Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 29 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 29: 29

10-29 . Pemusnahan Pencuri yang Hilang

Satou di sini. Ada Samurai dan Thieves yang muncul sebagai musuh di game PC labirin yang sudah lama aku mainkan. aku tidak keberatan tentang itu pada waktu itu, tetapi aku ingin tahu apakah mereka tinggal di labirin?

"Aku akan tiba di sana dalam 15 menit."

(Ho~i, kami menunggu.)

aku memeriksa kondisi di sisi Arisa dengan (Telepon).

Sepertinya pencuri yang hilang mengepung Arisa dan yang lainnya, dan itu menjadi jalan buntu. Mereka melarikan diri ketika Liza dan yang lainnya keluar, dan selama kesempatan itu, mereka masuk ke ruangan kecil dengan menggunakan lorong kecil seperti celah dan menyusuri dinding labirin yang gelap.

Selain itu, pria berjanggut level 30 atas yang tampaknya adalah bos pencuri yang hilang dan unit pengguna sumpitan yang melumpuhkan itu merepotkan, jadi mereka tidak bisa menyerang. Seharusnya mudah dengan kemampuan Arisa dan yang lainnya, tapi mereka mungkin mencoba membuatnya tidak mematikan.

Dan kemudian, bos pencuri yang hilang yang tampaknya telah menjadi tidak sabar dengan kebuntuan menggunakan kaki tangannya untuk memancing 'kereta' monster untuk menyerang ruangan kecil tempat Arisa dan yang lainnya berada.

Memeriksa di peta, stamina dan kekuatan sihir mereka hanya berkurang sedikit, sepertinya tidak ada yang terluka.

Lulu dan aku berlari di koridor sambil membawa pengawal raja muda.

"M, tuan, di depan, yang lain …"

"Lulu, jangan lihat itu."

Ada sisa-sisa pencuri yang hilang, setengah dimakan oleh monster, tergeletak di tengah koridor. Aku ingin tahu berapa banyak yang ada dengan ini? Jelas, memikat kereta monster berarti mempertaruhkan nyawamu untuk itu. Melihat Kerah Subordinasi di lehernya, pria ini mungkin seorang budak.

Aku menebas monster seperti lebah yang mengerumuni mayat dengan pedang periku. Mereka lembut seperti kertas meskipun penampilannya tampak keras.

Saat kami maju di koridor, Lulu dan aku mengalahkan monster goreng kecil dari kereta. Para prajurit di belakang kami telah diam sejak beberapa waktu yang lalu, sepertinya langkah ini sulit bagi mereka.

Beberapa pencuri yang hilang tercermin di tepi radar aku.

aku menembak (Remote Stun) saat kami berbelok di tikungan. Targetnya adalah yang mengelilingi Arisa dan yang lainnya. Tidak seperti (Tangan sihir), bola-bola Stunn Jarak Jauh dapat terlihat, jadi aku membidik dengan sudut di mana para prajurit di belakang tidak dapat melihatnya.

Pada saat yang sama, aku membuang seikat kawat dari penyimpanan aku dan menggunakan (Tangan sihir) untuk mengikat para pencuri. Itu lebih sulit dari yang aku kira.

Kami tiba di tempat pencuri yang hilang tergeletak di tanah, diikat.

"Chevalier-sama, orang-orang ini?"

“Mereka mungkin pencuri yang hilang yang telah ditangkap oleh pengikutku. Maaf, tapi sepertinya mereka baru saja diikat, tetapi tidak diikat pada sesuatu. Kami akan membawa mereka ke permukaan nanti, jadi bisakah kamu mengikatnya ke pilar itu. di sana?"

"Ya! Oy, kumpulkan pencuri-pencuri itu di satu tempat!"

aku meminta prajurit untuk mengikat pencuri yang hilang di struktur seperti pilar di dekatnya. Sambil meninggalkan pencuri yang sedikit di bawah 20 untuk tentara, Lulu dan aku melanjutkan di koridor. Kapten dan setengah dari prajurit akan mengikuti nanti. Sepertinya tidak ada monster dari sini ke tempat Arisa dan yang lainnya berada.

aku mendengar suara bentrokan senjata dari depan.

Kami berlari melewati lorong yang melengkung. aku bisa melihat dua lampu merah berpotongan dalam kegelapan di depan lorong.

Salah satunya adalah Lisa. aku merasa bahwa lampu merah tidak hanya keluar dari tombaknya, tetapi juga meluas ke baju besinya, bertanya-tanya apakah itu hanya imajinasi aku. Mungkin karena itu kekuatan sihirnya yang tersisa sangat parah.

Yang lainnya adalah pria berjanggut yang tampaknya adalah bos pencuri yang hilang. Meskipun dia seharusnya manusia, dia terlihat seperti kurcaci. Benda di lengannya pasti kapak sihir. Dia adalah orang kedua yang aku lihat menggunakan kapak perang setelah Penatua Dohar.

"Tuan~?" "Nanodesu!"

Karena Pochi dan Tama melambaikan tangan ke arahku dari belakang Nana yang melindungi pintu masuk kamar kecil dari monster, aku balas melambai ke arah mereka.

Bos yang dilawan Liza dengan sengaja mengambil jarak darinya, dan melemparkan bola flash yang dia ambil dari dadanya ke tanah.

Ini adalah situasi seperti manga.

Tepat sebelum bola flash menyentuh tanah, aku bergerak di depan Lulu dan melindungi matanya dari cahaya yang intens. Itu sedikit menyilaukan, tetapi berkat keterampilan Penyesuaian Intensitas Cahaya, aku tidak dibutakan.

"Melepaskan pedangmu dari tangan dominanmu, sungguh amatir!"

Bos yang meletakkan punggungnya di belakang lampu kilat dengan cepat mendekat dengan kecepatan yang Diperkuat secara Fisik yang menyamai Nana, mencoba menyanderaku. Mungkin aku harus bersenang-senang dengan membiarkan dia menyanderaku dan meminta Liza menyelamatkanku.

Lengan besarnya yang tertutup bulu itu menggapai leherku sebelum dia menangkapku. Pada saat yang sama, dia mendorong gagang kapak ajaibnya ke arah solar plexusku.

Dia berniat untuk menangkapku setelah membuatku pingsan ya.

Bau.

Bau busuk yang kuat menusuk rongga hidungku.

Tidak tidak .

Aku tidak ingin tangan bau ini menangkapku.

> (Keterampilan Perlawanan Bau Diperoleh)

Sebelum pikiran itu muncul di pikiranku, aku menghancurkan lengannya dan menendang kapak sihir dengan lututku. Sementara lututku masih terlipat, aku dengan ringan menendang perutnya dengan jari kakiku. Suara kecil dari udara yang keluar yang bahkan bukan jeritan mencapai telingaku. aku memblokir air liur yang bau dengan <<Flexible Shield>>, dan aku menggunakan (Deodorant) di tubuhnya untuk menghilangkan bau busuk sebelum dia terbang.

Setelah berputar sekali di udara, dia mendarat tepat di depan Lulu di belakangku. Lulu menahan bos di lantai seperti dia mengalir dengan keterampilan bela diri yang dia pelajari di kampung halaman elf bahkan ketika dikejutkan oleh bos yang tiba-tiba muncul di depannya.

aku menangkap sisa pencuri yang hilang di lorong terdekat dengan (Remote Stun) dan kabel sebelum lampu kilat menghilang. Para prajurit seharusnya tidak memperhatikan karena itu belum masuk ke pandangan mereka. Sementara aku melakukannya, aku menggunakan (Mana Drain) pada bos untuk mencegahnya berjuang.

Begitu flash menghilang, ada sosok Lulu yang dengan mudah menangkap bos di depan mata semua orang.

Liza yang dengan cepat bergegas ke sini mengikat bos dengan kawat yang aku berikan padanya. aku agak khawatir dengan lengan patah bos yang menjuntai, tetapi aku memutuskan untuk membiarkannya sendiri ketika aku memikirkan mayat yang telah dia korbankan untuk kereta monster.

Setelah Liza mengikatnya, mari kita ambil cincin yang tampaknya digunakan untuk memanggil sihir dari jari bos, dan senjata tersembunyi. aku menunjukkan hal-hal yang dia butuhkan untuk mengumpulkan. Terakhir, aku mengeluarkan (Rantai Penyegel Sihir) dari tas, memberikannya ke Liza, dan membiarkan dia mengikat bos lebih banyak dengannya. aku kebetulan memperhatikan barang ini ketika bangsawan pembakaran ditangkap, dan kemudian membelinya di ibukota kadipaten ketika aku mendapatkan gulungan. Itu biasanya dijual di toko alat sihir di ibukota kadipaten. Ini 10 koin emas untuk satu rantai, harga yang cukup mahal.

"Tuan, aku sangat menyesal karena aku tidak dapat menghentikan para pencuri."

Setelah meminta maaf padaku karena tidak bisa menghentikan bos, Liza memuji Lulu. aku menangkap Pochi dan Tama yang datang berlari, dan pergi ke arah Arisa dan yang lainnya sambil bergandengan tangan. aku meninggalkan para pencuri tergeletak di lantai koridor di sepanjang jalan menuju para prajurit selain kapten-san.

Karena kapak sihir tersangkut di langit-langit dan sepertinya tidak akan turun, aku menggunakan (Tangan sihir) dan mengambilnya ke dalam Storage.

>Title (Musuh Alami Pencuri yang Hilang) Diperoleh

>Judul (Penjaga Ketertiban) Diperoleh

Ada tubuh monster yang tak terhitung jumlahnya di depan ruangan kecil tempat Arisa dan yang lainnya berpegangan.

"Maaf aku telat . "

"Tuan, aku takut~"

"Mwo?"

Arisa yang berbicara dengan cara yang aneh sambil menempel padaku itu tidak menyenangkan. Lihat, bahkan Mia memiliki wajah 'baik hati'. Setelah dia memelukku, dia membisikkan situasinya kepadaku. Itu pasti membantu, tapi aku pikir akting aneh itu tidak perlu.

Ruangan itu berukuran 20 tikar tatami dengan trotoar batu yang tidak rata . Di sisi kiri ruangan – di mana tidak bisa dilihat dari lorong, sang putri dan si montok-kun, dan juga lima bangsawan muda sedang duduk. Salah satu bangsawan muda adalah seorang gadis. Ada 25 pencuri yang hilang diikat di sisi kanan ruangan. Itu meningkat lima orang yang mungkin selamat dari kereta monster. Orang-orang yang memiliki jumlah HP yang wajar meskipun pakaian mereka memerah karena darah pasti telah disembuhkan oleh sihir penyembuhan Mia, kurasa.

Anehnya, meskipun para bangsawan muda seharusnya tidak terluka, mereka semua terlihat seperti akan mati. Mereka mungkin sangat ketakutan setelah dikepung oleh pencuri yang hilang, dan kemudian diserang oleh kawanan monster. Dua orang dari (Beautiful Wings) terlihat lebih baik, tetapi rasanya seperti mereka berdiri dengan tekad yang kuat.

“Geritz-dono, aku datang atas permintaan Marchioness. Para penjaga juga datang, mari kita kembali ke permukaan dengan aman bersama semua temanmu.”

"Terimakasih . "

aku mengatakan itu kepada si Gemuk yang tampak kelelahan sambil tersenyum. aku pikir dia akan mengatakan sesuatu seperti, "Kamu seharusnya datang lebih cepat", tetapi dia hanya mengucapkan terima kasih yang normal setelah mengangguk sedikit. Aku mengeluarkan handuk basah di penyimpanan dari tas, dan memberikannya ke montok-kun. aku telah menaruh banyak handuk ini di penyimpanan karena Pochi dan Tama sering mengotori wajah mereka saat makan.

Dia tampak kosong sesaat, tetapi setelah aku memberi tahu dia bahwa itu untuk membersihkan wajahnya agar dia merasa segar, dia mulai menyeka wajahnya dengan canggung.

Putri yang duduk di sampingnya juga memiliki kotoran yang menempel di wajahnya yang sepertinya berasal dari muncratan darah. aku mengambil handuk basah lain seperti yang untuk montok-kun tetapi karena matanya terlihat mati, aku dengan lembut menyeka wajahnya dengan itu.

"Kamu juga telah melakukannya dengan baik, Yang Mulia. Wajah imutmu kotor."

"… U, umu, terima kasih, untuk penyelamatan nanoja."

Sepertinya dia sudah segar setelah aku menyeka wajahnya, tekad muncul kembali dari ekspresi kabur sang putri. aku telah menyeka wajahnya tanpa peduli karena itu adalah wajah loli, lipstik dan makeovernya telah terlepas.

Mari kita tutupi kegagalan dengan senyuman. Meskipun lemah, sang putri samar-samar tersenyum kembali, jadi mari kita anggap itu hal yang baik.

Para bangsawan muda lainnya juga sudah cukup pulih untuk mengeluh, "Aku lelah" atau "Aku lapar" dari efek handuk basah meskipun kondisi mereka seperti cangkang kosong. Mungkin tidak sopan bagi aku untuk mengatakan ini, tetapi tanpa diduga, setiap pemuda ini dengan benar mengucapkan terima kasih.

Kapten-san sepertinya menganggap bahwa membawa 70 orang dari pencuri yang hilang kembali ke permukaan akan sulit, dia menyarankan untuk memotong leher mereka di sini dan sekarang, tapi aku menolaknya.

aku menghubungkan setiap 10 pencuri yang hilang dengan kabel, dan membiarkan masing-masing pelopor kami menjaga setiap kelompok. Itu 40 orang. Lulu dan aku bertugas menjaga 10 orang yang berlevel sangat tinggi, sementara para prajurit bertanggung jawab atas sedikit lebih dari 20 pencuri muda yang hilang. Sang putri dan para bangsawan muda harus dijaga oleh keduanya dari Sayap Indah.

Nah, pencuri yang hilang mungkin akan mencoba melarikan diri di sepanjang jalan, jadi mari kita ancam mereka. aku telah meletakkan lelucon di mulut sepuluh orang berlevel tinggi sebelumnya sehingga mereka tidak akan mengatakan hal-hal yang tidak perlu.

"Dengarkan aku! Kamu pencuri yang hilang! Aku akan membawamu ke permukaan sekarang. Seseorang yang mencoba melarikan diri–"

Sisa Horn Hopper yang telah dikuliti terlebih dahulu dengan sihir Mia dibakar dengan sihir asam. Pencuri yang hilang melihat dengan wajah pucat ke arah sisa-sisa monster yang hancur sementara asap dengan bau yang tidak sedap naik darinya.

"–akan dibakar hidup-hidup dengan sihir asam seperti itu, atau menjadi sosok yang ditransfigurasi dari racun wyvern yang membusuk ini yang lebih buruk daripada kematian."

> (Mengancam Skill Diperoleh)

aku mengeluarkan botol yang sengaja dibentuk dengan jahat dan menunjukkannya kepada pencuri yang hilang. Botol ini adalah karya seniman muda di duchy capital yang aku peroleh, aku manfaatkan penampilannya. Sepertinya keterampilan penipuan aku ditendang, pencuri yang hilang tampaknya mempercayai kata-kata aku.

30 tentara dari Tentara Labirin telah datang sebagai bala bantuan sebelum pencuri yang hilang dapat mencoba melarikan diri, jadi kami dapat kembali ke permukaan tanpa masalah. Untungnya, tidak ada monster yang mencoba menyerang kami, mungkin karena itu adalah kelompok besar dengan lebih dari 100 orang.

Nah, setelah aku menyerahkan para bangsawan muda kepada wali mereka, itu akan menjadi misi yang lengkap.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar