan kaldu di atasnya.

“Baunya agak keras, tapi rasanya bisa kamu biasakan, kan.”

"Yup, dan baunya akan hilang jika kamu menaruh benda seperti lada Jepang ini."

"Oh, kamu benar."

Gebo ini menjadi hit. aku biasanya bisa menebak resepnya, jadi mari kita stok ikan nanti. Karena mereka tampaknya hidup di pantai, kita bahkan mungkin bisa menangkap mereka sendiri. aku pernah melihat kecap ikan dijual dalam toples sebelumnya, aku harus ingat membelinya ketika kami kembali.

"Berminyak ~"

"Ini percikan splitter di dalam mulutku nanodesu."

“Kalian berdua memakannya tanpa mengeluh. Lulu, jangan memaksakan dirimu dan makan buah-buahan di sana untuk menghilangkan rasanya. Aku akan memakan sisa makananmu.”

"Maafkan aku, Liza-san."

Rupanya, tikus air itu rindu. Ini pertama kalinya aku melihat Pochi dan Tama tidak menyukai daging. Dari segi harga, tikus air panggang relatif mahal, kira-kira sebanyak gunung buah yang sedang bergulat dengan Mia.

"Apakah enak Mia."

"Nn, enak."

Di depan Mia, ada gunungan buah-buahan yang bertumpuk secara harfiah. Buah yang terlihat familiar bagi aku adalah nanas, kelapa, pisang, kiwi, dan mangga. Ada juga beberapa jenis buah keluarga jeruk. Tidak ada apel atau pir. Meskipun ada beberapa perbedaan seperti kiwi yang memiliki daging merah di dalamnya, mereka mirip dengan buah-buahan di duniaku sebelumnya. Terutama pisang dan nanas, baik rasa maupun teksturnya sama. Mangga adalah mangga palsu. Meskipun tampilan dan rasanya mirip, teksturnya seperti karet. Arisa yang mengambil potongan kecil buah dari samping memiliki kesan, "Ini dan itu bisa diterima" setelah mengunyahnya sebentar.

Setelah benar-benar menikmati kota seperti pedesaan selatan, kami kembali ke kapal dengan berbagai suvenir. Untungnya, orang-orangan sawah sepertinya tidak memiliki giliran untuk bersinar.

Ketika hari telah gelap, aku menghasilkan kabut malam. Ini adalah sihir (Kabut). Tidak seperti saat digunakan oleh Mia, seluruh pelabuhan menjadi diselimuti kabut tebal. aku mengedarkan kabut ke gunung dengan menggunakan sihir (Kontrol Udara), setelah tiga jam, kabut telah mencapai pelabuhan Kirik Earldom di sisi yang berlawanan.

aku menyelipkan kapal di bawah penutup kabut, dan melintasi gunung dengan mengandalkan peta.

Di tengah jalan gunung, jembatan di perbatasan kerajaan telah jatuh, sementara viscount Rendo dan pengikutnya sekarat di dasar jurang. aku sudah memastikan kabut tidak sampai ke area ini, tetapi jembatan itu mungkin jatuh karena pemeliharaannya terus ditunda. Mereka adalah orang-orang yang tidak beruntung.

(Tangan sihir) tidak dapat menjangkaunya dari kabut, jadi aku membuat kapal kami mengapung di udara, dan menyelamatkan mereka sebagai Nanashi dengan pakaian topeng hitam.

Sayangnya, kuda dan kusir telah mati, tetapi Viscount dan tamu lainnya masih hidup, jadi aku diam-diam menggunakan (Tangan sihir) untuk memindahkan mereka ke sisi Earl Ukeu. Selanjutnya, aku telah menggunakan (Aqua Heal) untuk mereka sambil menyembunyikan sosok aku, jadi mereka mungkin akan bertahan. aku menaruh beberapa makanan dan air di bawah naungan di dekatnya untuk berjaga-jaga.

Bagian dalam tampaknya gempar, tetapi jika mereka cukup energik untuk membuat keributan, mereka mungkin akan baik-baik saja bahkan jika aku meninggalkan mereka.

aku kembali ke kapal aku, dan menyelesaikan melintasi gunung tanpa menemui masalah lagi kali ini. aku menjaga kapal tetap terbang di dalam kabut, dan berlabuh di teluk kecil yang terletak di pinggiran Kirik Earldom.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar