Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 23 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 23: 23

10-23 . Kediaman Mansion

Satou di sini. aku secara acak membayangkan tentang beberapa peristiwa aneh ketika aku melihat sebuah rumah bergaya barat selama popularitas genre yang disebut 'Mansion'. aku juga ingat bahwa ada banyak (permainan) di mana nyonya rumah adalah dalang untuk beberapa alasan.

Nah, dua hari setelah kami memasang papan segel berukir di tempat berburu yang baru—area 74, kami memutuskan untuk kembali ke mansion. aku kembali ke mansion sekali setiap hari dengan (Kembali) untuk melihat situasi di sana, tetapi karena Arisa dan yang lainnya ingin melihat Ms. Miteruna, mereka saat ini akan kembali melalui area 4 . Alasan mengapa mereka tidak kembali sehari setelah itu adalah untuk menyembunyikan sihir luar angkasa. Akan aneh jika mereka kembali lebih awal dari para penjelajah yang memusnahkan kecoak labirin ketika mereka seharusnya berada di belakang, jadi kami menundanya satu hari.

Nana dan aku langsung berteleportasi ke mansion di depan mereka. Kami berteleportasi ke istal. aku telah mengkonfirmasi bahwa tidak ada seorang pun di samping kuda. Mereka kuda yang bagus karena tidak terkejut dengan kita yang muncul tiba-tiba. aku telah memutuskan untuk memberi mereka umpan yang dibuat khusus sebagai hadiah. Ini adalah yang baru yang ditambahkan dengan jagung yang dihancurkan.

Kami meninggalkan kandang dan menuju ke bangunan utama. Gadis-gadis yang bekerja di kebun tampaknya memperhatikan kami dan mendatangi kami. Mereka dipanggil Roji dan Annie kalau aku tidak salah.

"Selamat datang di rumah, Chevalier-sama."

"Selamat Datang di rumah . "

"Ah, aku pulang."

Radar tertangkap pada Ms. Miteruna yang tampaknya telah memperhatikan suara ceria keduanya dan kemudian pergi ke aula masuk.

aku sudah mengkonfirmasi situasi anak-anak dan Ms. Miteruna dengan sihir (Clairvoyance). Meskipun aku tidak bisa mengatakan bahwa mereka telah membuka hati mereka, mereka menjadi lebih baik.

"Selamat datang di rumah, tuan."

"Aku kembali, apakah terjadi sesuatu selama ketidakhadiranku?"

"Ya, dua surat telah tiba."

Di ruang tamu, aku mendengarkan Ms. Miteruna tentang pengunjung dan acara di sini selama aku tidak ada.

Surat-surat itu dari Viscount Shimen dan Marchioness Ashinen. Sepertinya Viscount akan kembali ke ibukota kadipaten lusa, jadi dia mengundangku makan malam besok.

Marchioness Ashinen mengundang aku ke pesta teh pada siang hari lusa. Tampaknya istri dan putri bangsawan berpengaruh Selbira secara teratur menghadiri pesta teh. Karena koneksi pribadi banyak membantu aku di ibukota kadipaten, aku menulis surat penerimaan dan memberikannya kepada Ms. Miteruna.

Oh benar, aku ingat tentang surat-surat itu.

aku menyerahkan sisa bungkusan surat ucapan yang aku tulis tadi malam kepada Ms. Miteruna. Dia tampak sedikit terkejut karena ketebalan bungkusan itu. Ini untuk kenalanku di ibukota kadipaten dan para kurcaci di Bollhart. aku telah menulis saham untuk putri Menea di ibukota kerajaan, dan putri raja muda Ririna juga tentu saja.

aku juga menulis kondisi kami sekarang selain formalitas salam untuk Sera dan orang-orang yang dekat dengan aku.

Tidak seperti tempat yang jauh seperti Muno Barondom, ada karavan pedagang yang secara teratur pergi ke ibukota kerajaan, dan kemudian kapal udara dapat pergi dari ibukota kerajaan ke ibukota kadipaten, jadi melewati surat itu juga mudah. Kampung halaman kurcaci agak terlalu jauh, tetapi karena ada karavan pedagang yang secara teratur pergi ke sana dari ibukota kadipaten, itu seharusnya baik-baik saja.

Anak-anak yang telah kami selamatkan telah cukup pulih untuk melakukan tugas-tugas sederhana, berkat makanan dan ramuan sihir. Setelah mereka memulihkan kekuatan otot mereka nanti, mereka seharusnya baik-baik saja.

Oleh Ny. Saran Miteruna, tempat tidur anak-anak dipindahkan ke gedung pembantu dari gedung utama.

Alasan mengapa anak-anak itu berada di tempat seperti itu adalah karena mereka menginginkan sejenis rumput yang tumbuh di kandang. Buah dari rumput yang disebut Tami Poppy tampaknya sangat pahit, tetapi dapat digunakan sebagai obat penghilang rasa sakit. Namun, itu mengandung sedikit racun, jadi ketika seseorang menelannya dalam jumlah besar, kesadarannya akan menjadi keruh dan lesu.

Mereka membutuhkan obat penghilang rasa sakit seperti itu karena luka yang mereka dapatkan di labirin. Khusus untuk pembawa bagasi yang mengalami patah tulang, satu-satunya pilihan mereka adalah menjual diri kepada pedagang budak atau mati dengan anjing. Pedagang budak telah menyerah pada anak-anak ini. Karena diselamatkan seperti dalam kasus ini tampaknya sangat langka, anak-anak sangat berterima kasih.

Itu bukan alasan aku ingin mempekerjakan anak-anak ini sebagai pelayan mansion. Rumah besar ini membutuhkan berbagai uluran tangan karena ada alat sihir di rumah besar ini tidak seperti rumah bangsawan bangsawan kadipaten, jadi ini tepat.

"Lalu, apakah kamu akan membiarkan mereka tinggal di mansion?"

"Mereka tampaknya tidak memiliki tujuan apapun bahkan jika kita membiarkan mereka pergi. Bisakah kamu mengajari mereka cara bekerja sedikit demi sedikit?"

"aku menerima. aku akan membawa mereka menjadi pelayan yang sangat baik."

MS . Miteruna dengan yakin menerimanya. Cukup dapat diandalkan.

"Benar, berapa orang biasanya membayar anak-anak untuk tenaga kerja?"

"Kamu tidak perlu membayar mereka jika mereka tinggal."

Menurutnya, sebagai ganti tidak membayar mereka sampai mereka dewasa, kamu harus menjamin makanan, pakaian, dan tempat tinggal mereka. Jika kamu akan mempekerjakan mereka setelah mereka dewasa, pembayaran umum adalah satu koin perak, meskipun itu juga tergantung pada kemampuan mereka. Pembayarannya bukan untuk satu hari. Itu untuk satu bulan. Tentu saja jumlahnya akan bertambah ketika deskripsi pekerjaan mereka meningkat, atau kemampuan mereka meningkat.

Ngomong-ngomong, Bu. Upah Miteruna adalah satu koin emas sebulan.

"Tuan, tolong beri anak-anak pakaian dan alas kaki jika kamu akan mempekerjakan mereka. kamu tidak harus memberi mereka sesuatu yang mahal, tetapi jika kamu membiarkan mereka memakai kain tua dan bertelanjang kaki, orang akan meragukan status keluarga mereka. Rumah Pendragon."

Khawatir tentang status keluarga dari sebuah rumah yang baru berdiri selama beberapa bulan adalah satu hal, tetapi aku ingin memberi mereka pakaian dan alas kaki.

"aku mengerti. Belikan mereka 2-3 pakaian termasuk untuk kembalian. Jika uang yang aku berikan sebelumnya tidak cukup, haruskah aku menambahkannya?"

“Tidak, jika tuan mengizinkan aku menggunakan satu koin perak dari uang yang telah diberikan kepada aku, itu seharusnya cukup untuk pakaian dan tali lama. Perubahan untuk pakaian dalam diperlukan, tetapi cukup untuk memberi mereka masing-masing satu pakaian. Jika perawatan mereka terlalu mewah, sikap para pelayan akan menjadi sombong–"

MS . Miteruna dengan lembut menegurku. aku berniat untuk menjahit seragam pelayan untuk mereka nanti, apakah itu buruk juga?

“Menjahit pakaian yang serasi untuk para pelayan bukan? Memiliki seragam pelayan yang serasi memang terjadi di rumah bangsawan besar, tetapi hanya di kota-kota besar seperti ibu kota kerajaan dan ibu kota kadipaten, tidak ada rumah besar yang melakukan hal seperti itu di kota labirin yang biadab ini. "

Itu tidak ada, tidak dilarang, jadi aku memutuskan untuk memberikan seragam pembantu kepada anak-anak ketika mereka sudah bisa mengerjakan pekerjaan mereka sendiri.

Arisa dan yang lainnya telah kembali. Untuk beberapa alasan, dia menghubungi aku dengan (Telepon) ketika mereka baru saja keluar dari gerbang labirin. Sepertinya mereka telah dikelilingi oleh penjelajah, dan tidak bisa bergerak. Sepertinya mereka akan menanganinya dengan tepat dan kembali ke sini.

Arisa dan yang lainnya tiba satu jam kemudian.

"Kami penuh sesak, itu mengerikan lho. Mereka akan mengadakan pesta merayakan kembalinya dengan selamat di kedai malam ini kata mereka. Tuan juga diundang."

"Dimengerti. Aku akan pergi bersamamu karena aku tidak punya rencana malam ini."

Dia memberiku karung kecil berisi uang sambil menggerutu. Pembayaran dari penjualan inti dan bahan sihir sedikit banyak. Tampaknya pemimpin pesta pemusnahan kecoak telah memberikan pembayaran inti sihir untuk kecoak yang kami basmi.

"Dia meminta maaf karena dia tidak dapat membawa kembali sebagian besar bahan kecoak karena mereka tidak membawa pengangkut bagasi."

"Benda apa yang bisa dibuat dari bahan kecoak?"

"Entahlah? Mungkin baju besi dan helm kecoak?"

Sepertinya dia tidak terlalu tertarik, Arisa menjawab dengan linglung.

Sekarang, aku mengumpulkan Arisa dan yang lainnya dan para pelayan di aula, dan membiarkan mereka saling memperkenalkan diri.

Ngomong-ngomong, anak-anak yang sekarat semuanya adalah gadis manusia, dan nama mereka adalah Junni, Aina, Kitona, Suna, Teriona, dan Hoho dari yang tertua hingga yang termuda. aku pikir mereka jelek sejak pedagang budak meninggalkan mereka, tetapi setiap gadis terlihat normal meskipun polos. Rambut mereka semua dipotong pendek atau dipotong bob karena perawatannya sulit.

"Lalu, semua orang selain Nana-sama dan Mia-sama adalah budak?"

"Ya, aku ingin melepaskan Arisa dan Lulu tapi aku tidak bisa karena ada sedikit keadaan. Aku akan segera melepaskan Liza dan yang lainnya jika mereka menginginkannya."

aku jawab mba. Pertanyaan Miteruna dengan senyum pahit.

Bagaimanapun, mereka telah memperoleh Pelat Besi Merah, mereka sudah cukup baik untuk dilepaskan kapan saja. aku harus serius meneliti cara untuk melepaskan penegakan (Geass) setelah Arisa dan yang lainnya cukup naik level.

"Tuan, keinginan kami adalah untuk membalas budi kepada tuan. Tolong gunakan kami sebagai budak apa adanya."

"Anak yang tidak dibutuhkan~?"

"Tolong jangan tinggalkan Pochi nodesu."

Mereka mengatakan hal serupa seperti saat aku akan melepaskan mereka di kota Seryuu saat itu. Bagaimana dengan pengikut bukan budak?

"Kamu bukan anak yang tidak dibutuhkan. Bagaimana dengan menjadi pengikutku, bukan budak?"

"Pengikut~?"

"Semua orang menjadi punggawa nodesu?"

"Arisa dan Lulu harus menunggu sebentar."

"Bisakah kita melakukannya bersama~?"

"Lalu kita melakukannya bersama nodesu."

Arisa meletakkan tangannya di leher Pochi dan Tama dan berteriak "Lucu~ mou!" sambil berayun-ayun. Lulu juga terlihat sangat bahagia.

"Benar! Karena mereka akan dipekerjakan di sini, bagaimana kalau mengajari mereka huruf?"

"Kamu benar, bisakah kamu meminjamkan mereka kartu belajar itu?"

"Ya" "Nanodesu!"

aku setuju dengan saran Arisa. Kata-kata selanjutnya berasal dari Pochi dan Tama. Karena mereka setuju, aku meminta Arisa untuk mengajar anak-anak dan Ms. Miteruna cara memainkan kartu pembelajaran. MS . Miteruna terlihat sangat bingung saat mengatakan "Mengajarkan huruf kepada anak-anak biasa?"

"Itu benar~ Lagipula semua anggota tim (Pendragon) bisa membaca, menulis, dan menghitung."

"I-anak-anak ini juga?"

Pochi dan Tama yang ditunjuk oleh Ms. Miteruna menjawab "Tentu saja~", "Nanodesu!" dan mulai membaca buku bergambar dengan suara keras. Mereka harus berhenti dengan benar di tanda baca.

aku bertanya kepada kelompok senior yaitu Lulu, Liza dan Nana sementara Arisa sedang mengajar cara bermain kartu pembelajaran.

aku asyik membaca buku di kursi yang aku letakkan di bawah pohon di halaman.

Ini boneka tentu saja.

Sebenarnya, aku sedang menyelidiki percobaan untuk sumber kekuatan Living Armor. Kandidat utama adalah kapal kekuatan sihir (baterai) seperti yang digunakan orang-orangan sawah, tetapi karena membutuhkan bahan khusus seperti getah pohon dunia, aku menginginkan sesuatu yang lebih umum.

Tiba-tiba, aku memikirkan tentang pedang suci dan pedang sihir kayu yang telah diisi dengan kekuatan sihir.

Benar, mengisi sesuatu dengan kekuatan sihir itu sendiri adalah mungkin bahkan tanpa menggunakan bahan khusus seperti getah pohon dunia. Masalahnya adalah kapasitas penyimpanan, periode dan juga efisiensi. Sekarang, mari kita cari sirkuit yang dapat digunakan untuk itu.

Lulu memanggilku seolah-olah dia melihat bahwa aku telah memutuskan tujuan kasarnya.

"Tuan, bagaimana dengan teh?"

Lulu membawa piala kaca dengan teh biru di dalamnya. Ini teh dingin yang sesuai dengan TPO.

"Terima kasih, apakah kamu mendinginkannya dengan sihir kehidupan?"

"Ya! Menggunakan sihir sangat nyaman."

Lulu yang berbicara padaku sambil tersenyum dengan seluruh wajahnya mempesona. Kapasitas sihirnya telah meningkat seiring dengan levelnya sehingga dia bisa dengan bebas menggunakan sihirnya.

Mungkin ide yang bagus untuk mengajari anak-anak sihir dan peracikan kehidupan setelah mereka belajar membaca dan menulis.

Sambil memikirkan hal seperti itu, pikiranku kembali ke studi alat sihir.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar