Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 40 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 40: 40

10-40 . Pelatihan (2)

Satou di sini. Tidak ada batasan level di dunia ini, tetapi ada banyak orang yang salah mengartikan bahwa ada batas pertumbuhan karena poin pengalaman yang dibutuhkan untuk level berikutnya melonjak secara eksponensial.

Kami tidak pergi ke Area 74 yang biasa, tetapi Area 69 di mana cockatrices berada, Area 109 yang berdekatan, surga serangga, dan Area 104 yang merupakan sarang monster air.

Pertama kita pergi ke Area 69. Kalau dipikir-pikir, aku bertanya-tanya apa yang terjadi pada anggota (Taring Pembakaran) yang pergi untuk berburu burung cockatrice?

aku sudah selesai membawa Mia dengan putri membawa hampir tanpa terlibat pertempuran apa pun dari Area 74 ke Area 69. aku berpikir untuk mengecewakannya, tetapi sepertinya dia cukup ketakutan dengan kecepatan aku yang bergerak, tangannya tidak mau melepaskan aku.

"F, cepat tahu? Ini terlalu cepat lihat. Kecepatan yang berlebihan adalah penyebab kecelakaan, itu berbahaya lho?"

Mia mengangkat jari telunjuknya sambil banyak bicara seperti saat dia mabuk dan mendekatiku. Dia pasti sangat ketakutan. Dia memaafkanku sambil mengatakan "Dimaafkan" seperti biasanya ketika aku dengan tulus meminta maaf.

"Patung batu."

"Ah, dilihat dari penampilannya, itu mungkin seorang penjelajah."

Makhluk seperti ayam seukuran kuda sedang mematuk patung batu. Menurut AR itu adalah Cockatrice Puppy. Mungkin anak cockatrice. Levelnya hanya sekitar 20.

Tampaknya cockatrices memakan mangsanya yang membatu, karena banyak dari mereka berkumpul di pohon dan monster yang telah berubah menjadi batu. Di aula ini, ada anakan cockatrice level 10-20, cockatrice dewasa level 25-35, dan sepasang raksasa level atas 50 cockatrices.

Sebelum aku mulai menaikkan level Mia, aku mengalahkan anak anjing cockatrice dengan sihir Stun, dan mengumpulkan patung batu.

"Mia, apakah kamu memiliki mantra yang mempengaruhi area yang luas?"

"Nn, Badai."

aku menyerahkan tongkat pohon dunia kepada Mia, dan kemudian dia mulai melantunkan. Tongkat ini memiliki kinerja terbaik untuk memperluas area efek. Sihir roh Mia memenuhi aula, merusak cockatrice. Hanya satu sihir yang menurunkan Mana Mia sebesar 30%.

Mayoritas anak anjing cockatrice dimusnahkan oleh sihir Mia, sementara sisanya sekarat. aku menggunakan Pedang Fleksibel untuk memotong leher cockatrice dan memasukkannya ke dalam penyimpanan aku. Karena cockatrice lembut, bahkan Pedang Fleksibel yang rapuh dapat memotongnya dengan mudah. aku melihat makhluk seperti kutu terbang ketika cockatrices sedang disimpan.

Raja Cockatrice raksasa dan Ratu Cockatrice datang dengan langkah kaki bergema.

"Sato."

"Ah, aku akan segera melenyapkannya."

aku memotong leher pasangan cockatrices yang terbakar amarah karena pembantaian keluarga mereka, dan memasukkannya ke dalam gudang. Karena kutu seukuran anak kucing berserakan ketika aku memasukkan pasangan ke dalam penyimpanan aku, aku memusnahkan mereka dengan Flame Storm. Ketika nyala api mencapai langit-langit, sebuah ledakan terjadi.

Apa?

aku segera melindungi Mia di mantel aku, dan mengungsi ke pintu masuk.

"Mwu, panas."

"Ah, maaf. aku telah membatasi kekuatannya, tetapi sepertinya ada gas yang mudah terbakar yang terkumpul di langit-langit."

Aku ingin tahu apakah itu semacam jebakan juga?

Ada tempat seperti kolam tar di sudut ruangan. Permukaan kolam itu menggelegak, gas mungkin keluar ke langit-langit dari sana.

Ada beberapa telur cockatrices besar di ruangan itu, tetapi telur itu telah pecah karena ledakan sebelumnya.

Sebuah peti harta karun muncul di tempat cockatrices raksasa dikalahkan.

aku pernah mendengar bahwa peti harta karun mungkin jarang muncul di tempat monster dikalahkan di labirin, tetapi ini adalah pertama kalinya aku melihat hal yang nyata. Yang ada di labirin iblis adalah tiruan.

Karena peti harta karun itu dipasangi jebakan membatu, aku menyuruh Mia untuk dievakuasi dan kemudian melepaskan jebakan itu. aku perhatikan bahwa aku seharusnya membukanya dengan (Tangan sihir) dari jauh setelah aku membatalkannya, realisasinya terlambat.

Di dalam peti, ada uang dan permata, dan juga berbagai item sihir. Hanya ada satu senjata, pedang pendek, tapi terbuat dari perak dan bisa digunakan untuk memanggil sihir, cukup bagus. Ada 8-9 koin emas senilai logam. Adapun item sihir, itu adalah Lonceng Penolak Serangga dan tiga Batang Pengapian. Karena mereka terlihat usang, mereka pasti kenang-kenangan dari para penjelajah yang telah kehilangan nyawa mereka di labirin.

Di antara permata, ada katalis sihir yang dicampur, beberapa batu api kecil, dan batu petir. Meskipun ini pertama kalinya aku melihatnya, nama mereka sering muncul di resep alat sihir. Itu adalah bahan yang digunakan untuk membuat alat sihir untuk keperluan militer yang disebut Tongkat Api dan Tongkat Petir.

aku menyerahkan pedang pendek itu kepada Mia, dan memasukkan sisanya ke dalam penyimpanan.

Setelah itu, kami benar-benar menghilangkan empat dari lima kamar dengan cockatrices, dan level Mia naik 4. Arisa mungkin akan marah jika aku mengatakan itu butuh waktu 30 menit.

Ada banyak individu yang relatif lebih kuat di antara cockatrice, selain itu kami mendapat bonus berantai untuk menghilangkan cockatrice sekaligus. aku pernah mendengar tentang bonus peningkatan exp seperti game ini dari Koshin-shi ketika aku minum dengan para penjelajah. Dikatakan bahwa jika kamu mengalahkan banyak monster dalam waktu singkat, kekuatan yang naik level dari monster–mungkin poin pengalaman–yang telah kamu kalahkan akan diserap oleh kamu secara terkonsentrasi, efisiensinya lebih baik.

Sekarang, kesampingkan itu, karena tubuh Mia terlihat lamban dari tingkat yang tiba-tiba naik, aku memasang papan segel berukir sehingga kami bisa kembali ke sini, dan kemudian kami kembali ke vila. aku membiarkannya tidur di tempat tidur setelah dia makan beberapa hal manis dan minum air, lalu aku memutuskan untuk terus mengembangkan peralatan untuk Pochi dan yang lainnya.

aku tidak berencana membuat sesuatu yang terlalu orisinal. aku ingin membuat pedang pendek dengan mekanisme yang bisa membuat bilahnya memanjang dengan bilah sihir. aku mungkin bisa membuatnya dengan sedikit memodifikasi sirkuit (Shell) saat ini.

Kalau dipikir-pikir, membuat pedang cambuk seperti Pedang Bangkai atau Pedang Galean yang disebutkan Arisa saat itu mungkin bagus juga. aku akan khawatir tentang kekuatannya jika itu adalah pedang asli, tetapi karena bilahnya terbuat dari kekuatan sihir, itu terlihat layak, mari kita coba membuatnya.

aku terus mengembangkan desain untuk tidak hanya pedang Pochi tetapi juga peralatan baru Tama dan yang lainnya sampai Mia bangun. aku mengalami beberapa kesulitan saat mengembangkan sihir baru untuk Lulu, tetapi sepertinya aku dapat meningkatkan laju tembakan bola meriam jika aku menggunakan laras sihir.

Setelah benar-benar memusnahkan monster di Area 109 dan Area 104 hingga waktu makan malam, Mia naik level menjadi 37. Rencananya adalah menaikkan levelnya menjadi 40, tetapi exp dari monster air buruk, levelnya tidak bisa naik.

Selama istirahat ketiga, aku mencari koridor yang membentang dari kedalaman Area 104 ke lapisan tengah. Sepertinya kamu bisa turun ke lapisan tengah dari Area 66 dan Area 104 selain dari pintu masuk di Area 1 . Lapisan tengah yang dapat diakses dari tiga pintu masuk ini sepertinya tidak terhubung, jadi aku harus turun dari Area 66. Lapisan tengah yang dapat diakses dari Area 1 memiliki tiga kelompok penjelajah dengan level sekitar 30-47 di dalamnya. Dua dari kelompok masing-masing memiliki sekitar 10 orang, sedangkan kelompok terakhir memiliki sekitar 70 orang .

Monster di lapisan tengah memiliki rata-rata 10 level lebih banyak dibandingkan dengan lapisan atas, tetapi jumlah mereka kurang dari setengah dari monster lapisan atas. Monster di lapisan tengah yang diakses dari Area 1 sangat sedikit. Berbeda dengan lapisan atas, banyak monster lapisan tengah dapat menggunakan sihir. Di antara mereka, monster yang bisa menggunakan sihir tipe Kematian Instan ada hampir di setiap Area. Akan berbahaya jika aku tidak memusnahkan monster dengan serangan Kematian Instan ketika kita pergi ke lapisan tengah untuk meratakan semua orang.

Setelah tujuan kami terpenuhi sampai batas tertentu, kami kembali ke vila. Tentu saja aku sudah meletakkan papan segel berukir di sebuah ruangan kecil di lapisan tengah untuk saat kita membutuhkannya.

"Sato."

“Oh, kamu sudah bangun ya. Sudah waktunya untuk menyiapkan makan malam, jadi ayo kembali ke Hutan Boruenan.”

Karena semua orang menunggu.

"Mwo."

"Arisa dan yang lainnya akan melanjutkan pelatihan setidaknya selama 3-4 hari, jadi kita bisa melanjutkannya besok."

Aku membawa Mia yang menggembungkan pipinya, dan secara berurutan berteleportasi ke Hutan Boruenan.

"aku kembali . "

"W, selamat datang kembali!"

"Aku kembali, dan juga menyambut Aze-san."

"Nn, Az."

Ada Arisa dan Aze-san di ruang tamu rumah pohon. Melihat buku sihir yang terbuka di depan wajah Arisa, Aze-san mungkin menjawab setiap kali dia memiliki pertanyaan.

"Sepertinya kamu bekerja keras."

“Uh~huhhhhhhhh?! Hei tunggu Mia, apa yang kamu lakukan.”

Menaikkan levelnya tentu saja.

"Ara? Kamu benar-benar bekerja keras Mia."

"Nn."

Aze-san yang tidak tahu level Mia setengah hari yang lalu bereaksi normal, tapi Arisa yang tahu bahwa dia telah naik level 10 dalam setengah hari berteriak dengan ekspresi terkejut. Dia sedikit berisik.

“Kami membasmi cockatrices, dan area kalajengking lebih dalam, dan kemudian juga area monster air di dekatnya. aku hanya bisa menggunakan kalajengking untuk membuat ramuan makanan tubuh, tetapi koka dan ikannya terlihat sangat lezat lho.”

"Kuh, menjadi penipu itu ketika kamu serius melakukan power-leveling!"

Level memang meningkat dengan metode ini, tetapi kamu tidak akan menguasai cara bertarung. Mia berpartisipasi dalam pertempuran yang sebenarnya dengan Arisa dan yang lainnya, jadi penyesuaian level sebanyak ini seharusnya baik-baik saja.

"Eh? Kopi?"

Saat aku memberikan cangkir kopi padanya, Arisa menerimanya sambil terlihat terkejut. aku mengambil cangkir lain dari penyimpanan, dan menyerahkannya kepada Aze-san. aku merasa sedikit nakal, aku tidak mengeluarkan toples gula dan kendi susu.

"Itu benar. Ini dia untuk Aze-san juga."

"Hee, baunya enak. Warnanya lebih gelap dari teh, enak?"

"Ya, aku selalu meminumnya selama bekerja."

Karena cangkirnya panas, Aze-san menyelipkan lengan bajunya di telapak tangannya untuk mengangkat cangkirnya. Ini adalah teknik untuk mengatasi cangkir tanpa pegangan. Aze-san mendekatkan wajahnya ke uap yang keluar dari cangkir, dan menikmati aromanya. Ah, aku ingin menjadi piala. Untuk mencegah luka bakar, dia meniup cangkir, tetapi dia melakukannya secara berlebihan, dan kemudian dia pingsan .

Orang ini lucu seperti biasanya.

"Uu, terlalu pahit aku tidak bisa meminumnya."

"Sungguh anak kecil. Kepahitan ini adalah kenikmatan kopi yang sesungguhnya."

Setelah menikmati air mata Aze-san yang cukup banyak, aku mengambil kopi encer yang mudah diminum yang telah diberi banyak gula dan susu. aku tidak mengeluarkan kue teh karena sebelum makan malam, tetapi karena kopi baru cocok dengan seleranya, dia dengan senang hati meminumnya sambil berkata, "aku bisa minum yang ini."

"I, ini adalah kekuatan gadis 530.000 ya… Aze, sungguh anak yang menakutkan."

Arisa adalah Arisa, aku tidak tahu apa yang dia katakan.

aku mengeluarkan parfait cokelat setelah makan, tetapi salah satunya tidak populer karena suatu alasan. aku telah menempatkan serpihan jagung dengan benar di bagian bawah, es vanila di atasnya, dan kemudian banyak krim segar dan saus cokelat di atasnya, lebih jauh lagi aku bahkan meletakkan cokelat batangan dan potongan pisang.

"Kuh, aku tidak bisa memakannya meskipun itu choco parfait impianku. Jadi ini jebakan Komei!"

aku telah membuat karakter Komei di atasnya. Sayangnya, Arisa sepertinya tidak menyadarinya, dia tidak bereaksi.

"Enak~?

"Rasanya pahit."

"Agak pahit, manis, dan dingin di bawah, tapi ini yang terkuat meski dingin nanodesu!"

Tenang Pochi.

Nana dan Liza juga memberikan kesan mereka, tapi itu hanya "Manis." Setelah memberikan kesan singkat mereka, Tama dan Mia memakannya dengan sangat senang. Lulu sudah memakannya selama uji coba, jadi dia tidak memiliki kesan apa pun sekarang.

Hanya Arisa yang makan terlalu banyak saat makan malam yang mengerang di depan choco parfait. Meskipun aku telah memperingatkannya bahwa akan ada makanan penutup sebelum makan malam dimulai jadi jangan makan terlalu banyak, dia sepenuhnya menyajikan hidangan daging, hidangan ikan, dan hidangan sayuran. Tetap saja, aku merasa kasihan pada Arisa yang telah menyerah dengan mata berkaca-kaca setelah satu gigitan, aku akan membuatkan lagi untuknya besok pagi jadi kurasa aku akan menyerahkan sisa parfait kepada pixies yang mengintip di sini seperti elang.

aku menggigit kue teh sambil minum kopi. Rasa sedikit pahit dari bubuk coklat menyebar di mulutku. Ini seperti cokelat buatan tangan yang gagal yang hanya bisa dilihat saat valentine. aku harus lebih meningkatkannya.

Sementara dibungkus dengan aroma vanilla yang manis, dan aroma cokelat yang indah, malam Boruenan semakin larut.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar