Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 39 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 39: 39

10-39 . Pelatihan

Satou di sini. Pisau bedah tidak bisa membongkar tuna tidak peduli seberapa tajamnya itu. Dibutuhkan sesuatu dengan panjang dan ukuran yang sesuai meskipun kurang tajam.

"Tou nanodesu!"

Dengan tubuh kecilnya, Pochi menyerang monster yang sebesar rumah dua lantai. Pochi dan yang lainnya saat ini sedang bertarung melawan monster terkuat di area ini, Mace Lizard level 39. Sosok Pochi yang menyerang benjolan di kepala monster yang memiliki duri yang tak terhitung jumlahnya di atasnya terlihat seperti seorang pahlawan.

Meskipun pedang sihir pendek Pochi menembus kepala Mace Lizard ke dasar pedang, sepertinya itu tidak berpengaruh. Mace Lizard menggelengkan kepalanya yang besar, melemparkan Pochi ke sudut ruangan.

"Memiliki kepala besar berarti kamu bijak hanyalah legenda urban, jadi aku informasikan!"

"Arisa, sihir penguatan. Mia, buka mulutnya."

"Nn."

"Oke."

Mace Lizard yang akan mengejar Pochi dengan serangan ekor terpikat oleh provokasi Nana dan kemudian mengubah arahnya.

Sepertinya bola sihir yang ditembakkan dari artileri sihir Lulu hanya menggores tubuh Mace Lizard tanpa menimbulkan kerusakan fatal. Demikian pula, pedang sihir kembar Tama juga hanya mencungkil kulitnya yang tebal, hanya memberikan sedikit kerusakan.

Sihir baru Mia, kunci pas Balloon Shot membuka mulut Mace Lizard. Sihir ini mengkonsumsi lebih banyak kekuatan sihir daripada aslinya, (Balon), tetapi karena itu menciptakan air yang dibutuhkan dengan sendirinya, itu nyaman untuk digunakan. Itu adalah mantra yang aku buat atas permintaan Mia baru-baru ini.

"Ini dia bala bantuannya~"

"Terima kasih . "

Sihir penguatan Arisa memberi lebih banyak kekuatan pada Liza. Menanggapi kekuatan mendidih dari tubuhnya, Liza meneriakkan nama teknik bersama dengan teriakan penuh semangat juang. Teriakan itu tidak perlu, tetapi Liza selalu berteriak setelah dia menerima sihir penguatan, mungkin karena ketegangannya meningkat.

"Serangan Tombak Spiral Berkedip"

Cahaya merah yang keluar dari tombak sihir membungkus seluruh tubuh Liza. Sosoknya berlari sejauh 10 meter dalam sekejap dengan suara ledakan seolah-olah memotong udara. Tombak sihir dan seluruh tubuhnya, yang menjadi satu dengan senjata, menembus tubuh Kadal Mace.

Ini adalah teknik yang tidak masuk akal.

"Luar biasa~?"

"Seperti yang diharapkan dari Liza-san."

"Afirmatif. Serangannya berani, jadi aku berkata."

Pochi yang tertutup jaring laba-laba dengan terhuyung-huyung kembali, aku membersihkannya dengan sihir kehidupan.

"Terima kasih atas kerja kerasmu juga Pochi."

"Tuan, aku ingin senjata yang lebih besar, nodesu."

Tidak biasa baginya, Pochi bersikap egois, atau lebih tepatnya, menuntut sekali. Sebenarnya, situasi di mana senjata Pochi dan Tama tidak dapat menembus kulit luar musuh yang level 35 ke atas semakin banyak muncul. aku sebenarnya sudah mulai membuat senjata baru untuk keduanya sejak kemarin, tetapi seperti yang diharapkan, itu tidak bisa selesai dalam satu malam.

aku mencoba mengeluarkan berbagai senjata dari penyimpanan aku.

"Apakah kamu ingin mencoba menggunakan pedang panjang yang normal?"

"Banyak~?"

"Senjata besar nanodesu!"

Dengan kilau di matanya, Pochi mencoba memegang dan merasakan pedang satu tangan, pedang bajingan, pedang besar, palu besar, dan tombak yang telah kucabut. Dia dapat mengambil setiap senjata dengan mudah, tetapi karena berat tubuhnya sendiri ringan, sepertinya Pochi tidak dapat menangani inersia dengan baik ketika dia mengayunkannya tidak peduli apa.

"Tuan~? Keluarkan satu lagi~"

Karena Tama memintaku untuk mengeluarkan palu besar lain seperti yang dia pegang, aku mengeluarkannya. Meskipun palu itu lebih ringan dibandingkan dengan palu besar paduan mithril di kampung halaman kurcaci, itu mudah lebih berat daripada berat Tama.

"Lihat lihat~ Atasan berputar~?"

Tama yang memegang palu besar di kedua tangannya memutarnya seperti gasing. aku cenderung lupa karena kekuatan fisik Tama kalah dari Liza dan Pochi, tetapi juga cukup tinggi. Arisa dan Lulu bergumam (Tama koma) sambil bahu mereka berkedut. Yang tampaknya menjadi bagian penting. aku kira itu tidak dapat dihindari karena mereka berada pada usia di mana mereka dapat menertawakan hal yang paling sepele.

<TLN: koma=spinning top . >

"Uuu, nodesu goyah."

Sepertinya Pochi ingin menggunakan senjata panjang seperti tombak seolah-olah itu adalah pedang yang hebat, dan kemudian dia menempelkan beban berat di tubuhnya untuk menjaga keseimbangan.

"Bukan goyah lagi, tapi berat aku tidak bisa menggerakkan nodesu."

Kurasa beratnya terlalu banyak. Bahkan sambil mengatakan itu terlalu berat, Pochi bergerak sambil menyeret bebannya.

"Uu~n, kurasa aku benar-benar harus menyelesaikan pembuatan jenis pedang yang bisa membuat pedang dari sihir alam."

Senjata mereka perlu diganti, tetapi ada juga masalah variasi keterampilan semua orang yang telah berhenti sejak level 20 dan seterusnya. Penjaga belakang sudah baik-baik saja seperti mereka, tapi aku merasa bahwa barisan depan perlu menambahkan sedikit lebih banyak keterampilan tipe teknik ke repertoar mereka.

"Mengapa kita tidak kembali ke desa peri untuk mempelajari teknik baru sambil menunggu penyelesaian senjata?"

"Latihan dengan benar! Ini adalah busur pelatihan yang benar!"

Ketika Arisa mendengarnya, matanya bersinar – kamu tidak perlu dengan sengaja menggunakan sihir cahaya untuk menambahkan efek itu. Seberapa jauh gaya aktingnya telah berkembang.

Sepertinya yang positif bukan hanya Arisa. Liza dan Nana yang khawatir dengan waktu bertarung mereka yang semakin panjang dengan setiap pertarungan baru-baru ini juga menyetujuinya.

"Menabrak air terjun~?"

"Berbaris melalui nanodesu gunung bersalju!"

Pochi dan Tama juga terlihat bersemangat, meski arahnya agak menyimpang.

"Kampung halaman elf baik-baik saja, tapi aku ingin berlatih di tempat sennin atau gunung tempat tinggal dragonkin~"

Sambil mengabaikan omong kosong Arisa, aku memutuskan untuk pergi ke kampung halaman elf.

"Kamu curangttt!"

Kasar sekali .

Kami telah kembali ke hutan Boruenan dengan kembali berteleportasi lima kali berturut-turut. Berbeda dengan Teleportasi sihir tingkat lanjut, Teleportasi Kembali dibatasi hingga 300 kilometer, jadi kami tidak dapat tiba dalam sekali jalan. Oleh karena itu, cukup sulit. Konsumsi kekuatan sihir meningkat seiring dengan jumlah orang, jadi dibutuhkan sekitar satu kekuatan sihir hujan meteor.

Lua-san menyambut kami dengan wajah terkejut di rumah pohon di permukaan Boruenan. Rupanya, dia datang ke sini untuk memeriksa ventilasi kamar. Dia sudah terbiasa dengan aku datang ke sini dengan teleport, dia segera menyapa aku kembali secara normal setelah aku menyapanya.

"Halo, Satou-san, ada banyak orang hari ini ya."

"Aku sedang berpikir untuk membiarkan semua orang berlatih, jadi kita akan tinggal di sini sebentar."

"Ya, sama-sama kapan saja."

Di belakangku, Arisa dengan tajam menangkap kata-kata Lua-san, dan berkata "Hari ini?", tapi aku mengabaikannya. aku tidak harus bereaksi. aku harus mengabaikannya dengan luar biasa seperti sungai yang mengalir.

“Ya, aku akan memanggil Poa dan yang lainnya. Oh benar, Nea mengatakan bahwa dia telah berhasil mengekstraksi vanilla.”

"Ya, aku sudah mendengar yang itu dari Aze-san dengan Telepon kemarin."

Kali ini Arisa dan Lulu memeriksa jadwal kemarin. Un, ingatanmu benar. Kami tentu saja melawan monster di labirin berturut-turut sepanjang hari, dan aku membuat alat sihir di belakang mereka selama aku bebas. aku mengembangkan alat sihir itu untuk menghubungi para budak di negeri yang jauh. Karena mereka tidak memiliki cara untuk berkomunikasi jika terjadi keadaan darurat.

"BERHENTI! Jasuto a Momento."

Mengapa dalam bahasa Inggris.

"Apa?"

"Pertanyaan #1, mengapa (Hari ini)?"

"Ara, Satou-san datang ke sini hampir setiap hari lho."

Lua-san mengungkapkannya bahkan tanpa memberiku kesempatan untuk menjelaskannya. Meskipun aku hanya kembali 7-8 kali sejak kami pergi ke kota labirin.

"Sejak kapan . . . "

"Mwo."

Lulu dan Mia menatapku dengan mata terbalik seperti mengkritikku.

"Setiap kali aku menemukan beberapa bahan lezat, atau hidangan yang tidak biasa, aku kembali ke sini untuk membagikannya."

Ini adalah kebenarannya . Seperti dengan Gebo, atau daging Kadal Kuning, atau daging asap Basilisk, aku kembali untuk membawanya. aku juga datang ke tempat Nea-san ketika dia ingin berkonsultasi tentang cara mengekstrak vanilla. Bukan berarti itu hanya karena aku ingin bertemu Aze-san.

"Hohou? Dan melalui Telepon?"

"Hah? Bukankah aku sudah mengatakannya? Teleponku dan Telepon Tak Terbatas (Telepon Dunia) Aze-san dapat melakukan percakapan antara kota labirin dan Hutan Boruenan."

Tidak pernah mendengarnya, Arisa dan yang lainnya mendesakku.

Maksudku, akan ada rentetan (Bersalah) jika aku mengatakannya dengan benar?

Sepertinya Lua-san merasakan suasana canggung, dia mengubah ceritanya.

"Oh benar, ada kacang dari tangkai di gudang berpendingin, tolong periksa oke."

"Mereka sudah mengirimkannya ya, aku akan memeriksanya, terima kasih banyak."

"Demi kacang, jangan bilang!?"

Fu, fu, fu. aku telah meminta para spriggan yang pandai menjelajah untuk mencari di setiap sudut hutan Boruenan.

"Mari kita nikmati nanti. Aku akan menyajikannya untuk makan malam hari ini, jadi jangan makan berlebihan oke."

"Akhirnya datang juga! Ah, apakah makan malam akan datang lebih cepat. Hei, apakah kamu punya sesuatu seperti dupa yang bisa menipu waktu?"

"Tidak ada . "

aku mengerti bahwa kamu tidak bisa menunggu untuk itu, tetapi aku tidak berpikir itu adalah item yang menjamin perlunya mempercepat waktu.

aku akan kembali ke mansion ivy untuk mengembangkan peralatan baru untuk Pochi dan yang lainnya sambil meninggalkan semua orang di hutan Boruenan, tetapi Mia menyuruh aku untuk menunggu.

"Kesenjangan level, tutup."

"Um~m? Kamu ingin pergi ke labirin karena kamu ingin menutup kesenjangan level antara kamu, dan Arisa dan yang lainnya, kan?"

"Nn."

Saat ini, semua orang selain Mia adalah level 35, Mia level 27. Menurut Arisa, tampaknya elf membutuhkan poin pengalaman dua kali lebih banyak dibandingkan dengan manusia dan beastkin.

"Dimengerti, kalau begitu mari kita naikkan dengan cepat."

"Nn."

Aku pergi ke kota labirin bersama Mia. aku merasa seperti aku mendengar Arisa berkata, "Cepat dia berkata", tepat sebelum berteleportasi, aku memutuskan bahwa aku baru saja salah dengar.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar