Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 4: 4

10-4 . Serikat Penjelajah

Satou di sini. aku bertanya-tanya mengapa keanggotaan memiliki begitu banyak tekanan pada dompet. aku ingat bahwa aku hanya bisa bertahan ketika aku menjadi orang dewasa yang bekerja, tetapi ada banyak waktu ketika dompet aku kehabisan uang selama hari-hari siswa aku.

"Ini nanodesu koin perak besar."

"Medali~?"

"Yup, aku mendapatkannya dari Giril."

"Nn, Medali Pengesahan."

Giril juga mengatakan hal yang sama jika aku tidak salah. Dia memberikan ini kepadaku ketika aku harus meminjam rumahnya yang ada di kota labirin.

"Gadis, maksudku~"

"Ya nanodesu. Dia tidak membiarkan kita masuk ke rumahnya nodesu!"

"Dia tidak jahat. Aku sedang membuat obat berbahaya di mansion itu, jadi aku memintanya untuk tidak membiarkan Pochi dan Tama masuk demi keselamatanmu sendiri."

Itu tentang ketika aku membuat obat tidur untuk ubur-ubur saat itu. Itu mengingatkanku, aku lupa berbaikan dengan Pochi dan Tama sejak berbagai hal terjadi saat itu.

Arisa menggedor langit-langit kotak kusir.

Bersikaplah moderat dengan kegembiraan kamu, oke?

"Kya."

"Hei, ini agak serius."

Kereta berhenti tiba-tiba saat Lulu berteriak tak lama. Gerbang depan di depan menjadi berisik.

Aku mengintip ke luar dari jendela kereta, golem di gerbang telah bergerak beberapa langkah di depan lokasi aslinya dan berlutut dengan satu lutut mengambil posisi penahan. Oh, ini adalah adegan seperti fantasi.

(Guru, kami telah menunggu kamu kembali.)

(Guru, kami mengucapkan selamat kembali dengan selamat.)

Suara-suara itu bergema di sekitarnya. Suara-suara keluar dari medali.

"Jangan bilang, ini alasannya?"

"Nn."

Mia mengambil medali dariku dan memegangnya di atas menuju golem.

(aku bertindak untuk tuannya. aku senang atas salam kamu. Namun, tugas kamu penting, jadi cepat kembali ke sana.)

(Diakui.)

(Diakui.)

Mia berbicara dengan medali, balasan datang dari golem, dan mereka kembali ke alas asli mereka.

"Kamu sudah melakukannya dengan baik untuk mengetahui itu."

"Nn. Aze mengajariku."

Jika memungkinkan, tolong beri tahu aku sebelum golem pindah. Giril tidak mengatakan apa-apa selain bahwa itu adalah kunci mansion, jadi dia mungkin bermaksud ini sebagai kejutan. Dia orang tua yang suka bermain-main di beberapa titik yang aneh.

"Apakah kamu melihat? Golem penjaga gerbang berlutut di depanku!"

<TLN: Dia menggunakan "warawa" untuk merujuk dirinya sendiri. >

"Ohii-sama, meninggikan suaramu setinggi itu tidak pantas untuk seorang wanita."

aku mendengar percakapan seperti itu dari kereta mewah putih yang berhenti di depan kami. Menurut AR, dia adalah putri Kerajaan Norooku. Dia seusia dengan Lulu. Dia tidak cantik, tapi dia gadis manis dengan rambut coklat muda. Dia mengenakan pakaian sutra yang tampak mahal. Melihat peta yang telah aku foto dari rumah Marquis Lloyd saat itu, kerajaan Norooku tampaknya lebih jauh ke utara dari Eluett Marquisate yang langsung ke utara dari sini. Ini bertindak sebagai zona penyangga ke Kekaisaran Saga.

Karena aku tidak ingin terlibat dengan mereka, kami dengan cepat mengantre untuk memasuki kota.

Para prajurit yang mengenakan armor kulit merah keras di depan gerbang sedang memeriksa identitas orang-orang yang memasuki kota. Sepertinya mereka sedang memeriksa kargo pedagang, tapi itu relatif longgar. Tidak ada pajak atau kebiasaan untuk masuk tidak seperti kota-kota lain. Karenanya antriannya pendek, dan kita harus bisa memasuki kota tanpa menggunakan hak istimewa yang mulia.

"Selamat datang di kota labirin, Selbira, Noble-sama. Permisi, tapi tolong tunjukkan identitasmu."

aku menunjukkan kepada prajurit yang rendah hati plat ID aku.

Namun, bagaimana dia tahu bahwa aku adalah seorang bangsawan.

"Maafkan aku, Chevalier-sama. Apakah ini kunjungan pertama kamu ke Selbira?"

"Ya itu . "

aku secara tidak sengaja menggunakan pidato sopan kepada penjaga gerbang yang sopan. Nina-san akan memarahiku untuk tidak menggunakan ucapan sopan terhadap bawahan jika dia mendengarnya.

Singkatnya, penjaga gerbang memberi tahu aku bahwa tidak ada larangan untuk barang-barang yang bisa dibawa ke Selbira, tetapi ada berbagai barang yang tidak bisa dibawa keluar kota. Terutama mengeluarkan inti sihir tanpa izin adalah kejahatan serius, dia memperingatkanku. Selain itu, tampaknya membawa daging monster dan racun yang diambil dari kelenjar racun monster juga dilarang.

“Dan juga, meskipun ini bukan hal yang dilarang, kios-kios di sekitar gerbang barat hanya menjual makanan yang terbuat dari daging monster, jadi lebih baik bagimu untuk tidak memakannya meskipun baunya harum.”

Kami memasuki kota dengan saran seperti yang terakhir.

Sama seperti kota-kota lain, ada ruang terbuka selebar 100 meter tepat setelah gerbang. Tapi, satu hal yang berbeda adalah tidak ada jalan utama yang melewati kota. Menurut jurnal perjalanan, kota ini dibangun dengan mempertimbangkan invasi monster, dan jalan-jalan kota ini dikonfigurasi seperti labirin untuk mencegah monster penyerang mencapai pusat kota. Karena itu, ada banyak orang yang tersesat, bahkan mereka yang sudah lama tinggal di sini.

aku berganti tempat dengan Arisa untuk membimbing Lulu.

"Lulu, aku akan berganti pakaian dengan Arisa, jadi tolong hentikan keretanya."

"Ya . "

"Ada apa? Apakah kamu ingin melihat-lihat dari kursi khusus?"

aku menerima Arisa yang menunjukkan kedua tangannya, dan menjatuhkannya ke tanah. Dia tidak melecehkan aku secara s3ksual seperti biasanya hari ini. Rupanya, dia terlalu bersemangat untuk melakukan itu.

"Hei, pertama mari kita pergi ke guild dan mendaftar sebagai petualang!"

Bukankah kita harus mendapatkan penginapan dulu?

Apalagi itu penjelajah, bukan petualang.

"Dan kemudian, dan kemudian! Pertama kita akan mendaftar sebagai petualang kelas-F! Dan kemudian, seorang petualang kunci yang tidak menyenangkan akan bertengkar denganmu, (Ini bukan pekerjaan untuk wanita dan anak-anak tahu?) , maka kamu dengan mudah mengalahkannya!"

aku tidak berpikir ada pria sembrono yang akan bertengkar dengan seorang bangsawan.

Apalagi F katanya. Bukannya alfabet tidak diketahui, tapi sejujurnya, ini adalah kumpulan huruf kecil, jadi kurasa mereka tidak menggunakannya.

"Lalu! Setelah menarik perhatian, pemula yang telah memasuki labirin menghasilkan hasil yang luar biasa, dan resepsionis onee-san tertarik padanya."

Apa yang akan kamu lakukan jika dia melakukannya.

"Kemudian, spesies langka atau aneh ditemukan di antara hasilnya, dan kamu dipanggil ke ruang guildmaster dan secara khusus naik ke peringkat C atau B dalam sekali jalan~"

Rombongan pemuda bertepuk tangan tak terbagi ke arah Arisa yang mengoceh dengan napas kasar sambil menatap udara. Lulu bertepuk tangan kecil tanpa suara dengan senyum hangat.

"Tuan, jika kita pergi ke guild, haruskah aku bertanya kepada penjaga gerbang jalan?"

aku memberi tahu Liza yang turun dari kuda bahwa tidak apa-apa.

Bahkan tanpa bertanya, bangunan batu putih tiga lantai di depan kami adalah Guild Penjelajah.

Mau bagaimana lagi, jika kita pergi ke penginapan seperti ini, Arisa yang bersemangat akan menyerangku. Lagipula ini masih pagi, aku memutuskan untuk pergi ke Explorer Guild terlebih dahulu.

aku memberi tahu Lulu untuk membawa kereta ke tempat parkir di belakang Guild Explorer.

Seorang pekerja serikat yang tampaknya menjadi penjaga kuda memandu kereta ke ruang kosong.

"Aku pergi dulu~"

"Tunggu~"

"Nanodesu!"

"Lelucon."

Terpikat oleh Arisa yang tidak bisa tetap tenang, Pochi, Tama dan Mia berlari seperti, ta-ta-ta, menuju pintu depan. aku meninggalkan kuda-kuda yang telah diturunkan ke gadis kecil seperti anak kecil, dan memberi tahu Liza dan Nana untuk terus maju.

Sepertinya kusir gerbong lain tinggal.

"Maaf, kami datang ke sini untuk mendaftarkan gadis-gadis itu. Bisakah aku meninggalkan kereta untuk kamu sebentar?"

"Ya, Shire. Baginda."

Gadis kecil itu menurunkan matanya sambil memerah karena dia tampak malu. aku menepuk kepalanya dengan ringan, dan bertanya, "Tolong jaga baik-baik." aku akan memberinya beberapa tips nanti.

Aku pergi bersama Lulu ke pintu depan Guild Explorer.

Bagian dalamnya bagus dan dingin, bertanya-tanya apakah mereka menggunakan sihir pendingin.

Lantainya menggunakan marmer, dan rasanya seperti lobi semacam perusahaan besar.

Ada tempat seperti stan pertemuan di sisi kanan setelah pintu masuk, orang-orang seperti staf guild dan orang-orang seperti pedagang sedang bernegosiasi di sana.

Di bagian dalam, ada konter seperti bank, dan hanya dua dari delapan konter yang memiliki resepsionis. Resepsionis hanya seorang wanita karir seperti wanita berusia dua puluhan, dan seorang pria tampan yang berusia di atas tiga puluhan.

Entah bagaimana, Arisa dan yang lainnya berbicara dengan wanita itu. Apakah dia tidak menyukai pria berusia di atas tiga puluhan meskipun dia tampan. Karena tidak ada pelanggan lain, staf pria menatap Arisa dan yang lainnya dengan senyum hangat.

"Cepat, cepat!"

"Tuan~"

"Ini nanodesu!"

"Di Sini . "

aku pergi ke konter di mana gadis-gadis kecil yang berisik itu menelepon. Staf onee-san tersenyum kecut.

"Senang bertemu denganmu Chevalier-sama. Tolong izinkan aku untuk menjadi orang yang bertanggung jawab hari ini. Nama aku Kena. kamu akan mendaftar untuk kesempatan ini kan, tetapi apakah itu akan menjadi pendaftaran biasa? Atau akan menjadi pendaftaran khusus?"

Sekarang? aku belum pernah mendengar hal seperti itu dari Sir Zotor dan para penjelajah yang aku kenal di ibukota kadipaten?

"Apa bedanya?"

“Untuk pendaftaran khusus, ID penjelajah yang akan kamu dapatkan adalah pelat emas dari awal. Tentu saja, biayanya akan berbeda dari pendaftaran biasa, tetapi itu adalah alat sihir yang mengirimkan sinyal lokasi spesifiknya di titik tetap. "

Sesuatu seperti menentukan lokasi, tidak, terima kasih.

Selain itu, daripada menyelamatkan, aku merasa itu untuk mengumpulkan kenang-kenangan orang mati.

"Karena aku tidak berencana untuk masuk sedalam itu, tolong registrasi normal."

"Ya, aku mengerti. Kalau begitu, tolong tulis nama semua orang di sini."

aku akan mengambil ID aku dari dada aku, tetapi apakah itu tidak perlu?

"Kamu tidak membutuhkan ID?"

“Ya, tidak apa-apa dengan nama hanya untuk pendaftaran pertamamu. Meski sedikit, ada beberapa penjelajah yang mendaftar dengan alias atau nama rumah.”

Fumu, sepertinya manajemennya longgar. Meskipun mereka membiarkan orang masuk ke tempat yang seperti tambang nasional yang menghasilkan sumber daya, apakah tidak apa-apa tanpa kendali?

Setelah kami memberi tahu dia nama kami, dia menyerahkan piring kayu dengan tali terpasang. Pelat kayu digambar dengan 3 angka, 2 angka, dan 4 angka. Tentu saja itu bukan angka arab, tapi angka yang digunakan Shiga Kingdom. Adapun piring kami, lima digit pertama di piring kami sama, dan empat digit terakhir berurutan. Rupanya, tiga digit pertama, dan dua digit masing-masing untuk tahun dan bulan.

Pelat kayu ini akan menjadi ID kamu untuk saat ini. Pelat kayu adalah tanda penjelajah magang, setelah kamu membawa kembali lima inti sihir dari labirin, kami akan memberi kamu pelat Perunggu penjelajah sejati. "

Ada lima ID: Kayu, Perunggu, Besi Merah, Mithril, dan Emas. Tampaknya pelat Besi Merah diberikan kepada penjelajah utama yang dapat mengumpulkan beberapa inti sihir setiap bulan, dan pelat Mithril hanya untuk penjelajah kelas satu yang telah mengalahkan Master Lantai. Sepertinya piring emas hanya untuk orang kaya seperti bangsawan atau seseorang yang telah membayar banyak uang.

"Hei, bisakah kita memasuki labirin begitu kita mendapatkan ini?"

"Ya, tidak apa-apa."

Resepsionis wanita menjawab dengan senyum untuk pertanyaan Arisa, dan memberikan peringatan kepada Arisa dan yang lainnya.

"Namun, lakukan setelah kamu meluruskan peralatanmu, oke?"

"Kamu~!"

"A~ kamu"

"Ya, nanodesu!"

"Nn."

Melanjutkan setelah suara Arisa yang bersemangat, suara bersemangat dari rombongan pemuda bergema di guild.

Sekarang, haruskah kita memasuki labirin.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar