Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 28 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 28: 28

<Catatan penulis:

Ini bukan dari sudut pandang Satou.

Akan ada banyak kata (Noja) yang muncul. Bagi yang tidak suka harap diperhatikan. >

10-28 . Putri dan Pencuri yang Hilang

aku bosan noja.

Meskipun aku telah datang ke kota labirin dan sebagainya, aku tidak diizinkan keluar dari rumah raja muda sekali pun, ini bukan yang dijanjikan.

Jika aku tidak menjadi lebih kuat dengan mengalahkan monster di labirin, aku tidak bisa menjadi pendamping pahlawan.

Tetapi bahkan jika aku pergi sendiri, aku pasti tidak akan cocok dengan monster.

Aku menatap belati dengan lambang keluarga Nooroku dan menghela nafas panjang. Ya, aku terkilir pada hari kedua pelatihan pedang aku, dan aku bahkan tidak bisa membuat percikan setelah melatih sihir terus menerus selama dua tahun. Satu-satunya hal yang bisa aku banggakan adalah bordir dan renda.

Ketika aku berjalan di satu-satunya tempat yang bisa aku lakukan dengan bebas, halaman, aku mendengar suara anak laki-laki di punjung di luar semak-semak.

"Uwah, ini benar-benar Plat Perunggu! Jeans, kamu luar biasa!"

"Apakah kamu membuat sepupumu yang memiliki Plat Besi Merah yang kamu sebutkan sebelumnya untuk membawamu?"

"Ya. Sebagai putra tertua dari keluarga Earl, kupikir memiliki setidaknya Plat Perunggu itu perlu."

Seorang pemuda berambut pendek coklat muda yang terlihat agak kejam dengan bangga menjawab dua anak laki-laki yang menekannya. Yang berambut hitam montok seharusnya adalah putra keempat Baron Larupod, Peison-dono, dan yang berambut pirang pendek yang tampak sedikit pintar seharusnya adalah putra ketiga dari Viscount Gohat, Dirun-dono.

Putra kedua Marquis, Geritz-dono, dan pengikutnya, putra kedua Baron Notoke, Lulam-dono sepertinya tidak menarik, mereka memuntahkan racun.

"Fu, fuhn. Toh kamu pasti pernah melempar batu ke belakang sepupumu kan?"

"Benar, benar! Tidak mungkin kamu bisa mengalahkan monster ketika kamu bahkan belum pernah menang melawan Merian dengan pedang."

Ketika putri tertua Baronet Dyukeli, Merian, mendengarnya, dia dengan cepat menghunus pedangnya dan meletakkannya di ujung hidung Lulam-dono.

"Apakah kamu mengatakan bahwa pedangku tidak cocok untuk monster?"

“T, bukan itu. Aku tidak bermaksud begitu, jadi tolong kembalikan pedangmu.”

kamu seharusnya tidak mengatakan komentar sembrono jika kamu akan mengemis dengan wajah kaku seperti itu. Atau hanya bagaimana teman bertindak satu sama lain?

aku agak iri noja.

Setelah mendengarkan percakapan menyenangkan mereka sambil merasa iri, rupanya, mereka memutuskan untuk pergi ke labirin hanya dengan mereka.

“Kalau begitu aku akan menjemput kalian semua dengan kereta besok, jadi semuanya menunggu setelah memakai senjata dan armor kalian oke. Harap berhati-hati agar tidak ketahuan oleh keluarga kalian sendiri. Aku akan menyiapkan semuanya selain armor dan senjata kalian, jadi semuanya menyerahkan masing-masing tiga koin perak."

"Eh ~ itu mahal."

Lulam-dono mengadu pada pesanan Jeans-dono yang berpengalaman.

"Lalu, bisakah kamu melarikan diri dari monster ketika mereka mengepungmu tanpa bola asap dan bola lampu?"

"Tidak apa-apa, tidak mungkin kita akan berpaling dari monster dengan banyak prajurit ini."

“Tepat sekali, kita juga punya Dirun si penyihir. Dirun bisa menggunakan sihir anginnya untuk mengusir monster jika mereka mengelilingi kita.”

"Yah, tidak ada monster yang tidak bisa dipotong oleh sihir anginku."

Jeans-dono tampaknya telah diambil oleh sikap percaya diri semua orang, dia menurunkannya menjadi satu koin perak masing-masing sambil menghela nafas.

"Aku pernah mendengarnya, Noja."

"P, putri."

Tolong bawa aku bersamamu. aku tidak bisa menahan perasaan itu, dan melompat ke depan semua orang.

"Geritz-dono, Jeans-dono, tolong noja. Bisakah kamu membawaku bersamamu?"

Aku bertanya dengan mata berkaca-kaca sambil mencondongkan kepalaku dengan imut. Ini akan menjadi serangan terakhir jika itu adalah ayahku sang raja.

Geritz-dono dan Jeans-dono tidak tahan menghadapi ini seperti ayahku sang raja, mereka mengabulkan permintaanku dengan wajah memerah.

"Aku tidak enak badan noja. Aku tidak butuh sarapan hari ini. Biarkan aku sendiri sampai siang."

Kakak angkatku yang telah dibesarkan bersamaku sejak kami lahir langsung terlihat melalui penyakit bertahapku, tapi bagus dia menafsirkannya sebagai aku yang ingin kesiangan.

"Putri, apakah kamu siap?"

"Merian-dono, tolong bantu aku sedikit."

Kenapa memakai baju ini susah sekali noja. Tangan dan kepalaku keluar dari tempat yang sama, aku tidak bisa menggerakkan noja. aku tidak berpikir bahwa aku akan menghadapi tantangan seperti itu bahkan sebelum memasuki labirin! Benar-benar kota labirin! Betapa menakutkannya kota nanoja.

Setelah Merian-dono membantu aku mengenakan pakaian berkuda tebal yang dia bawa dan aku mengenakan mantel tipis, aku langsung merasa seperti aku telah menjadi seorang penjelajah, hati aku gembira. Itu lengkap ketika aku menggantung topeng putih datar yang dia berikan yang menutupi setengah dari wajah aku.

"Bagaimana itu?"

"Itu benar-benar cocok untukmu. Kalau begitu, ayo kita pergi."

"Umu, ke labirin!"

"aku ingin mendaftarkan mereka sebagai penjelajah."

"Umm, apakah itu untuk pendaftaran khusus?"

"Tidak, untuk yang umum tolong."

Jeans-dono adalah satu-satunya yang tidak memakai topeng karena dia sudah menjadi penjelajah. Untuk beberapa alasan, alis wanita resepsionis berkedut. Mungkin dia lelah?

"Kalau begitu, tolong namamu."

"(Bangsawan Misterius) Geritz."

"(Badai Hitam) Peison."

"(Pedang Kuat) Lulam."

"(Pengikut Pahlawan) Mitia."

Mengapa? Dirun-dono dan Merian-dono tidak terus memberikan nama mereka setelah aku dan orang lain. Ketika aku melihat ke belakang, mereka memberikan nama mereka sambil menghela nafas. Mengapa mereka tidak memberikan (Nama Kedua) mereka?

"Ya kalau begitu, tolong ambil Pelat Kayu ini. Apakah kamu butuh penjelasan?"

"Itu tidak perlu."

Jeans-dono membagikan piring kayu yang telah diberikan oleh perwakilan.

umum. Kenapa bibirku melonggarkan noja. aku tidak berpikir bahwa aku akan sebahagia ini hanya dari serpihan pohon ini. aku ingin menari, tetapi aku akan menjadi aib putri Norooku jika aku tidak bisa tetap tenang di sini.

Ketika aku mengangkat pandangan aku, semua orang tersenyum lebar selain Jeans-dono. Tentu saja Dirun-dono dan Merian-dono tidak terkecuali noja .

"Hei, Jeans. Tidak ada musuh kan."

"Benar-benar. Kami hanya melewati penjelajah lain sesekali. Di mana monsternya."

“Aku tidak bisa berbuat apa-apa bahkan jika kamu mengeluh kepadaku. Bagaimanapun juga, kompetisi untuk berburu monster sangat sengit di area pertama. Ketika aku datang ke sini sebelumnya, aku mengikuti seorang ksatria punggawa yang pergi kepanduan di perbatasan area 11 , dan mengalahkan (Labirin Ngengat)."

Mereka melampiaskan ketidakpuasan mereka karena telah dikecewakan oleh labirin setelah antusias tentang hal itu kepada Jeans-dono noja.

"Kalau begitu, ayo pergi ke area itu 11."

"Aku pernah mendengar bahwa area 11 adalah area berbahaya yang memiliki monster terkenal yang disebut pembunuh ksatria?"

"Itu sebabnya kita berhenti di perbatasan kan?"

"Aku akan memotong pembunuh ksatria dengan sihirku jika mereka datang."

"Aku akan menusuknya dengan rapierku sebelum itu terjadi."

Pembunuh ksatria itu. Apakah ada monster yang bisa mengalahkan orang-orang seperti pria besar dengan baju besi logam yang membungkus tubuh mereka sepenuhnya? Itu pasti monster raksasa.

Semua orang adalah noja yang bisa diandalkan. Seperti yang diharapkan dari bangsawan muda yang telah mempelajari seni bela diri dan seni sihir sejak mereka masih muda. Benar-benar dapat diandalkan.

Bahkan ketika kita kadang-kadang menemukan monster, beberapa penjelajah yang tampak muda dengan pakaian lusuh sedang mati-matian melibatkannya, tidak ada monster yang tersisa.

"Sheesh, rakyat jelata itu vulgar."

"Seperti yang dikatakan Geritz-sama! Haruskah aku mengulurkan tangan untuk mereka?"

"Kamu tidak bisa melakukan itu, Lulam. Merebut monster yang dilawan oleh penjelajah lain di dalam labirin adalah pelanggaran etiket yang serius. Jika kamu melakukan hal seperti itu, kehormatan bangsawanmu akan jatuh serendah pencuri yang hilang."

Jeans-dono menegur keduanya yang mengutuk para penjelajah.

"Hei, lihat Monumen Tanda itu. Bukankah ini sudah area 11?"

“Eh? Seharusnya tidak begitu. Ada banyak monster di perbatasan area 11 – kamu benar, apalagi, sepertinya kita bahkan sudah sangat dekat dengan interior.”

"Haruskah kita kembali?"

"Tidak apa-apa, ayo lanjutkan. Ada banyak pesta rakyat jelata sejak beberapa waktu yang lalu. Pasti baik-baik saja."

Jeans-dono dan Dirun-dono memiliki pendapat yang hati-hati, tetapi karena sebagian besar menyetujui pendapat Merian-dono yang berkemauan keras, kami memutuskan untuk terus maju.

Kami menemukan bahwa di tempat itu hampir satu jam lebih awal dari tempat tadi.

“Lihat itu warna Tugu Tanda itu! Ada yang aneh dengannya.”

"Semuanya! Bersiaplah untuk pertempuran. Itu tandanya Lubang Gushing. Monster akan datang."

Rambu Tugu yang bersinar putih sesekali berkedip-kedip seperti nyala lilin berwarna merah. Seolah terpikat oleh semua orang yang telah mencabut pedang mereka, aku juga menggenggam belatiku.

"Ha!"

Rapier Merian-dono menembus sayap Ngengat Labirin. Pedang pendek Peison-dono dan Lulam-dono telah memotong udara kosong. Noja yang mengecewakan.

"Seperti yang diharapkan dari Merian."

"Tidak ada yang bisa menghindari rapier itu."

Sebelum Jeans-dono bisa memotong dengan pedang besarnya, Dirun-dono memanggil (Air Blade) dan memotong satu sayap dari Labirin Ngengat, merebutnya dari Jeans-dono.

"Itu berbahaya! Peringatkan semua orang sebelum kamu menggunakan sihir!"

"Aku tidak memukul (kamu) kan. Kamu harus beradaptasi dengan keadaan selama pertempuran."

Untuk menghabisi Labirin Ngengat yang telah jatuh ke tanah, Geriz-sono mengayunkan pedang satu tangannya dengan goyah.

"Potong juga Putri karena tidak apa-apa sekarang."

"Aku, aku mengerti noja."

aku juga menggambar belati aku dan berpartisipasi dalam pemusnahan Labirin Ngengat. aku terkejut melihat perutnya cukup keras untuk mencegah belati menembusnya meskipun terlihat sangat lembut.

"Kami berhasil! Kami telah mengalahkan monster!"

"Hei hei, aku ingin tahu berapa banyak level yang dinaikkan?"

"Sekarang, ayo pergi untuk yang berikutnya."

Suara yang tampak seperti air dingin yang dituangkan mencapai semua orang yang bersemangat dari monster pertama mereka.

"Tidak ada waktu berikutnya untuk kalian."

Beberapa orang keluar dari bayangan dan mengelilingi kami sambil membawa senjata. Seorang pria botak besar yang membawa tombak bermata tiga di punggungnya mendekat sambil tertawa vulgar.

"Pencuri yang hilang ya!"

"Itu benar, pria dan wanita muda yang mulia. Petualanganmu sudah berakhir. Kamu bisa mati di sini sekarang dan menjadi pengumpan monster."

"Aku tidak akan membiarkannya! Bisakah kamu menghindari rapierku?"

Pria besar botak itu dengan santai menangkap tusukan tajam rapier Merian-dono dengan tombak bermata tiga, dan mematahkannya.

"Kamu bodoh? Kamu pikir kamu bermain pedang bisa mencapai kita?"

"Uh, itu tidak mungkin. Memblokir rapier Merian."

"Sudah berakhir. Selamatkan aku, ayah …"

"Ibu, aku minta maaf."

Ini noja yang buruk, hati semua orang akan menghancurkan nanoja.

aku mendorong semua orang sekeras yang aku bisa. Tolong izinkan gemetar dalam suara itu.

"Jangan menyerah, seseorang pasti datang untuk menyelamatkan kita noja!"

"Hou? Siapa yang datang untuk menyelamatkanmu?"

Pria botak itu dengan kasar menangkap tengkukku, dan mendekatkan wajahnya yang kotor. Uuu, itu menakutkan noja. Itu bau noja.

Anggota badan aku menjadi dingin dan gemetar. Suara serak dari beberapa waktu yang lalu datang dari <<my>> gigi gemeretak.

"Lihat sekarang, jangan menangis dan katakan? Siapa yang datang untuk menyelamatkanmu?"

"Tentu saja itu sekutu keadilan, tahu?"

Suara seorang gadis kecil memotong suara pria yang berani itu.

Apakah dia datang untuk membantu?!

Suara dan sosok gadis kecil yang tidak cocok berada di tempat ini memberiku keberanian. aku mendorong pria botak itu dengan tangan aku dengan sekuat tenaga. Aku tidak bisa bertujuan untuk menjadi pengikut pahlawan jika aku membiarkan diriku menjadi hambatan bagi seseorang yang datang menyelamatkanku!

Tiga demi-human yang muncul sambil meninggalkan jejak cahaya merah dengan mudah menyingkirkan pencuri yang hilang seperti mereka menghancurkan pohon mati. Adegan itu sepihak seperti itu semacam permainan.

"Aku berterima kasih atas penyelamatanmu. Aku adalah putri Norooku, Mitia."

"Arara, putri ujung barat ya. Kami adalah (Pendragon). Kami akan mengurus ini, jadi tunggu sebentar oke."

Noroku dari ujung barat katanya? Apakah gadis ini berasal dari negara di pusat serikat?

Seperti yang dijanjikan gadis 10 tahun, mereka telah membawa kita keluar dari krisis kita–

"Bala bantuan . "

“Arisa, ini bala bantuan musuh. aku sarankan untuk menahan garis pertahanan di ruangan kecil di depan untuk keselamatan target perlindungan.”

"Oke, aku akan menghubungi master untuk penguatan setelah kita pindah ke sana."

–atau begitulah kelihatannya, tetapi pencuri yang hilang datang satu demi satu, kami telah terpojok ke sebuah ruangan kecil.

Pencuri yang hilang terus-menerus dan terus-menerus terus menyerang ruangan kecil itu. Hal yang paling menakutkan di atas segalanya adalah monster yang tak terhitung jumlahnya yang mereka bawa bersama dengan serangan itu, itu telah menjadi (Kereta) . Kami akan diinjak-injak oleh monster yang tak terhitung jumlahnya jika tidak ada sihir alam Nana-dono yang tak tertembus. aku tidak berpikir bahwa monster akan begitu mengerikan. Sangat marah, bahkan membuat Jeans-dono dan Merian-dono yang tegas tidak bisa berdiri di sudut ruangan.

Waktu sampai bala bantuan datang terasa sangat lama padahal seharusnya singkat.

Dan kemudian, aku bertemu dengan anak laki-laki itu.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar