Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 42 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 42: 42

10-42 . Piring Mithril

Satou di sini. Sering kali aku tidak bisa mendapatkan sesuatu tidak peduli seberapa keras aku berusaha. aku tidak dapat mencapainya meskipun aku melihat orang lain mendapatkannya dengan mudah. Apakah justru karena perasaan frustasi itulah yang bersinar ketika usaha itu membuahkan hasil?

Ini tentang tetes langka di game net sekalipun.

Dua minggu telah berlalu sejak kami kembali dari hutan Boruenan, menaikkan level semua orang dan proyek kota labirin berjalan dengan baik.

"Ini lebih lebar dari yang aku kira."

“Ah, itu karena aku mendapatkannya dari tanah yang telah diamankan oleh pemasok.”

Hari ini aku bersama Arisa memeriksa lokasi yang direncanakan dimana panti asuhan swasta dan sekolah pelatihan penjelajah akan dibangun. Ini kira-kira sebesar sekolah dasar rata-rata, cukup besar di dalam kota. Berkat perantara Marchioness, aku mendapatkannya sebagai barang, tetapi aku harus memberinya semua jenis aksesori dengan nilai yang sama dengan hadiahnya.

Karena hampir waktunya untuk konferensi kerajaan, aku membuat beberapa aksesoris mencolok mengkilap untuk Marquis dan istrinya, tetapi meskipun menggunakan logam mulia dan permata biasa, aksesoris telah menjadi sesuatu yang keterampilan Estimasi (Harga Pasar) aku tidak bisa menilai. . Mau tak mau aku merasa bahwa menjual aksesori kepada para bangsawan akan lebih menguntungkan daripada mengasingkan diri di labirin. aku memberi tahu Marchioness bahwa aku mendapatkannya dari beberapa pedagang asing ketika aku mengunjungi kota perdagangan. aku telah meletakkan beberapa nama yang cocok di kolom pembuat. Sejujurnya aku tidak ingat apakah itu Michaelangelo atau Da Vinci.

"Selanjutnya kita hanya membutuhkan manajer untuk para guru ya."

"Benar, aku ingin seorang pemimpin untuk organisasi dan seorang akuntan, tetapi mereka sulit ditemukan."

Sebenarnya, aku telah mewawancarai anggota keluarga Miteruna, dan beberapa bangsawan yang diperkenalkan Marchioness, tetapi tidak ada orang yang cocok untuk menjadi pemimpin atau akuntan, meskipun akan berbeda jika aku mempekerjakan mereka sebagai guru. Ada banyak orang yang terlihat cakap sebagai seorang pemimpin, tetapi masing-masing dari mereka adalah tipe yang membenci anak yatim dan rakyat jelata, atau seseorang yang hanya melihat panti asuhan dan sekolah sebagai batu loncatan untuk menaikkan posisi mereka lebih tinggi, jadi aku tidak mempekerjakan mereka.

Yang mengatakan, karena itu akan mempermalukan orang-orang yang memperkenalkan mereka jika aku tidak mempekerjakan siapa pun, aku memilih tiga orang yang kurang pantas, dan mengirim mereka ke akademi ibukota kerajaan dengan dalih pelatihan. Sepertinya aku baru saja menyingkirkan gangguan, tetapi karena aku memberi masing-masing

salah satunya 10 koin emas untuk tinggal dua bulan dan biaya makanan, mereka tidak memiliki keluhan.

"Sepertinya ada banyak orang yang mempekerjakan seorang budak untuk bekerja sebagai akuntan untuk mencegah penggelapan, tahu?"

"Mau bagaimana lagi, aku akan mencari satu di kota-kota tetangga."

Karena Tifaliza tidak memiliki keterampilan Aritmatika, mempercayakannya menjadi seorang akuntan mungkin tidak mungkin. Sepertinya Arisa dan aku harus membagi pekerjaan untuk sementara waktu.

Gedung panti asuhan masih dalam pembangunan, tapi kami sudah memulai penerimaan. aku telah merencanakan untuk memulai penerimaan setelah bangunan selesai, tetapi karena Pochi mengambil beberapa anak yang sekarat di gang belakang, aku memutuskan untuk memulai manajemen sedikit demi sedikit.

Karena tidak ada bangunan, kami telah mendirikan tenda sementara di tempat yang direncanakan untuk menjadi lapangan atletik sekolah, dan menambahkan seprai sementara sebagai tempat tidur dengan mengikat jerami yang dibeli dari pertanian. aku tidak tahu apakah hati Arisa tersentuh oleh tempat tidur jerami, tetapi dia bermain-main dan tidur bersama anak-anak di tempat tidur jerami pada hari pertama. Keesokan paginya, dia meminta beberapa hidangan aneh yaitu susu kambing, dan roti yang dicelupkan ke dalam keju cair. Karena ini Arisa, dia pasti mereproduksi adegan dari beberapa anime atau manga, tidak diragukan lagi.

aku tidak tahu dari mana mereka berasal tetapi hanya dalam beberapa hari, lebih dari 100 anak telah datang untuk tinggal di panti asuhan. Tidak ada yang mengeluh meskipun makanannya sederhana selain yang di hari pertama. Cukup misterius, tidak ada anak yang pilih-pilih atau meninggalkan sisa makanan.

aku akan mempekerjakan pelayan kami sebagai staf reguler panti asuhan, tetapi seperti yang diharapkan, mereka tidak akan cukup dengan banyak anak ini.

Oleh Ny. Saran Miteruna, aku memutuskan untuk mempekerjakan para istri di sekitar lingkungan sebagai paruh waktu untuk menutupi kekurangan. Mereka adalah wanita dengan usia berkisar antara 20 hingga 50 tahun. aku juga meminta mereka berpartisipasi dalam pembagian makanan untuk orang miskin.

Lulu menyelidiki alasan mengapa begitu banyak anak berkumpul di sini dengan menggunakan jaringan karyawan. Karena biaya informasi hanya kue madu semut, itu murah. Seperti yang diharapkan dari Lulu.

Nah, alasannya sederhana. Mereka adalah anak-anak limpahan dari panti asuhan lain.

Awalnya, ada tiga panti asuhan yang dikelola swasta dan pemerintah di kota labirin. Namun, karena ini adalah kota dengan banyak korban, ada juga banyak anak yatim, jadi setiap panti asuhan kelebihan kapasitas. Kedua panti asuhan yang dikelola pemerintah masih baik-baik saja, tetapi yang dikelola secara pribadi bahkan tidak bisa memberikan cukup makanan, apalagi tempat tidur.

Karena keadaannya seperti itu, panti asuhan aku yang terlambat mulai dengan sepenuh hati disetujui. aku merasa bahwa mereka telah mendorong anak-anak bermasalah dan orang-orang yang memiliki pertumbuhan fisik yang buruk pada kami, tetapi itu tidak masalah. Anak-anak nakal itu ditekuk oleh Arisa dan Tama sejak awal, mereka membantu manajer dewasa sekarang.

Tampaknya, sampai sekarang anak-anak yang meluap telah diambil oleh serikat kriminal di daerah kumuh, mereka dalam perjalanan tragis dijual kepada pedagang budak. Jadi, Kuro melenyapkan guild kriminal kumuh semacam itu dengan kelompok penjahat di intinya. aku meninggalkan beberapa orang yang relatif tidak keberatan karena penjahat baru lainnya dari kota lain hanya akan datang jika aku benar-benar membasmi mereka.

Sebagai tambahan, aku juga telah menyelesaikan beberapa hal lain selama waktu ini.

aku membawa pencuri yang hilang yang aku tinggalkan di penjara labirin ke pihak berwenang, dan mengirimkan mayat para penjelajah yang telah diubah menjadi batu yang telah aku kumpulkan dari daerah Cockatrice ke keluarga mereka yang berduka melalui serikat penjelajah.

aku tidak hadir karena aku tidak ingin melihat adegan tragis, tetapi ketua guild berterima kasih kepada aku. Adapun hadiahnya, setelah menerimanya, aku memberikannya kepada gereja dan panti asuhan lain di kota labirin sebagai Satou.

"Koran tambahan?"

"Ya, aku membelinya karena mereka dijual di depan guild barat."

"Opo opo?"

aku membaca koran ekstra dari Ms. Miteruna yang aku minta untuk pergi ke guild barat untuk beberapa bisnis. Di kertas Pera yang ditulis dengan tinta adalah–

"Kuh, floormaster aku telah diburudddddd"

–Berita tentang party (Lion's Roar) yang dipimpin oleh pendekar pedang sihir bernama Crimson Noble dari sebelumnya yang telah mengalahkan floormaster dari lapisan tengah.

Arisa, aku tahu kamu kesal, tapi tolong berhenti menggenggam dan mengguncang bahuku.

"Arisa~?"

"Ada apa nodesu?"

Pochi yang sedang bermain di luar sepertinya telah mendengar teriakan Arisa, dia kembali ke dalam melalui jendela. Jangan katakan hal yang tidak sopan seperti ini adalah lantai dua. Itu sebabnya, Tama, tolong berhenti pulang dari langit-langit. Lulu akan marah padamu karena lantainya penuh debu, tahu?

"U, rekor terpendek untuk mendapatkan Mithrillll"

"Mengecewakan."

"Menyedihkan."

Tidak hanya Arisa, bahkan Mia dan Liza terlihat kecewa.

Apakah mereka benar-benar menginginkan Plat Mithril?

"Tentu saja. Maksudku, itu (Janji) dan sebagainya. Aku ingin TUEEE~"

<TUEEE: 'Lihat betapa kuatnya aku!", Atau sesuatu seperti itu. >

“Meninggalkan rekor pencapaian master, itu adalah sesuatu yang bisa dibanggakan bahkan sebagai seorang budak.”

Mengesampingkan Arisa, aku mengerti bagaimana perasaan Liza.

U~n, aku tidak ingin menonjol. Yah, kurasa tidak apa-apa. Bagaimanapun, semua orang menjadi kuat, mereka mungkin bisa menghadapi siapa pun yang memamerkan taringnya pada mereka. Memiliki bangsawan atas ibukota kerajaan sebagai musuh akan merepotkan, tapi aku bisa meminta bantuan orang-orang top kerajaan dengan Nanashi. Un, sepertinya itu bisa dikelola entah bagaimana.

Aku mungkin terlalu lembut, tapi pemegang Mithril Plate bukanlah eksistensi yang spesial seperti pahlawan Saga Empire atau Nanashi.

"Kalau begitu, mari kita membidiknya."

"Eh? Tidak apa-apa?"

"Apakah baik-baik saja dengan tuanmu?"

"Melawan musuh yang kuat sekali akan menjadi pengalaman yang bagus juga."

Aku mengangguk pada Arisa yang telah menangkap kedua tanganku dan menatapku dari bawah.

Terpikat oleh Arisa yang melompat mencapai langit-langit, Pochi dan Tama juga melompat bersama.

"Ya!"

"Gaishu isshoku~"

<Monokrom luar>

"Kenkoichitekina nodesu!"

<Penurunan kesehatan>

aku kira mereka berarti 'dengan satu pukulan' dan 'mempertaruhkan semuanya'? Tama baik-baik saja, tetapi dalam kasus Pochi itu akan menjadi pertandingan tenggelam atau berenang, apakah tidak apa-apa?

<TLN: Mereka diucapkan sama, tetapi ditulis berbeda. >

Pochi dan Tama terlalu bersemangat, mereka memanjat dari kedua sisiku, jadi aku meletakkan mereka di pundakku dan menopang mereka dengan tangan.

Nah, masalahnya adalah di mana master lantai berada.

Tidak ada monster seperti floormaster di lapisan tengah ketika aku memeriksanya tiga hari yang lalu. Mungkin ada semacam prosedur untuk membuat floormaster muncul.

Pertama, aku harus bertanya kepada seseorang yang tahu.

"Apa ini, apakah kamu juga dibutakan oleh uang dan ketenaran?"

Orang yang menjawab aku meminta kondisi untuk POP master lantai dengan jijik adalah guildmaster pyromaniac.

"Aku punya cukup keduanya. Pengikutku ingin bertarung melawan musuh yang kuat."

"Ya ampun, kalian adalah pihak ketujuh lho."

aku kira itu seperti yang diharapkan dari penjelajah.

Informasi yang aku dapatkan dari guildmaster tidak banyak.

kamu dapat membuat floormaster muncul dengan menunggu 10 tahun sejak terakhir kali dikalahkan, atau memanggilnya dengan menempatkan inti sihir dari monster level 50 atau lebih tinggi di altar dan membacakan (Summoning Passage) dengan keras.

“Lapisan atas telah dikalahkan oleh (Penyihir Surga Kenaikan) Putri Ringrande 8 tahun yang lalu. Yang berikutnya akan muncul dalam dua tahun. Inti sihir dari monster level 50 atau lebih tinggi adalah sesuatu yang cukup berharga itu sendiri. Hampir tidak ada orang siapa yang akan menggunakannya sebagai umpan untuk bertarung dengan (Tuan Lantai) yang kamu tidak tahu apakah kamu bisa menang."

Jika lady Ringrande mengalahkan floormaster 8 tahun yang lalu, itu berarti dia baru berusia 14 tahun saat itu, luar biasa. Untuk mencapai perbuatan besar seperti itu tanpa curang. aku pikir dia hanya seorang wanita siscon yang kejam, tetapi mari kita perbaiki kesan terhadapnya.

aku memiliki sekitar 20 inti sihir monster level 50 atau lebih tinggi, jadi tidak ada masalah bahkan jika aku menggunakan satu atau dua. aku berpikir untuk memiliki banyak pertempuran dengan banyak orang, tetapi tampaknya kamu tidak dapat memanggil floormaster lagi selama satu tahun setelah kamu memanggilnya. Aku sedang berpikir untuk menggunakan inti sihir floormaster yang kalah untuk memanggil yang lain dan melawan banyak dari mereka, tapi sepertinya aku terlalu naif.

Tampaknya seorang floormaster yang tidak terkalahkan akan memerintah selama satu tahun dan kemudian kembali dengan sendirinya. Selama penguasa lantai memerintah, monster diperkuat dan dirangsang, yang pada gilirannya meningkatkan tingkat kematian penjelajah, jadi jika gagal, ksatria suci dari ibukota kerajaan akan datang untuk menundukkan kepala lantai.

"Bukan pasukan labirin, tapi para ksatria suci?"

"Ya, pasukan labirin adalah kekuatan yang bertindak murni untuk mencegah monster menyerbu permukaan. Mereka tidak bisa dibiarkan bertarung sembarangan dengan (Tuan Lantai), melelahkan mereka."

Apakah tidak apa-apa untuk menghabiskan para ksatria suci?

"Tuan-tuan dan nyonya-nyonya, terima kasih telah berpartisipasi dalam pengembalian kemenangan kami hari ini!"

Seorang pria tampan dan tujuh penjelajah tingkat tinggi berdiri dengan penuh kemenangan di platform yang telah disiapkan di depan guild barat. aku mengabaikannya karena tidak ada orang di platform ketika aku tiba di guild, tetapi tampaknya anggota inti dari penjelajah yang telah mengalahkan floormaster memberikan pidato di sana.

“Nah, setelah para penyanyi menceritakan kisah tentang tokoh-tokoh gagah kita dalam pertarungan, inilah waktu yang telah lama ditunggu-tunggu untuk menunjukkan rampasan yang telah diperoleh dengan kemenangan dari (Tuan Lantai).”

Orang-orang kota labirin yang telah berkumpul di alun-alun dan disuguhi makanan dan minuman gratis oleh para penjelajah dalam peran utama bersorak gembira.

Pria tampan itu mengeluarkan pedang.

"Ini adalah pedang api, (Fang of Flame Snake)."

Ketika pria tampan itu mengisinya dengan kekuatan sihir, nyala api muncul di bilah merah, orang-orang mengangkat sorakan hiruk pikuk yang bercampur dengan kata-kata marah. Sepertinya itu akan membuat kamu terbakar jika kamu menggunakannya lama. aku kira kamu bisa menggunakannya bersama dengan sarung tangan tahan api.

Selain itu, mereka menunjukkan berbagai item sihir yang mereka peroleh seperti tombak yang dapat mengeluarkan api. Ketika tiara platinum dengan rubi seukuran telur ditampilkan, jeritan bernada tinggi datang dari para wanita di kursi bangsawan, dan suara marah bergema dari pedagang pria tua berjanggut ketika mereka menunjukkan bijih Orihalcon dan batangan Besi Damaskus. aku akan bersorak bersama dengan mereka jika itu setengah bulan yang lalu.

Namun, bukan itu.

Item yang telah menarik jiwaku bukanlah itu.

Tidak ada orang selain aku yang memperhatikan barang itu. Tidak, hanya Arisa yang memalingkan wajahnya ke arahku dan menyeringai pada saat itu.

Nama item itu adalah (Gift Orb).

Ada tiga Orb Hadiah.

Pertama, Gift Orb (Sihir Cahaya).

Mulai dari para bangsawan, banyak orang mengangkat suara iri mereka.

Lainnya adalah, Gift Orb (Posion Resistance).

Sudah cukup untuk membuat beberapa bangsawan atas berdiri dari kursi bangsawan mereka.

Adapun yang terakhir, kebanyakan orang terlihat bingung.

(1. Benarkah? Tidak ada hubungannya denganku

2 . Berikan padaku, tolong!

>3 . Membunuh dan menjarah)

Arisa menunjukkan beberapa pilihan percabangan aneh di telapak tangannya, dibuat dengan sihir ringan.

Yah, aku tidak akan membunuh, tetapi aku akan menggunakan semua uang, koneksi, dan keterampilan aku yang tersedia untuk mendapatkannya.

Yaitu, Gift Orb (Nyanyian).

Ini adalah artefak luar biasa yang akan memberi aku keterampilan yang paling aku inginkan.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar