Death March kara Hajimaru Isekai Kyusoukyoku (WN) – Volume 10 – Chapter 43 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 43: 43

10-43 . Piring Mithril (2)

Satou di sini. Setiap organisasi memiliki hal-hal seperti kesepakatan atau kebiasaan yang tidak diucapkan. Setelah waktu yang lama, ada beberapa kasus di mana hal khusus tentang bagaimana hal itu terjadi dilupakan, tetapi dalam banyak kasus, itu tidak pernah hilang.

"Kalau begitu, kamu tidak akan menyerahkannya apa pun yang terjadi?"

"Maaf. Aku tidak akan memenuhi permintaanmu bahkan jika kamu adalah bangsawan tingkat atas atau raja sendiri. Tidak mungkin bahkan jika kamu ingin menukarnya dengan (Lost Gjallarhorn), atau cabang pohon dunia, atau baju besi orihalcon."

Geryl si bangsawan merah memberitahuku begitu sambil terlihat meminta maaf. Dia mungkin menyebutkan barang-barang yang sama sekali tidak mungkin untuk disiapkan, tetapi aku akan memberikannya kecuali Gjallarhorn. Bahkan Gjallarhorn, saat ini aku mungkin bisa membuat salinan persisnya.

"Lepaskan, ini adalah kebiasaan abadi mutlak yang telah ditetapkan oleh Raja Kuno Yamato."

Guildmaster yang diam selama percakapanku dengan pria tampan-shi mengganggu dengan tatapan sok tahu. Dia keluar lagi ya, raja kuno.

"Kurasa itu sekitar 600 tahun yang lalu. Selama Yamato-sama masih hidup, ada kegemparan yang cukup besar di antara para pengikut kerajaan, itu bisa membagi kerajaan karena artefak legendaris yang dijatuhkan oleh floormaster."

Begitu, mengalahkan floormaster mungkin jarang terjadi.

"Yamato-sama yang tidak tahan lagi membuat satu aturan–"

Meringkas apa yang dikatakan guildmaster; pertama-tama orang yang mengalahkan floormaster harus menyerahkan semua item yang mereka peroleh kepada raja. Dan kemudian, kecuali satu barang yang dipilih perwakilan mereka, semua barang dipamerkan dalam pelelangan yang disponsori oleh raja untuk ditawar secara setara.

Setiap warga kerajaan dapat berpartisipasi dalam lelang ini selama mereka membayar biaya pendaftaran. Namun, karena biaya pendaftaran adalah satu koin emas per orang, kebanyakan orang selain orang kaya dan bangsawan tidak berpartisipasi. 90% dari uang yang dikumpulkan dalam lelang akan diberikan sebagai hadiah kepada para penjelajah bersama dengan item yang mereka pilih di awal. 10% sisanya dikumpulkan sebagai pajak, tetapi sebagian besar tampaknya digunakan sebagai biaya penjaga untuk pelelangan.

"Awalnya, aku harus menolakmu sebelum kita membicarakan ini dan itu adalah akhir cerita, tetapi bagaimanapun juga, kamu adalah penjelajah yang menjanjikan. Aku secara khusus meminta bocah Geryl untuk berbicara denganmu."

"Guildmaster, tolong berhenti memanggilku bocah Geryl."

Guildmaster berkata kepada pria tampan yang dilecehkan itu bahwa popoknya jatuh bahkan sekarang, tapi aku tidak memperhatikannya. Fumu, kekuatan finansial berarti segalanya ya. . .

Ups, aku harus mengkonfirmasi sesuatu sebelum itu. Akan merepotkan jika dia memilih Gift Orb sebagai hadiahnya.

"Jadi Geryl, apa yang kamu inginkan sebagai hadiah?"

"Orb Hadiah tentu saja."

Ya!? Tolong ambil dua lainnya?

"T, itu bola yang mana."

"Orb resistensi racun."

Aman .

Itu benar ya. Orang biasanya tidak menginginkan Nyanyian Orb ya.

"Begitu, jadi kamu mengincar bola sihir cahaya bukan."

“Persaingan untuk sihir ringan itu mahal. Itu keluar 200 tahun yang lalu, dan sepertinya ditawar dengan harga luar biasa 3000 koin emas.”

"Itu luar biasa . "

Sambil kagum, aku memeriksa jumlah koin emas kerajaan Shiga di penyimpanan aku. aku dapat membeli 1 atau 2 hanya dengan koin emas yang aku miliki. aku mungkin bisa mendapatkannya dengan hanya menawar dengan jujur, tetapi tidak ada artinya jika ada peserta yang menggunakan trik backhand.

aku akan mengunjungi beberapa orang yang berwenang dan berpengaruh di sekitar untuk memeriksa apakah ada trik untuk itu atau tidak.

aku berterima kasih kepada pria tampan itu karena setuju untuk bertemu dengan aku, dan memberikan minuman keras yang disebut (Wicked Firewater) kepada guildmaster yang telah mengatur pertemuan ini. Ini adalah minuman keras yang aku peroleh dari Ga Hou sang orc, itu cukup kuat untuk membuat orang biasa yang meminumnya runtuh dengan busa di mulutnya. Bahkan bisa membuatku mabuk selama 10 menit. Tidak ada yang melihat sosok guildmaster selama tiga hari setelah itu. Kemudian, aku dilihat dengan mata enggan, tetapi dia tidak mengeluh karena rasanya sangat enak.

Selanjutnya aku menuju ke rumah raja muda.

“Umu, sayangnya, bahkan sebagai bangsawan, tidak, justru karena kami bangsawan sehingga kamu tidak dapat melanggar aturan tidak tertulis itu. Jika seorang bangsawan melanggarnya, lawan politiknya pasti akan menggunakannya untuk membuatnya kehilangan posisinya.”

Marquis Ashinen yang aku konsultasikan untuk memperingatkan aku dengan serius. Nada suaranya serius, tetapi ekspresinya sangat longgar. Nafsunya bukan ditujukan kepada aku, melainkan patung pemuda tampan yang aku bawa.

Ini adalah sesuatu yang aku beli di ibukota kadipaten tepat ketika aku sedang mencari tepung soba selama kami tinggal di kampung halaman elf. aku tidak bisa menilai hal-hal semacam ini selain dari harga pasarnya, jadi aku membelinya setelah berkonsultasi dengan mama-san raksasa dari bar okama yang aku kunjungi bersama dengan Toruma saat itu. Penilaiannya dapat diandalkan karena si marquis terlihat senang. Aku memotong sosok marquis yang merayapi jarinya di patung pemuda itu dari pikiranku.

Ketika aku membeli patung dengan Mama-san, aku melihat anak-anak dan Sera yang tampak bahagia. Aku tidak bisa memanggilnya karena aku sedang menyamar, tapi dia mungkin berlatih keras karena levelnya naik satu. Sera adalah penulis yang baik, dia sering mengirim surat. Dia sudah mengirim tiga surat meskipun baru kurang dari sebulan sejak kami tiba di kota labirin.

Dia sangat berbeda dari koresponden malang Lady Karina yang masih belum membalas sampai sekarang. Menurut surat dari Muno Barondom, sepertinya Nona Karina juga ingin berlatih di kota labirin. Konsul Nina terkadang memprotesnya, tetapi sepertinya dia diabaikan.

Ada banyak monster yang bisa menembus pertahanan Raka di kota labirin, jadi tolong jangan datang ke sini jika memungkinkan. Meskipun dia menyebalkan, aku tidak ingin melihat kecantikannya rusak. Harap puas dengan membasmi pencuri di wilayah kamu.

Nah, pikiranku telah benar-benar tergelincir karena aku benar-benar tidak ingin melihat Marquis Ashinen dan patung pemudanya.

Karena aku telah mendengar hal-hal yang ingin aku dengar dari Marquis, aku akan berkonsultasi dengan orang lain.

"Ini sangat jarang bagimu untuk mengunjungi rumahku."

Baronet Dyukeli yang semakin keras wajahnya semakin mendorongku untuk duduk di sofa.

aku hanya datang ke sini sekali setelah masalah menyelamatkan putrinya dari pencuri yang hilang. Pada saat itu, aku diundang ke perjamuan sebagai ucapan terima kasih, dan minum bersama dengan pemilik toko alat sihir dan toko obat di kota labirin yang berada di bawah kendalinya.

aku datang untuk berkonsultasi dengannya karena dia mungkin tahu beberapa cara yang tidak bersih.

"Masalah yang tidak sepertimu. Akan sulit bahkan jika kamu memiliki koneksi dengan raja."

"aku telah disadarkan bahwa tidak mungkin menggunakan metode itu, tetapi karena aku sangat ingin mengetahui apakah ada cara yang baik untuk mendapatkan tujuan aku, aku akan meminjam kebijaksanaan semua orang."

Aku mungkin bisa langsung bernegosiasi dengan raja sebagai Nanashi, tapi itu juga tidak bagus ya.

Fumu, mungkin aku tidak perlu khawatir tentang trik curang karena sepertinya tidak ada.

"Bukannya tidak ada jalan."

"Metode macam apa itu?"

"Tentu saja, itu bukan yang langsung."

aku menunggu Baronet Dyukeli yang terlalu menekankan untuk melanjutkan kata-katanya.

"Itu sama dengan perang. Kenali lawanmu. Tanyakan Viscount Shimen yang terhubung dengan baik untuk siapa saja yang menginginkan item yang kamu inginkan. Dan kemudian dengan negosiasi, kamu mengubah orang-orang itu menjadi dalam keadaan di mana mereka tidak dapat menawar."

Begitu, perang informasi ya. aku senang itu bukan 'sebenarnya ada trik. '

Mengubah mereka menjadi keadaan di mana mereka tidak dapat menawar terdengar seperti kejahatan, tetapi bahkan tanpa menculik mereka, mungkin aku bisa mengubahnya menjadi keadaan di mana mereka tidak cukup kuat secara finansial untuk menawar barang itu.

Karena Marchioness mengundang aku ke pesta teh sore, aku harus memintanya untuk mengumpulkan informasi dengan mempertimbangkan ide Baronet Dyukeli.

Setelah menikmati teh dan kue dan beberapa gosip panjang, pembicaraan menjadi tentang rampasan dari floormaster.

"Ya ampun, jadi bahkan Satou-dono memiliki sesuatu yang dia inginkan."

"Ya, itu adalah Gift Orb. Apakah Retel-sama memiliki sesuatu yang kamu lihat?"

Omong-omong, Retel adalah nama Marchioness. Setelah datang ke sini berkali-kali, aku mendapatkan izin untuk memanggil nama Marchioness.

"Ya, apakah kamu melihat tiara yang indah itu? Jika aku memakainya ke salon selama konferensi Kerajaan, bukankah aku akan menjadi pusat perhatian?"

"Ya, itu sangat cocok dengan Marchioness."

"Bagaimana kalau menggunakan zamrud besar seperti telur itu di kalung?"

Istri-istri yang berisik di sekitarnya menyanjung setelah ucapan Marchioness.

Istri Baronet Dyukeli menyatakan "Panacea" dengan suara rendah dengan keberadaannya yang sekilas, tetapi tampaknya tidak sampai ke telinga siapa pun. aku mungkin tidak akan mendengarnya jika aku tidak memiliki skill Straining Ear.

"Apakah diet medisnya tidak berjalan dengan baik?"

Karena fakta bahwa putranya sakit adalah rahasia, aku mengaburkan topik pembicaraan.

"Ya, dia tidak suka sayuran, jadi dia tidak makan banyak."

"Apakah resep yang aku berikan sebelumnya tidak bagus?"

“Dia memakan hidangan yang dibuat oleh juru masak Chevalier-sama sambil mengatakan bahwa itu lezat, tetapi dia tidak memakan yang dibuat oleh juru masak kami, dan mengatakan bahwa itu pahit, atau berbau tanah.”

Fumu, perbedaan skill (memasak) ya?

Namun, di antara resep yang aku berikan ada banyak hidangan yang hanya membutuhkan sayuran yang dicincang halus, disaring, atau dikukus, jadi seharusnya tidak membutuhkan keterampilan yang baik. . .

Mungkin aku harus membuat dan menjual suplemen vitamin dan jus sayuran, karena ada banyak bangsawan yang menderita kekurangan vitamin di kota labirin. Mari hadirkan produk uji coba kepada Baronet Dyukeli sebagai ucapan terima kasih atas pembicaraan beberapa waktu lalu.

Pesta teh menjadi semarak ketika pembicaraan tentang rampasan master lantai, dan Marchioness akan mengumpulkan informasi tentang orang mana yang menginginkan barang mana dalam pelelangan bahkan sebelum aku bertanya padanya.

Meskipun sepertinya aku harus menawar tiara juga sekarang, tidak apa-apa jika aku menganggapnya sebagai biaya informasi. Paling buruk, jika itu menjadi terlalu mahal, aku hanya bisa membuat tiruan yang indah, dan dia harus menyetujuinya.

Arisa dan yang lainnya selain aku sedang menguasai peralatan baru mereka di tempat berburu lapisan atas dan tengah.

aku telah memusnahkan musuh dengan serangan kematian instan dan yang menembus baju besi, jadi mereka seharusnya tidak sering berada dalam bahaya. Peralatan baru Arisa memiliki sistem penyebaran otomatis untuk sihir pertahanan, jadi mereka harus bisa berlari dengan sihir teleportasi jika mereka menghadapi situasi yang tidak terduga.

Ini sudah malam, dan aku sudah memberi tahu Ms. Miteruna bahwa aku tidak perlu makan malam, jadi mungkin aku harus pergi ke labirin dan makan malam dengan para gadis.

Semua orang sepertinya sedang bertarung melawan kalajengking dan laba-laba.

"Pochi, hentikan kakinya!"

"Aye! Tubuh terbelah menyerang nanodesu!"

Pochi memanfaatkan sepenuhnya Gerakan Berkedip untuk menyerang, dan menghancurkan empat kaki di satu sisi chimera berkaki delapan. Seperti yang dikatakan Pochi, bayangannya terlihat seperti tubuh yang terbelah.

Tama yang telah memanjat punggung chimera yang terhenti meremukkan mata majemuknya dengan pedang pendeknya. Chimera mengibaskan kepalanya untuk membuang Tama, tetapi dia mengubah pedang pendek lainnya menjadi pedang cambuk, dan menahan goncangan dengan melilitkan pedang pada perasa chimera.

Sepertinya Tama bisa menggunakan pisau sihir berbentuk pedang cambuk dan mata bor dari pedang pendeknya dengan benar. Karena Tama adalah satu-satunya yang cukup terampil untuk menggunakan dua jenis fungsi, Pochi dan Nana perlu mengubahnya dengan suara.

Lulu menembakkan peluru smoothbore gun barunya ke mulut chimera yang telah dibuka oleh sihir Mia.

Pistol yang digunakan Lulu adalah senapan dengan laras dua setengah meter, dan menggunakan sihir sebagai bahan peledak, bukan bubuk peledak, menembakkan peluru zat. Selama penembakan, gaya tolak-menolak terjadi di seluruh senjata, dan peluru tidak menyentuh bagian dalam laras senjata. aku mengalami kesulitan membuat cetakan sirkuit ini, jadi aku menginstruksikannya untuk tidak menggunakan pistol sebagai tongkat.

Peluru itu hanya bergerak dengan kecepatan sekitar setengah dari kecepatan suara, tetapi karena itu adalah peluru kaliber 20 milimeter yang besar, kekuatan penghancurnya luar biasa.

Faktanya, Arisa yang akan memberikan serangan akhir tidak memiliki giliran untuk keluar, dia menghentakkan kakinya ke tanah.

"Sato."

Mia yang berpenglihatan tajam yang dengan cepat menemukanku memelukku disertai dengan suara 'Pofun'.

"Tuan nanodesu!"

"Selamat datang~?"

Semua orang berkumpul setelah memperhatikan suara itu.

Setelah menunggu Liza yang telah menghancurkan kaki chimera di sisi berlawanan dari Pochi untuk selesai mengumpulkan inti sihir, aku kembali ke vila, membawa semua orang.

"Apa pendapatmu tentang peralatan baru itu?"

"Pertunjukannya luar biasa"

"Bagus~"

"Nanodesu terkuat dari yang terkuat! Rasanya benar-benar seperti bossss nanodesu!"

Ini cukup menguntungkan di sisi garda depan. aku tidak tahu referensi Pochi, jadi aku akan menanyakannya dari Arisa nanti. aku merasa itu dari beberapa anime atau game, tetapi aku tidak dapat mengingatnya.

"Maaf tuan. aku masih tidak bisa menggunakan akselerasi dengan baik untuk memukul dengan baik."

“Ah, dengan pistol itu, lintasannya akan berubah bahkan jika kamu berguncang sesaat. Lakukan yang terbaik untuk menguasainya.”

"Ya, aku akan melakukan yang terbaik!"

Aku menepuk kepala Lulu yang menggenggam kedua tangannya erat-erat untuk memotivasi dirinya sendiri, menyemangatinya.

Lagi pula, sulit untuk menggunakan senjata bahkan bagi aku yang memiliki keterampilan Menembak dan Menembak di MAX. Ini cukup kuat jika dia bisa menanganinya dengan baik, jadi aku harap dia bisa menguasainya.

"Berlebihan. Kekuatannya jauh lebih tinggi dari sebelumnya, mungkin lebih baik menggunakan tongkat tua untuk dukungan."

"Nn, berlebihan."

Adapun penjaga belakang, sebagian besar setuju bahwa kekuatannya terlalu tinggi, atau begitulah mereka mengatakan masalah mewah seperti itu kepadaku.

"Seperti halnya Mia, dia salah menghitung jangkauan dan kekuatan ekspansi Balon, itu membuat Pochi terbang ke langit-langit dua kali."

"Arisa! Rahasia!"

Sambil menatap hangat pada Mia yang dengan ringan memukuli Arisa, aku mendengarkan pengguna perisai, Nana.

"aku informasikan bahwa itu aman aman. Konsumsi kekuatan sihir telah meningkat, dan kemampuan untuk melanjutkan pertempuran cenderung turun. aku meminta pasokan kekuatan sihir setelah lama absen."

Sementara ada adegan di mana Lulu berusaha sekuat tenaga untuk menghentikan Nana yang mulai melepaskan armornya, aku memberi Nana suplemen kekuatan sihir seperti yang dia inginkan saat mandi. aku merasa bahwa aku hanya bisa menggunakan Magic Power Transfer, tetapi cara ini sepertinya terasa lebih baik. Ini seperti perbedaan antara bar kalori dan makanan yang tepat ya.

Setelah menyegarkan diri dari mandi, aku berkonsultasi dengan Arisa tentang jadwal sampai kami mendapatkan Plat Mitrhil.

Hari X adalah 10 hari kemudian.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll. .), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar