Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 3: 3

10-3 Ke Kota Labirin

Satou di sini. Ketika aku mendengar pantai, aku teringat pondok pantai. Untuk bermain di laut, cumi dan jagung panggang utuh, kari tanpa hiasan, dan ramen basi sangat diperlukan. Untuk mewujudkannya, pertama-tama aku harus mencari jagung.

Dua hari setelah kami berangkat Kirik Earldom, kami tiba di laut dekat Taltumina kota perdagangan. Jika aku memasuki pelabuhan seperti ini, aku harus menambatkan kapal di sana, jadi kami turun di pantai tanpa tanda kehidupan pada malam hari, dan memutuskan untuk maju dengan kereta kuda.

Kuda-kuda juga senang dengan tanah yang sudah lama tidak mereka lihat.

Tidak ada tempat tinggal manusia di sekitar area ini, mungkin karena banyak monster di sini, tapi ada jalan raya terpencil di luar gunung terdekat, jadi aku akan pergi ke kota perdagangan melaluinya, dan melanjutkan ke kota labirin dari jalan raya utama setelah itu. .

"Tuan, pawai malam itu berbahaya. aku ingin praktikum di pantai berpasir."

"Kembang api~?"

"Kembang api itu bagus nodesu! Swoosh juga bagus, tapi cracklesnya bagus nodesu!"

"Nn."

Praktikum yang dimaksud Nana adalah tentang kembang api.

Itu akan menarik monster, tapi kurasa aku bisa memusnahkan mereka jika mereka mendekat.

aku menyerahkan tongkat pendek kepada semua orang, dan meletakkannya dengan yang diminta (<<Fireworks Illusion>>) di .

"Kururu~n."

"Cantik . "

Tama dan Mia berlari di sekitar pantai berpasir dengan kembang api yang memancar normal di kedua tangan mereka.

"Perhatikan ini dengan benar!"

"Oke . "

Arisa dan Lulu sedang bermain menulis surat di kegelapan malam dengan menggunakan kembang api. Sepertinya huruf-huruf itu terbentuk dari bayangan-bayangan. aku pikir dia akan menulis (I love you), atau (LOVE), tapi, tolong berhenti menulis pesan yang berlebihan seperti (Kapan yobai?) . Silakan belajar dari apa yang ditulis Lulu: (Sangat mencintaimu) .

"Aku ingin anak ayam."

Nana?

"Aku berharap cewek nanodesu."

Dia mengatakannya dua kali. Apakah kamu sangat menyukai anak ayam? aku tidak bisa membayangkan bentuk kembang api, jadi aku mencoba membuat bentuk cewek pada bunga api yang berhamburan di depan tongkat pendek. Kembang api bukanlah sesuatu yang ada dalam pola yang telah ditentukan, jadi persiapannya memakan waktu, tapi aku mencoba yang terbaik untuk memenuhi harapan mata yang bersemangat di wajah Nana yang tanpa ekspresi.

"Ini cewek yang luar biasa. Tuan, itu menghilang ketika aku menyentuhnya."

"Karena itu ilusi."

Tiba-tiba menyentuh seperti itu, sungguh gadis yang meresahkan. Jika itu bukan tipe sihir ringan, dia akan terbakar. Aku meletakkan sihir yang sama pada tongkat pendek itu sekali lagi, dan memperingatkannya untuk tidak menyentuhnya.

aku menikmati kembang api biasa bersama dengan Liza.

"Ini bagus . "

"Ya itu dia . "

Sebelum aku menyadarinya, Arisa dan yang lainnya telah berkumpul dan menyalakan kembang api.

Beberapa monster kasar mencoba mengganggu dari laut dan hutan, tapi aku mengusir mereka dengan (Remote Stun) sebelum mereka masuk ke dalam jangkauan persepsi krisis Tama. Jika ini adalah permainan, mereka mungkin akan menyerang dengan tepat, tetapi tampaknya kemampuan persepsi monster tidak tinggi, setelah memukul mereka dengan peluru stun jarak jauh beberapa kali, mereka menjadi takut, atau waspada saat mereka kembali ke laut dan hutan.

Keesokan paginya, kami tersesat di pantai berpasir yang indah, dan menikmati berenang di laut. Kami tidak melakukan perjalanan dengan tergesa-gesa, tetapi seperti sekarang, kemungkinan kami akan berkemah di sini selama beberapa hari, jadi aku menyelesaikannya pada siang hari, dan kembali ke perjalanan.

"Kereta apa ini. Tidak ada guncangan, ini menakutkan."

Keluhan datang bahkan tanpa gemetar ya. Betapa meresahkan.

Kereta ini tidak seperti kereta yang kami gunakan sebelumnya, melainkan kereta berbentuk kotak kecil seperti yang kami kendarai di dalam kota. Tidak hanya memiliki fungsi self-propulsion pada bagian cart, tetapi juga terdapat mesin aerodinamis ramping yang dimuat di bawah bagian penumpang. Ini memiliki daya output yang rendah, sehingga hanya bisa terbang beberapa meter di atas tanah untuk waktu yang singkat. Namun, ia dapat mengapung 10 sentimeter di atas tanah untuk menyerap goncangan tanpa masalah. aku telah membumikan bagian kereta dengan benar, jadi seharusnya terlihat seperti kereta biasa dari luar.

Kotak kusir dan bagian penumpang terpisah sama sekali, sehingga anggota kursi penumpang dan kursi kusir bergantian setiap dua jam. Saat ini Tama adalah kusir dengan Lulu di kursi kusir. Nana dan Liza sedang menunggang kuda bersenjata lengkap, berlari berdampingan dengan kereta.

Seperti yang diharapkan dari jalan raya yang sepi, kami bertemu monster beberapa kali, tetapi karena mereka hanya kentang goreng kecil, mereka dengan mudah dihilangkan oleh tusukan tombak Liza, dan panah sihir alami Nana dari jauh. aku terkejut melihat Nana yang mampu menembakkan lima panah sihir sekaligus sebelum aku menyadarinya.

Kita bisa melihat Taltumina kota perdagangan pada malam hari itu. Kota ini berada dalam kendali langsung raja, sama seperti kota labirin.

Sama seperti ibukota kadipaten, lingkungan meluap di pinggiran kota ini.

Di luar benteng kota, aku melihat antrean panjang dan antrean orang dan gerbong yang telah menunggu giliran untuk memasuki kota hingga malam hari sebelum gerbang ditutup.

Meskipun terlibat dengan hal-hal menjengkelkan seperti berduel dengan bangsawan lain karena aku tidak bisa memotong garis, kami entah bagaimana bisa memasuki kota sebelum gerbang ditutup.

Astaga, tolong hentikan hal yang kekanak-kanakan.

Karena penginapan yang kelasnya terlalu tinggi menolak untuk membiarkan siapa pun selain manusia tinggal di sana, aku meminta penjaga gerbang untuk merujuk penginapan kelas tinggi yang memungkinkan demi-human untuk tinggal.

Penginapan tentu memiliki interior yang halus, dan kamarnya juga luas, tetapi aku tidak suka sikap petugas yang dangkal. Kami akan tinggal di sini hari ini, tetapi lain kali akan berada di penginapan yang berbeda.

"Sungguh, siapa yang dia pikir dia mengatakan hal-hal seperti 'tidur di lantai karena rambut beastkin yang jatuh akan mengotori tempat tidur'!"

"Ini mengerikan."

"aku menyatakan ketidakpuasan."

"Mwo."

Arisa dan yang lainnya tampak tersinggung, namun Pochi dan Tama sendiri–

"Lantainya juga empuk~?"

"Arisa, kamu akan lapar jika kamu marah desuyo?"

–mereka bahkan tampaknya tidak peduli.

Liza cukup puas hanya karena kenyataan bahwa penginapan tidak membuat mereka tinggal di gudang seperti budak.

Saat aku komplain ke pengelola penginapan, biasanya dia memarahi petugas itu, jadi sepertinya bukan kebijakan penginapan ini. Sejak Tama dan Pochi menjawab, "Lakukan sesukamu~", "Aku memaafkan nodesu." ketika petugas meminta maaf, aku tidak akan menyimpan dendam.

aku memiliki sedikit harapan karena pelabuhan itu adalah pelabuhan perdagangan internasional Kerajaan Shiga, tetapi hanya ada barang-barang murah dari negara asing, dan barang-barang itu sendiri tidak berbeda dengan pelabuhan adipati.

Satu-satunya hasil adalah fakta bahwa peralatan yang terbuat dari bagian monster diekspor ke luar kerajaan. Itu tidak terlalu populer di kerajaan, tetapi tampaknya mereka dijual dengan harga tinggi di luar kerajaan.

Tampaknya ada kereta pos yang berangkat ke kota labirin dan ibukota kerajaan dari kota perdagangan ini pada interval tetap. Mereka berangkat sekali setiap tiga hari, tetapi karena sekitar lima gerbong berangkat pada saat yang sama dalam sekali jalan, itu relatif aman di jalan. Sepertinya banyak penjaja yang berangkat dengan mencocokkan jadwal mereka dengan kereta pos tersebut.

Karena kereta pos akan berangkat dalam waktu dua hari, penjaga gerbang merekomendasikan aku untuk tinggal selama satu hari lagi sebelum berangkat, tetapi karena akan mengganggu untuk berurusan dengan masalah jika kita bersama orang lain, kita terus berjalan.

Setelah kami melintasi tiga gunung, pilar penghalang mulai lebih menonjol. Itu mungkin daerah penghasil biji-bijian kerajaan di sekitar sini. Ini adalah pertama kalinya di dunia ini aku melihat ladang membentang sejauh mata memandang. Karena iklimnya hangat, sepertinya mereka sudah mulai menanam.

Setelah melewati beberapa kota, kami menemukan Kelton, kota persimpangan yang menghubungkan ibukota kadipaten, kota labirin, dan ibukota kerajaan. Tidak ada tempat atau acara yang layak disebutkan di kota ini, tetapi itu menjual pakaian, dan kain yang sedang populer di ibukota kerajaan, dan roti putih yang lembut. Tidak seperti ibu kota kerajaan dan kadipaten, tidak ada cukup air untuk menanam padi, jadi makanan pokok mereka tampaknya adalah gandum, atau lebih tepatnya roti.

Karena ada desa yang memiliki kincir angin untuk menggiling gandum, pemandangannya sangat indah. Jika ada bunga tulip yang tumbuh, rasanya seperti tersesat di Belanda.

Setelah kami melewati kota bernama Furusau yang berada di antara Kelton dan kota labirin, jumlah desa mulai berkurang, dan tanah terlantar secara bertahap mulai menonjol.

Meskipun desa-desa yang terkadang kami temui memiliki kincir angin dan pilar penghalang, tanahnya jelas tandus dibandingkan dengan desa-desa sebelumnya.

Dan kemudian, setelah kami melintasi gunung terakhir sebelum kota labirin, akhirnya bisa terlihat. Tentu saja aku satu-satunya yang bisa melihatnya dari jarak ini. Meskipun area di luar gunung cukup besar untuk memenuhi prefektur (Jepang), tidak ada desa sampai kota labirin. Sepertinya ada beberapa rest area yang terlihat seperti halte bus yang dibangun di jalan raya, satu setiap beberapa kilometer. aku pernah mampir ke salah satu tempat istirahat itu, tapi itu hanya sebuah bangunan sederhana untuk menghindari hujan dan angin dengan sumur air yang hampir kering di dekatnya.

"Pasir~?"

"Anginnya berpasir nodesu."

Dari daerah setelah gunung, angin bercampur pasir kecil seperti pasir kuning . Karena ada gurun yang luas di luar pegunungan yang berada di luar kota labirin, itu mungkin bertiup dari sana.

Demi kecantikan Lulu, aku menggunakan (Air Control) untuk mencegah angin pasir mendekati area sekitar kereta dan kuda. Tentu saja, aku membuat Liza dan Nana bergerak di dekat kereta.

Meskipun ini adalah gurun, bukan berarti tidak ada tanaman yang tumbuh. Tidak hanya ilalang, ada juga semak pendek yang tumbuh jarang. Ada juga yang tidak biasa di antara mereka. Kelihatannya seperti kaktus, tapi aku ingin tahu apakah itu benar-benar kaktus? Menurut AR, itu disebut kaktus labirin, jadi sepertinya itu benar-benar kaktus.

Ketika kami semakin dekat ke kota labirin, aku dapat melihat beberapa monumen batu suci seperti yang pernah aku lihat di dekat labirin kota Seryuu, dibangun secara berkala. Tak terhitung jumlahnya yang dibangun tegak lurus dengan jalan raya. aku melihat dari peta bahwa monumen batu suci dibangun sampai pegunungan sebelum gurun dalam bentuk setengah lingkaran. Tertulis dalam jurnal perjalanan bahwa labirin dibatasi dan tidak dapat meluas ke kerajaan berkat monumen batu suci ini.

aku bisa melihat gunung hitam legam di luar kota labirin. Menurut jurnal perjalanan, sepertinya ada labirin di bawah gunung itu.

Di kedua sisi gerbang kota, ada golem batu berbentuk Nio (dua penjaga raja dewa) dengan wajah muram berdiri. Salah satu dari mereka adalah golem kuat level 40. Mereka terlihat seperti golem marmer dari luar, meskipun mungkin bukan karena mereka mencocokkannya dengan gerbang marmer.

"Raksasa~?"

"Nodesu besar!"

"Mengumumkan bahwa itu adalah golem batu."

Pochi dan Tama yang telah mengeluarkan kepala mereka dari jendela terkejut melihat para golem. Kalau dipikir-pikir, keduanya tidak melihat golem di ibukota kadipaten ya. Mereka hanya pernah melihat Boneka Hidup dan Golem Tank Berkaki Banyak di kampung halaman elf, jadi ini mungkin pertama kalinya mereka melihat golem normal ini.

"Itu terlihat cukup kuat. Aku tidak yakin aku bisa melukainya bahkan dengan tombak sihir. Seperti yang diharapkan, setelah kamu mematahkan posisinya dengan sihir–"

Aku mengabaikan Liza yang secara alami mulai memikirkan cara untuk mengalahkannya.

"Jauh~"

"Kita akhirnya sampai, kan."

Arisa dan Lulu yang berada di kursi kusir memiliki kesan yang mengharukan.

"Sekarang ayo pergi, pertarungan kita dimulai dari sini!"

Tolong hentikan dengan proklamasi seperti AKHIR yang dibatalkan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar